Saya dapat membayangkan bagaimana sifat lembut lembut mengerutkan kening setelah perkataan "Pseudomonas". Selepas ayat berikutnya, anda biasanya berlari ke tandas. Koloni Pseudomonas aeruginosa (dan disebut Pseudomonas aeruginosa) boleh dibezakan dengan mudah dari semua mikroba lain dengan bau yang sangat khas. Tetapi tidak - bukan nanah, tetapi violet atau melati, yang merasa seperti itu. Sungguh tak disangka!

Mengapa kecantikan wangi ini berbahaya? Fakta bahawa ia adalah agen penyebab jangkitan nosokomial yang paling biasa. Jangan jalankan google, sekarang saya akan memberitahu anda apa itu. Ini adalah penyakit yang berasal dari mikroba yang mempengaruhi pesakit akibat kemasukan ke hospital atau lawatan ke institusi perubatan, misalnya, radang paru-paru, jangkitan saluran kencing, darah dan organ lain. Jangkitan seperti itu berbahaya kerana sukar dirawat kerana ketahanan terhadap antibiotik. Ia berlaku bahawa ketika menentukan kepekaan terhadap antibiotik, ternyata tidak satu pun antibiotik (dari yang kita miliki) dapat membunuh mikroorganisma.

Rintangan antibiotik boleh berkembang sebagai hasil pemilihan semula jadi atau kerana kesan antibiotik. Dan kemudian mikroorganisma yang murah hati berkongsi kemahiran baru mereka yang hebat melalui pemindahan gen mendatar. Dan ini mungkin berlaku di antara wakil dari pelbagai jenis dan spesies. Jadi ternyata mikroba yang tinggal di hospital - dan mikrokosmos Rambo yang paling kuat, mereka sudah dipukul, dipukul, dan mereka bertambah kuat. Kemudian mereka menukar gen seolah-olah kad bola sepak, dan. voila - patogen tahan super.

P. aeruginosa ada di mana-mana, air sangat penting dalam peredaran patogen, di mana ia dapat bertahan hingga setahun pada suhu 37 ° C. Anggarkan, tahun satu air! Termasuk nyawa dalam banyak penyelesaian yang digunakan dalam perubatan (contohnya, cecair untuk menyimpan kanta lekap). Semua bersama pergi dan memeriksa tarikh luput tetes mata dan cecair untuk lensa, mematikan Plyushkina dan membuang keseluruhan kelewatan! Dan semasa saya mencium hidangan Petri, baunya sangat sedap.

Pseudomonas aeruginosa

Artikel pakar perubatan

Genus Pseudomonas tergolong dalam keluarga Pseudomonadaceae (kelas Gammaproteobacteria, jenis Proteobacteria) dan mengandungi lebih daripada 20 spesies. Sebilangan dari mereka adalah penghuni semula jadi tanah dan air dan oleh itu memainkan peranan besar dalam peredaran bahan di alam. Spesies lain memainkan peranan penting dalam patologi manusia (lihat juga Patogen kelenjar dan melioidosis), haiwan dan tumbuhan..

Pseudomonas adalah bakteria gram-negatif yang tidak dapat ditapai, yang merangkumi wakil genus Pseudomonas, spesies jenisnya adalah Pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa), yang merupakan agen penyebab banyak penyakit radang purulen, serta beberapa spesies lain. Pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa)

Bakteria mendapat nama mereka untuk ciri pewarnaan biru-hijau dari pelepasan purulen, yang pertama kali dijelaskan oleh A. Lucca pada tahun 1862. Walau bagaimanapun, dalam budaya murni, patogen diasingkan oleh S. Jessar hanya pada tahun 1Q82. P. aeruginosa tergolong dalam keluarga Pseudomonadaceae.

Sifat biokimia Pseudomonas aeruginosa

Pseudomonads adalah batang lurus gram negatif yang berukuran 1-3 mikron, terletak bersendirian, berpasangan atau dalam bentuk rantai pendek. Mobiliti Pseudomonas aeruginosa dipastikan dengan adanya satu, flagella polar jarang (mopotrich atau amphitrich). Mereka tidak menimbulkan perselisihan, mereka mempunyai tipe IV dibs (fimbriae). Dalam keadaan tertentu, mereka dapat menghasilkan lendir ekstraselular seperti kapsul yang bersifat polisakarida. Terdapat juga yang disebut strain mukoid yang membentuk peningkatan jumlah lendir. Bakteria seperti ini paling sering diasingkan dari dahak pesakit dengan fibrosis kistik..

Semua pseudomonad wajib aerob yang tumbuh dengan baik pada media nutrien sederhana. Pada medium nutrien cair, bakteria membentuk filem berwarna kelabu-perak di permukaan. Zon hemolisis diperhatikan pada agar darah di sekitar koloni Pseudomonas aeruginosa, media nutrien diagnostik selektif atau pembezaan dengan penambahan antiseptik - agar malachite dengan penambahan agar hijau atau CPC cemerlang dengan asetamida digunakan untuk mengasingkan budaya Pseudomonas aeruginosa murni. Suhu pertumbuhan optimum ialah 37 ° C, namun Pseudomonas aeruginosa dapat tumbuh pada 42 ° C, yang memungkinkan untuk membezakannya dari pseudomonas lain. Koloni Pseudomonas aeruginosa licin, bulat, kering, atau lendir (dalam regangan kapsul). Apabila ditanam dalam media nutrien padat, P. aeruginosa menghasilkan bau manis melati, sabun strawberi atau karamel. Ciri biologi ciri bakteria spesies P. aeruginosa juga kemampuan mereka mensintesis pigmen larut dalam air yang mengotorkan media berpakaian atau kultur pesakit ketika ditanam. Selalunya mereka menghasilkan pigmen fenazin - pyocyanin biru-hijau, tetapi mereka juga dapat membentuk pendarfluor hijau di UV -Fluorescein pigmen radiasi (pioverdin), serta merah (pyorubin), hitam (pyomelanin) atau kuning (oxyphenazine).

Pseudomonas aeruginosa tidak fermentasi glukosa dan karbohidrat lain, tetapi dapat mengoksidasi mereka untuk menghasilkan tenaga. Untuk diagnosis pembezaan, yang memungkinkan untuk membezakan pseudomonad dari batang gram-negatif yang lain, ujian OF (ujian oksidasi / fermentasi glukosa) digunakan pada medium khas. Untuk ini, kultur murni pseudomonad ditanam dalam dua tabung uji, salah satunya kemudian diinkubasi dalam keadaan aerobik, dan yang lain dalam anaerobik. Pseudomonads hanya dapat mengoksidakan laktosa, oleh itu warna penunjuk hanya berubah dalam tabung uji yang dikekalkan dalam keadaan aerobik. P. aeruginosa mengembalikan nitrat menjadi nitrit, dan juga mempunyai aktiviti proteolitik: ia mencairkan gelatin dan menghidrolisis kasein. Pseudomonas aeruginosa mempunyai katalase dan sitokrom oksidase.

Banyak jenis Pseudomonas aeruginosa menghasilkan bakteriosin, yang disebut pyocins, yang mempunyai sifat bakterisida. Piocinotyping strain Pseudomonas aeruginosa digunakan untuk pelabelan epidemiologi dan pengenalan intraspesifik P. aeruginosa. Untuk tujuan ini, tentukan spektrum piocin yang dirembeskan oleh strain yang dikaji, atau kepekaannya terhadap piocins pseudomonad lain.

Sifat antigen Pseudomonas aeruginosa

Pseudomonas aeruginosa mempunyai struktur antigenik yang kompleks kerana adanya antigen O- dan H. Dinding sel LPS adalah antigen O termostabil khusus jenis dan digunakan untuk serotaip strain P. aeruginosa. N-antigen flagellar termolabile adalah pelindung, dan vaksin diperoleh berdasarkannya. Antigen Pili (fimbriae) juga dijumpai di permukaan sel Pseudomonas aeruginosa. Sebagai tambahan, P. aeruginosa menghasilkan sejumlah produk ekstraselular dengan sifat antigenik: exotoxin A, protease, elastase, mukus ekstraselular.

Pseudomonas aeruginosa: gejala dan rawatan

Pseudomonas aeruginosa adalah mikroba yang berlaku secara semula jadi yang tergolong dalam kumpulan bakteria gram-negatif. Ia dicirikan oleh mobiliti dan pelbagai gejala klinikal..

Ciri patogen

Pseudomonas aeruginosa adalah bakteria non-fermentasi gram-negatif yang menyebabkan proses keradangan purulen dalam pelbagai struktur tubuh manusia. Ia terbahagi kepada lebih daripada 20 spesies. Sebahagian daripadanya adalah penghuni semula jadi badan air, tanah, berperanan dalam peredaran bahan..

Hampir semua bentuk klinikal Pseudomonas aeruginosa dicirikan oleh jangka panjang dan keberkesanan yang rendah dari penggunaan rejimen rawatan standard.

Mikrob patogen secara aktif menunjukkan patogeniknya dengan imunosupresi yang tajam, perkembangan penyakit bersamaan yang teruk. Mereka dianggap sebagai agen penyebab jangkitan nosokomial yang paling biasa. Pemindahan pseudomonad dilakukan melalui barang-barang rumah tangga, peralatan perubatan yang mengalami proses pemrosesan kimia yang tidak mencukupi.

Punca jangkitan boleh menjadi orang sakit, takungan semula jadi (tanah dan air yang tercemar). Penyakit ini paling biasa dengan jangkitan nosokomial:

  • semasa memasang kateter di pundi kencing;
  • diagnosis endoskopi;
  • pemprosesan dan pencucian permukaan luka;
  • menggunakan pengudaraan mekanikal.

Pintu masuk utama untuk kemasukan Pseudomonas aeruginosa ke dalam badan adalah tapak tisu yang rosak. Keadaan ini diperhatikan dengan luka bakar, luka pada kulit dan selaput lendir. Semasa fungsi imun normal, fokus keradangan terhad terbentuk..

Gejala penyakit

Selepas jangkitan dimasukkan ke dalam badan, manifestasi klinikal pertama muncul pada masa yang berlainan: dari beberapa jam hingga beberapa tahun. Mikroba adalah mikroflora manusia patogen bersyarat. Penyakit ini berkembang di tempat jangkitan, tetapi cepat merebak ke tisu tetangga. Gejala bergantung pada organ yang dijangkiti bakteria..

Kumpulan risiko untuk mengembangkan pseudomonas pneumonia merangkumi pesakit yang telah lama menjalani rawatan intensif dengan penggunaan ventilasi mekanikal, serta orang yang mengalami kateterisasi dan intubasi.

Gejala Pseudomonas aeruginosa pada kanak-kanak paling sering dikaitkan dengan kerosakan pada saluran gastrointestinal, kulit dan tali pusat. Patologi tidak dicirikan oleh musim. Luka dan kulit pusar berfungsi sebagai pintu masuk bayi. Membran mukus mata, saluran kencing dan saluran pernafasan. Kanak-kanak yang lebih tua cenderung untuk menghidap penyakit ini. Jangkitan berlaku pada latar belakang luka bakar, jangkitan purulen kronik, penerimaan imunosupresan.

Kerosakan sistem saraf

Sekiranya Pseudomonas aeruginosa melibatkan sistem saraf dalam proses keradangan, gambaran klinikal yang teruk akan muncul. Jangkitan boleh menjadi primer dan sekunder. Dalam kes pertama, patogen menembusi sistem saraf pusat semasa tusukan lumbal, dengan kecederaan kepala, campur tangan bedah saraf, anestesia tulang belakang. Bentuk sekunder dibezakan dengan pengenalan pseudomonas dengan darah dari fokus utama. Bentuk kerosakan klinikal pada sistem saraf adalah keradangan meninges (meningitis) dan jangkitan pada selaput dan otak (meningoencephalitis). Gejala penyakit ini adalah:

  • haba;
  • menggigil;
  • perubahan kadar jantung;
  • pernafasan cepat;
  • ketegangan otot otot badan dan anggota badan;
  • muntah yang tidak berkaitan dengan makanan;
  • sakit kepala yang pecah.

Dalam kes lanjut, patologi disertai oleh murid dilatasi, penglihatan berganda, strabismus. Mungkin terdapat pelanggaran kawalan organ pelvis. Kanak-kanak itu mungkin mengalami kekejangan. Penyakit ini teruk dan sering membawa maut..

Saluran gastrousus

Sekiranya Pseudomonas aeruginosa memasuki struktur saluran pencernaan, ia akan menyebabkan gastroenterocolitis akut di sana. Keterukan gambaran klinikal bergantung pada usia pesakit dan keadaan sistem imun dan saluran pencernaan. Pada kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua, patologi ini muncul dengan kemunculan muntah berulang, sakit di perut, kelemahan, kehilangan selera makan, demam rendah dan najis longgar. Pada tinja, kekotoran patologi dijumpai - lendir, darah. Ia berubah warna, bertukar menjadi hijau kecoklatan.

Anak kecil menjadi lesu dan mengantuk. Mereka kehilangan selera makan, regurgitasi. Najis yang kerap longgar hingga 10-15 kali sehari diperhatikan. Kotoran juga berwarna hijau kehijauan dan mengandungi kekotoran patologi..

Gastroenterocolitis boleh mengancam pendarahan usus. Kanak-kanak yang lebih tua - apendisitis dan kolesistitis. Manifestasi aktif berlangsung sekitar tiga hari, tetapi pada bayi terdapat gangguan usus yang lebih panjang dan peningkatan dehidrasi.

Jangkitan pseudomonas pada sistem perkumuhan

Sekiranya mikroba mempengaruhi saluran kencing, gejala kerosakan pada ginjal, pundi kencing, dan ureter akan muncul. Selalunya, ia masuk ke sana kerana penggunaan kateter kencing yang tidak steril. Jangkitan pseudomonas pada sistem perkumuhan tidak dicirikan oleh gejala tertentu. Selalunya, pesakit mengadu tanda-tanda seperti itu:

  • demam
  • sakit di kawasan lumbar;
  • kencing yang kerap menyakitkan;
  • perasaan pengosongan pundi kencing yang tidak lengkap;
  • perubahan warna dan bau air kencing.

Orang yang mengalami kekebalan yang berkurang, orang yang mengalami kelainan dalam perkembangan organ kencing, pesakit dengan urolithiasis, dan pesakit yang telah membuat kateter pundi kencing terjejas. Patologi semacam itu dicirikan oleh jalan yang panjang, dengan tempoh yang memburuk dengan gambaran klinikal yang jelas yang bergantian dengan selang asimtomatik. Jangkitan boleh berlangsung beberapa bulan atau bertahun-tahun..

Kerosakan tisu dan tisu lembut

Penularan patogen berlaku melalui kulit yang rosak, luka dan luka bakar yang luas, luka tekanan, bisul. Sekiranya jangkitan berlaku pada tisu lembut yang rosak, pembengkakan teruk, kemerahan, dan rasa sakit akan muncul. Gejala utama ketika menembusi permukaan luka adalah pelepasan biru kehijauan.

Dengan luka bakar yang teruk, mikroba dapat memasuki aliran darah dan menyebabkan sepsis. Kudis terbentuk pada luka, yang mempunyai warna ungu gelap, hitam atau coklat. Tisu yang musnah terletak di bawahnya..

Lama kelamaan, tisu tetangga terlibat dalam proses keradangan. Kerak ditolak dengan pembentukan kudis coklat gelap atau hitam yang baru. Patologi boleh menyebabkan gangren atau abses. Organ lain terlibat dengan perkembangan radang paru-paru dan kegagalan buah pinggang. Anda boleh mendapatkan Pseudomonas aeruginosa di kolam renang dan jakuzi. Faktor yang mendorong adalah hipotermia, patologi somatik bersamaan, pemakanan yang buruk.

Gejala dengan penyetempatan patogen lain

Dengan kerosakan pada sistem pernafasan, gambaran klinikal patologi pseudomonas tidak berbeza dengan radang paru-paru lain yang disebabkan oleh bakteria. Pneumonia primer atau sekunder mungkin berlaku. Pneumonia dicirikan oleh jalan berlarutan, rawatan antibakteria yang tidak berkesan dan kecenderungan untuk proses yang merosakkan.

Dalam beberapa kes, jangkitan berpindah ke organ penglihatan. Ejen penyebabnya masuk ke dalamnya selepas kecederaan atau pembedahan di mata. Dengan kerosakan pada organ penglihatan, Pseudomonas aeruginosa berbeza:

  • sakit, sakit;
  • sensasi terbakar dan objek asing di mata;
  • lakrimasi, fotofobia;
  • pembentukan pelepasan mukopurulen yang banyak;

Di masa depan, proses keradangan dapat memprovokasi penurunan penglihatan dan kemunculan keruh. Ini disebabkan oleh penglibatan kornea. Dalam kes yang teruk, panophthalmitis berkembang, di mana seluruh bola mata rosak.

Dengan jangkitan Pseudomonas, kuku tangan dan kaki menjadi berwarna kehijauan dan menebal. Dalam kes lanjut, sakit dan pembengkakan jari berlaku. Kekalahan bakteria bermula dengan lapisan kuku. Lama kelamaan, kuku terkelupas sepenuhnya. Semasa terlibat dalam proses organ ENT, pesakit mengadu sakit tekak, telinga, hidung berair. Dengan perkembangan otitis media, muncul pelepasan kekuningan-kehijauan dengan campuran darah.

Diagnostik Patologi

Penggunaan pelbagai kajian mikrobiologi memungkinkan pengenalpastian Pseudomonas aeruginosa. Kaedah yang paling bermaklumat adalah diagnostik bakterioskopi dan serologi. Jenis kajian pertama tidak memerlukan penggunaan media budaya tertentu. Mereka dengan cepat membina koloni, membentuk filem berwarna kelabu perak. Apabila diinokulasi pada agar darah, zon hemolisis terbentuk di sekitarnya.

Kajian serologi dilakukan dalam kes kompleks diagnostik. Untuk ini, kaedah imunokimia digunakan, yang berdasarkan penentuan interaksi antigen Pseudomonas aeruginosa.

Kaedah penyelidikan instrumental:

Dengan kerosakan pada saluran pernafasan, dahak diperiksa. Dalam ujian darah menunjukkan ESR tinggi, leukositosis. Dengan kerosakan pada saluran kencing dalam air kencing, peningkatan sel darah putih ditentukan. Dengan penambahan air kencing pada media nutrien standard, agen penyebab jangkitan dapat dikesan. Untuk mengesan mikroflora (Staphylococcus aureus, streptococcus), sapuan dari kerongkong dan hidung diambil dan analisis dilakukan untuk menentukan kepekaan terhadap antibiotik.

Rawatan penyakit

Menjalankan langkah-langkah terapi dengan lesi Pseudomonas agak sukar. Ejen penyebab mempunyai mekanisme perkembangan yang kompleks dan menghasilkan toksin dengan patogenik tinggi. Ciri khas patogen adalah keupayaan untuk membentuk ketahanan terhadap ubat antibakteria.

Pengesanan awal Pseudomonas aeruginosa mempengaruhi keberkesanan langkah-langkah terapeutik dan prognosis penyakit.

Pakar menetapkan agen antibakteria empirik sebelum mereka memperoleh hasil diagnostik bakteriologi. Ubat-ubatan tersebut dirawat pada dos maksimum yang dibenarkan untuk membunuh bakteria dan mengecualikan perkembangan awal ketahanan terhadap antibiotik. Setelah patogen dijumpai, gabungan 2-3 ubat dari pelbagai kumpulan farmakologi digunakan. Mengapa sukar untuk merawat jangkitan Pseudomonas:

  1. bakteria tersebar luas, yang memudahkan jangkitannya;
  2. mikroba beredar di dalam hospital, yang memungkinkannya menjadi jangkitan nosokomial yang biasa mempengaruhi pesakit dan kakitangan perubatan;
  3. Pseudomonas aeruginosa tahan terhadap banyak antibiotik dan antiseptik;
  4. sukar untuk dirawat pada orang dengan imuniti yang lemah;
  5. mempunyai kursus klinikal yang tidak spesifik yang menyebabkan diagnosis penyakit lewat.

Rawatan yang ditetapkan mestilah menyeluruh dan panjang. Kaedah tempatan dan umum berlaku. Dalam beberapa kes, penyakit ini memerlukan rawatan pesakit dalam..

Terapi antibiotik

Ubat ini bertindak melawan penyebab penyakit. Walau bagaimanapun, mikroba mempunyai cangkang pelindung yang padat yang melindunginya dari fagositosis dan sel imunologi. Akibatnya, tindak balas imun yang mencukupi tidak terbentuk, yang menyumbang kepada munculnya ketahanan terhadap antibiotik. Kumpulan ubat berikut digunakan untuk merawat penyakit ini..

Kumpulan ubatPersediaanBagaimanakah ia berfungsi
Generasi Cephalosporins III-IVCeftriaxone, cefotaxime, cefepim, maxipamMereka mempunyai kesan bakteriostatik yang kuat.
UreidopenicillinsAzlocillin, piperacillinMempunyai sifat bakteria
MonobactamsAztreonamIa mempunyai spektrum aktiviti antibakteria yang sempit dan digunakan untuk merawat jangkitan yang disebabkan oleh flora gram negatif aerobik
FluoroquinolonesLevofloxacin, LomefloxacinIa mempunyai kesan bakteria, menghalang aktiviti DNA gyrase

Sekiranya monoterapi digunakan, termasuk penggunaan hanya satu kumpulan antibiotik terhadap agen berjangkit, maka rawatannya tidak berkesan. Ini disebabkan oleh perkembangan ketahanan awal mikroba terhadap komponen aktif ubat. Itulah sebabnya doktor menetapkan terapi kombinasi, yang memberi kesan positif dalam pemusnahan mikroba. Rawatan Pseudomonas aeruginosa dengan ubat-ubatan rakyat tidak akan menyembuhkan patologi dan bahkan boleh mengancam nyawa.

Rawatan tambahan

Dengan kerosakan gastrousus, terapi rehidrasi dilakukan. Untuk mengisi jumlah cecair di dalam badan, penitis dengan garam, glukosa, dan vitamin diletakkan. Mikroflora usus menderita kerana jangkitan. Probiotik dan prebiotik diperlukan untuk memulihkannya. Pesakit mesti mengikuti diet yang ketat, tidak termasuk makanan goreng, pedas dan berlemak dari diet. Kortikosteroid digunakan untuk menghilangkan proses keradangan. Bergantung pada penyetempatan patologi, sediaan hormon digunakan dalam bentuk tablet, suntikan dan titisan mata.

Bersama dengan pemberian antibiotik sistemik, perlu mencuci rongga yang dijangkiti dengan antiseptik. Apabila sistem kencing rosak, organ pundi kencing dibasuh dengan kateter. Luka dibersihkan melalui saliran menggunakan antiseptik. Langkah terapi yang penting ialah membersihkan saluran pernafasan menggunakan lavage bronchoalveolar. Penggunaan mandian dan kompres alkohol ditambahkan pada rawatan Pseudomonas aeruginosa pada kuku.

Penggunaan bakteriofag

Bacteriophage adalah agen antimikrob moden yang semula jadi. Penyediaannya mengandungi virus, yang secara khusus memusnahkan mikroorganisma patogen sahaja. Ia digunakan untuk merawat jangkitan pseudomonas dari mana-mana penyetempatan sebagai penyelesaian untuk penggunaan luaran dan dalaman. Pertama, tentukan kepekaan bacillus pesakit terhadap bakteriofag.

Kaedah ini dibezakan oleh ketiadaan kontraindikasi dan kesan sampingan. Ia boleh digunakan oleh anak-anak, ibu mengandung dan menyusui. Ubat ini boleh diberikan secara lisan, dalam bentuk enema, atau diberikan di rongga badan (vagina, pundi kencing, sinus, pelvis ginjal, rongga pleura, rahim). Alat ini juga digunakan dalam bentuk aplikasi, pembilasan, pembilasan. Doktor mengira dos bakteriofag secara individu. Kursus terapi rata-rata 5-15 hari. Sekiranya perlu, kursus rawatan boleh diulang..

Campur tangan pembedahan

Sekiranya terapi ubat tidak mencukupi, doktor menggunakan teknik pembedahan. Sekiranya luka dapat dijangkiti Pseudomonas aeruginosa, perlu dilakukan rawatan pembedahan yang mendalam. Dalam beberapa kes, amputasi anggota badan dilakukan untuk menyelamatkan nyawa. Apabila pesakit menderita diabetes, bisul di kaki dirawat dengan teliti, dan semua tisu yang tidak dapat dilepaskan segera dikeluarkan.

Dalam kes otitis media luaran yang teruk, doktor terpaksa menggunakan campur tangan pembedahan. Semasa prosedur, mereka mengeluarkan semua tisu nekrotik. Sekiranya terdapat lesi saluran gastrousus, disertai dengan komplikasi (perforasi usus, penyumbatan, nekrosis usus, munculnya abses), operasi segera dilakukan. Ini mungkin terdiri daripada menjahit bukaan patologi, membuang bahagian saluran usus yang tidak dapat berfungsi, membuka abses.

Bagaimana untuk mengelakkan perkembangan Pseudomonas aeruginosa?

Oleh kerana penyebaran patogen terbesar berlaku sebagai provokator jangkitan nosokomial, langkah utama untuk mencegah patologi adalah ke arah ini. Kakitangan perubatan hospital mesti mematuhi peraturan anti-wabak dan standard kebersihan mengenai penggunaan dan pengendalian alat dan peralatan. Pada masa ini, kejayaan besar dalam mencegah pengembangan Pseudomonas aeruginosa telah dicapai setelah beralih ke alat perubatan sekali pakai.

Sekiranya pseudomonad dijumpai pada pesakit di hospital, maka dia diasingkan di bilik yang berasingan. Orang yang bersentuhan dengan pesakit akan menjalani pemeriksaan bakteriologi, kerana mikroba dapat menimbulkan wabak nosokomial. Pencegahan jangkitan utama merangkumi:

    pemantauan dinamik imuniti pesakit;

Untuk mengelakkan sepsis yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa, radang purulen harus ditangani dengan segera dan mencukupi. Ia berfungsi sebagai pintu masuk untuk pengembangan Pseudomonas aeruginosa. Mana-mana luka mesti menjalani rawatan pembedahan primer menggunakan antiseptik. Sekiranya pesakit mempunyai gejala keradangan, dia memerlukan rawatan antibakteria dan anti-radang.

Berkongsi dengan rakan anda

Lakukan kerja dengan baik, tidak akan lama

Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa)

Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa): arahan penggunaan dan ulasan

Nama Latin: Bacteriophage Pseudomonas aeruginosa cecair

Bahan aktif: bakteriofag Pseudomonas aeruginosa (Bacteriophagum Pseudomonas aeruginosa)

Pengeluar: Microgen NPO, JSC (Rusia)

Kemas kini keterangan dan foto: 07/09/2019

Harga di farmasi: dari 879 rubel.

Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) - ubat yang mempunyai kesan antibakteria khusus terhadap bakteria Pseudomonas aeruginosa.

Bentuk dan komposisi pelepasan

Bentuk dos ubat adalah penyelesaian untuk penggunaan oral, penggunaan topikal dan luaran: cecair kuning jernih dengan pelbagai intensiti, mungkin mempunyai warna kehijauan [20 dan 100 ml dalam botol, dalam pek kadbod 1 botol 100 ml, 4 atau 8 botol 20 ml dan arahan penggunaan Bacteriophage pseudomonas aeruginosis (Pseudomonas aeruginosa)].

Komposisi 1 ml larutan:

  • bahan aktif: phagolysates bakteria yang disucikan dari Pseudomonas aeruginosa steril yang dimurnikan (dengan aktiviti Appelman sekurang-kurangnya 10 -5) - sehingga 1 ml;
  • komponen tambahan: pengawet - 8-hydroxyquinoline sulfate monohydrate (dari segi 8-hydroxyquinoline sulfate, kandungan yang dikira) atau 8-hydroxyquinoline sulfate (kandungan yang dikira) - 0,000 1 g / ml.

Sifat farmakologi

Farmakodinamik

Ubat ini menyebabkan lisis bakteria tertentu P. aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa).

Farmakokinetik

Petunjuk untuk digunakan

Bakteriofag pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) digunakan untuk profilaksis dan rawatan sebagai ubat tunggal atau sebagai sebahagian daripada terapi kompleks penyakit berikut yang disebabkan oleh bakteria P. aeruginosa:

  • dysbiosis usus, jangkitan enterik (kolesistitis, gastroenterocolitis), penyakit septik umum;
  • jangkitan urogenital (kolpitis, salpingoophoritis, endometritis, uretritis, pielonefritis, sistitis);
  • jangkitan pembedahan (carbuncles, bisul, phlegmon, abses, panaritium, hydradenitis, burns, suppuration of luka, bursitis, mastitis, paraproctitis, osteomielitis);
  • penyakit telinga, tekak, hidung, saluran pernafasan dan paru-paru (tracheitis, laringitis, faringitis, tonsilitis, radang sinus pada hidung dan telinga tengah, pleurisy, bronkitis, radang paru-paru);
  • penyakit radang purulen pada bayi baru lahir (termasuk konjungtivitis, pyoderma, gastroenterocolitis, omphalitis, sepsis);
  • penyakit lain yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa.

Untuk tujuan profilaksis, bakteriofag digunakan mengikut petunjuk wabak untuk pencegahan jangkitan nosokomial, untuk rawatan luka yang baru dijangkiti dan pasca operasi..

Kontraindikasi

Bacteriophage pseudomonas aeruginosis (Pseudomonas aeruginosa) dikontraindikasikan hanya sekiranya kepekaan individu terhadap ubat.

Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa), arahan penggunaan: kaedah dan dos

Alat ini digunakan secara lisan, dubur, dalam bentuk pengairan dan aplikasi, untuk pentadbiran di rongga yang dikeringkan, di rahim, vagina, luka, hidung dan sinus. Sebelum digunakan, botol mesti dikocok dan diperiksa kerana kekurangan kekeruhan dan sedimen..

Dos tunggal bakteriofag yang disyorkan bergantung pada usia pesakit untuk pentadbiran oral:

  • 0-6 bulan - 5 ml;
  • 6-12 bulan - 10 ml;
  • dari 1 hingga 3 tahun - 15 ml;
  • dari 3 hingga 8 tahun - 15-20 ml;
  • dari 8 tahun ke atas - 20-30 ml.

Dos tunggal bakteriofag yang disyorkan bergantung pada usia pesakit untuk pentadbiran rektum:

  • 0–6 bulan –5–10 ml;
  • 6-12 bulan - 10-20 ml;
  • dari 1 hingga 3 tahun - 20-30 ml;
  • dari 3 hingga 8 tahun - 30-40 ml;
  • dari 8 tahun ke atas - 40-50 ml.

Sekiranya penyakit radang purulen dengan lesi setempat, rawatan harus dilakukan dengan penggunaan ubat secara serentak secara tempatan dan oral 2-3 kali sehari 1 jam sebelum makan. Anda perlu memulakan terapi dari hari pertama penyakit ini dan teruskan selama 7-20 hari, bergantung pada keperluan klinikal. Sekiranya antiseptik kimia digunakan untuk merawat luka sebelum bakteriofag, luka harus dibasuh dengan sempurna dengan larutan natrium klorida steril 0,9%.

Rejimen dos dan kaedah penggunaan Bacteriophage pseudomonas aeruginosis (Pseudomonas aeruginosa) bergantung pada fokus jangkitan:

  • pengairan, losyen, penyumbatan: berdasarkan ukuran kawasan yang terjejas, jumlah ubat boleh mencapai 200 ml. Dalam abses, bakteriofag diberikan setelah penyingkiran kandungan purulen dengan tusukan dalam jumlah yang lebih kecil daripada jumlah nanah yang dikeluarkan. Dengan osteomielitis, larutan dituangkan ke dalam luka dalam jumlah 10-20 ml setelah rawatan pembedahan yang sesuai;
  • pengenalan rongga terhad (termasuk artikular dan pleura): jumlah bakteriofag hingga 100 ml, kemudian saliran kapilari dibiarkan dan ubat terus diberikan melalui itu selama beberapa hari;
  • pengenalan ke dalam rongga vagina dan rahim sekiranya terdapat penyakit ginekologi purulen-inflamasi: 5-10 ml sehari sekali sehari;
  • bilas, tanam, bilas, berikan turunda yang dibasahi dengan penyakit radang purulen pada telinga, tekak, hidung: 2-10 ml dari 1 hingga 3 kali sehari. Turun yang lembap selepas pentadbiran cuti selama 1 jam;
  • pentadbiran melalui cystostomy atau nefrostomi sekiranya terdapat cystitis, pielonefritis, uretritis: pada pundi kencing - 20-50 ml 1-2 kali sehari, di pelvis buah pinggang - 5-7 ml 1-2 kali sehari. Sekiranya rongga pundi kencing atau pelvis ginjal tidak dikeringkan, bakteriofag diresepkan di dalam;
  • secara lisan / rektum dengan dysbiosis usus dan jangkitan enterik: secara lisan 1 jam sebelum makan 3 kali sehari. Anda boleh menggabungkan pentadbiran oral 2 kali sehari dan pentadbiran rektum 1 kali sehari untuk 1 dos yang berkaitan dengan usia dalam bentuk enema selepas buang air besar.

Penggunaan bakteriofag pada kanak-kanak (sehingga 6 bulan)

Pada bayi baru lahir (termasuk bayi pramatang) dengan sepsis dan enterocolitis, bakteriofag pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) digunakan melalui kateter atau tiub ventilasi dalam bentuk enema tinggi. Dos yang disyorkan adalah 5-10 ml, kekerapan prosedur adalah 2-3 kali sehari.

Sekiranya kanak-kanak itu tidak meludah, dia tidak muntah, anda boleh memberi bakteriofag ke dalam melalui mulut. Dalam kes ini, penyelesaiannya dicampurkan secara optimum dengan campuran susu ibu / susu.

Gabungan kaedah pemberian ubat dubur dan oral dibenarkan.

Tempoh rawatan adalah dari 5 hingga 15 hari. Dalam kes penyakit dengan kursus kambuh, kursus berulang dilakukan..

Untuk pencegahan sepsis dan enterocolitis dengan jangkitan intrauterin atau dengan risiko terkena jangkitan nosokomial pada bayi baru lahir, bakteriofag digunakan secara rektal (sebagai enema) 2 kali sehari selama 5-7 hari.

Untuk luka yang dijangkiti, pyoderma dan omphalitis, Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) digunakan dalam bentuk aplikasi 2 kali sehari. Untuk melakukan ini, kain kasa dibasahi dengan larutan dan disapukan ke kawasan yang terkena luka atau tali pusat.

Kesan sampingan

Sehingga kini, belum ada laporan mengenai perkembangan reaksi negatif semasa terapi ubat.

Berlebihan

Tidak ada laporan mengenai overdosis dadah.

arahan khas

Untuk terapi yang berkesan, penting untuk menentukan kepekaan patogen terhadap ubat terlebih dahulu dan memulakan rawatan secepat mungkin.

Medium nutrien bakteriofag dapat mengembangkan bakteria yang jatuh dari luar, menyebabkan keruh larutan. Sehubungan itu, semasa membuka botol, pastikan untuk mematuhi arahan berikut:

  1. Basuh tangan dengan bersih..
  2. Rawat penutup dengan alkohol..
  3. Tanggalkan penutup dari botol tanpa membuka penutup.
  4. Tarik larutan dengan picagari steril dengan menusuk gabus.
  5. Sekiranya atas sebab tertentu gabus dikeluarkan, jangan letakkannya pada objek dengan permukaan dalam.
  6. Jangan biarkan botol terbuka.
  7. Simpan botol yang dibuka hanya di dalam peti sejuk..

Tertakluk kepada cadangan penyimpanan dan peraturan di atas untuk pengumpulan larutan, ubat tersebut boleh digunakan sepanjang tarikh luput yang ditunjukkan pada botol.

Jangan gunakan bacteriophage sekiranya kekeruhan, pelanggaran integriti atau pelabelan bungkusan, tarikh luput.

Pengaruh terhadap kemampuan memandu kenderaan dan mekanisme yang kompleks

Tidak ada data mengenai kesan negatif ubat pada fungsi kognitif dan psikofisik seseorang.

Kehamilan dan penyusuan

Bakteriofag pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) boleh digunakan semasa kehamilan dan menyusui seperti yang ditetapkan oleh doktor.

Gunakan pada zaman kanak-kanak

Tidak ada sekatan penggunaan ubat dalam pediatrik.

Interaksi dadah

Bacteriophage pseudomonas aeruginosis (Pseudomonas aeruginosa) boleh digabungkan dengan ubat lain, termasuk antibiotik.

Analog

Analog Bacteriophage pseudomonas aeruginosis (Pseudomonas aeruginosa) adalah: Dioxidin, Nitroxolin, Monural, Rowlin-Routek, Uronormin-F, Bacteriophage staphylococcal, Amisolid, Uroxolin, Fosmural, Forteraz, Urof.

Terma dan syarat penyimpanan

Simpan di tempat yang gelap pada suhu 2-8 ° C (di dalam peti sejuk). Jauhkan dari jangkauan kanak-kanak..

Perlu mengangkut ubat pada suhu 2-8 ° C. Pengangkutan dibenarkan pada suhu 9–25 ° С selama 30 hari (tidak lebih).

Hayat rak - 2 tahun..

Syarat Percutian di Farmasi

Di kaunter.

Ulasan mengenai bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa)

Menurut ulasan, Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) adalah ubat yang berkesan untuk penyakit yang disebabkan oleh patogen sensitif. Ubat ini mempunyai kesan cepat, boleh digunakan dalam pelbagai cara, boleh diterima dengan baik. Ia boleh digunakan untuk merawat bayi sejak lahir..

Harga Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) di farmasi

Bergantung pada wilayah penjualan dan rangkaian farmasi, harga Bacteriophage pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) untuk 1 botol 100 ml adalah 599–754 rubel, untuk 4 botol 20 ml - 570–650 rubel.

Jangkitan pseudomonas

Pseudomonas aeruginosa adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh pencerobohan Pseudomonas aeruginosa. Ia adalah jangkitan nosokomial utama. Bentuk kronik dicirikan oleh kerosakan pada saluran pernafasan dengan pembentukan "filem biologi", untuk kursus akut - bakteremia dan kerosakan pada organ dalaman. Diagnosis dibuat berdasarkan pengesanan patogen dalam bahan biologi pesakit. Rawatan merangkumi terapi antibakteria etiotropik, agen detoksifikasi, ubat antipiretik dan ubat simptomatik lain. Dalam beberapa kes, rawatan pembedahan ditunjukkan..

ICD-10

Maklumat am

Jangkitan Pseudomonas pertama kali dijelaskan pada tahun 1850 oleh pakar bedah Perancis Cedille. Pada tahun 1882, ahli farmasi tentera Perancis Jessard berjaya mengasingkan budaya patogen yang murni, dan pada tahun 1916 epidemiologi penyakit ini menjadi terkenal. Penyakit ini terdapat di mana-mana, bakteria terdapat di tanah, air dan tumbuh-tumbuhan. Tidak ada musim yang jelas. Di hospital, peralatan fisioterapeutik dan resusitasi dianggap sebagai penyetempatan kegemaran. Kumpulan risiko adalah bayi prematur, kanak-kanak hingga 3 bulan, tua, pesakit di jabatan hemodialisis, kemoterapi, bedah saraf dan resusitasi, pesakit dengan fibrosis sista dan imunosupresi.

Punca

Ejen penyebab penyakit - Pseudomonas aeruginosa (Pseudomonas aeruginosa) dan strainnya, adalah mikroorganisma patogenik bersyarat yang boleh menyebabkan kerosakan hanya jika tidak ada tindak balas sistem imun yang mencukupi. Punca jangkitan adalah orang sakit dan haiwan, pembawa bakteria, penyetempatan mikroorganisma utama - kulit, usus. Jangkitan berlaku oleh titisan udara dan makanan. Jalan jangkitan semasa jangkitan hospital sering dihubungi - melalui instrumen yang tidak steril, tangan kakitangan perubatan dan barang rawatan pesakit. Bakteria mati ketika direbus, semasa melakukan autoklaf, dan juga apabila terdedah kepada hidrogen peroksida 3% dan disinfektan yang mengandung klorin.

Patogenesis

Apabila mikrob terkena kulit atau selaput lendir yang rosak, pemusnahan tisu besar berlaku kerana terdedah kepada eksotoksin dan bahan yang dihasilkan oleh bakteria. Biasanya, mukosa badan dapat meratakan kesan Pseudomonas aeruginosa kerana pelepasan mukosilier dan penghalang mekanikal. Tarikan neutrofil dan fagositosis aktif meningkatkan pembentukan banyak sitokin antibakteria, enzim dan radikal bebas, berfungsi sebagai penggerak sistem pelengkap dan bahagian lain dari imuniti humoral.

Dari 33 hingga 83% strain Pseudomonas aeruginosa mempunyai mekanisme pertahanan yang ditentukan secara evolusi terhadap sistem imun - pembentukan biofilm, yang terdiri daripada sekumpulan sel yang terkena dan matriks ekstraselular, termasuk fibrin, rembesan sekresi membran mukus, alginat, polisakarida dan lipid. Telah diketahui bahawa bakteria menjana neutrofil, meningkatkan pertumbuhan biofilmnya sendiri.

Pengelasan

Lesi yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa boleh dibahagikan kepada tempatan dan umum (septik). Sebilangan spesies, termasuk jangkitan sistem saraf pusat, jantung dan mediastinum, berkembang akibat penyebaran patogen. Bergantung pada topologi fokus keradangan, bentuk jangkitan Pseudomonas berikut dibezakan:

  1. Jangkitan saluran pernafasan. Pesakit mengalami pengudaraan mekanikal yang berpanjangan, dalam 30% kes mengalami tracheobronchitis dan 24% pneumonia etiologi Pseudomonas.
  2. Jangkitan ENT. Sinusitis jarang berkembang, sehingga 40% otitis media kronik menyumbang Pseudomonas aeruginosa.
  3. Jangkitan saluran gastrousus. Ia menampakkan diri dalam bentuk cirit-birit yang teruk, yang sering membawa maut pada kanak-kanak hingga setahun. Kira-kira 16% peritonitis pasca operasi dikaitkan dengan patogen..
  4. Jangkitan mata. Ia dikaitkan dengan penggunaan kanta lekap yang terkontaminasi dan titisan mata yang berpanjangan, sering menyebabkan panofthalmitis..
  5. Jangkitan saluran kencing. Kemungkinan besar, perkembangan pielonefritis akut yang berkaitan dengan kateter. Dengan patogen ini, sehingga 13% kes prostatitis akut dikaitkan.
  6. Jangkitan kulit. Berlaku setelah tinggal di kolam dengan kepekatan disinfektan yang berkurang, boleh mempengaruhi kuku, tisu subkutan, fascia otot dengan pembentukan nekrosis.
  7. Jangkitan luka. Ini menyumbang hingga 10% dari semua komplikasi berjangkit memerangi; ia menyebabkan sekitar 30% proses purulen sekiranya terjadi penyakit luka bakar. Ia dianggap sebagai faktor penunjang dalam pembentukan ulser trofik..

Gejala Pseudomonas aeruginosa

Tempoh inkubasi patologi sangat berubah-ubah, boleh berkisar antara beberapa hari hingga beberapa dekad, kerana mikroorganisma adalah salah satu komponen patogenik mikroflora manusia secara bersyarat. Manifestasi klinikal bergantung pada organ yang terjejas. Pada orang dewasa dengan pencerobohan saluran pencernaan, gejala pertama adalah demam (tidak melebihi 38.5 ° C), penurunan selera makan, menggigil, lemah, mual, jarang muntah, kembung dan nyeri perut, najis lembap yang kerap dengan darah dan lendir.

Dengan kekalahan saluran gastrousus, kanak-kanak kecil menjadi lesu, mengantuk, enggan makan dan minum, muntah, gastroenterocolitis berlaku dengan risiko pendarahan usus yang tinggi. Patologi pseudomonas organ ENT ditunjukkan oleh demam 37.5 ° C dan ke atas, sakit tajam di telinga, kehilangan pendengaran, pelepasan kuning-hijau, kadang-kadang dengan campuran darah. Kerosakan pada saluran pernafasan berlaku dalam bentuk radang paru-paru - dengan peningkatan suhu badan melebihi 38 ° C, peningkatan sesak nafas, batuk dengan dahak mukopurulen yang banyak.

Jangkitan pseudomonas pada sistem kencing disifatkan oleh demam, sakit punggung bawah, kencing yang kerap menyakitkan, perasaan pengosongan pundi kencing yang tidak lengkap, perubahan warna dan bau air kencing. Gejala okular Pseudomonas aeruginosa pencerobohan lebih kerap dikesan di kawasan satu bola mata, bermula dengan munculnya rasa sakit, sakit, sensasi terbakar, badan asing, lakrimasi, fotofobia dan pelepasan mukopurulen. Di masa depan, mungkin ada penurunan dan penglihatan kabur..

Lesi kulit dimanifestasikan oleh ruam dalam bentuk bintik-bintik dan unsur-unsur pustular di seluruh badan, termasuk ruam di telapak tangan, tapak kaki dan nasofaring, kelenjar getah bening yang bengkak, sakit kepala yang berterusan (yang disebut sakit kepala perenang), warna hijau satu, lebih jarang dua plat kuku, pembentukan anjing laut yang menyakitkan dalam lemak subkutan. Jangkitan patogen pada luka disertai dengan kemunculan pelepasan purulen biru-hijau dan kerak purulen-hemoragik, peningkatan zon kemerahan di sekitar luka.

Komplikasi

Kepelbagaian gejala dan gejala klinikal Pseudomonas aeruginosa mempengaruhi bilangan komplikasi keadaan ini. Akibat negatif yang paling biasa termasuk generalisasi proses berjangkit, kejutan toksik berjangkit, dan kolitis nekrotik pada bayi. Kemungkinan tinggi pembentukan abses dan perubahan gangren. Kurangnya jangkitan pada membran mukus telinga, orofaring, hidung, konjungtiva dan paru-paru membawa kepada keradangan kronik, pembentukan mesotympanitis, bronchiectasis, ulser kornea yang merayap, tuli separa atau lengkap, dan kebutaan satu sisi.

Diagnostik

Diagnosis dibuat berdasarkan data yang diperoleh semasa berunding dengan pakar penyakit berjangkit. Sekiranya terdapat luka purulen yang meluas, konsultasi dengan pakar bedah adalah wajib, menurut petunjuk, para pakar khas lain dijemput. Kaedah diagnostik yang paling biasa untuk mengesahkan etiologi pseudomonas penyakit ini adalah kajian instrumental dan makmal berikut:

  • Pemeriksaan fizikal. Pemeriksaan objektif memperhatikan warna luka, adanya ruam. Kekalahan telinga luar, mata ditunjukkan oleh hiperemia, pelepasan mukopurulen yang banyak. Di paru-paru dengan radang paru-paru, pernafasan semakin lemah terdengar, dengan perkusi - suara membosankan. Sekiranya gastroenterocolitis, sakit di sepanjang usus, gemuruh dikesan; penilaian visual pergerakan usus adalah wajib.
  • Penyelidikan makmal. Ujian darah klinikal umum menunjukkan adanya leukositosis, pergeseran tusukan ke kiri, dan percepatan ESR. Dalam parameter biokimia, peningkatan ALT, AST, CRP, penurunan jumlah protein, hipoalbuminemia diperhatikan. Dalam urinalisis umum, proteinuria, hematuria adalah mungkin. Analisis dahak mengesahkan sebilangan besar bakteria dan sel darah putih. Dalam cecair serebrospinal dengan lesi otak, pleositosis neutrofil, pemisahan protein sel dikesan.
  • Pengenalpastian agen berjangkit. Piawaian emas adalah penyelidikan bakteriologi yang dilakukan dalam keadaan moden dengan spektrometri massa dengan penentuan wajib kepekaan antibakteria bakteria. Pengesanan patogen adalah mungkin dengan menggunakan PCR bahan biologi dari fokus patologi. Diagnostik serologi (ELISA) dilakukan berulang kali dengan selang waktu sekurang-kurangnya 10-14 hari untuk mengesan pertumbuhan titer antibodi.
  • Teknik instrumental. X-ray organ dada, lebih jarang imbasan MRI atau CT dilakukan untuk mengesahkan lesi paru, diagnosis pembezaan. Ultrasound organ rongga perut, sistem genitouriner, tisu lembut, tulang dan ruang retroperitoneal membolehkan anda menetapkan fokus utama keradangan. Ekokardiografi ditunjukkan untuk disyaki endokarditis berjangkit. Kolonoskopi, FGDS diresepkan untuk mengecualikan neoplasma saluran pencernaan.

Diagnosis pembezaan jangkitan Pseudomonas sukar kerana pelbagai bentuk klinikal penyakit ini. Lesi sistem gastrointestinal yang paling biasa dibezakan dengan salmonellosis, shigellosis dan kolitis pseudomembranous. Manifestasi kulit dibezakan daripada lesi purulen-nekrotik dari etiologi streptokokus dan staphylococcal. Jangkitan sistem pernafasan mungkin menyerupai pneumonia caseous dengan tuberkulosis, sarcoidosis, pneumonia bakteria. Penyebab sepsis boleh menjadi pelbagai virus, bakteria dan kulat.

Rawatan Pseudomonas aeruginosa

Rawatan pesakit dalam disyorkan untuk pesakit dengan lesi organ, penyakit sederhana dan teruk. Pesakit dengan nosokomial Pseudomonas aeruginosa meneruskan rawatan di jabatan di mana mereka berada sebelum manifestasi proses menular, dengan pelaksanaan wajib semua langkah anti-wabak dan pemulihan peralatan. Rehat di tempat tidur diperlukan sebelum melegakan demam yang stabil dalam masa 3-5 hari, tempohnya bergantung pada tahap pencerobohan, kehadiran komplikasi dan penyahtinjaan penyakit bersamaan. Diet khusus belum dikembangkan, makanan dengan jumlah protein yang mencukupi dianjurkan, rejimen minum yang mencukupi.

Terapi etiotropik Pseudomonas aeruginosa rumit dengan adanya mikroorganisma ketahanan semula jadi terhadap antibiotik tertentu dari siri penisilin dan tetrasiklin, trimetoprim, dan sebahagiannya terhadap cephalosporins, carbapenems dan aminoglycosides. Penggunaan agen antibakteria dibenarkan dalam monoterapi atau rawatan gabungan dengan gabungan beberapa kumpulan ubat yang diresepkan secara tempatan dan sistematik. Antibiotik utama yang digunakan untuk mematikan Pseudomonas aeruginosa adalah penisilin "terlindung", fluoroquinolones, ceftazidime, cefepime, imipenem, polymyxin E, gentamicin, amikacin.

Plasma penderma Hyperimmune anti-Pseudomonas dan anti-Pseudomonas gamma globulin dianggap sebagai kaedah memerangi jangkitan. Ubat yang disenaraikan digunakan lebih jarang berkaitan dengan kemungkinan perkembangan penyakit serum, dan ditunjukkan untuk proses keradangan yang lambat. Rawatan simptomatik termasuk terapi detoksifikasi, ubat anti-radang dan antipiretik. Campur tangan pembedahan diperlukan untuk proses purulen yang dilokalkan dan disebarkan, terdiri daripada membuka dan mengeringkan abses, lebih jarang - amputasi anggota badan. Aplikasi tempatan larutan hidrogen peroksida, salap dengan antibiotik dibenarkan.

Ramalan dan Pencegahan

Ramalannya selalu serius. Pseudomonas aeruginosa sering membuat persatuan polimikrob - dengan candida, staphylococcus, Klebsiella, yang memperburuk perjalanan patologi. Kematian pada lesi organ adalah 18-61%, meningkat sekiranya berlaku serangan strain nosokomial Pseudomonas aeruginosa. Ramalan kemungkinan kematian adalah kemampuan patogen untuk menghasilkan eksotoksin U, ketahanan multi-antibiotik dan kejutan septik.

Profilaksis khusus (vaksin multivalen) ditunjukkan untuk pegawai perubatan, pesakit luka bakar, pesakit dengan patah tulang terbuka dan luka dalam, orang dengan kekurangan imun, dan orang tua. Langkah-langkah tidak spesifik merangkumi pematuhan ketat terhadap peraturan untuk memproses instrumen dan peralatan perubatan, dan pengendalian pencemaran oleh staf dengan Pseudomonas aeruginosa. Kaedah pengukuhan umum adalah penting - pengerasan, tidur normal, makanan yang baik, berjalan kaki, aktiviti fizikal, pemeliharaan ketat kebersihan diri dan pembersihan fokus bernanah tepat pada waktunya.

Pseudomonas aeruginosa mendapat rintangan antibiotik dari rizab terakhir

Hanya dalam masa tiga minggu, bakteria telah mengalami ketahanan terhadap antibiotik yang digunakan apabila tidak ada yang membantu. Tiba-tiba, ini memungkinkan untuk mencari titik lemah mikroorganisma berbahaya.

Antibiotik cadangan terakhir adalah ubat yang digunakan apabila mikroorganisma patogen tidak dapat dikalahkan dengan cara lain yang lebih rutin. Oleh kerana mikroba berkembang pesat, mengembangkan daya tahan terhadap ubat-ubatan, ubat-ubatan dari rizab terakhir cenderung menggunakan sesedikit mungkin agar tidak kehilangan senjata ini dalam memerangi penyakit ini.

Laporan yang diterbitkan oleh Antimikrobial Agents and Chemotherapy menerangkan bagaimana satu strain Pseudomonas aeruginosa Pseudomonas aeruginosa dapat mengalahkan gabungan antibiotik ceftolosan-tazobactam. Ia dianggap sebagai rawatan terakhir untuk jangkitan nosokomial gram-negatif yang teruk, termasuk yang menyebabkan agen penyebabnya adalah strain P. aeruginosa multiresistant..

Perkara yang paling tidak menyenangkan dalam kisah ini adalah bahawa kes itu tidak direkodkan di makmal, tetapi secara in vivo - semasa rawatan pesakit. Doktor di hospital Perancis merawat kanak-kanak yang sebelumnya telah menjalani pembedahan hati. Selama lebih dari dua tahun dia menderita jangkitan Pseudomonas aeruginosa berulang.

Pseudomonas aeruginosa adalah mikroorganisma gram-negatif yang biasanya terdapat di tanah dan air. Ini adalah agen penyebab jangkitan nosokomial yang paling biasa yang mempengaruhi pesakit yang lemah, dan salah satu mikroorganisma yang paling sukar untuk dirawat. P. aeruginosa berkembang dengan sangat cepat dan, boleh dikatakan, berada di barisan hadapan dalam rintangan antibiotik. Mereka mempunyai analog tingkah laku sosial tertentu, "rasa korum" - kemampuan untuk berkomunikasi dan mengkoordinasikan tingkah laku menggunakan molekul isyarat. P. aeruginosa membentuk biofilm yang meliputi kawasan jajahan mereka dan melindungi daripada dadah.

Pseudomonas aeruginosa yang membentuk biofilm pada sel trakea tikus / © University of Iowa - Pusat Penyelidikan Mikroskopi Pusat

Pesakit dari artikel itu menjalani pembedahan, tetapi selepas itu jangkitannya berulang. Doktor telah menetapkan tazobactam ceftolosan. Data makmal sebelumnya menunjukkan bahawa dalam hidup sangat sedikit kemungkinan terkena tongkat tahan terhadap ubat ini, dan pertama kali rawatan kelihatan berjaya. Namun, 22 hari setelah bermulanya terapi, para doktor menemukan di tubuh kanak-kanak strain baru Pseudomonas aeruginosa, yang menunjukkan ketahanan terhadap antibiotik. Akibatnya, doktor berjaya mengalahkan penyakit ini, tetapi memakan masa lebih dari dua tahun..

Namun, ada berita baik. Semasa memerangi jangkitan berbahaya, saintis mengurutkan genom puluhan sampel batang bermutasi. Ternyata selama bulan-bulan pertempuran dengan ubat itu, bakteria menghasilkan strain yang tahan terhadap ceftolosan-tazobactam tiga kali secara bebas antara satu sama lain. Walau bagaimanapun, menjadi kebal terhadapnya, bakteria kehilangan perlindungannya dengan cara lain. Seperti yang dicatat oleh penulis, ini memberi harapan bahawa walaupun dalam kes-kes yang sangat sukar, ia dapat dikalahkan dengan bantuan ubat-ubatan yang lebih tua. Penemuan ini dapat membantu di masa depan untuk mencari jalan untuk mencegah timbulnya rintangan tersebut..

Penerbitan Mengenai Asma