Pandemik coronavirus telah terjadi dengan sungguh-sungguh di seluruh dunia, dan sekarang, dengan peningkatan suhu sedikit pun, kemunculan kesesakan hidung dan sakit tekak, doktor dengan yakin mengesyorkan mengambil ujian untuk virus yang menakutkan banyak orang. Adakah gejala coronavirus sangat serupa dengan selesema biasa, anda bertanya? Pada pandangan pertama, ini betul-betul begitu, bagaimanapun, para pakar telah mengenal pasti satu lagi ciri khas penyakit ini - kehilangan bau. Kemunculan gejala ini pada orang muda mungkin menunjukkan apa yang disebut "kereta tersembunyi" dari coronavirus, walaupun ada manifestasi penyakit lain yang sama sekali tidak ada. Jadi bagaimana kehilangan bau dikaitkan dengan jangkitan yang telah mempengaruhi ratusan ribu orang di planet kita?

Coronavirus sering berlaku dalam bentuk ringan, tetapi walaupun dalam kes ini, ia mungkin disertai dengan gejala yang sangat pelik

Bentuk coronavirus terpendam

Jangkitan coronavirus yang terkenal di dunia semakin merebak ke seluruh dunia setiap hari. Sekiranya sebelum ini kita bercakap mengenai virus itu sendiri dan asal misteri di suatu tempat di wilayah China yang jauh, sekarang kita sudah menulis mengenai panik global dan histeria massa, memaksa penduduk negara maju untuk membeli kertas tandas secara besar-besaran. Walaupun orang berusaha untuk berkongsi sumber penting seperti itu, saintis terus menemui semakin banyak sifat baru COVID-19, beberapa di antaranya mungkin kelihatan aneh dan tidak biasa.

Kehilangan bau boleh menjadi salah satu gejala coronavirus.

Telah diketahui bahawa data baru yang telah diperoleh dari doktor Britain dapat mempengaruhi kesedaran orang ramai mengenai jangkitan coronavirus. Faktanya adalah bahawa menurut hasil data yang dikumpulkan dari Korea Selatan, China dan Itali, sekitar 33% pesakit mencatat kehilangan bau sepenuhnya, atau merasakan penurunan yang ketara. Kehilangan bau atau anosmia dicirikan oleh kehilangan sepenuhnya deria bau. Lebih-lebih lagi, kehilangan bau dan rasa dapat terjadi walaupun pada orang yang tidak mempunyai gejala utama jangkitan koronavirus: suhu dan batuk.

Sekiranya anda tiba-tiba berhenti berbau dan mencium, maka anda masih boleh menafsirkannya sebentar. Walau bagaimanapun, kehilangan bau mungkin bukan akibat yang paling tidak menyenangkan dari jangkitan virus, kerana tidak mengetahui tentang sifat berbahaya menyembunyikannya dalam sel-sel organisma dengan imuniti yang kuat, anda boleh menjadi pengedar aktif coronavirus "jahat" ini, dari mana seluruh dunia menjadi panik dan, tentu saja, bukan tanpa sebab.

Apa yang disebut "kereta tersembunyi" virus, yang mungkin anda dan doktor anda tidak sedari, harus dipersalahkan. Oleh itu, tanpa berbau kopi pada waktu pagi, anda tidak mungkin akan mengikuti ujian COVID-19 atau menjalani mod pengasingan diri. Portal terkenal Bussinessinsider.com menunjukkan bahawa bentuk penyebaran jangkitan koronavirus yang "terpendam" dapat memainkan jenaka kejam dalam penyebaran virus yang begitu cepat di seluruh dunia..

Sekarang kita berada di Google News! Anda boleh mendapatkan semua berita terkini dari dunia sains popular di saluran kami dari agregator berita paling terkenal di dunia.

Sebilangan saintis yakin bahawa keparahan jangkitan coronavirus dapat menentukan usia dan keadaan pesakit. Menurut beberapa anggapan, inilah sebabnya mengapa orang muda sering melepaskan diri dengan bentuk penyakit asimtomatik atau ringan, sementara orang tua dengan penyakit kronik berisiko jauh lebih besar..

Pakar percaya bahawa kerana pertahanan imun yang berkembang, pada orang muda virus ini hanya menetap di hidung dan tidak menyebar ke saluran pernafasan. Keadaan serupa berkaitan secara langsung dengan statistik ini, yang menunjukkan peratusan orang muda yang agak kecil dengan bentuk penyakit yang teruk. Pada masa yang sama, virus itu mempengaruhi saluran saraf, dan orang yang dijangkiti dengan coronavirus berhenti berbau. Nasib baik, buat sementara waktu. Setelah jangkitan disembuhkan, manifestasi penyakit yang tidak menyenangkan itu hilang, dan seseorang dapat memperoleh kembali kemampuan mencium benda-benda di sekelilingnya.

Menurut statistik, orang yang lebih tua cenderung mendapat COVID-19 yang teruk berbanding dengan yang lebih muda

Oleh itu, jika anda tiba-tiba kehilangan deria penciuman, kami sangat mengesyorkan agar anda tinggal di rumah dan mengasingkan diri selama sekurang-kurangnya beberapa hari. Langkah sedemikian akan mencegah penyebaran penyakit yang mematikan, kata para saintis Britain.

Sebelum ini, Hi-News.ru telah menulis bahawa bukan hanya orang tua, tetapi juga orang muda kini jatuh ke zon risiko penyakit bermutasi. Anda boleh membaca mengenai perkara ini dalam artikel ini..

Memang menakutkan untuk dibayangkan, tetapi apa yang akan anda lakukan sekiranya anda melihat seseorang tiba-tiba jatuh dan berhenti bernafas? Dalam kebanyakan kes, penyebabnya adalah serangan jantung - sejenis kerosakan elektrik yang menyebabkan jantung berdegup cepat dan secara rawak - atau bahkan berhenti. Sejak saat itu, setiap minit dikira - dilakukan resusitasi dengan betul semasa [...]

Tidakkah anda fikir dunia ini sedikit gila? Saya berani menganggap bahawa bahkan sebelum pandemi COVID-19, ia agak tidak teratur - pencemaran alam sekitar, pertumbuhan penduduk yang tidak terkawal dan perubahan iklim, bersama dengan keinginan kita yang tidak terkendali untuk menggunakan semakin banyak dalam pengertian harfiah kata itu, menjadikan planet ini mendidih. Tetapi, ternyata, secara beransur-ansur mencair [...]

Menurut versi rasmi, coronavirus SARS-CoV-2 baru, yang menyebabkan COVID-19, muncul di bandar Wuhan di China, di pasar makanan laut pada bulan Disember 2019. Walau bagaimanapun, data penyelidikan terkini secara asasnya mengubah pandangan kita mengenai keadaan. Seperti yang ditulis oleh Sepanyol El Pais, ketika Amirush Hammar, seorang nelayan keturunan Algeria berusia 43 tahun yang tinggal di kota Bobigny dekat Paris, mula mengeringkan batuk, demam dan [...]

Anosmia kongenital dan unilateral: cara merawat

Semua kandungan iLive diperiksa oleh pakar perubatan untuk memastikan ketepatan dan konsisten yang terbaik dengan fakta..

Kami mempunyai peraturan yang ketat untuk memilih sumber maklumat dan kami hanya merujuk ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, jika mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian..

Sekiranya anda berpendapat bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Kehilangan sepenuhnya deria bau - anosmia - adalah pelanggaran fungsi sistem deria penciuman dan berlaku kerana pelbagai sebab, menjadi gejala sebilangan besar penyakit.

Di samping itu, terdapat banyak penyakit dalam gejalanya yang mana terdapat penurunan atau kehilangan bau separa - hiposmia. Kedua-dua varian diklasifikasikan mengikut ICD-10 sebagai salah satu manifestasi keadaan dan patologi yang menyakitkan yang berkaitan dengan persepsi, dan mempunyai kod R43.0.

Kod ICD-10

Epidemiologi

Dilihat dari bagaimana sedikit doktor membicarakan anosmia (biokimia persepsi bau dikaji, tetapi tidak difahami sepenuhnya), data mengenai kelazimannya bertentangan. Walau bagaimanapun, pakar di Akademi Neurologi Amerika (AAN) mendakwa bahawa kira-kira 14 juta orang Amerika berusia lebih dari 55-60 tahun mempunyai masalah dengan bau, dan lebih daripada 200 ribu orang mengunjungi doktor mengenai hal ini setiap tahun.

Lelaki lebih kerap daripada wanita kehilangan deria penciuman, terutama perokok dan mereka yang pernah mengalami strok atau mengalami rhinitis kronik dan hidung tersumbat.

Menurut British Rhinological Society, sekurang-kurangnya 220 ribu orang dewasa Britain mengadu penurunan bau. Tinjauan terhadap hampir 10 ribu orang di Sepanyol menunjukkan bahawa dua dari setiap sepuluh responden mempunyai bentuk bau yang merosot.

Anosmia penuh pada tahun 2004 didiagnosis pada 1.4 ribu orang dewasa Sweden (dengan populasi 10 juta). Ini kebanyakannya adalah orang tua, dan para pakar mengaitkannya dengan atrofi dan pengurangan bilangan neuron penciuman atau gangguan sensorineural pada orang tua..

Punca Anosmia

Penyebab utama anosmia mempunyai gradasi berdasarkan neurofisiologi persepsi bau dan gambaran klinikal penyakit pernafasan dan paranasal, serta patologi sensorineural.

Dengan jangka masa, kehilangan bau dapat bersifat sementara dan kekal, dan oleh etiologi, ia boleh menjadi kongenital (ditentukan secara genetik) dan diperoleh. Selalunya, gejala anosmia berlaku pada tahap epitel rongga hidung dan reseptor penciuman (sel sensor).

Jadi, anosmia awal atau penting ditentukan oleh perubahan yang merosakkan dalam epitel penciuman, apabila reseptor berhenti berbau, iaitu, bertindak balas terhadap zarah zat mudah menguap yang memasuki rongga hidung dengan udara. Bentuk kehilangan bau ini dianggap periferal dan sebagai gejala timbul dengan jangkitan, khususnya, sebagai kehilangan bau semasa selesema.

Pertama sekali, terdapat kehilangan bau semasa selesema, tetapi harus diingat bahawa 25% rhinovirus tidak memberi gejala, dan mungkin satu-satunya tanda adalah kehilangan bau tanpa selesema, didiagnosis sebagai idiopatik.

Sebagai peraturan, kehilangan deria sementara setelah selesema tidak menimbulkan kebimbangan pada orang, kerana sel-sel epitel penciuman dapat pulih (lebih lanjut mengenai ini kemudian di bahagian Rawatan Anosmia).

Neuron deria penciuman dari toksin bakteria lebih banyak terjejas. Oleh itu, kehilangan bau pada sinusitis, terutama kronik, dijelaskan oleh ahli otolaryngologi bahawa proses keradangan yang dilokalisasi pada sinus paranasal dapat menyebar lebih tinggi - pada sinus frontal, dan pembengkakan yang dihasilkan menekan saraf penciuman. Hubungan yang serius memerlukan keradangan akut pada labirin etmoid, yang boleh menjadi komplikasi sinusitis dan menyebabkan hilangnya bau. Kerengsaan selaput lendir, distrofi dan kehilangan sebahagian bau adalah ciri rhinitis atropik kronik, sinusitis, sinusitis frontal, dan ozena.

Edema mukosa yang teruk dan oklusi hidung dengan pelepasan yang berbeza-beza dan penurunan deria bau adalah gejala demam hay (rinitis alergi).

Pada usia berapa pun, kesesakan hidung dan kehilangan bau kerana penyumbatan saluran hidung boleh berlaku bukan hanya dengan hidung berair, tetapi juga disebabkan oleh kelengkungan septum hidung, adenoid, kehadiran badan asing di rongga hidung, serta kehadiran polip dan tumor malignan pada hidung. Lebih-lebih lagi, masalah dengan bau yang membezakan disebabkan bukan hanya oleh poliposis hidung itu sendiri: ahli rhinologi mengakui bahawa terdapat kehilangan bau setelah penyingkiran polip atau tumor, serta setelah rhinoplasty yang tidak berjaya - kerana pembentukan parut atau lintel kartilaginus di hidung (synechia).

Reseptor penciuman dipengaruhi oleh penyedutan bahan kimia toksik, racun perosak, logam berat dan terapi radiasi: kehilangan bau sepenuhnya selepas penyinaran adalah akibat rawatan radiasi gamma terhadap tumor otak, tisu tulang dan kulit wajah.

Sebilangan produk hidung, khususnya, yang melegakan kesesakan hidung, boleh merosakkan epitel penciuman dan bahkan menyebabkan ketergantungan pada titisan hidung..

Pembengkakan mukosa hidung yang kerap disebabkan oleh rawatan alternatif selesema dengan bawang putih buatan sendiri atau titisan bawang, membakar selaput lendir. Mungkin ada kehilangan bau setelah siklamen (Cyclamen purpurascens), digunakan dalam homeopati: apabila dimasukkan ke dalam hidung jus yang tidak dicairkan dari ubi-ubinya yang mengandungi saponin beracun, selaput lendir dapat membengkak, seperti pada luka bakar kimia.

Kehilangan bau semasa kehamilan dalam kebanyakan kes adalah separa, disebabkan oleh pembengkakan mukosa hidung sebagai tindak balas terhadap perubahan latar belakang hormon, serta semasa selesema biasa atau peningkatan alergi.

Apa itu anosmia neurotransient dan pusat?

Keupayaan untuk mencium dapat hilang kerana gangguan penghantaran sinyal dari neuron deria penciuman ke otak (transduksi deria) atau kerosakan dan disfungsi struktur utama otak yang menganalisis impuls saraf dan menghasilkan tindak balas - sensasi bau sistem-anggota badan. Dalam kes pertama, kita bercakap mengenai anosmia neurotransient (konduksi), dan yang kedua - mengenai pusat (otak) atau sensorineural.

Pelanggaran transduksi deria disebabkan oleh anosmia selepas kecederaan kepala - dengan patah pada pangkal fossa kranial anterior atau tulang etmoid. Ramai pesakit, akibat kecederaan kepala kecil, mungkin mengalami anosmia sepihak (atau satu sisi) (atau hemianosmia). Dan penyebab anosmia yang berpusat pada kecederaan otak traumatik dikaitkan dengan kerosakan pada mentol penciuman atau lobus temporal yang terletak di lobus frontal otak.

Kehilangan bau tanpa hidung berair adalah salah satu gejala klinikal: sindrom Pehkranets (distrofi adiposogenital, berkembang kerana kerosakan pada hipotalamus); Sindrom Foster Kennedy; epilepsi, peningkatan tekanan intrakranial yang ketara, demensia (termasuk dengan badan Levy), penyakit Alzheimer.

Anosmia dua hala atau dua hala boleh berlaku akibat ensefalitis herpetic, meningoencephalitis amoebik primer, neurosifilis. Meningioma fossa kranial anterior menyebabkan kehilangan sensasi bau; neoplasma malignan di kawasan sudut cerebellar atau piramid tulang temporal; operasi bedah saraf; ubat neurotoksik.

Kehilangan bau dan rasa serentak adalah mungkin - anosmia dan ageusia (kod ICD-10 - R43.8): kedua-dua sistem deria mempunyai reseptor khusus yang dirangsang oleh molekul kimia, dan fungsinya sering saling melengkapi sebagai penghubung khas dari sistem limbik yang sama. Di samping itu, sistem penciuman melalui pembentukan retikular dikaitkan dengan pusat autonomi sistem saraf pusat, yang menjelaskan refleks dari reseptor penciuman hingga pencernaan dan pernafasan, misalnya, loya dan muntah dengan bau yang sangat tidak menyenangkan.

Dan kehilangan sentuhan dan bau (anaphia dan anosmia) adalah bukti bahawa somatosensori juga terganggu: reseptor kulit tidak bertindak balas terhadap rangsangan luaran. Selalunya, ini adalah akibat kerosakan traumatik pada lobus frontal dan temporal otak atau kehilangan fungsi struktur sistem limbik otak dalam kecederaan otak, strok, aneurisma intrakranial, tumor otak, sklerosis berganda.

Anosmia kongenital jarang dikesan dan berlaku dengan ciliopati keturunan (sindrom Cartagener), sindrom Kallman dan Refsum, dengan kista hidung dermoid kongenital dan beberapa bentuk kelainan perkembangan embrio yang lain.

Sebab-sebab kekurangan bau dan rawatan anosmia

Salah satu keadaan patologi badan yang serius adalah pelanggaran atau kehilangan bau sepenuhnya, yang boleh memperburuk kehidupan seseorang. Sebenarnya, patologi seperti anosmia boleh menimbulkan ancaman kepada kesihatan manusia secara umum.

Hari ini, rawatan untuk kekurangan bau dilakukan dengan pelbagai cara dan pilihan masing-masing bergantung kepada penyebab perkembangan patologi. Adalah mungkin untuk mengembalikan fungsi normal sistem penciuman baik dengan bantuan prosedur dan kaedah perubatan khas, dan terima kasih kepada resipi ubat tradisional.

Varieti patologi

Terdapat banyak faktor yang boleh mencetuskan perkembangan anosmia.

Sebenarnya, kehilangan bau atau penurunannya boleh menjadi kongenital dan diperoleh secara semula jadi. Sekiranya pesakit didiagnosis dengan ketiadaan bau kongenital, maka paling sering ini adalah akibat dari ketiadaan saluran pernafasan sepenuhnya atau pelanggaran proses perkembangannya. Dalam kebanyakan kes, anosmia dan hiposmia berkembang bersamaan dengan kelainan kongenital pada rongga hidung atau tengkorak muka..

Semasa memeriksa pesakit, kehilangan bau yang diperoleh dapat didiagnosis, dan pakar membahagikan patologi ini kepada dua jenis:

  1. pelanggaran asal periferal berlaku jika lesi dilokalisasi di kawasan hidung seseorang
  2. patologi asal pusat dikesan dengan kerosakan pada sifat organik sistem saraf pusat

Dalam amalan perubatan, terdapat pelbagai jenis anosmia periferal:

  • berfungsi
  • pikun
  • penting
  • pernafasan

Setiap jenis anosmia periferal ini berkembang kerana pelbagai sebab, dan apabila terdedah kepada beberapa faktor yang tidak baik pada tubuh manusia.

Punca Anosmia

Amalan perubatan menunjukkan bahawa selalunya pelanggaran bau berkembang dengan latar belakang pelbagai penyakit di rongga hidung

Lokasi utama reseptor yang bertanggungjawab terhadap persepsi bau yang normal adalah mukosa hidung. Otak menjadi tempat penyetempatan pusat penciuman, dan saraf penciuman berfungsi sebagai konduktor isyarat..

Penyebab utama pelbagai pelanggaran proses bau adalah pelbagai kecederaan dan patologi yang mempengaruhi salah satu bahagian rantai hidung-saraf-otak.

Selalunya anosmia berkembang dengan perkembangan tubuh orang dewasa dan kanak-kanak dengan patologi berikut:

Pelanggaran proses bau semasa berlakunya penyakit tersebut disebabkan oleh pembengkakan mukosa. Terdapat masalah dengan pelanggaran rembesan mukosa, dan akibatnya ini juga boleh menjadi pelanggaran proses penciuman. Perkembangan keadaan patologi juga dapat memprovokasi pemusnahan neuroepithelium atau neuron otak oleh pelbagai virus, ubat-ubatan dan bahan toksik.

Pelanggaran berikut mungkin menjadi penyebab masalah dengan bau:

  • perkembangan dalam tubuh manusia pelbagai jangkitan yang berasal dari virus
  • pendedahan berterusan kepada bahan toksik yang mengganggu perubahan normal sel epitelium
  • kecederaan tengkorak dari pelbagai alam, yang disertai oleh patah dasar fossa kranial anterior
  • campur tangan saraf
  • pentadbiran ubat neurotoksik yang berpanjangan dan tidak terkawal
  • perkembangan tumor yang berbeza
  • pelbagai penyakit yang bersifat kongenital

Jarang, pakar mendiagnosis anosmia kongenital, dan perkembangannya dikaitkan dengan penyakit seperti sindrom Kallman..

Tanda-tanda penyakit berbahaya

Pelanggaran bau adalah salah satu gejala banyak patologi yang berkembang di dalam tubuh manusia.

Kombinasi gejala seperti itu dengan tanda-tanda lain membolehkan anda menentukan diagnosis yang tepat dan menetapkan rawatan yang berkesan:

  • Sekiranya anosmia digabungkan dengan gangguan pernafasan hidung, pembengkakan membran mukus dan kemunculan rembesan, maka diagnosis seperti rhinitis biasanya dibuat.
  • Selalunya, gangguan penciuman berlaku dengan patologi seperti selesema dan SARS. Namun, setelah pesakit pulih, keadaan biasanya normal. Sekiranya ini tidak berlaku, maka kemungkinan besar pesakit mengalami anosmia penting pasca-virus kerana pemusnahan epitel penciuman dan penggantiannya dengan pernafasan.
  • Persepsi manusia terhadap bau, tetapi tidak mengenalinya, dapat memberi isyarat kerosakan pada sistem saraf pusat.
  • Dalam beberapa kes, penurunan deria bau atau kehilangannya sepenuhnya disertai dengan peningkatan kekeringan di rongga hidung. Dalam keadaan seperti itu, anosmia sering menandakan perkembangan atrofi mukosa yang berkaitan dengan usia.
  • Penyebab gangguan penciuman yang paling biasa adalah kecederaan. Setelah pesakit pulih, anosmia akan hilang, namun bau tidak dapat dirasakan dengan baik.

Selalunya, alasan untuk menghubungi pakar adalah anosmia dua hala, yang pesakit ambil kerana pelanggaran bau. Fenomena ini dianggap tidak berbahaya dan berlaku dengan gangguan pernafasan dan luka pada mukosa hidung.

Dengan proses sepihak, biasanya tidak ada gejala tambahan yang diperhatikan, orang itu tidak mengalami ketidakselesaan dan terus merasakan bau. Penyebab berlakunya pelanggaran seperti itu dalam kebanyakan kes adalah tumor yang terletak di dalam tengkorak. Dalam keadaan seperti itu, kemunculan gejala ciri tambahan untuk patologi seperti itu mendorong pesakit untuk meminta pertolongan dari pakar..

Rawatan ubat penyakit ini

Rawatan yang berkesan untuk anosmia hanya boleh diresepkan oleh doktor, bergantung kepada penyebab kehilangan bau

Untuk menetapkan rawatan yang berkesan dan tepat untuk pelanggaran deria bau, perlu mengetahui sebab-sebab keadaan patologi ini.

Perkembangan anosmia berfungsi biasanya diperhatikan kerana pembengkakan mukosa dan ini berlaku dengan latar belakang penyakit berikut:

Setelah pesakit pulih, anosmia jenis ini hilang dengan sendirinya tanpa rawatan khas. Untuk mempercepat proses penyembuhan pesakit, pakar menyarankan penggunaan kaedah rawatan ubat berikut:

  • penggunaan larutan garam untuk mencuci rongga hidung
  • mengambil ubat dengan kesan antibakteria, antivirus dan antihistamin
  • preskripsi kortikosteroid
  • prosedur fisioterapeutik

Adalah tidak biasa bagi pesakit untuk didiagnosis dengan kehilangan bau pernafasan yang berterusan dan ini disebabkan oleh perkembangan pelbagai penyakit dan perubahan anatomi dalam badan. Rawatan anosmia jenis ini dijalankan hanya dengan bantuan campur tangan pembedahan..

Maklumat lebih lanjut mengenai penyebab kehilangan bau boleh didapati di video:

Keadaan patologi badan yang agak kompleks adalah kehilangan bau yang berasal dari pusat dan ia berkembang dengan adanya gangguan dalam fungsi sistem saraf. Prognosis untuk patologi sedemikian adalah yang paling tidak baik, kerana ia tidak dapat diubati..

Pakar menetapkan rawatan penyakit yang mendasari dan penghapusan penyebab pelanggaran pada masa akan datang boleh menyebabkan pemulihan deria bau.

Anomali pada struktur bahagian wajah tengkorak menyebabkan perkembangan anosmia kongenital, dan ia tidak dapat diperbetulkan. Campur tangan pembedahan semacam itu tidak dilakukan pada masa kanak-kanak, dan setelah 3-4 tahun, pemusnahan neuron yang bertanggungjawab terhadap deria bau menjadi tidak dapat dipulihkan.

Kaedah rawatan alternatif

Lavage hidung dengan anosmia adalah salah satu kaedah terbaik untuk merawat patologi

Rawatan anosmia dapat dilakukan dengan bantuan ubat-ubatan rakyat, yang bertujuan untuk mencuci hidung dan menanamkan larutan khas di dalamnya.

  • Untuk rawatan anosmia, anda boleh menggunakan jus celandine, namun ia dianggap sebagai bahan yang agak toksik. Sebelum memulakan rawatan, disarankan untuk mencairkan jus tanaman dengan air rebus dalam nisbah 1: 1 dan memasukkan larutan yang dihasilkan ke dalam setiap lubang hidung. Anda perlu melakukan prosedur sedemikian beberapa kali sehari, memasukkan 3-4 tetes larutan ke dalam setiap lubang hidung.
  • Untuk membersihkan rongga hidung dari pengumpulan toksin, nanah dan bahan yang tidak diingini, anda boleh menggunakan larutan garam. Untuk menyiapkannya, perlu melarutkan 1-6 gram garam laut dalam 200 ml air suam dan menggunakan larutan yang dihasilkan untuk membilas rongga hidung. Anda boleh menambahkan beberapa tetes yodium ke larutan garam, yang akan meningkatkan lagi kesan produk yang disediakan.
  • Ubat tradisional menasihatkan untuk merawat pelanggaran bau dengan lobak dan anda boleh menyediakan ubat mengikut resipi berikut: anda perlu mengisar lobak pada parutan halus, peras jusnya dengan teliti dari jisim yang dihasilkan, yang kemudiannya digunakan untuk menanamkan ke dalam sinus, sebelum memulakan rawatan, campurkan jus lobak dengan cuka dalam nisbah 2: 1 dan masukkan larutan ke hidung beberapa kali sehari. Untuk pemulihan dan penghapusan anosmia sepenuhnya, biasanya 10-12 hari biasanya cukup.
  • Kesan yang baik dalam memulihkan bau normal diberikan oleh pelbagai rebusan yang disediakan berdasarkan pelbagai ramuan. Di rumah, anda boleh menggunakan kaldu penyembuh yang terdiri daripada marjoram, daun celandine, huruf awal dan bit. Adalah perlu untuk mencampurkan semua komponen ini dan tuangkan 10 gram anggaran yang dihasilkan ke dalam bekas kecil. Selepas ini, jisim harus dituangkan dengan air, dan biarkan api hingga mendidih. Kaldu yang dimasak mesti dikeluarkan dari api, sejukkan dan kuburkan di lubang hidung.

Pembedahan anosmia

Rawatan pembedahan anosmia hanya dilakukan seperti yang diarahkan oleh doktor

Sekiranya polip di rongga hidung menjadi penyebab pelanggaran deria bau, maka anda boleh menyingkirkannya hanya dengan bantuan campur tangan pembedahan. Hanya berkat operasi itu, mungkin untuk menghilangkan semua jenis neoplasma yang muncul di rongga hidung. Dengan sifat malignan tumor, selain pembedahan, radiasi dan kemoterapi juga diresepkan. Walau bagaimanapun, penggunaan kaedah rawatan sedemikian tidak sepenuhnya menjamin bahawa ia akan sepenuhnya memulihkan deria bau.

Mereka juga terpaksa menjalani pembedahan sekiranya penyebab perkembangan anosmia adalah kelengkungan septum hidung. Dengan anosmia pusat, pembedahan pada peringkat terakhir mungkin tidak membawa hasil yang diinginkan, dan dalam kes ini, pakar menggunakan rawatan somatik.

Hanya pakar yang dapat mengenal pasti punca yang menyebabkan pelanggaran deria bau atau hilang sepenuhnya.

Penting untuk diingat bahawa selalunya perkembangan patologi diprovokasi oleh neoplasma malignan di rongga hidung, oleh itu, akses tepat pada masanya ke doktor akan membantu mengelakkan berlakunya banyak komplikasi.

Tempoh inkubasi rata-rata coronavirus dinamakan dan gejala baru yang tidak biasa dijumpai - anosmia atau hyposmia.

Ternyata semasa kajian terbaru mengenai jenis coronavirus baru, tempoh inkubasi rata-rata penyakit ini adalah lima hari.

Data tersebut diperoleh oleh penyelidik dari American School of Public Health, Johns Hopkins dan Bloomberg. "Analisis data yang tersedia secara terbuka mengenai jangkitan yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 koronavirus baru, yang merupakan agen penyebab penyakit pernafasan COVID-19, memungkinkan kami untuk menganggarkan tempoh inkubasi penyakit ini pada 5.1 hari," kata sebuah artikel ilmiah di halaman Science Daily.

Di lebih dari 97.5% orang yang dijangkiti, gejala penyakit muncul dalam 11,5 hari setelah jangkitan, yang mengesahkan perlunya tempoh karantina 14 hari bagi orang yang disyaki koronavirus. Dalam kes ini, hanya 101 orang daripada 10 ribu gejala yang akan muncul selepas karantina.

"Berdasarkan analisis data yang tersedia untuk umum, saranan saat ini untuk mematuhi karantina 14 hari untuk semua yang terinfeksi dengan koronavirus SARS-CoV-2 baru, yang menyebabkan jangkitan pernafasan COVID-19, adalah ukuran yang wajar, walaupun dalam beberapa kes, masa inkubasi memerlukan jangka waktu yang lebih lama." - mencatat salah seorang penulis kajian, profesor bersekutu Jabatan Epidemiologi di Sekolah Kesihatan Awam Justin Lelsler.

Sebagai tambahan, doktor Britain dan Jerman memanggil tanda jangkitan koronavirus yang tidak biasa. Simptom jangkitan lain, menurut mereka, adalah kehilangan bau sepenuhnya (anosmia) atau separa (hyposmia). Orang yang dijangkiti COVID-19 mungkin tidak lagi merasakan makanan dan bau..

Bukti yang meyakinkan mengenai hal ini diberikan oleh statistik yang diberikan oleh pakar dari Korea Selatan, China, Itali dan Jerman. Di sana, sebilangan besar orang dengan jangkitan coronavirus yang disahkan mengalami anosmia lengkap atau separa. Di Jerman, misalnya, dua dari tiga yang dijangkiti mengadu kehilangan bau. Dan di Korea Selatan, di mana ujian lebih meluas, pada 30% pesakit dengan ujian positif, anosmia adalah gejala utama dalam bentuk penyakit ringan..

Seperti yang dinyatakan dalam sebuah penerbitan di laman web British Association of Otorhinolaryngology (ENT), semakin banyak pesakit melaporkan adanya anosmia sekiranya tidak ada gejala jangkitan koronavirus yang lain.

Oleh itu, anosmia ditambahkan pada gejala jangkitan coronavirus yang disenaraikan sebelumnya yang disebabkan oleh COVID-19 - peningkatan suhu badan (> 90%), batuk (kering atau dengan sedikit dahak) dalam 80% kes, sesak nafas (55%), mialgia dan keletihan ( 44%), sesak dada (> 20%). Di antara simptom pertama mungkin sakit kepala (8%), hemoptisis (5%), cirit-birit (3%), mual, muntah, berdebar-debar. Gejala-gejala ini pada permulaan jangkitan dapat dilihat tanpa adanya peningkatan suhu badan. Manifestasi klinikal coronavirus merangkumi jangkitan virus pernafasan akut pada paru-paru, radang paru-paru tanpa kegagalan pernafasan, radang paru-paru dengan kegagalan pernafasan akut, sindrom gangguan pernafasan akut, sepsis, kejutan septik (toksik berjangkit).

Menurut saintis Britain, dengan memerlukan pengasingan diri selama tujuh hari, orang dengan kehilangan bau dapat mengurangkan jumlah orang yang menyebarkan jangkitan, tetapi tidak mengesyaki bahawa mereka telah dijangkiti dengan coronavirus.

Sebelumnya, kehilangan bau adalah tanda jangkitan koronavirus dilaporkan oleh pakar virologi Jerman Hendrick Strick, yang mengetuai Institut Virologi di Hospital Universiti Bonn. Bersama rakan-rakannya, dia bercakap dengan lebih daripada 100 orang yang dijangkiti dan mendapat tahu bahawa kira-kira dua pertiga dari mereka bercakap mengenai kehilangan bau dan rasa selama beberapa hari, tulis majalah Jerman Stern. "Seorang wanita tidak dapat mencium bau lampin penuh bayinya. Yang lain tidak dapat mencium bau syampunya, dan makanan itu tidak sedap bagi mereka," kata pakar.

Jerome Salomon, ketua pengarah Pihak Berkuasa Kesihatan Perancis, mengatakan dalam wawancara dengan AFP bahawa "hilangnya bau secara tiba-tiba tanpa kesesakan hidung" adalah gejala penyakit koronavirus. Dalam kes ini, anda perlu berjumpa doktor dan mengelakkan rawatan diri.

Ketiadaan bau kongenital

Sebilangan orang tidak membezakan bau dari alam kerana anosmia dan ciliopathy. Namun, berkat terapi gen, mereka dapat dibantu, kata pakar dari University of Michigan, yang bekerja di bawah arahan Jeffrey Martens, menurut RIA Novosti.

Para saintis menggunakan kecacatan genetik untuk mengenal pasti punca sebenar anosmia kongenital. Sebagai peraturan, masalah dengan bau berlaku kerana rambut silia yang terletak di permukaan neuron penciuman tidak berfungsi dengan normal. Rambut ini mesti memerangkap molekul bahan mudah meruap. Dan sel-sel saraf sudah menghantar isyarat mengenai bau ke pusat bau otak.

Sekiranya terdapat mutasi pada gen yang bertanggungjawab untuk silia, maka sistem ini tidak berfungsi dengan betul dan neuron penciuman tidak dapat mengira baunya. Khususnya, kita bercakap mengenai gen IFT88. Kecacatannya mengganggu kerja cilium. Tikus khas dibiakkan untuk memeriksa sama ada kecacatan ini dapat diperbaiki. Mereka diberi retrovirus yang memperkenalkan IFT88 normal ke dalam neuron dan membuang serpihan DNA yang rosak.

Akibatnya, setelah 10 hari, haiwan mulai mencium bau pelarut sepenuhnya, berat badannya meningkat 60% dan mendekati norma (pesakit kurang selera makan). Menurut saintis, terapi yang dicuba dan diuji juga berguna untuk rawatan penyakit ginjal polikistik, penyakit retina dan penyakit lain yang berkaitan dengan pelanggaran dalam kerja silia.

Pelanggaran bau - anosmia

Dunia ini penuh dengan pelbagai bau, yang menjadikan hidup kita lebih kaya dan lebih menarik. Sekarang bayangkan bahawa objek biasa tiba-tiba berhenti berbau: kopi tidak lagi menyegarkan, semangat kegemaran anda tidak membawa kegembiraan, dan makanan kegemaran anda tidak lagi memberikan emosi positif seperti sebelumnya.

Keupayaan untuk mencium dalam kehidupan seseorang sangat penting. Beberapa profesion berkaitan langsung dengan dia (pengecap, pewangi). Dalam situasi kecemasan, hidung akan menghidu asap atau gas pada waktunya, dan dengan demikian anda akan menyelamatkan nyawa anda.

Berfokus pada bau, kami memilih banyak perkara - mengambil makanan yang sama. Satu eksperimen telah dijalankan: jika anda mengeluarkan bau hidangan kegemaran anda atau mengubahnya menjadi yang lain, bahagian orang akan menolak makanan kegemaran mereka. Terdapat banyak kes ketika orang yang mengalami gangguan bau didiagnosis mengalami kemurungan..

Kehilangan bau dan rasa menghilangkan kita peluang untuk belajar dan melihat dunia. Tetapi terdapat sebilangan besar orang yang menderita pelanggaran bau dan rasa.

Dalam perubatan, keadaan ini disebut anosmia, iaitu anosmia adalah kehilangan bau. Selalunya, gejala ini menandakan perkembangan patologi serius di dalam badan.

Jadi apa itu anosmia? Apakah penyebab utama kehilangan bau? Seberapa berbahaya keadaan ini, dan bagaimana mengatasinya? Kami akan menjawab semua soalan ini dalam artikel kami..

Bagaimana kita membezakan bau?

Yang pertama di dalam badan yang mendapat bau adalah reseptor penciuman yang terletak di mukosa hidung (apa yang disebut epitel vena). Setiap reseptor mempunyai selaput nipis yang, seperti perangkap melekit, molekul zat mengeluarkan bau yang melekat. Reseptor sangat sensitif sehingga kita dapat membezakan walaupun bau yang paling sukar difahami. Sekiranya mereka tidak mempunyai selaput melekit ini, kita tidak akan mengesyaki bahagian utama bau.

Kemudian bau "tertangkap" dalam bentuk impuls dihantar dari reseptor ke mentol penciuman, yang merupakan kumpulan neuron. Setiap neuron disambungkan ke membran mukus dan penganalisis utama otak. Maklumat bau yang dihantar dari reseptor mencapai penganalisis ini dan diproses. Kesannya, seseorang dapat membezakan bau. Perlu diperhatikan bahawa bahagian otak ini berdekatan dengan pusat yang membezakan rasa, dan pusat yang bertanggungjawab untuk emosi. Ini menjelaskan mengapa kehilangan bau sering disertai dengan kehilangan rasa, dan juga mempengaruhi keadaan emosi seseorang dan persepsi hidupnya.

Oleh itu, kita dapat menyimpulkan bahawa gangguan bau dan rasa berlaku apabila kegagalan berlaku pada salah satu tahap rantai ini: reseptor - mentol - penganalisis utama.

Varieti anosmia

Anosmia dipanggil kehilangan bau sepenuhnya. Lebih sering subspesiesnya dijumpai - hyposmia, apabila deria bau hilang secara separa, secara selektif. Tiga jenis pelanggaran bau dibezakan secara kondisional:

  • anosmia periferal (apabila masalahnya adalah untuk mengurangkan fungsi reseptor penciuman dan dikaitkan dengan kerosakan pada mukosa hidung);
  • konduktor (apabila berlaku kegagalan dengan penghantaran langsung nadi dari mentol ke penganalisis);
  • pusat (apabila maklumat yang diterima dari reseptor, dan kemudian mentol, tidak dapat dilihat dan dianalisis di bahagian otak yang sesuai).

Patologi periferal, seterusnya, dibahagikan kepada penting, berfungsi, pikun dan pernafasan.

Patologi boleh menjadi kongenital dan diperolehi. Gangguan kongenital berlaku semasa perkembangan janin dan dikaitkan dengan perkembangan yang tidak normal atau ketiadaan jalan penciuman sepenuhnya. Selalunya keadaan ini disertai dengan patologi struktur bahagian muka tengkorak. Statistik memberikan angka berikut: setiap tahun di Rusia kira-kira 15,000 orang dilahirkan dengan patologi ini. Ia dapat menampakkan dirinya sebagai penyakit bebas, atau sebagai gejala penyakit genetik, misalnya, sindrom Kalman.

Anosmia yang diperoleh boleh menjadi periferal dan pusat.

Kehilangan bau dan rasa: punca

Anosmia pusat dimanifestasikan pada lesi kawasan otak. Neoplasma otak (tumor), serta gangguan peredaran darah di otak, yang disertai dengan pendarahan, dapat memprovokasi patologi ini..

Anosmia pusat boleh menjadi gejala multiple sclerosis, syringobulbia (penyakit yang jarang berlaku di mana rongga dipenuhi dengan bentuk cecair di otak).

Sebagai peraturan, patologi menampakkan dirinya di sisi tempat lesi berada.

Anosmia penting berlaku akibat atrofi mukosa hidung. Penyebab hilangnya bau dalam jenis penyakit ini boleh menjadi kecederaan, luka bakar kimia, atau operasi.

Bentuk pernafasan muncul jika saluran udara melalui saluran hidung sukar. Ini mungkin disebabkan oleh adanya patologi seperti: septum hidung yang melengkung, polip, tumor, peningkatan yang tidak normal pada hidung concha. Sekiranya ujung saraf terjejas, bentuk pernafasan dapat berkembang menjadi penting.

Anosmia berfungsi bersifat sementara dan berkaitan dengan gangguan neurotik.

Anosmia Senile berkembang pada orang tua dan dikaitkan dengan atrofi mukosa hidung.

Prasyarat berikut boleh dikaitkan dengan faktor penyebab masalah bau:

  • kehilangan bau dengan hidung berair (rhinitis), kehilangan bau dengan sinusitis dan sinusitis lain, kehilangan bau selepas selesema - iaitu, semua proses keradangan kronik atau akut yang kerap di rongga hidung menyebabkan anosmia periferal;
  • kecederaan dan patah hidung, tengkorak (terutamanya di kawasan penganalisis pusat);
  • tumor berkembang di rongga hidung; selalunya seseorang tidak segera melihat perkembangan anosmia, kerana neoplasma tumbuh dengan perlahan;
  • penyakit otak: penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, meningitis dan lain-lain;
  • penggunaan bahan toksik, ubat narkotik dan ubat-ubatan haram yang secara beransur-ansur membunuh neuron, menyebabkan gangguan bau;
  • merokok - asap memberi kesan buruk kepada keadaan mukosa hidung, yang menyebabkan perokok mengurangkan bau;
  • mengambil ubat tertentu;
  • penurunan fungsi tiroid;
  • penyakit hati dan buah pinggang.

Oleh itu, sama ada ketidakupayaan bau untuk mencapai bahagian atas hidung kerana adanya halangan pada rongga hidung membawa kepada anosmia, atau masalah dengan penghantaran impuls saraf ke otak. Tetapi ada kes apabila sumber perkembangan patologi tidak dapat ditentukan. Dalam kes ini, mereka bercakap mengenai anosmia idiopatik.

Kaedah Diagnostik

Diagnosis anosmia turun untuk menjelaskan penyebab gejala. Sekiranya penyebab pelanggaran bau adalah rhinitis akut, tidak sukar bagi doktor ENT untuk mengetahui dengan mendengar aduan pesakit dan menjalani rhinoskopi. Sekiranya pesakit menderita hidung berair yang berpanjangan, beberapa ujian mungkin diperlukan, misalnya, ujian membran mukus yang dirembeskan dari hidung. Sekiranya anda mengesyaki alergen, anda mungkin perlu berjumpa dengan ahli alahan.

Juga, untuk mengenal pasti penyebab kehilangan bau dalam praktik ENT, pemeriksaan sinar-X pada sinus, endoskopi rongga hidung digunakan, dan olfaktometri juga dilakukan - ujian menggunakan bahan berbau untuk menentukan keparahan bau.

Tomografi yang dikira digunakan untuk menentukan kehadiran tumor otak..

Rawatan anosmia di rumah

Rawatan anosmia di rumah dilakukan hanya dengan manifestasi ringan penyakit yang disebabkan oleh rinitis dan selsema. Pelanggaran bau dengan selesema dalam kes ini dikaitkan dengan hidung berair dan kesesakan hidung yang berterusan. Doktor menasihatkan untuk membilas saluran hidung dengan air laut dengan penambahan beberapa tetes yodium, jus bit dicampur dengan madu, jus lobak dicairkan atau kaldu chamomile..

Sekiranya selesema telah berlalu, tetapi masalah dengan bau masih ada, anda mesti segera mendapatkan bantuan perubatan profesional. Terapi yang kompeten hanya boleh ditawarkan oleh pakar otorhinolaryngolog.

Pemulihan bau secara klinikal

Anosmia kongenital sukar dirawat. Ini adalah proses yang panjang dan rumit. Masalahnya adalah bahawa neuron tidak mempunyai keupayaan untuk pulih. Walaupun operasi pembedahan dilakukan, masalah patologi kongenital hanya dapat diselesaikan sebahagiannya. Dan kemudian, dengan syarat operasi mesti dilakukan sebelum usia empat tahun.

Dengan jenis patologi lain jauh lebih mudah. Kemungkinan besar masalah bau akan hilang sebaik sahaja penyebabnya dapat dihilangkan..

Dalam rawatan rhinitis dan sinusitis, pembilasan sinus paranasal dan saluran hidung diresepkan dengan antiseptik, decoctions herba. Cara pengambilan ubat antibakteria boleh diresepkan, serta titisan dari hidung berair dan semburan dari kesesakan hidung.

Pada masa yang sama, doktor ENT dapat menetapkan ubat antimikroba yang perlu dimasukkan ke dalam hidung..

Sekiranya penyebab patologi terletak pada kemustahilan bau untuk melewati rongga hidung secara bebas (contohnya, jika terdapat tumor, polip, septum hidung melengkung), maka campur tangan pembedahan tidak dapat dikeluarkan.

Anosmia yang disebabkan oleh jangkitan atau bakteria agak mudah dirawat. Patologi yang diperolehi kerana kecederaan dan kecederaan tengkorak tidak selalu disetujui oleh terapi.

Cara dan kaedah rawatan dalam apa jua keadaan harus dipilih oleh doktor ENT yang berkelayakan.

Anosmia adalah patologi yang serius. Sekiranya anda tidak ragu-ragu dengan rawatan!

Sila datang ke kaunter penerimaan tetamu!

Doktor THT kami akan melakukan diagnostik yang diperlukan untuk keadaan semasa anda, mengenal pasti penyebab pelanggaran bau, dan menawarkan rawatan yang cekap dan berkesan.!

Apa itu anosmia?

Pakar dari British Otorhinolaryngology (ENT UK) telah membuat kesimpulan bahawa orang dengan COVID-19 mungkin tidak lagi merasakan rasa makanan atau bau. Menurut doktor, sebilangan besar pesakit dengan jangkitan COVID-19 yang terbukti di Korea Selatan, China dan Itali mengalami anosmia (kehilangan kepekaan penciuman) atau hiposmia (penurunan kepekaan penciuman).

Persatuan itu menyatakan bahawa di Korea Selatan, di mana pengujian tersebar luas, pada 30% pesakit dengan ujian positif, anosmia adalah gejala utama dalam bentuk penyakit ringan. Para saintis mencadangkan mengasingkan orang dengan kehilangan bau selama tujuh hari. Menurut para penyelidik, ini akan mengurangkan jumlah mereka yang menyebarkan jangkitan, tidak mengetahui mengenai jangkitan coronavirus..

Sebelumnya, kehilangan bau adalah tanda jangkitan koronavirus, kata pakar virologi Jerman, Hendrick Strick, ketua Institut Virologi di Hospital Universiti Bonn. Pesakit yang dengannya dia bercakap melaporkan kehilangan bau dan rasa selama beberapa hari. Sebaliknya, Ketua Pengarah Jabatan Kesihatan Perancis, Jerome Salomon, dalam wawancara dengan AFP juga mengatakan bahawa hilangnya bau secara tiba-tiba tanpa kesesakan hidung adalah gejala coronavirus.

Apa yang boleh menyebabkan anosmia??

Anosmia adalah kongenital dan diperoleh. Anosmia yang dijangkiti boleh dikaitkan dengan kerosakan pada saluran saraf akibat penyakit virus (virus influenza, rhinovirus, virus Epstein-Barr, dll.), Beberapa lesi otak, serta gangguan patensi udara pada rhinitis dan penyakit lain..

Antara penyebab anosmia yang lain, mungkin terdapat kelengkungan septum hidung, polip di hidung, perkembangan saluran penciuman, penyakit pada mukosa penciuman dan tumor hidung, kecederaan otak traumatik, pecahnya filamen penciuman semasa patah pada plat mendatar tulang etmoid, dan pemusnahan bulatan olfoid, dan pemusnahan tulang olfoid. Komplikasi sinusitis dan mabuk dengan garam logam berat juga boleh menyebabkan patologi ini..

Anosmia boleh berkembang kerana usia, merokok, penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer. Terdapat kes-kes apabila seseorang tidak mempunyai tanda-tanda hidung berair, selesema atau alergi, tetapi dia tidak berbau. Dalam kes ini, pesakit mengganggu aktiviti saluran melalui mana isyarat dihantar ke otak.

Mengapa anosmia berlaku dengan penyakit virus?

Untuk penyakit virus, anosmia reseptor adalah ciri. Menurut ahli akademik RAMS Yuri Ovchinnikov, doktor telah membuktikan kemampuan virus neurotropik, khususnya virus influenza, untuk bergerak dari rongga hidung di sepanjang jalan perineural ke rongga kranial. Dalam influenza, gangguan penciuman sangat meluas, dan ini hanya menjelaskan fakta bahawa penganalisis penciuman, yang berkomunikasi secara langsung dengan persekitaran luaran, dipengaruhi oleh saluran pernafasan virus.

Sekiranya lapisan reseptor penciuman rosak, ini pasti akan membawa kepada perubahan degeneratif pada mentol penciuman. Menurut pakar otolaringologi Ivan Leskov, pelanggaran deria bau berlaku sebaik sahaja pembengkakan mukosa hidung berlaku. Tanda pertama keadaan ini adalah bengkak di bahagian atas saluran hidung, di mana mentol penciuman berada.

"Mentol penciuman hampir ditutup. Bagi coronavirus, pembengkakan selaput lendir tidak begitu khas, dan untuk penyakit ini dari saluran pernafasan semuanya bermula dan berakhir dengan kehilangan bau, itu saja. Anosmia, selain jangkitan virus, disebabkan oleh sejumlah besar keadaan. Lebih-lebih lagi, ia bersifat sementara, selektif, dan lain-lain. Oleh itu, anosmia atau pelanggaran persepsi bau boleh menjadi salah satu tanda kemurungan, yang dalam keadaan ini mungkin bertambah buruk. Oleh itu, tidak perlu dikatakan bahawa saya berhenti berbau dan saya mempunyai coronavirus. Alergi juga boleh menjadi penyebab anosmia, ‚ÄĚkata Leskov kepada AiF.ru.

Bagaimana diagnosis anosmia??

Diagnosis gangguan penciuman dilakukan oleh ahli otolaryngolog. Untuk menentukan diagnosis, ujian darah dan lendir dari hidung (rhinocytogram), diperlukan ujian khusus untuk kehilangan bau dan rasa, CT atau MRI (untuk menjelaskan diagnosis). Dalam beberapa kes, pemeriksaan endoskopi dilakukan..

Adakah deria bau berubah dengan coronavirus

Deria bau dengan coronavirus COVID-19 tiba-tiba hilang. Kurangnya kemampuan mencium (anosmia) dan rasa makanan adalah (mungkin) petunjuk untuk penyakit ringan, orang yang dijangkiti sering tidak lagi mempunyai gejala lain, yang tidak mengecualikan kemungkinan jangkitan orang lain. Penyebabnya adalah pembengkakan membran mukus rongga hidung, pemusnahan reseptor penciuman atau kerosakan otak di kawasan pusat yang sepadan.

Kemunculan anosmia diperhatikan pada hari ke-6-7 dari jangkitan, dan pemulihan memerlukan masa sekurang-kurangnya 2 minggu. Tidak ada rawatan khusus, pengasingan diri disyorkan. Oleh kerana gangguan bau dan rasa boleh berlaku pada penyakit lain, ujian PCR yang mengesan RNA coronavirus membantu membuat diagnosis..

Deria penciuman dengan coronavirus: apakah sebab-sebab pada hari itu muncul

Kehilangan bau dengan coronavirus muncul pada hari ke-6-7 dari jangkitan, keadaan ini disebut anosmia, beberapa faktor mempertimbangkan penyebabnya:

  • bengkak membran mukus saluran hidung;
  • pembiakan aktif zarah virus dengan kerosakan pada reseptor penciuman (mungkin dengan memusnahkan saluran terkecil);
  • penembusan virus ke otak dari darah atau melalui tulang etmoid dari rongga hidung dengan kerosakan pada pusat pengenalan bau.

Kehilangan bau yang lengkap atau sebahagian berlaku dengan coronavirus pada sekitar sepertiga pesakit. Beberapa saintis menyatakan bahawa penyebaran simptom ini sebenarnya lebih besar, kerana banyak orang yang dijangkiti gejala ini tidak pergi ke doktor. Mereka mungkin tidak mempunyai tanda jangkitan lain, suhu badan normal.

Menurut saintis Amerika di klinik San Diego, pelanggaran deria penciuman dan kehilangan rasa dapat menunjukkan perjalanan ringan dari jangkitan koronavirus COVID-19. Pesakit seperti itu biasanya tidak memerlukan rawatan di hospital. Kajian kes terhadap 169 orang dengan diagnosis yang disahkan telah dilakukan. Anosmia dikesan pada 128, dan kemudian hanya 12 daripadanya memerlukan rawatan intensif kerana kegagalan pernafasan.

Untuk menjelaskan ciri ini, disarankan agar coronavirus pada pesakit menembusi selaput lendir hidung dan reaksi imun yang aktif bermula di sana. Artinya, kekebalannya sendiri sudah cukup untuk menghentikan penyebaran patogen SARS-CoV-2, sehingga tidak meresap ke dalam tisu paru-paru.

Apakah gejala kehilangan bau coronavirus?

Dalam coronavirus yang biasa, kehilangan bau dan rasa mungkin tidak disertai dengan gejala lain, tetapi boleh digabungkan dengan batuk kering, sesak nafas, rasa sesak hidung dan penyempitan di dada, kelemahan, sakit kepala, dan sakit otot. Terdapat juga kesakitan ketika menelan, cirit-birit, kembung.

Kehilangan bau menampakkan diri dengan tiba-tiba, ketidakupayaan yang tajam untuk mencium bau yang tajam, misalnya: minyak wangi, rempah, peluntur klorin. Ibu berhenti bertindak balas terhadap lampin yang diisi, dan masakan tidak dapat menentukan jumlah rasa yang ditambahkan.

Hidung berair

Hidung berair yang serupa dengan selesema biasa (bersin, rembesan lendir) berlaku pada tidak lebih daripada 4.8% pesakit. Lebih kerap, hanya terdapat kesesakan hidung dan kekeringan, pembakaran. Sejumlah pesakit mencatatkan kemunculan kerak coklat di saluran hidung.

Kehilangan rasa berlaku di hampir semua pesakit dengan anosmia, ini disebabkan jarak lokasi penciuman dan reseptor rasa, serta pusat yang sepadan di otak. Makanan menjadi segar, penambahan perasa dan sos juga tidak membantu. Tidak mungkin membezakan, misalnya, ikan dari daging.

Sentuh

Keupayaan untuk menyentuh (pengecaman objek dengan sentuhan) dengan coronavirus tidak berubah. Sekurang-kurangnya tidak ada laporan seperti itu dari doktor yang telah melihat dijangkiti di pusat jangkitan.

Sekiranya bau coronavirus hilang, ketika ia kembali

Pada kebanyakan pesakit yang kehilangan deria bau dengan coronavirus, penyakit itu kembali setelah kira-kira 2 minggu. Terdapat tempoh pemulihan yang lebih lama. Selalunya, anosmia dikesan dengan penyakit ringan, kemudian keadaannya bertambah baik 7-10 hari, pada masa yang sama keupayaan untuk mencium bau yang kuat muncul. Persepsi aroma lemah dapat dijangkakan pada akhir 1 bulan setelah pemulihan..

Coronavirus dan kehilangan bau: apa yang perlu dilakukan, bagaimana mengembalikannya

Tidak ada cara khusus untuk memulihkan deria bau ketika hilang akibat coronavirus. Bau dan rasa kembali kerana agen penyebabnya musnah. Ini boleh berlaku dengan bantuan imuniti anda sendiri, begitu juga dengan rawatan ubat. Dengan kesesakan hidung yang teruk, titisan vasokonstriktif dapat digunakan, tetapi dengan sangat berhati-hati (hingga 3-5 hari), kerana mereka sendiri dapat menyebabkan anosmia.

Untuk menghilangkan kekeringan dan pembakaran, salin digunakan - 0,9% natrium klorida. Ia dibeli di farmasi dalam botol atau disediakan sendiri di rumah. Untuk 1 liter air rebus, ambil satu sudu laut atau garam meja biasa. Ia dilarutkan sepenuhnya dan larutan disaring melalui kain kasa yang dilipat dalam 6 lapisan. Kemudian dituangkan ke dalam bekas yang sesuai (botol dengan muncung untuk pengairan sesuai) dan disiram atau ditanamkan ke dalam setiap lubang hidung dengan selang 1-2 jam.

Apa lagi yang boleh menjadi sebab kehilangan bau

Anosmia berlaku bukan hanya dengan coronavirus, selesema biasa, alergi boleh menjadi penyebab kehilangan bau. Keadaan latar belakang yang biasa termasuk:

  • ubat hidung berair dengan penyalahgunaan titisan vasoconstrictor;
  • kelengkungan septum hidung;
  • polip, adenoid di hidung;
  • merokok;
  • mengalami kecederaan otak traumatik;
  • sinusitis kronik;
  • Virus Epstein-Barr;
  • jangkitan rhinovirus.

Bagi orang tua, deria penciuman yang biasanya lemah dan tanpa penyakit, ia dicirikan oleh kehilangan kepekaan terhadap bau, aroma halus. Kemudian, keupayaan untuk mengenali yang tajam (bawang putih, amonia) hilang. Oleh itu, jika pesakit dijangkiti coronavirus, gejala ini mungkin tidak dapat ditentukan. Anosmia dengan sakit kepala dan kehilangan ingatan harus berjaga-jaga, orang seperti itu perlu menjalani tomografi otak.

Kumpulan kedua penyebab gangguan bau dikaitkan dengan kerosakan pada tisu otak:

  • Penyakit Alzheimer;
  • ensefalopati discirculatory (vaskular);
  • aneurisma (pengembangan arteri otak);
  • malformasi arteriovenous (gangguan struktur vaskular kongenital);
  • strok;
  • barah otak.

Anda boleh kehilangan keupayaan untuk mengenali bau dengan neurosis atau kemurungan. Juga, komplikasi dalam bentuk deria penciuman yang lemah berlaku semasa rawatan dengan ubat-ubatan yang menurunkan tekanan darah, hormon. Sebab yang jarang berlaku:

  • diabetes;
  • fungsi tiroid rendah;
  • kekurangan zink dan vitamin;
  • akibat operasi otak;
  • luka bakar membran mukus nasofaring.

Kehilangan bau pada coronavirus adalah satu-satunya atau gejala awal. Agaknya, pesakit dengan anosmia mempunyai imuniti yang baik dan mempunyai bentuk jangkitan yang lebih ringan..

Penerbitan Mengenai Asma