Setelah pemeriksaan, ENT membuat diagnosis akhir untuk beberapa pasien, yang kata-katanya termasuk "pelanggaran pneumatisasi sinus rahang atas". Dia membuat banyak kejutan. Sebenarnya, tidak ada yang salah - selalunya ini adalah salah satu gejala sinusitis, dan dengan rawatan yang tepat, ia akan dihilangkan..

Kandungan artikel

Apa itu pneumatisasi?

Sebagai permulaan, perlu memahami terminologi. Pneumatisasi adalah pengisian rongga di tulang badan atau tengkorak dengan udara. Lebih-lebih lagi, fenomena ini wujud bukan hanya pada manusia, tetapi juga pada haiwan. Dipercayai bahawa ia berkembang sebagai hasil proses evolusi..

Pada manusia, sinus paranasal, yang terbentuk oleh tulang tengkorak, mulai terbentuk walaupun pada tahap perkembangan intrauterin, dan proses ini selesai sepenuhnya hanya pada 23-25 ‚Äč‚Äčtahun, ketika tulang wajah berhenti tumbuh.

Fungsi semua sinus masih belum ditentukan dengan tepat, doktor hanya dapat mengenal pasti yang utama:

  • penurunan jisim tulang tengkorak;
  • penyertaan dalam proses artikulasi;
  • pembentukan resonans suara;
  • penurunan kerapuhan tulang semasa kecederaan;
  • perlindungan mata dan gigi dari turun naik suhu yang tajam;
  • memanaskan udara yang masuk;
  • penentuan turun naik tekanan udara.

Prestasi fungsi yang berkualiti tinggi dan boleh dipercayai mungkin berlaku kerana adanya udara di sinus paranasal, yang terbesar adalah sinus maksila.

Sebab-sebab penurunan

Mungkin ada beberapa sebab mengapa pneumatisasi sinus maksila terganggu:

  1. Masalah pergigian. Sebab utama penurunan pneumatisasi sinus rahang atas adalah dinding bawahnya yang nipis, yang mudah rosak, misalnya, semasa pelbagai prosedur pergigian: rawatan saluran gigi, penekanan pin rahang atas, dll..
  2. Proses keradangan (sinusitis). Secara keseluruhan, sinus maksila mempunyai empat depresi kecil (teluk), dan seluruh permukaan dalamannya dilapisi dengan sel epitelium yang selalu menghasilkan lendir. Dengan perkembangan proses keradangan, pembengkakan mukosa dapat muncul, dan memenuhi sebahagian rongga yang terkena, menggantikan udara darinya. Dengan sinusitis purulen, pneumatisasi dikurangkan lebih banyak lagi kerana terkumpulnya nanah.
  3. Patah tulang dan kecederaan tulang tengkorak. Sebab yang lebih jarang menyebabkan pneumatisasi sinus maksila terganggu. Paling teruk, apabila serpihan tulang jatuh ke dalam rongga sinus hidung dan kekal di sana, memprovokasi proses keradangan kronik. Dalam kes ini, hanya pembedahan yang dapat menyelesaikan masalah secara radikal. Kadang kala konfigurasi rongga berubah kerana peleburan tulang yang tidak normal, termasuk setelah pembedahan plastik yang tidak berjaya.
  4. Polip dan neoplasma lain. Mereka cenderung tumbuh dan secara beransur-ansur dapat mengisi sebahagian besar sinus dengan badan anda. Dan jika pembentukannya ganas, ia bukan sahaja dapat tumbuh dengan sendirinya, tetapi juga memberi metastasis bahkan pada organ yang jauh.
  5. Ciri-ciri anatomi kongenital. Ini mungkin termasuk kelengkungan septum hidung, serta ciri struktur rahang atas dan tulang tengkorak lain. Dalam beberapa kes, pembentukan sinus dalam tidak mencukupi kerana pertumbuhan tulang muka yang tidak seimbang.

Pada prinsipnya, semua penyebab ini dapat dihilangkan dengan bantuan ubat yang dipilih dengan betul atau dengan bantuan campur tangan pembedahan. Dalam beberapa kes, apabila pneumatisasi sedikit berkurang, dan tidak ada proses keradangan aktif, tidak diperlukan rawatan sama sekali.

Diagnosis penyakit

Oleh kerana penyebab pneumatitis sinus rahang atas yang paling biasa adalah masalah gigi dan sinusitis, mereka mesti dikecualikan sejak awal. Tetapi lebih baik memulakan pemeriksaan diagnostik dengan rhinoskopi konvensional.

Dengan pengenalan rhinoskop, doktor dapat memeriksa secara terperinci membran mukus rongga hidung, menilai keadaannya, mengesan edema dan proses keradangan, jika ada. Sinusitis ditunjukkan oleh rasa sakit semasa palpasi wajah pada salah satu atau kedua-dua belah hidung, dan bentuk purulennya adalah lendir kuning-hijau.

Sangat bermaklumat dalam kes ini adalah sinar-x sinus, yang paling baik dilakukan dalam beberapa unjuran. Penurunan pneumatisasi ditunjukkan oleh peredupan dan asimetri sinus dalam gambar. Sekiranya terdapat diagnosis yang meragukan, dilakukan juga tomografi yang dikira..

Apa tindakan

Apa yang perlu dilakukan untuk memulihkan pneumatisasi sinus bergantung pada hasil pemeriksaan. Sinusitis mesti dirawat, kerana cepat menjadi kronik dan lama-kelamaan menyebabkan komplikasi yang cukup serius: otitis media, tonsilitis, bronkitis, dan kadang-kadang meningitis. Rawatan dipilih secara individu, berdasarkan hasil ujian makmal dan tinjauan.

Dengan pengumpulan nanah yang besar di sinus maksila, tusukan dilakukan, di mana dinding sinus dicucuk dengan jarum tebal dan nanah dipam keluar dengan jarum suntik. Kemudian sinus dibasuh dengan teliti dengan larutan antiseptik dan ubat-ubatan yang menghilangkan bengkak dan radang disuntik ke dalamnya. Biasanya, keadaan bertambah baik selepas prosedur pertama, tetapi jika perlu, ulangi.

Dengan penurunan pneumatisasi sinus maksila kerana kecederaan atau ciri struktur anatomi, hanya seorang doktor yang dapat menilai keperluan dan kemungkinan pemulihannya. Semuanya bergantung pada keadaan pesakit dan kerumitan proses pemulihan itu sendiri. Lebih kerap, sekiranya tidak ada aduan serius dari pesakit, mereka tidak memerlukan penyesuaian.

Sekiranya kehadiran neoplasma dikesan dalam gambar atau imbasan CT, disarankan untuk melakukan biopsi untuk mengesahkan sifat jinaknya..

Kista kecil tidak dapat dikeluarkan, tetapi anda harus mengawal ukurannya dari semasa ke semasa. Kadang-kadang ia dapat diselesaikan sendiri. Polip yang tidak menyebabkan proses keradangan, biasanya juga tidak menyentuh. Tetapi jika mereka menyebabkan sinusitis kronik, mereka dikeluarkan. Sekiranya sel malignan dikesan, pesakit dirujuk ke pakar onkologi..

Tidak ada yang dapat mengatasi pelanggaran pneumatisasi sinus rahang atas dengan sendirinya, jadi anda juga tidak boleh mencuba. Lebih baik mendengar cadangan doktor dan dengan berhati-hati menjalankan semua janji mereka.

Perkataan ini tidak mengancam akibat yang terlalu serius. Tetapi kes penyakit pernafasan boleh menjadi lebih kerap. Kadang-kadang nada suara berubah dan "hidung" yang jelek muncul, jadi jika mungkin untuk menyelesaikan masalahnya, lebih baik melakukannya.

Pneumatisasi sinus

Selalunya, setelah berjumpa doktor, pesakit melihat istilah yang tidak dapat difahami dalam sejarah perubatan - pneumatisasi sinus. Tidak banyak yang tahu maksudnya, begitu banyak persoalan timbul. Istilah ini tidak boleh dianggap sebagai diagnosis, ini hanya gambaran tentang sinar-x rongga aksesori hidung. Dengan penunjuk ini, adalah mungkin untuk menentukan proses keradangan pada pelengkap hidung, pengumpulan kandungan purulen, edema dan pembentukan sista. Pesakit yang didiagnosis dengan sinusitis dirujuk untuk pemeriksaan sinar-X..

Pneumatization - apa itu

Tulang muka bukan struktur berterusan, sepanjang ketebalannya mempunyai rongga yang berbeza dari segi ukuran dan bentuk anatomi. Semua rongga ini terletak di sekitar hidung dan disebut sinus paranasal. Lampiran adalah frontal, rahang atas, etmoid dan berbentuk baji. Semua sinus ini adalah formasi struktur yang paling kompleks yang secara serentak melakukan beberapa fungsi penting sekaligus..

Di sinus, udara yang dihirup dihangatkan, dibasahi dan dibersihkan dari kotoran debu. Barulah udara memasuki organ pernafasan yang mendasari. Di samping itu, sinus bersama dengan pita suara mempengaruhi rentak suara.

Lendir hidung dapat berfungsi dengan normal jika tidak ada gangguan pada strukturnya. Setiap pelengkap dilapisi dengan membran mukus paling nipis, yang menghasilkan sedikit lendir. Lendir inilah yang membantu melembapkan udara yang memasuki sistem pernafasan. Lekapan hidung berkomunikasi dengan rongga hidung melalui anastomosis kecil, sehingga udara di sinus berubah sepanjang masa.

Pneumatization adalah istilah perubatan yang bermaksud mengisi pelengkap hidung dengan udara sepanjang isipadu. Pada masa yang sama, udara beredar bebas dan sentiasa dikemas kini..

Hanya jika sinus paranasal normal secara normal, sinus dapat menjalankan fungsinya sepenuhnya. Sekiranya peredaran udara di sinus paranasal terganggu, maka ini bermakna bahawa orang itu mempunyai beberapa jenis penyakit.

Peningkatan atau, sebaliknya, penurunan pneumatisasi adalah kriteria utama untuk diagnosis beberapa patologi.

Penyebab terjadinya pneumatisasi terjejas

Pada semua orang, bentuk dan ukuran pelengkap hidung adalah individu, oleh itu, setiap individu mengandungi jumlah udara yang berbeza dalam sinus. Namun, ketika memeriksa seorang pasien, jumlah volume udara pada pelengkap tidak diukur, tahap pneumatisasi sinus tertentu ditentukan oleh kriteria lain.

Ini termasuk penyelidikan instrumental, menilai keadaan membran mukus dan saluran untuk saliran. Doktor memperhatikan pertumbuhan luar pada sinus, serta pelanggaran struktur tisu tulang.

Semasa menilai kepenuhan sinus paranasal dengan udara, usia pesakit semestinya diambil kira. Jadi, pada kanak-kanak, sinus paranasal mempunyai struktur khas. Pada usia dua tahun, hanya sinus maksila yang diperhatikan pada anak, dan hanya tiga pasang pelengkap paranasal yang lain berkembang ketika mereka bertambah tua. Menjelang usia 12 tahun, semua sinus berfungsi sepenuhnya..

Sekiranya sinus frontal pada anak berusia 8 tahun tidak cukup pneumatik, maka ini dapat dianggap sebagai keadaan fisiologi, tetapi hanya jika tidak ada gejala penyakit radang. Pada dasarnya, jika pneumatisasi sinus paranasal dipertahankan, maka ini menunjukkan tidak adanya proses patologi pada lampiran.

Dengan penembusan bakteria dan virus ke sinus paranasal, selaput lendir sangat meradang, yang melapisi sinus. Kapilari darah mengembang dan menjadi penuh dengan darah. Ini akhirnya membawa kepada edema yang teruk. Selaput lendir kelihatan lebih tebal dan sudah menempati ruang sinus lebih banyak daripada yang menempati dalam keadaan fisiologi. Dalam kes ini, pneumatisasi fisiologi berterusan selama beberapa hari, selepas itu ia mula menurun.

Pneumatisasi rahang atas dan sinus lain selalu berkurang sekiranya banyak lendir atau nanah terkumpul di dalamnya. Dalam kes ini, pengisian udara berkurang, kerana sebahagian besar pelengkap mengisi eksudat. Lebih-lebih lagi, semakin teruk penyakit ini, kandungan atau lendir yang lebih bernanah terbentuk di dalam sinus. Semakin ketara edema saluran saliran, semakin teruk lendir dan nanah yang terkumpul.

Ini adalah mekanisme utama untuk pelanggaran pneumatisasi sinus paranasal. Patologi berjangkit adalah penyebab gangguan yang paling biasa..

Proses serupa berlaku dengan penyakit alahan. Di bawah pengaruh alergen, selaput lendir yang melapisi sinus menjadi radang dan ini akhirnya menyebabkan pelanggaran aliran keluar cecair dari rongga. Sekiranya terdapat patologi alahan, hanya eksudat lendir yang terbentuk di sinus paranasal, nanah hanya boleh terjadi apabila jangkitan bakteria atau virus melekat.

Tentukan tahap pneumatisasi dan mengesan kehadiran proses patologi hanya mungkin dilakukan dengan sinar-x.

Dalam keadaan apa pneumatisasi menurun dan meningkat

Dalam keadaan fisiologi, sinus paranasal mengalami pneumatik dalam jumlah yang mencukupi. Pelanggaran diperhatikan dalam proses keradangan akut dan kronik pada sinus. Sebagai tambahan, pelanggaran mengisi udara dengan sinus hidung boleh berlaku dengan polip, sista atau kekurangan rongga.

Bergantung pada lokasi proses keradangan pada seseorang, penyakit seperti itu dapat didiagnosis:

  • Sinusitis, jika pneumatisasi sinus rahang atas dikurangkan.
  • Frontitis sekiranya keradangan telah mempengaruhi sinus frontal.
  • Ethmoiditis - sinusitis etmoid.
  • Sphenoiditis - keradangan sinus sphenoid.

Dalam kes yang sangat teruk, pansinusitis dapat didiagnosis. Dalam keadaan ini, semua pelengkap paranasal terlibat dalam proses patologi. Dalam kes ini, pelbagai komplikasi sering timbul.

Keradangan pada pelepasan hidung frontal dan rahang atas adalah lebih biasa. Ini boleh dikaitkan dengan keunikan lokasi mereka. Untuk menjelaskan diagnosis, pesakit mesti dirujuk untuk melakukan x-ray. Sekiranya pneumatisasi sinus rahang atas terganggu, maka dengan yakin kita boleh bercakap mengenai sinusitis. Penyakit ini berkembang di bawah pengaruh virus dan bakteria, walaupun alergen juga boleh menjadi penyebabnya..

Sekiranya keradangan disertai dengan pengumpulan nanah atau lendir di sinus, maka jumlah eksudat dapat dipertimbangkan pada sinar-x. Dalam kes ini, tidak selalu ada udara di bahagian bawah sinus. Patologi seperti itu dapat dikesan hanya jika sinar-x dilakukan pada kedudukan menegak pesakit. Dalam proses patologi, kedua-dua epididimis boleh terlibat, dan kedua-duanya sekali gus.

Tidak selalu penyebab gangguan pneumatik adalah penyakit hidung. Lendir hidung rahang atas sering meradang dan dengan beberapa patologi pergigian. Ini disebabkan oleh dinding yang terlalu nipis antara sinus rahang atas dan akar gigi. Semasa prosedur pergigian, hujung akar gigi boleh rosak bersama dengan dinding tipis, yang memisahkan gigi dari sinus rahang atas. Dalam kes ini, zarah ubat dan komposisi pengisian memasuki rongga dan memprovokasi keradangan.

Sekiranya sinus frontal mengalami pneumatik dalam jumlah normal, ini adalah keadaan fisiologi. Sekiranya isipadu udara dikurangkan, maka mereka bercakap mengenai frontal. Sekiranya jumlah kepenuhan dilebihi, adalah mungkin untuk menganggap penyakit yang bersifat endokrin. Dengan pelanggaran seperti itu, rawatan tidak lagi dilakukan oleh doktor ENT, tetapi oleh pakar yang sempit.

Semasa membuat diagnosis, tidak hanya data gambar yang diterima, tetapi juga keluhan pesakit, serta hasil pemeriksaan umum.

Bila hendak ke hospital

Sekiranya sinus utama mengalami pneumatik dan terdapat pneumatisasi pada sinus hidung yang lain, maka ini sering ditunjukkan oleh gejala tertentu. Apabila tanda-tanda penyakit muncul, perlu berjumpa doktor secepat mungkin. Bahaya radang pelengkap hidung adalah kerana mereka berdekatan dengan organ penting lain. Dengan sinusitis, radang otak dapat berkembang, yang sering menyebabkan komplikasi serius. Gejala berikut harus diperingatkan:

  • sakit di muka, yang meningkat dengan kepala condong ke hadapan;
  • rasa kenyang di sekitar hidung;
  • kesesakan hidung yang berpanjangan dan jumlah pelepasan bernanah;
  • haba;
  • penderaan
  • kelemahan dan apatis yang tidak normal;
  • bau yang menyinggung.

Semua gejala ini menunjukkan permulaan proses keradangan pada sinus. Hanya pakar yang dapat mendiagnosis dengan betul, rawatan diri tidak sepadan, kerana anda boleh kehilangan masa yang berharga.

Semua patologi yang menyebabkan gangguan pada pneumatisasi sinus dapat diatasi dengan baik. Tetapi anda perlu memahami bahawa semakin cepat diagnosis yang tepat dibuat dan rawatan dimulakan, semakin baik prognosisnya.

Sinus paranasal mengalami pneumatik: norma dan patologi

Sinus paranasal adalah rongga di tulang muka yang dipenuhi udara. Mereka melakukan banyak fungsi, termasuk fungsi pelindung, untuk mencegah zat berbahaya dan zarah debu, kotoran masuk ke paru-paru. Pneumatisasi sinus paranasal adalah proses semula jadi, dan bukan penyakit, seperti yang kelihatannya pada pandangan pertama. Bukan pneumatisasi sendiri yang memerlukan perawatan, tetapi pelanggarannya.

Sinus paranasal mengalami pneumatik: apa itu

Pneumatisasi sinus paranasal adalah adanya rongga tulang yang dipenuhi udara

Sinus paranasal adalah ruang kecil di tulang muka yang mengalami pneumatik semasa bernafas, iaitu, ia dipenuhi dengan udara, membersihkannya, memanaskannya, dan kemudian menyebarkannya ke paru-paru. Sinus melakukan fungsi pelindung yang penting, dan juga bertanggung jawab untuk proses bersin, berbau dan membuat nada suara seseorang.

Frasa "sinus paranasal adalah pneumatik" dapat dilihat sebagai akibat dari tulang wajah setelah sinar-X. Sekiranya pneumatisasi disimpan, maka tidak ada komplikasi; jika pneumatisasi meningkat atau menurun, kita dapat membicarakan tentang patologi.

Semua sinus hidung dilapisi epitelium di dalamnya, yang menghasilkan lendir dalam jumlah kecil dan membantu membersihkan sinus. Terdapat beberapa jenis sinus berpasangan: rahang atas, frontal, berbentuk baji, etmoid. Mereka terletak di bahagian muka yang berlainan..

Selalunya mereka menghadapi pelanggaran pneumatisasi sinus rahang atas, yang disebabkan oleh keradangan pada selaput lendir mereka (sinusitis).

Terdapat 3 jenis pneumatisasi sinus paranasal, yang boleh dijumpai dalam tahanan setelah pemeriksaan:

  • Pneumatisasi disimpan. Ini adalah keadaan sinus biasa ketika mereka membiarkan udara masuk. Dalam kes ini, pernafasan tidak terganggu. Sekiranya terdapat keradangan, maka belum menyebar, pembengkakan mukosa yang teruk dan pengumpulan lendir tidak diperhatikan.
  • Pneumatisasi dikurangkan. Kemerosotan pneumatisasi sinus berlaku akibat pengumpulan lendir, pengambilan benda asing atau edema. Dalam kes ini, keadaan umum tubuh bertambah buruk, kerana udara tidak dapat beredar normal melalui sinus dan masuk ke paru-paru.
  • Pneumatisasi meningkat. Diagnosis semacam itu jarang dapat dijumpai. Biasanya dikaitkan dengan pelbagai gangguan sistem endokrin dan patologi perkembangan tulang muka. Pneumatisasi yang meningkat, misalnya, berlaku dengan gigantisme.

Apa-apa kelainan dalam diagnosis pneumatisasi memerlukan perawatan, kerana pelanggaran pernafasan hidung yang normal dapat menyebabkan berbagai komplikasi dan kelaparan oksigen.

Sebab dan gejala kelainan

Pernafasan hidung yang sukar adalah tanda penurunan pneumatisasi sinus paranasal

Dengan penurunan pneumatisasi sinus paranasal, pembengkakan hidung yang teruk diperhatikan, yang berlanjutan untuk waktu yang lama dan dikeluarkan oleh ubat vasokonstriktor hanya untuk waktu yang singkat, terdapat juga pembengkakan kelopak mata, pipi, kemerahan pada kawasan sinus yang meradang, sakit kepala, rasa kenyang, yang semakin meningkat ketika kepala dimiringkan..

Dengan edema yang teruk, lakrimasi diperhatikan. Dalam beberapa kes, penyakit ini berlanjutan dengan demam, terutama jika ia bersifat bakteria. Dengan jangkitan bakteria, pelepasan purulen hijau yang banyak dari hidung dapat dilihat..

Sebab-sebab untuk mengurangkan pneumatisasi sinus paranasal boleh sangat berbeza:

  • Sinusitis Keradangan sinus rahang atas sangat biasa sebagai komplikasi rhinitis biasa. Mukosa sinus membengkak, pengeluaran lendir meningkat, dan pneumatisasi berkurang dengan ketara, yang menyebabkan gangguan pernafasan hidung dan edema yang teruk. Sinusitis boleh menjadi virus dan bakteria, serta alergi secara semula jadi (dengan alahan bermusim terhadap debunga).
  • Frontite. Frontitis berlaku dengan keradangan sinus muka frontal. Sinus frontal terletak di sebelah orbit, jadi penyakit ini sering menyebabkan komplikasi mata jika tidak dirawat. Rawatan biasanya dilakukan dengan antibiotik atau dengan pembedahan endoskopi untuk mengeluarkan lendir dari sinus dan memberikan disinfektan.
  • Etmoiditis dan sphenoiditis. Dengan etmoiditis, selaput lendir sinus etmoid, yang terletak di sebelah orbit dan fossa kranial anterior, menjadi radang. Penyakit ini disertai dengan sakit di hidung. Sphenoiditis sukar dikesan, kerana sinus sphenoid sangat kecil, dan selalunya penyakit ini hanya disertai sakit kepala di leher.
  • Kista dan neoplasma. Pembentukan sista dan tumor di sinus hidung mengganggu peredaran udara yang normal dan menyebabkan penurunan pneumatisasi. Rawatan biasanya hanya pembedahan.
  • Patologi kongenital. Pneumatisasi yang dikurangkan menyebabkan kecacatan kongenital tulang muka, penyempitan sinus paranasal.

Kaedah diagnosis dan rawatan

X-ray - diagnosis berkesan terhadap sinus paranasal

Diagnosis dan rawatan ditetapkan oleh pakar otolaryngologi. Doktor memeriksa hidung, berdebar-debar sinus, mendedahkan kawasan yang menyakitkan, dan juga mengumpulkan anamnesis. Kaedah diagnostik utama adalah sinar-X sinus paranasal.

Sinus yang meradang dengan pneumatisasi yang terganggu pada sinar-X kelihatan seperti pemadaman. Sekiranya sinus dipenuhi dengan nanah, maka mereka bercakap mengenai peredupan total.

Kaedah rawatan bergantung pada penyebab gangguan pneumatisasi:

  • Antibiotik. Terapi antibakteria diperlukan untuk penampilan nanah di sinus, serta untuk pencegahan komplikasi dan penularan jangkitan bakteria. Dengan sinusitis, Amoxicillin, Ciprofloxacin, Amoxiclav, Sumamed lebih kerap diresepkan. Dos dan ubat ditetapkan oleh doktor, bergantung pada usia dan tahap keadaan pesakit.
  • Rawatan tempatan. Rawatan topikal merangkumi penggunaan semburan, krim, dan titisan hormon anti-radang. Mereka berkesan untuk sinusitis, tetapi dengan jenis sinusitis dan sista lain mungkin tidak berdaya. Semburan dan titisan juga sering digunakan untuk membersihkan sinus paranasal dari lendir dan nanah..
  • Ubat vasokonstriktor. Dengan penurunan pneumatisasi, terdapat kesesakan hidung yang kuat. Untuk menghapusnya, anda harus menggunakan ubat vasoconstrictor berdasarkan xylometazoline, oxymetazoline, phenylephrine. Mereka membantu melegakan bengkak dengan cepat, tetapi ketagihan..
  • Campur tangan pembedahan. Tusukan sinus paranasal kadang-kadang satu-satunya kaedah untuk menormalkan pneumatisasi. Tusukan membolehkan anda mengeluarkan cecair dari sinus dan segera menyuntik pembasmi kuman. Kesannya cepat.
  • Ubat rakyat. Resipi rakyat boleh membantu pada peringkat awal penyakit sinus radang. Dengan tumor dan struktur tulang muka yang tidak normal, ubat-ubatan rakyat tidak dapat digunakan. Biasanya menggunakan kompres pemanasan dan titisan buatan sendiri dari ramuan, jus, madu. Mereka membantu dengan sinusitis, tetapi rawatan ubat tidak dapat dikesampingkan..

Kemungkinan komplikasi dan pencegahan

Sinus paranasal terletak pada struktur dan organ penting. Sekiranya tidak dirawat, keradangan boleh merebak ke tisu lain, menyebabkan komplikasi teruk. Pencegahan, diagnosis dan rawatan tepat pada masanya akan membantu mengelakkan akibat yang tidak diingini..

  • Meningitis. Komplikasi sinusitis yang paling berbahaya. Keradangan meninges mengancam nyawa dan tanpa pertolongan tepat pada masanya menyebabkan kematian. Meningitis disertai dengan sakit kepala yang teruk, pening, demam, kehilangan kesedaran.
  • Abses orbit. Soket mata menjadi meradang ketika nanah menembusi septum tulang nipis dari sinus rahang atas dan frontal ke tisu lain. Bola mata dikelilingi oleh tisu lemak, yang boleh meradang. Abses soket mata ditunjukkan dengan pembengkakan kelopak mata, rasa sakit dan terbakar di mata, sensasi benda asing, kemerahan mata, pelepasan bernanah.
  • Otitis. Otitis media akut adalah salah satu komplikasi sinusitis yang paling biasa. Sinus muka terletak berhampiran dengan telinga tengah. Dengan otitis media, terdapat rasa sakit pada telinga, rasa kekenyangan di telinga, sakit di kepala, pelepasan bernanah dari saluran telinga, peningkatan suhu badan.
  • Sepsis. Sekiranya keradangan sinus purulen berlangsung cukup lama, jangkitan bakteria bergabung dan pada masa yang sama imuniti menurun, jangkitan menyebar melalui aliran darah ke tisu lain. Keracunan darah menyebabkan kehilangan kesedaran, dehidrasi, peningkatan suhu badan yang tajam dan penurunan tekanan darah.
  • Bronkitis. Jangkitan melalui saluran udara dan aliran darah dapat memasuki bronkus, menyebabkan keradangan dan pengeluaran dahak aktif. Dengan bronkitis, batuk kering diperhatikan, yang berubah menjadi lembap dari masa ke masa, sesak nafas, kadang-kadang peningkatan suhu badan, kelemahan.

Video berguna - Penyakit hidung dan sinus paranasal:

Sinus paranasal mengalami pneumatik maksudnya

Pneumatisasi sinus hidung adalah istilah yang menunjukkan konsep perubatan yang sering digunakan dalam menggambarkan sinar-x sinus. Bagi doktor, gambar seperti itu berfungsi sebagai alat pengesanan dan menunjukkan tempat proses keradangan, pembengkakan selaput lendir dan cairan purulen pada pesakit dengan diagnosis sinusitis.

Tulang muka tidak mempunyai struktur berterusan, dalam strukturnya mereka membezakan rongga yang berbeza dari segi bentuk dan ukuran. Mereka mempunyai struktur yang kompleks dan berfungsi untuk melaksanakan beberapa fungsi penting:

  • membekalkan tubuh dengan jumlah oksigen yang mencukupi;
  • memanaskan udara memasuki sistem pernafasan;
  • penyucian dari habuk dan pelbagai pencemaran;
  • memberikan pengecualian bau.

Pneumatisasi bermaksud tahap pengisian udara pada bahagian hidung. Sekiranya tidak ada pelanggaran, seseorang tidak mengalami sensasi yang tidak selesa. Selaput lendir menghasilkan sejumlah kecil lendir, yang membantu melembapkan udara yang memasuki paru-paru. Dengan penyimpangan dari norma, terjadi peningkatan atau penurunan pneumatisasi, yang penting dalam diagnosis penyakit.

Sekiranya sinus pneumatik, maka pesakit mengalami kesukaran bernafas, sakit kepala, rasa tidak selesa di dekat hidung. Suhu badan boleh meningkat kerana penyakit radang.

Diagnostik

Untuk menentukan tahap kepenuhan sinus dengan udara, sinar-X, tomografi yang dikira atau pemeriksaan endoskopi (rhinoskopi) dilakukan. Gambar diambil dalam beberapa unjuran sehingga anda dapat menilai keadaan rongga dengan tepat.
Biasanya, pneumatisasi dipelihara, ini bermaksud bahawa lompang aksesori berfungsi dalam keadaan semula jadi, seseorang tidak menderita sinusitis atau sinusitis. Dengan penurunan parameter diagnostik, gambar menunjukkan kegelapan atau asimetri sinus yang meradang, penyempitan saluran hidung, penebalan dinding membran mukus, dan peningkatan tahap cecair.

Semasa menilai tahap pneumatisasi, usia pesakit diperhitungkan, kerana perkembangan anatomi sinus paranasal hanya berakhir semasa akil baligh. Pada kanak-kanak di bawah umur 2 tahun, hanya sinus maksila yang berfungsi, menjelang 12-14 tahun, selebihnya terbentuk.

Kategori

AllergologAnesteziolog-reanimatologVenerologGastroenterologGematologGenetikGinekologGomeopatDermatologDetsky ginekologDetsky nevrologDetsky urologDetsky hirurgDetsky endokrinologDietologImmunologInfektsionistKardiologKosmetologLogopedLorMammologMeditsinsky yuristNarkologNevropatologNeyrohirurgNefrologNutritsiologOnkologOnkourologOrtoped-travmatologOftalmologPediatrPlastichesky hirurgProktologPsihiatrPsihologPulmonologRevmatologRentgenologSeksolog-AndrologStomatologTerapevtUrologFarmatsevtFitoterapevtFlebologHirurgEndokrinolog

Pneumatisasi dikurangkan

Sebab pengisian rongga udara yang tidak mencukupi mungkin:

  • keradangan membran mukus;
  • sista, polip;
  • kecacatan kongenital sinus;
  • kelengkungan septum hidung;
  • rawatan pergigian yang tidak betul;
  • Sistik Fibrosis;
  • kekurangan sinus;
  • sinusitis, sinusitis frontal, etmoiditis, sphenoiditis;
  • sinusitis alahan;
  • akibat rhinoplasti yang tidak berjaya;
  • kemasukan badan asing ke rongga sinus;
  • tumor malignan;
  • kecederaan mekanikal tengkorak;
  • pengumpulan eksudat purulen;
  • karies gigi, penyakit periodontal.

Selalunya, penurunan pneumatisasi diperhatikan dengan keradangan sinus rahang atas, perkembangan sinusitis akut. Sebilangan besar nanah terkumpul di rongga, yang menggantikan udara. Dengan pertumbuhan polip, kista dan neoplasma lain di sinus, ada sedikit ruang kosong, sehingga udara tidak terkandung dalam jumlah yang mencukupi. Menjalankan poliposis dengan merebak ke saluran saliran dan rongga hidung menyebabkan kekurangan pneumatisasi.

Keradangan membran mukus boleh merebak ke satu atau beberapa kekosongan sekaligus, dalam bentuk akut atau kronik. Faktor-faktor yang memprovokasi menyebabkan penurunan pneumatisasi termasuk merokok, luka bakar kimia, atrofi, nekrosis epitel, kerengsaan alergi pada tisu lembut hidung dan keadaan sistem imun yang tertindas.

Rawatan pergigian yang tidak betul boleh menyebabkan berlubang pada bahagian bawah sinus rahang atas, proses keradangan kronik, mendapatkan bahan pengisian, potongan makanan di rongga.

Ramalan

Labirin yang dililit dan mukosanya harus sentiasa dalam keadaan sihat. Tetapi, malangnya, proses keradangan dapat mencetuskan proses patologi lain yang berlaku di dalam badan.

Sekiranya anda mendiagnosis keradangan tepat pada masanya dan melakukan rawatan rasional, maka dalam kes ini penyakit itu berlalu tanpa kesan dan orang itu pulih sepenuhnya. Apabila gejala tidak diendahkan atau rawatan diresepkan secara tidak betul, maka labirin trellis mengalami tekanan yang teruk, penebalan sinus menimbulkan genangan lendir, dan sering penyakit ini menjadi kronik. Dalam kes ini, ramalannya kurang memberangsangkan. Pemulihan sepenuhnya hampir mustahil. Pilihan terbaik dengan rawatan yang tepat adalah memperkenalkan penyakit ini ke tahap pengampunan yang berterusan..

Punca

Semasa memeriksa sinus paranasal, usia pesakit mesti diambil kira. Jadi, pada kanak-kanak berusia dua tahun, hanya sinus maksila yang terbentuk hingga akhir, dan selebihnya hanya berusia 12 tahun.

Penyebab umum pneumatisasi kecil sinus adalah disebabkan oleh mikroorganisma oportunis dan patogen..

Dalam kes ini, proses keradangan berlaku pada membran mukus. Kapilari yang melewati ketebalan cangkang mengembang, dan sebagai hasilnya, edema diperoleh. Dalam kes ini, pneumatisasi berterusan selama beberapa hari, maka terganggu. Ia juga boleh mempengaruhi keadaan ini tidak sembuh sepenuhnya atau rhinitis kronik..

Edema mukosa hidung juga berlaku dengan alahan. Di samping itu, edema mengeluarkan rembesan mukosa. Oleh itu, rongga tidak mengalami pneumatik sepenuhnya. Selalunya sinus dipenuhi dengan rembesan serous atau purulen, yang juga mengganggu peredaran udara di sinus. Ini menunjukkan proses keradangan yang berterusan..

Proses keradangan boleh dibahagikan bergantung pada lokasi lesi:

  • keradangan pada sinus rahang atas atau rahang atas - sinusitis;
  • etmoiditis; etmoiditis;
  • pelanggaran fungsi normal sinus frontal - sinusitis frontal;
  • keradangan keempat-empat sinus - pansinusitis.

Selain proses keradangan dan eksudat, kista atau tumor di rongga hidung dapat mengganggu peredaran udara. Sekiranya proses patologi tidak ada, maka peredaran pada sinusitis berlaku secara normal. Dalam kes ini, mereka mengatakan bahawa sinus adalah pneumatik.

Diagnosis, serta rawatan keadaan patologi, dilakukan oleh pakar yang berkelayakan.

Gejala

Sekiranya aliran udara terganggu, pesakit akan datang ke doktor dengan keluhan gejala tertentu. Biasanya, apabila disoal dan diperiksa, terdapat:

  • proses keradangan pada membran mukus yang kelihatan;
  • rembesan lendir (hidung berair);
  • pesakit mengadu sakit kepala;
  • menggigil, demam.

Salah satu gejala utama adalah aduan mengenai pelanggaran pernafasan hidung yang normal. Pesakit harus bernafas dengan mulutnya..

Kaedah diagnosis dan rawatan

X-ray - diagnosis berkesan terhadap sinus paranasal.

Diagnosis dan rawatan ditetapkan oleh pakar otolaryngologi. Doktor memeriksa hidung, berdebar-debar sinus, mendedahkan kawasan yang menyakitkan, dan juga mengumpulkan anamnesis. Kaedah diagnostik utama adalah sinar-X sinus paranasal.

Sinus yang meradang dengan pneumatisasi yang terganggu pada sinar-X kelihatan seperti pemadaman. Sekiranya sinus dipenuhi dengan nanah, maka mereka bercakap mengenai peredupan total.

Kaedah rawatan bergantung pada penyebab gangguan pneumatisasi:

  • Antibiotik. Terapi antibakteria diperlukan untuk penampilan nanah di sinus, serta untuk pencegahan komplikasi dan penularan jangkitan bakteria. Dengan sinusitis, Amoxicillin, Ciprofloxacin, Amoxiclav, Sumamed lebih kerap diresepkan. Dos dan ubat ditetapkan oleh doktor, bergantung pada usia dan tahap keadaan pesakit.
  • Rawatan tempatan. Rawatan topikal merangkumi penggunaan semburan, krim, dan titisan hormon anti-radang. Mereka berkesan untuk sinusitis, tetapi dengan jenis sinusitis dan sista lain mungkin tidak berdaya. Semburan dan titisan juga sering digunakan untuk membersihkan sinus paranasal dari lendir dan nanah..
  • Ubat vasokonstriktor. Dengan penurunan pneumatisasi, terdapat kesesakan hidung yang kuat. Untuk menghapusnya, anda harus menggunakan ubat vasoconstrictor berdasarkan xylometazoline, oxymetazoline, phenylephrine. Mereka membantu melegakan bengkak dengan cepat, tetapi ketagihan..
  • Campur tangan pembedahan. Tusukan sinus paranasal kadang-kadang satu-satunya kaedah untuk menormalkan pneumatisasi. Tusukan membolehkan anda mengeluarkan cecair dari sinus dan segera menyuntik pembasmi kuman. Kesannya cepat.
  • Ubat rakyat. Resipi rakyat boleh membantu pada peringkat awal penyakit sinus radang. Dengan tumor dan struktur tulang muka yang tidak normal, ubat-ubatan rakyat tidak dapat digunakan. Biasanya menggunakan kompres pemanasan dan titisan buatan sendiri dari ramuan, jus, madu. Mereka membantu dengan sinusitis, tetapi rawatan ubat tidak dapat dikesampingkan..

Bagaimana didiagnosis?

Rujukan untuk pemeriksaan diagnostik, dan rawatan selanjutnya ditetapkan oleh pakar otolaringologi. Pada pemeriksaan awal, pakar membuat palpasi, mengenal pasti kawasan yang menyakitkan, mendedahkan sejarah perubatan. Pelanggaran pneumatisasi sinus rahang atas ditentukan oleh sinar-x. Dalam proses keradangan, kawasan dengan pneumatisasi yang terganggu menjadi gelap. Sekiranya terdapat nanah, gambar akan menunjukkan peredupan yang lengkap..

Semasa menilai keadaan pesakit, doktor mengambil kira ciri-ciri yang berkaitan dengan usia. Pada kanak-kanak di bawah usia 2 tahun, hanya sinus maksila yang diperhatikan, dan pada usia 12 tahun, semua sinus berkembang sepenuhnya.

Pengukuran isipadu yang diberikan ke paru-paru pesakit tidak dilakukan. Selalunya kajian instrumental dilakukan, yang membolehkan anda menilai tahap pelanggaran keadaan mukosa dan saluran. Kaedah ini membolehkan anda menentukan kehadiran pertumbuhan dan gangguan pada struktur tisu tulang.

Kemungkinan komplikasi dan pencegahan

Sinus paranasal terletak pada struktur dan organ penting. Sekiranya tidak dirawat, keradangan boleh merebak ke tisu lain, menyebabkan komplikasi teruk. Pencegahan, diagnosis dan rawatan tepat pada masanya akan membantu mengelakkan akibat yang tidak diingini..

  • Meningitis. Komplikasi sinusitis yang paling berbahaya. Keradangan meninges mengancam nyawa dan tanpa pertolongan tepat pada masanya menyebabkan kematian. Meningitis disertai dengan sakit kepala yang teruk, pening, demam, kehilangan kesedaran.
  • Abses orbit. Soket mata menjadi meradang ketika nanah menembusi septum tulang nipis dari sinus rahang atas dan frontal ke tisu lain. Bola mata dikelilingi oleh tisu lemak, yang boleh meradang. Abses soket mata ditunjukkan dengan pembengkakan kelopak mata, rasa sakit dan terbakar di mata, sensasi benda asing, kemerahan mata, pelepasan bernanah.
  • Otitis. Otitis media akut adalah salah satu komplikasi sinusitis yang paling biasa. Sinus muka terletak berhampiran dengan telinga tengah. Dengan otitis media, terdapat rasa sakit pada telinga, rasa kekenyangan di telinga, sakit di kepala, pelepasan bernanah dari saluran telinga, peningkatan suhu badan.
  • Sepsis. Sekiranya keradangan sinus purulen berlangsung cukup lama, jangkitan bakteria bergabung dan pada masa yang sama imuniti menurun, jangkitan menyebar melalui aliran darah ke tisu lain. Keracunan darah menyebabkan kehilangan kesedaran, dehidrasi, peningkatan suhu badan yang tajam dan penurunan tekanan darah.
  • Bronkitis. Jangkitan melalui saluran udara dan aliran darah dapat memasuki bronkus, menyebabkan keradangan dan pengeluaran dahak aktif. Dengan bronkitis, batuk kering diperhatikan, yang berubah menjadi lembap dari masa ke masa, sesak nafas, kadang-kadang peningkatan suhu badan, kelemahan.

Sinus paranasal dan fungsi yang mereka lakukan

Sinus paranasal adalah ruang kosong kecil yang terletak di tulang muka tengkorak.

Mereka melaksanakan sejumlah fungsi penting bagi setiap orang..

Ciri prestasi sinus adalah seperti berikut:

  1. Pernafasan hidung normal. Berkat sinus ini, pelembapan, peningkatan suhu dan pemurnian udara yang memasuki badan (terus ke paru-paru manusia) dengan setiap nafas berlaku. Selalunya semasa sakit, apabila berlaku kelainan pada pernafasan hidung, kelemahan umum dan kemerosotan kesejahteraan keseluruhan organisma diperhatikan.
  2. Fungsi pelindung. Apabila bahagian kasar (misalnya, debu) masuk ke selaput lendir hidung, fungsi pelindung dicetuskan, yang menyebabkan seseorang mula bersin. Ini adalah bagaimana zarah dibersihkan.
  3. Fungsi berbau. Bahagian khas epitel, yang meliputi sinus, berfungsi sedemikian rupa sehingga setiap orang dapat membezakan antara bau yang berbeza.
  4. Sinus ini terlibat dalam pembentukan nada suara manusia.

Setiap orang di kawasan tulang muka mempunyai beberapa kumpulan rongga udara adneksal: labirin rahang atas, frontal, berbentuk baji dan etmoid. Fungsi utama mereka adalah melembapkan dan menghangatkan udara yang dihirup, yang melindungi saluran pernafasan atas dari hipotermia. Cilia melapisi lapisan dalam sinus paranasal memerangkap zarah debu dan bakteria patogen.

Pneumatisasi setiap rongga berbeza. Dengan keradangan berjangkit atau alahan pada selaput lendir, dinding sinus mula menebal secara aktif, eksudat likat terkumpul, yang dihasilkan oleh epitelium dan menggantikan udara. Patensi saluran saliran tersekat, aliran keluar rembesan sukar, proses keradangan akut berkembang, apabila jangkitan sekunder melekat, lendir berubah menjadi massa purulen dengan bau fetid.

Pesakit mengadu peningkatan jumlah rembesan hidung dari warna hijau, kemerosotan kesihatan secara keseluruhan, peningkatan suhu badan, sakit kepala yang menarik, diperburuk oleh lenturan. Sesak nafas, kesesakan hidung berterusan kerana pembengkakan selaput lendir, lakrimasi, gangguan penciuman, rasa terdistorsi.

Apa maksud pneumatisasi?

Istilah "pneumatization" bermaksud kehadiran rongga udara di tulang, dan berkaitan dengan sinus paranasal - jumlah mengisi rongga rahang atas dengan udara. Pneumatisasi optimum adalah prasyarat untuk fungsi normal sinus.

Dengan mengambil kira ciri-ciri individu, bentuk dan parameter sinus, kandungan jisim udara yang dibenarkan ditentukan secara individu untuk setiap kes. Salah satu kriteria untuk menilai kepenuhan resdung adalah usia pesakit.

Untuk rujukan! Pada kanak-kanak berusia dua tahun, hanya sinus maksila yang dapat dikesan, tiga jenis selebihnya terbentuk selama 12 tahun.

Adalah mungkin untuk mengenal pasti tahap pneumatisasi, penyetempatan keradangan yang tepat dengan pemeriksaan sinar-X.

Petunjuk untuk pemeriksaan adalah aduan pesakit mengenai ketidakselesaan di kawasan sinus, pembuangan mukus yang banyak, kekejangan di rongga perut, dan muntah. Dengan jangkitan bakteria, peningkatan suhu badan, pembentukan eksudat purulen ditambahkan pada gejala.

Pada tanda pertama organ ENT terjejas, perlu mendapatkan bantuan perubatan yang berkelayakan. Diagnosis "pneumatisasi sinus tidak rosak" bermaksud saluran udara berfungsi di persekitaran semula jadi.

Yang menjadi perhatian adalah pengiktirafan tahap penyimpangan berikut:

  • mengurangkan pneumatisasi. Proses keradangan berkembang akibat penipisan septum bawah sinus rahang atas di bawah pengaruh mikroflora virus-bakteria atau antigen kuat. Pengurangan ruang bebas berlaku dengan latar belakang penyakit berjangkit pada gigi, perubahan anatomi pada sinus, perkembangan neoplasma;
  • peningkatan pneumatisasi. Peningkatan kepenuhan sinus dengan udara menandakan adanya gangguan pada sistem endokrin. Faktor-faktor perkembangan perubahan patologi termasuk pembesaran anggota badan dan batang tubuh yang berlebihan (gigantisme), perubahan tulang bahagian muka tengkorak (akomegali).

Keradangan di rongga udara tanpa langkah terapi merangkumi organ pendengaran dan penglihatan adneksa yang sihat, akibatnya, perkembangan otitis media, meningitis, abses orbit, bronkitis.

Untuk rujukan! Terapi peningkatan atau penurunan pneumatisasi dikurangkan kepada kaedah rawatan konservatif. Sekiranya keadaan pesakit tidak kembali normal, doktor terpaksa menjalani pembedahan.

Apakah pneumatisasi sinus yang disimpan? Ini adalah tanda di mana proses patologi dapat ditentukan dengan betul. Faktor ini harus diambil kira bersama dengan sejarah pesakit, gambaran klinikal keseluruhan..

Berdasarkan hasil rinoskopi dan pemeriksaan, doktor menyusun rejimen terapi. Peningkatan atau penurunan kepekatan udara di sinus adalah hasil atau tanda-tanda proses patologi.

Kes apa yang memerlukan lawatan ke doktor?

Bagaimana untuk menentukan bahawa sudah tiba masanya untuk berjumpa pakar dan menjalani rawatan? Doktor mengesyorkan agar anda tidak mengabaikan isyarat badan dan memantau gejala yang tidak diingini dengan teliti.

Sekiranya pneumatisasi sinus tidak terganggu, maka proses pernafasan tidak akan menyebabkan ketidakselesaan pada seseorang. Kemungkinan besar, kawasan hidung sama sekali tidak akan menarik perhatian. Jika tidak, tanda-tanda penyakit adalah:

  1. Sindrom nyeri yang berlaku dengan putaran kepala yang tajam, memiringkannya ke hadapan.
  2. Rasa kenyang dari kesesakan hidung yang berpanjangan.
  3. Kehadiran pelepasan bernanah dan lendir, yang biasanya disebut hidung berair.
  4. Demam.
  5. Hidung tidak sedap.
  6. Rasa kelemahan dan keletihan umum pada seseorang.
  7. Lachrymation.

Semua faktor ini dapat menunjukkan bahawa keradangan selaput lendir berlaku di sinus hidung. Jangan tunggu sehingga intensiti gejala mengambil momentum yang tidak dapat ditanggung, lawatan awal ke doktor adalah kunci untuk pemulihan yang cepat. Sebilangan besar patologi yang melanggar pneumatisasi sinus hidung dapat disembuhkan, perkara utama adalah mengesannya tepat pada waktunya dan mencegah komplikasi.

Pneumatisasi sinus

Sinus paranasal adalah saluran udara yang terletak di sendi tulang tengkorak dan berkomunikasi dengan rongga hidung. Terdapat 4 kumpulan sinus: maxillary atau maxillary, frontal, ethmoid labyrinth, sphenoid atau main. Selain itu, sinus frontal dan sphenoid terbahagi kepada dua bahagian lagi.

Sinus hidung mula terbentuk walaupun semasa perkembangan janin dan terbentuk sepenuhnya hanya selepas baligh. Bahagian dalam sinus dilapisi dengan epitel bersilia dengan sel goblet yang mensintesis lendir. Dengan bantuan ini, udara yang dihirup dihangatkan dan dibasahi. Di samping itu, resonans suara meningkat.

Untuk menyelesaikan masalah dengan penyakit ENT, dalam praktik perubatan seseorang dapat mendengar istilah seperti pneumatisasi. Apa ini? Ini adalah istilah perubatan yang menentukan kehadiran rongga udara di tulang. Pneumatisasi sinus hidung adalah proses mengisi rongga hidung dengan udara sepanjang isipadu mereka.

Terdapat tiga jenis pneumatisasi utama, hanya satu yang normal. Dalam bidang perubatan terdapat:

  • norma di mana sinus dipenuhi dengan udara, bengkak dan rembesan mukus yang mencukupi tidak mengganggu prosesnya;
  • penurunan yang dicirikan oleh udara yang tidak mencukupi di tempat kosong adalah perkara biasa;
  • peningkatan yang dicirikan oleh pengumpulan udara yang berlebihan (jarang didiagnosis, terutamanya dengan anomali muka tulang, gigantisme).

Segala penyelewengan dalam bekalan satu atau lebih sinus hidung dengan oksigen harus segera diatasi..

Seperti yang dibuktikan oleh pneumatisasi sinus?

Pneumatisasi sinus hidung adalah ciri dari hasil pemeriksaan sinar-X. Dengan penunjuk ini, adalah mungkin untuk mengenal pasti adanya proses keradangan di rongga paranasal, pembengkakan selaput lendir, pengumpulan eksudat atau nanah, kemunculan sista dan keadaan patologi lain.

Jenis pneumatisasi sinus

Apa itu pneumatisasi sinus? Ini adalah pengisian sinus dengan udara, yang mungkin berlaku kerana komunikasi langsung dengan hidung. Proses ini terlibat dalam pernafasan..

Rongga terletak di bahagian depan tengkorak, bergantung pada lokasi mereka dibahagikan kepada jenis berikut:

  • sinus rahang atas,
  • resdung frontal,
  • sinus sphenoid,
  • rongga etmoid.

Rongga hidung memainkan peranan penting dalam fungsi tubuh manusia. Mereka mengambil bahagian dalam bernafas, melembapkan dengan berkesan, memanaskan dengan baik dan membersihkan udara yang dihirup, melindungi mereka daripada mendapatkan zarah besar pada membran mukus menggunakan mekanisme pelindung, bersin. Memberi deria bau yang baik, membezakan bau. Mengambil bahagian dalam pembentukan suara dan nada masa.

Menurut hasil pemeriksaan sinar-X, pneumatisasi sinus dapat didefinisikan sebagai meningkat atau menurun. Sekiranya ia disimpan, itu bermaksud bahawa tidak ada pelanggaran.

Tahap kepenuhan sinus dengan udara dinilai jika dibandingkan dengan sisi sihat (sinus maksila) atau ketelusan orbit. Ini adalah petunjuk terakhir yang paling baik diambil sebagai dasar untuk menilai hasil tinjauan, kerana tidak berubah. Sekiranya keterangan gambar menunjukkan bahawa pneumatisasi, atau kepenuhan udara di sinus, tidak terganggu, anda tidak boleh risau.

Di samping itu, usia pesakit mesti diambil kira. Bagaimanapun, tahap kepenuhan sinus di udara pada orang dewasa dan kanak-kanak boleh berbeza dengan ketara, yang dikaitkan dengan ciri-ciri anatomi.

Apabila pengurangan atau peningkatan pneumatisasi berlaku

Keadaan ini diperhatikan dengan perkembangan proses keradangan di sinus, pengumpulan cecair (eksudat, nanah), kemunculan kista atau perkembangan kongenitalnya.

Bergantung pada rongga di mana proses keradangan dilokalisasikan, ia dapat didiagnosis:

Pansinusitis, keadaan di mana semua sinus paranasal terlibat dalam proses keradangan, juga dapat didiagnosis. Sebagai peraturan, dalam kes ini terdapat risiko komplikasi yang paling besar.

Keradangan yang paling biasa pada rongga frontal atau rahang atas. Ini disebabkan oleh ciri penempatan mereka. Diagnosis memerlukan pemeriksaan sinar-X. Mengurangkan pneumatisasi sinus maksila memungkinkan untuk akhirnya mengesahkan diagnosis ini. Penyebab utama penyakit ini adalah penembusan pelbagai virus atau bakteria ke rongga, hipotermia.

Sekiranya proses keradangan disertai dengan pengumpulan eksudat atau nanah, pada sinar-x, anda boleh mempertimbangkan tahapnya relatif terhadap rongga hidung. Dalam kes ini, tidak akan ada udara di bahagian bawah sinus. Ini dapat dilihat hanya ketika pesakit berada dalam keadaan tegak semasa kajian. Kedua-dua rongga paranasal dan satu boleh terlibat dalam proses keradangan.

Terdapat sebab lain untuk keadaan ini. Pelanggaran seperti penurunan pneumatisasi sinus rahang atas dapat terjadi akibat penyakit gigi. Ini disebabkan oleh septum nipis di antara mereka. Semasa rawatan gigi, zarah ubat dan bahan pengisian dapat menembusi rongga. Bahan asing ini menimbulkan permulaan proses keradangan..

Sinus hidung frontal dan sinus lain juga dicirikan oleh penurunan pneumatisasi apabila proses keradangan berlaku di dalamnya. Oleh itu, kaedah penyelidikan sinar-X adalah salah satu kaedah utama untuk membuat diagnosis. Dalam kes ini, bukan sahaja hasilnya harus dipertimbangkan, tetapi juga keluhan pesakit tentang kemerosotan kesihatan.

Sekiranya sinus maksila berlebihan pneumatik, ini mungkin menunjukkan bahawa pesakit mempunyai penyakit serius pada sistem endokrin. Oleh itu, rawatan lebih lanjut harus dilakukan bukan oleh doktor ENT, tetapi oleh pakar khusus. Selalunya, keadaan ini diperhatikan apabila seseorang mempunyai patologi seperti gigantisme dan akomegali.

Penerbitan Mengenai Asma