V. I. Sipchenko dan V. A. Belov (1965) melaporkan sembilan kes laringospasme untuk 380 bronkoskopi di bawah anestesia umum. Semasa membincangkan laporan mereka pada pertemuan Leningrad Anesthesiology Society, S. V. Obolensky menekankan bahawa laringospasme sering berlaku dengan anestesia natrium thiopental, sementara tidak ada kes laringospasme untuk 160 bronkoskopi di bawah anestesia hemi-tiamin; I. L. Rassvetaev menjelaskan kes kematian dalam bronkoskopi setelah pesakit menghidap laring dan bronkospasme, yang tidak dapat dikeluarkan dengan semua langkah perubatan yang diambil.

Semasa melakukan anestesia tempatan, kami berulang kali melihat laringospasme separa pendek pada saat kateter dimasukkan ke dalam trakea. Anestesia tambahan melalui kateter selalu melegakan laringospasme. Anestesia tempatan yang menyeluruh adalah kunci untuk mencegah kekejangan pita suara. Kami tidak pernah menemui laringospasme setelah tamatnya kajian yang dilakukan di bawah anestesia tempatan..
Ukuran profilaksis laringospasme wajib dilakukan dengan atropin, dan jika terdapat petunjuk anamnestic mengenai kemungkinan laringospasme - dan pipiphene.

Dalam kajian di bawah anestesia, pencegahan laringospasme difasilitasi oleh anestesia tempatan sebelumnya atau dengan menyemburkan selaput lendir saluran pernafasan dengan larutan anestetik segera sebelum mengeluarkan bronkoskop.

Dengan laringospasme separa yang dikembangkan, anda harus cuba menghentikannya dengan pemberian atropin, promedol, aminophylline, pipolfen, penyedutan oksigen secara intravena. Sekiranya kesan terapi ini tidak ada, penggunaan depolarisasi relaksan otot dan pengudaraan mekanikal menggunakan topeng atau intubasi ditunjukkan. Dalam kes laringospasme yang paling berterusan yang tidak boleh diambil tindakan terapeutik, trakeostomi ditunjukkan.

Sebab yang sama menyebabkan bronkospasme seperti laringospasme. Anestesia tempatan endobronchial lengkap adalah bronkodilator yang kuat, iaitu kaedah patogenetik untuk memerangi bronkospasme. Oleh itu, apabila terdapat petunjuk untuk pemeriksaan bronkologi pada pesakit yang cenderung kepada bronkospasme, kami lebih suka menjalankan kajian ini di bawah anestesia tempatan, menggunakan gabungan larutan novocaine dengan diphenhydramine dan premedikasi yang sesuai.

Walau bagaimanapun, dengan anestesia tempatan separa dan dengan manipulasi endo-bronkus yang kasar, kes-kes laringospasme separa atau keseluruhan adalah mungkin. V.K. Trutnev (1952) menunjukkan bahawa dengan anestesia yang tidak mencukupi, probe pada bronkus mungkin dilanggar, berlangsung 10-15 saat.

M. I. Agafonnikova (1959) memberikan tiga kes pelanggaran tampon semasa pembasmian mukosa bronkial, salah satunya berlangsung selama 40 minit.
Hasil yang mematikan kerana bronkospasme total selepas bronkoskopi yang dilakukan di bawah anestesia tempatan pada pesakit dengan asma disebabkan oleh V. I. Semenov (1959).

Pencegahan bronkospasme serupa dengan laringospasme. Perlu ditekankan perlunya pelaksanaan manipulasi endobronchial dengan teliti dan anestesia seharian yang wajib.

Punca dan gejala bronkospasme pada kanak-kanak dan orang dewasa

Berapa lama seseorang boleh hidup tanpa oksigen? Sebagai peraturan, otak mati dalam masa 6 minit selepas berhenti bernafas. Sekiranya sejumlah kecil udara masuk ke dalam badan, tetapi seseorang mengalami kekurangan yang teruk, proses kematian berlaku dengan lebih perlahan. Lebih-lebih lagi, semua tisu, tanpa pengecualian, berada dalam keadaan "kelaparan", kerana sebahagian daripada proses kimia penting berhenti tanpa oksigen. Sekiranya jumlah gas ini tidak diisi tepat pada masanya, maka hasil yang tidak dapat dielakkan tidak dapat dielakkan..

Bronkospasme akut boleh menyebabkan kematian cepat dan kemerosotan kesejahteraan. Ini adalah pelanggaran yang sangat berbahaya, yang sering menyebabkan penghentian aliran udara sepenuhnya ke paru-paru. Mengapa ia berlaku, bagaimana mengenali keadaan ini dan bagaimana anda dapat melegakan serangan dengan cepat, anda akan belajar dari artikel ini..

Apa itu bronkospasme

Sebelum oksigen yang dihirup memasuki paru-paru, ia melalui laring, trakea, dan saluran pernafasan bawah. Mereka bermula dengan dua bronkus besar, yang bercabang menjadi bahagian yang lebih kecil. Di dinding masing-masing selalu ada selaput lendir, tisu otot dan serat elastik yang membolehkannya meregang. Yang terkecil daripadanya disebut bronkiol, diameternya kurang dari 1 mm. Struktur ini terbuka ke dalam formasi alveoli - mikroskopik di mana pertukaran gas (oksigen dan karbon dioksida) berlaku.

Apa itu bronkospasme? Ini adalah keadaan di mana otot berkontraksi dan lumen bronkus menyempit dengan tajam. Akibatnya, terdapat kesukaran atau penghentian aliran udara sepenuhnya ke alveoli dan, oleh itu, ke dalam darah. Semakin lama pelanggaran ini berlanjutan, yang lebih jelas adalah "kelaparan oksigen" dalam tisu. Akibatnya, komplikasi teruk yang berkaitan dengan kerosakan otak, jantung, dan ginjal mungkin berlaku..

Gejala

Keadaan akut ini dapat dikenal pasti dengan mudah. Pada seseorang, keadaan kesihatan semakin teruk, dan tanda-tanda kegagalan pernafasan muncul. Tanda-tanda pertama penyempitan bronkus adalah:

  • Batuk kuat kering;
  • Dyspnea pada waktu rehat, sangat diperburuk oleh aktiviti;
  • Kehabisan nafas;
  • Perasaan "kekurangan udara" - pesakit tidak dapat bernafas;
  • Ciri khas badan adalah seseorang yang duduk dengan tangannya ke atas, atau berdiri dalam keadaan miring;
  • Pemutihan kulit dan membran mukus;
  • Kesedaran kabur - berlaku dengan kekurangan oksigen yang ketara.

Dengan kekejangan, semua gejala yang disenaraikan jarang diperhatikan - seseorang dapat menggambarkan keadaannya dengan cara yang berbeza. Tetapi jika dia tiba-tiba mengalami gejala ini, ada kemungkinan besar bahawa ini adalah permulaan penyumbatan pernafasan (halangan).

Punca

Penyempitan bronkus sementara boleh berlaku kerana sebilangan besar faktor berbahaya. Ini boleh terdedah kepada bakteria atau virus, penyedutan bahan toksik, serangan asma, kesan sampingan ubat, dan banyak lagi. Untuk menyediakan pertolongan cemas untuk bronkospasme, dalam kebanyakan kes, tidak perlu menentukan penyebab serangan dengan tepat. Walau bagaimanapun, untuk terapi yang tepat dan pencegahan episod berulang, perlu menentukan faktor / penyakit berbahaya secara tepat dan menghilangkannya.

Bronkospasme pada kanak-kanak

Gejala bronkospasme boleh berlaku pada seseorang dari mana-mana umur, tetapi pada kanak-kanak mereka jauh lebih parah. Ini disebabkan oleh ciri struktur saluran udara mereka - bronkus kanak-kanak bertindak balas dengan sangat kuat terhadap sebarang kesan yang merosakkan, sama ada jangkitan, badan asing atau reaksi alergi. Oleh itu, berlakunya kekejangan saluran napas yang berterusan di dalamnya memerlukan diagnosis dan rawatan kecemasan yang cepat.

Selalunya, bronkospasme pada kanak-kanak berlaku kerana salah satu sebab berikut.

Kemasukan badan asing ke dalam lumen bronkus

Sebab ini paling relevan untuk kanak-kanak kecil (sehingga 5 tahun). Rasa ingin tahu mendorong mereka untuk mencuba atau menelan benda kecil: bateri, mainan, tulang, dll. Walau bagaimanapun, aktiviti yang tidak berbahaya ini dapat berakhir dengan tragis jika badan asing memasuki saluran pernafasan bawah..

Sebagai tambahan kepada fakta bahawa subjek dapat menyekat lumen bronkus sepenuhnya dan menghentikan aliran udara, ia dapat menyebabkan bronkospasme yang teruk. Keadaan ini adalah usaha badan untuk melindungi dirinya dari benda asing. Malangnya, ia hanya menjadikannya lebih teruk dan sering membawa maut.

Bilakah alasan ini harus diandaikan? Perkara ini harus diutamakan dalam kes berikut:

  1. Umur ciri - sehingga 5 tahun;
  2. Kanak-kanak itu tidak dijaga untuk beberapa lama;
  3. Dengan latar belakang kesihatan penuh, terdapat batuk yang kuat, kesukaran bernafas, sesak nafas dan tanda-tanda lain kegagalan pernafasan (kulit blanching / biru, kelemahan teruk, kehilangan kesedaran);
  4. Selalunya, benda asing yang memasuki bronkus disertai dengan suara serak. Sebabnya ialah kerosakan pada pita suara di laring;
  5. Sekiranya anda mempunyai fonendoskop di rumah (contohnya, dalam satu set dengan tonometer manual), anda boleh mendengar separuh dada kanan dan kiri. Sekiranya hanya satu paru-paru tersumbat, pernafasan tidak akan didengar pada separuh yang sesuai.

Di rumah, hampir mustahil untuk memulihkan keadaan saluran udara. Oleh itu, tindakan pertama ibu bapa yang mengesyaki keadaan ini pada anak adalah memanggil ambulans.

Serangan asma bronkial

Asma adalah penyebab umum bronkospasme pada orang dewasa dan kanak-kanak. Tetapi, jika kebanyakan pesakit tua mengetahui penyakit dan kaedah rawatannya, maka pada pesakit kecil penyakit ini mesti didiagnosis dengan betul. Selalunya, manifestasi pertamanya adalah serangan sesak nafas / sesak nafas.

Pertama sekali, asma bronkial harus disyaki pada kanak-kanak alahan. Selalunya, kanak-kanak yang menderita patologi ini pernah mengalami penyakit alergi lain (ekzema, urtikaria, rhinitis, dermatitis, dan lain-lain). Dalam kebanyakan kes, serangan bronkospasme berlaku setelah menyedut zarah zat tertentu. Ia boleh menjadi hampir semua perkara - debu rumah tangga, udara tercemar, debunga, rambut haiwan, dll..

Ia menampakkan diri dengan ketara - batuk kering berkembang sangat cepat, sukar bagi pesakit untuk menghembus nafas, pernafasan boleh menjadi begitu sukar sehingga sensasi sesak nafas muncul. Episod seperti itu boleh berlaku beberapa kali sehari, dan tidak lebih dari 1 kali setahun, bergantung pada ciri-ciri badan. Perlu diingat bahawa bronkospasme alergi boleh muncul bukan hanya pada siang hari, tetapi juga pada waktu malam. Oleh itu, tidak digalakkan membiarkan anak tidak dijaga sepenuhnya semasa tidur.

Sekiranya anda mengesyaki serangan asma bermula, anda harus mendapatkan bantuan pakar secepat mungkin, yang akan menentukan jumlah rawatan yang diperlukan dan memberi cadangan untuk mengubah gaya hidup untuk alahan.

Baca lebih lanjut mengenai gejala asma bronkial pada kanak-kanak di sini..

Latihan bronkospasme

Latihan intensif boleh menyebabkan bronkospasme pada kanak-kanak dan orang tua. Selalunya, gangguan ini berlaku pada kanak-kanak yang terlibat dalam sukan atau kerja keras. Keadaan ini, sebagai peraturan, berlaku pada masa tekanan fizikal yang paling besar. Beban yang berlebihan membawa kepada pembebasan bahan aktif biologi ke dalam darah, yang mempunyai keupayaan untuk menyempitkan lumen bronkus dengan cepat. Akibatnya, seseorang mula mengalami kekurangan oksigen yang teruk, yang ditunjukkan oleh semua gejala khas.

Selalunya, untuk menghilangkan semua manifestasi patologi, sudah cukup untuk mengganggu prestasi buruh fizikal. Batuk dan sesak nafas, dalam kebanyakan kes, hilang dalam beberapa minit, warna kulit menjadi normal setelah 5-10 minit. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, penyempitan bronkus boleh berterusan. Oleh itu, jika pernafasan tidak dapat dipulihkan dalam masa terdekat, dan keadaan orang bertambah buruk, ambulans harus dipanggil, yang akan mengembangkan saluran udara dengan ubat-ubatan.

Bronkitis akut

Penyakit berjangkit pada kanak-kanak jauh lebih teruk daripada pada orang dewasa. Sebagai peraturan, bronkitis akut bukan penyebab bronkospasme, tetapi pada pesakit kecil (terutama jika usia mereka kurang dari 7 tahun), keradangan dapat menyebabkan sindrom yang teruk ini. Untuk mencegah kejadiannya, penyakit harus dikenali tepat pada masanya dan terapi yang tepat harus dilakukan..

Anda boleh mengesyaki mengalami bronkitis akut dan membezakannya dari asma dengan tanda-tanda berikut:

Simptom ciriBronkitis akutPerbezaan dari asma
BatukSebagai peraturan, pada awal penyakit ini, batuk kering, tetapi setelah beberapa hari menjadi basah. Dalam kes ini, dahak jernih atau purulen boleh dipisahkan..Batuk kering, paroxysmal, berterusan. Dalam kebanyakan kes, muncul hanya semasa eksaserbasi.
Suhu badanSelalunya meningkat (melebihi 38 ° C).Kekal dalam julat normal.
Kehadiran tanda-tanda mabuk (kelemahan, berpeluh, hilang selera makan)Hampir selalu diperhatikan dengan bronkitis.Tidak hadir.
Kehadiran tanda-tanda kerosakan pada saluran pernafasan atas (hidung berair, sakit tekak, suara serak)
Serangan sesak nafasMungkin muncul di puncak penyakit, lebih kerap pada anak kecil.Berlaku hanya semasa serangan.
Apabila bronkospasme berlaku?Semasa menyedut alergen, tekanan, atau dengan aktiviti fizikal yang ketara. Eksaserbasi sering berlaku pada musim panas atau musim bunga, biasanya dengan latar belakang kesihatan yang penuh..

Tanda-tanda ini pada anak mudah dikesan. Mengesyaki kehadiran patologi, anda harus menghubungi doktor yang berkelayakan yang mendiagnosis penyakit dengan tepat dan menentukan taktik rawatan yang betul.

Bronkospasme dewasa

Penyempitan bronkus sementara berlaku bukan sahaja pada kanak-kanak, tetapi juga pada orang tua. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai sebab, termasuk yang disenaraikan di atas. Gejala khas pada orang dewasa sering menyebabkan bronkitis, pemburukan asma, atau senaman yang berlebihan. Walau bagaimanapun, bagi kumpulan pesakit ini, patologi lain yang membawa kepada bronkospasme lebih bersifat.

Oleh kerana saluran pernafasan orang dewasa tidak bertindak balas secara aktif terhadap pelbagai faktor berbahaya seperti kanak-kanak, perengsa yang lebih serius diperlukan untuk mengembangkan kekejangan. Selalunya pada masa dewasa, penyebab penurunan lumen bronkus adalah penyakit kronik atau kesan toksik pada badan. Untuk mengesyaki adanya penyakit tertentu, sudah cukup untuk menganalisis gejala dan episod kegagalan pernafasan yang menyertainya.

Pemburukan COPD

Penyakit paru-paru obstruktif kronik (COPD untuk jangka pendek) adalah penyebab biasa gangguan pernafasan dan fungsi jantung pada perokok dan wakil kepakaran "berbahaya" - pelombong, pekerja kilang, pembangun dan lain-lain. Dari masa ke masa, patologi kronik ini menyebabkan kerosakan pada dinding bronkus dan penyempitan lumen mereka yang berterusan. Pada peringkat lanjut COPD, tisu saluran pernafasan boleh terluka sehingga ubat kuat bahkan tidak memberi kesan yang signifikan pada pesakit seperti itu..

Semasa pemburukan patologi ini, pesakit mungkin mengalami kegagalan pernafasan sementara dan bronkospasme. Sebagai peraturan, penyebab utama episod tersebut adalah bakteria berbahaya. Menembusi ke dalam badan, mereka mula membiak secara aktif dan mengeluarkan toksin, yang membawa kepada pembebasan bahan aktif secara biologi. Merekalah yang boleh menyebabkan penyempitan saluran pernafasan bawah dengan cepat.

Bagaimana menentukan kehadiran COPD dan berunding dengan pakar tepat pada masanya? Untuk ini, ada kriteria yang jelas yang memungkinkan diagnosis awal bagi mana-mana orang. Mereka merangkumi hanya dua perkara:

  1. Pada masa lalu, pesakit bekerja di industri berbahaya (sekurang-kurangnya 2-3 tahun) atau merokok;
  2. Selama beberapa tahun, seseorang terganggu oleh batuk yang berterusan dengan dahak (sekurang-kurangnya 2 tahun).

Untuk diagnosis akhir, pemeriksaan tambahan (spirometri) dan pemeriksaan doktor diperlukan. Oleh itu, sekiranya terdapat tanda-tanda khas penyakit paru-paru kronik, sangat disyorkan untuk menghubungi institusi perubatan untuk diagnosis.

Baca lebih lanjut mengenai rawatan COPD di sini..

Kesesuaian histeris

Walaupun terdapat persepsi yang salah, bukan hanya patologi organ dalaman yang boleh menyebabkan kegagalan pernafasan. Histeria adalah penyebab kekejangan pokok bronkus yang paling biasa, yang dikaitkan dengan penyakit jiwa. Ini adalah gangguan mental khas yang berlaku pada orang yang mempunyai watak tertentu. Sebagai peraturan, mereka sangat emosional, rentan terhadap dramatisasi dan keterlaluan peristiwa biasa..

Mengenal pasti kejang histeris yang menyebabkan bronkospasme agak sukar, terutama bagi orang yang tidak bersedia. Untuk membezakannya dari keadaan akut yang lain, perlu menilai kehadiran gejala berikut:

  • Sebelum serangan, pesakit mengalami pengalaman, tekanan atau kegembiraan yang kuat;
  • Kehadiran gerak isyarat, ekspresi wajah dan jeritan yang bersifat "teater" - tangisan dramatik, merobek pakaian, ekspresi wajah yang terdistorsi oleh tepung, dan lain-lain;
  • Pesakit mempunyai corak keperibadian tertentu (hypochondriacal atau hyperemotional);
  • Episod kegagalan pernafasan berkembang dengan latar belakang kesihatan normal atau aduan pesakit adalah huru-hara (mereka tidak berkaitan secara objektif, walaupun pada hakikatnya pesakit melihat hubungan antara mereka). Contohnya, berlakunya sesak nafas dengan sensasi kesemutan di punggung bawah, dll..

Kehadiran 2 atau lebih tanda adalah peluang untuk mengesyaki histeria pada seseorang. Anda harus tahu bahawa gangguan mental ini juga merupakan penyakit yang memerlukan rawatan yang tepat. Oleh itu, selepas pertolongan cemas, anda harus menghubungi ambulans atau pergi ke hospital secara rawat jalan, bergantung pada keadaan orang tersebut.

Penyedutan gas yang menjengkelkan

Seperti disebutkan di atas, kekejangan pokok bronkus adalah reaksi pelindung tubuh terhadap faktor berbahaya. Ia boleh berlaku dalam pelbagai penyakit dan keadaan, termasuk ketika menyedut bahan yang menjengkelkan atau beracun. Anda dapat menemuinya dengan mudah di persekitaran di sekitar kita, jadi anda perlu mengetahui cara mengesan keadaan ini dengan cepat dan memberikan bantuan dengan betul.

Bahan yang paling biasa yang boleh menyebabkan masalah pernafasan semasa dihirup termasuk:

  • Kandungan semburan lada;
  • Rempah pedas;
  • Wap petrol;
  • Wasap amonia;
  • Amonia;
  • Debu industri (mis. Dari pengeluaran tembaga atau klorin).

Pada individu tertentu, gas dan cecair yang disenaraikan boleh menyebabkan kegagalan pernafasan yang teruk. Sebagai peraturan, keadaan seperti itu berlaku tanpa diduga, baik untuk pesakit itu sendiri maupun untuk orang lain. Oleh itu, perkara utama adalah untuk mengingati kemungkinan terjadinya bronkospasme di bawah pengaruh bahan yang menjengkelkan dan memberikan bantuan tepat pada masanya kepada seseorang.

Bronkospasme ubat

Beberapa ubat farmakologi mempunyai kesan sampingan yang agak spesifik - mereka menyempitkan dinding bronkus, yang membawa kepada gejala kegagalan pernafasan. Tindakan ini ditunjukkan jauh dari setiap pesakit. Rata-rata, kejadian tindak balas ini adalah 1 pesakit per 10,000 atau kurang.

Bronkospasme pada asma mempunyai banyak persamaan dengan bentuk dos. Ia juga berlaku di bawah pengaruh zat tertentu (ubat) dan berumur pendek. Risiko kesan sampingan ini adalah:

Kumpulan ubatPerwakilan
Ubat bukan hormon anti-radang
  • Aspirin (Asid asetilsalisilat)
Inhibitor ACE (pengurangan tekanan)
  • Enalapril;
  • Captopril;
  • Fosinopril.
Inhibitor Saluran Kalsium (Pengurangan Tekanan)
  • Nifedipine;
  • Amlodipine.
M-kolinomimetik
  • Pilocarpine.
Penyekat beta
  • Atenolol;
  • Bisoprolol;
  • Carvedilol dll.

Bahan-bahan ini apabila diambil secara lisan dapat menyebabkan kegagalan pernafasan pada beberapa orang yang mengalami kepekaan terhadapnya. Oleh itu, setelah memulakan pengambilannya, anda perlu menilai kesejahteraan anda dengan teliti untuk menentukan kehadiran reaksi negatif. Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa anda harus meninggalkan penggunaan ubat-ubatan yang menyebabkan bronkospasme, dan mengabaikan preskripsi doktor.

Cara melegakan bronkospasme: pertolongan cemas

Pelepasan (atau penghapusan) bronkospasme harus dimulakan segera setelah kejadiannya, tanpa menunggu doktor tiba. Ini akan membantu mengurangkan risiko kesan buruk dan memperbaiki keadaan pesakit. Pertama sekali, anda harus melakukan tindakan berikut dengan cara yang ditetapkan:

  1. Tetapkan pesakit lebih dekat ke udara segar dan hilangkan kesan zat yang menjengkelkan (alergen, bau menjengkelkan yang kuat, dll.);
  2. Untuk membebaskan dada dari pakaian dan sebarang objek penahan (tali pinggang, korset, suspender dan lain-lain);
  3. Sekiranya anda mempunyai ubat penyedutan untuk bronkospasme yang meningkatkan saluran udara (Salbutamol, Formoterol, Berodual, Impratropium atau Thiotropium bromida), 2-3 penyedutan harus dilakukan;
  4. Hubungi pasukan ambulans.

Tindakan yang disenaraikan untuk bronkospasme mesti dilakukan, tanpa mengira punca yang menyebabkan keadaan akut ini. Diagnosis dan rawatannya adalah urusan doktor di hospital atau perkhidmatan pesakit luar, bergantung pada keadaan pesakit. Pada masa pengesanan penyempitan bronkus yang tajam, perkara utama adalah melegakan bronkospasme dan memulihkan akses oksigen ke paru-paru.

Soalan Lazim

Ubat rasmi tidak mengenali perkara seperti "asma jantung". Mekanisme perkembangan dan rawatan keadaan ini berbeza secara signifikan dari penyempitan bronkus yang biasa, kerana kegagalan pernafasan dengan lesi jantung berlaku kerana edema paru.

Sangat disarankan untuk tidak menggunakan ubat tradisional, terutama berperisa atau mampu merengsakan kulit. Mereka hanya dapat memperburuk serangan. Pembuangan bronkospasme disyorkan dilakukan dengan menggunakan kaedah ubat yang terbukti..

Nuansa ini ditentukan oleh doktor yang hadir, bergantung kepada penyebab serangan. Oleh itu, sebelum menjalankan terapi, doktor menetapkan langkah diagnostik yang diperlukan untuk menentukan penyakit yang menyebabkan penyempitan bronkus.

Oleh kerana penyumbatan saluran udara bukanlah penyakit, tetapi keadaan badan, ia tidak menular kepada anak-anak. Walau bagaimanapun, kecenderungan untuk mengembangkan penyakit tertentu yang boleh menyebabkan gangguan ini dapat dimasukkan ke dalam DNA.

Gejala dan rawatan laringospasme pada kanak-kanak

Maklumat umum mengenai laringospasme pada kanak-kanak

Laryngospasme pada kanak-kanak dicirikan oleh penyempitan laring hingga penutupan glotis sepenuhnya dengan penyekat akses oksigen ke paru-paru seterusnya.

Selalunya, sawan berlaku pada kanak-kanak di bawah usia 2-3 tahun

Selalunya, sawan berlaku pada kanak-kanak dari 3 bulan hingga 2-3 tahun. Ini disebabkan oleh adanya kerentanan dalam laring. Ini termasuk:

  • lipatan vokal;
  • kawasan bawah.

Pada awal kanak-kanak, terdapat tisu penghubung limfoid yang longgar, yang membengkak di bawah pengaruh faktor buruk dan menyebabkan penyumbatan saluran pernafasan. Dengan bertambahnya usia, masalah itu menjadi kurang relevan. Selepas 6-7 tahun, kekejangan seperti ini jarang berlaku. Pada orang dewasa, laringitis tanpa kekejangan lebih biasa.

Gejala Laryngospasme

Serangan kekejangan laring berkembang seketika. Ia dapat dikenali dengan gejala berikut:

  • dyspnea;
  • kesukaran bernafas: penyedutan berpanjangan dan pernafasan berdehit;
  • reaksi refleks: kepala dilemparkan ke belakang, mulut terbuka lebar;
  • pucat atau kebiruan pada kulit, segitiga nasolabial, telapak tangan dan tapak kaki.

Selalunya, patologi bermula dengan stenosis laring, yang dalam istilah perubatan disebut croup palsu. Pada banyak kanak-kanak, eksaserbasi berlaku pada waktu malam. Tanda-tanda serupa disertai oleh asma bronkial..

Sekiranya keadaan patologi ditangguhkan, anak mungkin pengsan. Gejala epilepsi adalah mungkin - kejang, busa tebal dari mulut..

Mula-mula, dengan laringospasme, anda perlu menghubungi ambulans, tetapi dia tidak akan datang dengan cepat, jadi anda harus memberi pertolongan cemas sendiri. Pasukan perubatan akan membantu anda menilai tanda-tanda penting anak anda semasa ketibaan..

Faktor-faktor yang memprovokasi kekejangan otot-otot laring

Pembengkakan tisu penghubung dan limfoid yang longgar di glotis pada anak kecil paling sering menimbulkan jangkitan - batuk rejan, jangkitan virus pernafasan akut, dan selesema. Faktor lain termasuk:

  • udara dalaman yang terlalu kering;
  • alergen: habuk, rambut haiwan kesayangan, debunga, dan lain-lain;
  • emosi yang kuat: tekanan, menangis, menjerit;
  • kelebihan pita suara;
  • laringotrakeitis.

Kekejangan laring yang secara berkala berlaku pada akhir musim sejuk atau awal musim bunga mungkin menunjukkan kekurangan vitamin D atau kalsium. Antara sebab lain untuk perkembangan patologi, terdapat:

  • gangguan endokrin;
  • pelanggaran proses metabolik;
  • bronkospasme dan penyakit pernafasan lain;
  • penggunaan ubat-ubatan tertentu, misalnya, adrenalin;
  • masalah pada pundi hempedu;
  • tumor atau pembesaran kelenjar tiroid.

Satu penampilan laringospasme paling sering dikaitkan dengan kesan faktor negatif yang menjengkelkan. Sekiranya masalah berulang secara berkala beberapa kali sehari, perlu diperiksa.

Laryngospasme pada kanak-kanak menimbulkan ancaman kepada kehidupan, kerana disertai dengan sesak nafas

Penjagaan kecemasan dan rawatan selanjutnya

Dengan kekejangan yang berpanjangan ada risiko besar terhadap kesihatan dan kehidupan. Dalam keadaan ini, ibu bapa perlu bertenang dan menarik diri.

Apa yang perlu dilakukan dengan perkembangan laringospasme lebih lanjut:

  1. Hubungi ambulans. Lebih baik bertanya kepada orang dewasa lain yang berada di dekatnya agar tidak membuang masa yang berharga. Anda boleh meletakkan telefon di fon pembesar suara dan pada masa yang sama menolong bayi anda jika tidak ada orang lain di rumah.
  2. Cuba yakinkan anak. Tekanan boleh meningkatkan laringospasme. Dengan kegembiraan yang kuat, peningkatan menjadi lebih perlahan.
  3. Sediakan udara segar. Buka tingkap di apartmen, bawa bayi ke balkoni. Sekiranya di luar sejuk, pesakit perlu dibungkus selimut hangat, kerana hipotermia dapat memperburuk keadaan.
  4. Biarkan bayi menghirup udara lembap. Untuk tujuan ini, pelembap udara rumah atau bilik mandi, di mana anda perlu membuka air suam, supaya ruangan itu dipenuhi dengan wap, sesuai. Penyedutan panas di atas kuali dan kaedah pertolongan cemas yang lain adalah dilarang sama sekali.
  5. Penyedutan pada nebulizer dengan garam dan harmonik atau berodual.

Semasa memberikan pertolongan cemas, anda perlu ingat bahawa pada saat kekejangan pernafasan laring terganggu, maka setiap penundaan setiap minit dapat menyebabkan komplikasi serius. Kelaparan oksigen akibat hipoksia menyebabkan kerosakan pada organ dalaman yang tidak dapat dipulihkan. 4–5 minit setelah penangkapan pernafasan lengkap, kematian otak mungkin berlaku.

Dalam kes yang teruk, rawatan kecemasan diperlukan, termasuk urutan jantung tidak langsung dan pernafasan buatan. Dengan asfiksia yang teruk, doktor menggunakan trakeostomi. Ini dipanggil pengenalan tiub berongga ke dalam trakea untuk menormalkan pernafasan. Sekiranya selepas langkah-langkah yang diambil kanak-kanak itu tidak mula bernafas sendiri, dia disambungkan ke ventilator.

Cara menghilangkan kekejangan laring dari ubat-ubatan dalam kes berulang, doktor akan memberitahu anda setelah pemeriksaan dan pengesahan diagnosis.

Rawatan kecemasan untuk laringospasme diberikan sebelum kedatangan doktor, sesak nafas selama lebih dari 3-5 minit mengancam nyawa

Tinjauan

Diagnosis dijalankan untuk mengesan penyakit yang mendasari, yang melawan laringospasme. Untuk melakukan ini, pergi ke makmal dan juga kaedah pemeriksaan instrumental. Senarai yang disyorkan merangkumi:

  • analisis umum darah, air kencing, biokimia;
  • penyelidikan mengenai cacing dan lamblia (darah, tinja);
  • diagnosis hormon: TSH, AT-TPO, glukosa darah;
  • ujian untuk mencari alergen penyebab.
  • ujian imunologi.

Sekiranya perlu, sinar-X, MRI, CT boleh diresepkan. Pemeriksaan endoskopi membantu memeriksa organ dari dalam..

Selain itu, diperlukan perundingan dengan pakar neurologi, imunologi, ahli alergi, pakar penyakit berjangkit dan pakar lain. Selalunya tidak mungkin untuk mengesan penyebab laringospasme. Dalam beberapa kes, doktor mengesyorkan rawatan simptomatik..

Cadangan pencegahan

Langkah pencegahan yang paling berkesan adalah kawalan penyakit yang mendasari dan akses tepat pada masanya ke doktor.

Cara mencegah perkembangan laringospasme - mengurangkan kemungkinan ARVI:

  • berpakaian mengikut cuaca, elakkan berkomunikasi dengan rakan sebaya, kuatkan kekebalan;
  • mewujudkan iklim yang baik di dalam bilik: lakukan pembersihan basah secara berkala, ventilasi bilik, melawan debu dan rambut haiwan peliharaan;
  • pada musim sejuk, semasa alat pemanasan berfungsi di dalam bilik, gunakan pelembap;
  • berjalan di luar lebih kerap: pada musim panas badan tepu dengan vitamin D, pada musim sejuk ia menerima bahagian tambahan oksigen;
  • pastikan membawa anak itu setiap musim panas di laut;
  • menjalani rawatan pencegahan di sanatorium yang mengkhususkan diri dalam penyakit saluran pernafasan atau sistem saraf jika hubungan antara kekejangan laring dan kegelisahan meningkat dikesan.

Pada beberapa bayi, kejang hilang setelah peningkatan hubungan keluarga dan penurunan tekanan mental. Walaupun kanak-kanak mempunyai kecenderungan untuk laringospasme, tidak digalakkan menonton TV untuk masa yang lama, bermain permainan komputer. Semua faktor ini menjengkelkan sistem saraf dan boleh mencetuskan kekejangan laring..

Laryngospasm merujuk kepada keadaan yang mengancam nyawa yang memerlukan pemantauan perubatan. Pada kebanyakan kanak-kanak, jumlah kejang menurun seiring bertambahnya usia. Ibu bapa perlu membiasakan diri dengan prinsip penjagaan kecemasan terlebih dahulu. Ini akan membolehkan anda tidak menjadi keliru dalam keadaan kecemasan dan dengan cepat menghilangkan kekejangan laring pada bayi.

Bronkospasme laringospasme

Laryngospasm (Gamb. 130) adalah penutupan glotis akut yang lengkap atau separa, yang berlaku akibat kekejangan atau kelumpuhan pita suara.

Lebih kerap, laringospasme berlaku secara refleks dengan kerengsaan mekanikal saraf laring atas dan bawah (saluran, laringoskop, bronkoskop, tiub endotrakeal, instrumen untuk operasi pada leher, kelenjar tiroid, dan organ-organ rongga dada). Penyebab laringospasme mungkin kerengsaan membran mukus laring, trakea dan bronkus dengan bahan kimia (uap eter, siklopropana, asid, alkali), zarah makanan, lendir, darah, dan kandungan gastrik. Refleks yang menyebabkan laringospasme juga boleh berlaku dari pelbagai organ rongga dada dan perut ketika mereka cedera semasa pembedahan.

Laryngospasm ditunjukkan oleh pernafasan stridor (pergerakan dada yang meningkat dengan penyertaan otot-otot tambahan, memicit pada saat inspirasi paksa dengan kekejangan pita suara yang tidak lengkap, dengan ketiadaan pernafasan sepenuhnya).

Sianosis meningkat dengan pesat, kegembiraan digantikan oleh kehilangan kesedaran dan kejang. Kadang kala laringospasme hilang sendiri di bawah pengaruh peningkatan pCO. Gambaran klinikal yang serupa boleh berlaku dengan kelumpuhan dua hala otot krikoid-arytenoid posterior, pengurangannya membawa kepada pencairan pita suara. Perkara yang sama berlaku dengan kekejangan otot scyphoid melintang dan serong dan cincin-scyphoid lateral yang menutup pita suara.

Rajah. 130 Sebab, klinik dan rawatan laringospasme.

Sekiranya kekejangan tidak sembuh dalam beberapa minit, asfiksia maut akan timbul..

Prinsip rawatan kecemasan ditunjukkan dalam Gambar. 130.

BRONCHIOSPASM. Bronkiolospasme (Gbr. 131) adalah penguncupan tajam dan tahan lama tisu otot yang tidak beredar pada dinding bronkiol dan bronkus kecil, akibatnya lumennya berkurang dengan ketara, sehingga penyumbatan selesai. Ini difasilitasi oleh pembengkakan selaput lendir bronkiol dan bronkus, serta peningkatan rembesan lendir kerana pelanggaran peredaran mikro di dinding saluran udara. Dengan penguncupan kuat tisu otot yang tidak berstrata, venula disebarkan lebih banyak daripada arteriol. Akibatnya, aliran keluar darah dari kapilari secara praktiknya berhenti. HD meningkat dan bahagian darah yang cair ditapis ke tisu dinding bronkiolar.

Bronkiolospasme adalah momen patogenetik utama asma bronkial.

Kegagalan pernafasan akut berlaku terutamanya semasa serangan kekejangan bronkus dan terutamanya keadaan asma.

Rajah. 131. Punca, klinik dan rawatan kekejangan bronkus.

Dalam patogenesis kekejangan bronkus yang berpanjangan, yang disebut keadaan asma, peranan utamanya dimainkan oleh sekatan reseptor β-adrenergik bronkiol dan bronkus yang tiba-tiba terjadi atau semakin meningkat, penyebabnya belum dapat ditentukan secara pasti. Walau bagaimanapun, hipoksia, hiperkapnia, dan asidosis meningkatkan sekatan β-adrenergik dan dengan itu menyokong kekejangan bronkio.

Semasa kegagalan pernafasan akut dalam keadaan asma, tiga peringkat dibezakan:

I - pampasan relatif;

II - peningkatan kegagalan pernafasan;

III - koma hipoksia.

Tahap pampasan relatif. MOD dapat ditingkatkan, namun, disebabkan oleh tachypnea, DO menurun, yang menyebabkan penurunan pengudaraan alveolar dan penurunan tahap pembaharuan FOEL. Sebagai tambahan, pengudaraan tidak sekata pada bahagian paru-paru tertentu diperhatikan. Ini dalam kombinasi dengan tachypnea secara signifikan meningkatkan ruang mati fisiologi dan pelanggaran nisbah antara pengudaraan dan aliran darah. Penghapusan CO yang dipercepat menyebabkan alkalosis pernafasan. Peningkatan PO disebabkan peningkatan kerja otot pernafasan dan pengeluaran katekolamin dengan pengudaraan ruang alveolar yang tidak mencukupi adalah penyebab hipoksia.

Pada tahap peningkatan kegagalan pernafasan, keadaan pesakit bertambah buruk kerana hipoksia progresif kerana penyumbatan yang tersebar oleh palam mukosa dari lumen bronkiol dan bronkus.

Pada peringkat III - koma hipoksia - kejang umum, batang (nystagmus, strabismus) dan gejala lain dari keadaan terminal berlaku.

Rawatan pesakit dengan keadaan asma harus dilakukan dengan mengambil kira tahap proses patologi.

Pada tahap I, selain yang ditunjukkan dalam Gambar. 131 langkah perlu menormalkan keseimbangan air. Untuk tujuan ini, larutan glukosa 5-10% dengan insulin, reopoliglukin, hemodesis (jumlah cecair hingga 2-3 liter sehari) diberikan. Cecair intravena dihasilkan tidak hanya untuk menormalkan metabolisme garam air, tetapi juga untuk mengeluarkan dahak, yang memudahkan pengosongannya dan membantu mengembalikan patensi bronkiol. Untuk meningkatkan fungsi saliran bronkus, penyedutan agen mukolitik ditambah dengan pemberian intramuskular trypsin 50 mg setiap 5 ml larutan novocaine 0,5% 2-3 kali sehari.

Adrenostimulan (isadrine, alupent) mesti diberikan dengan berhati-hati, kerana pesakit biasanya menggunakan semula ubat ini sehingga perkembangan keadaan asma.

Anestesia epidural sangat berkesan. Ruang epidural kateterisasi pada tahap L dan 10-15 ml larutan trimecaine 2% disuntikkan melalui kateter setiap 60-120 min atau dengan infusi berterusan (8-10 tetes per minit). Anestesia epidural mesti berlangsung 1.5-3 hari. Dalam kes ini, aktiviti patologi unsur otot dan kelenjar bronkus dan bronkiol dikeluarkan.

Anestesia epidural dapat digunakan jika tidak ada tekanan kompensasi yang jelas dari sistem kardiovaskular (hipertensi, takikardia).

Untuk mengurangkan pembengkakan selaput lendir saluran pernafasan terhadap latar belakang infus cecair intravena, diuretik juga digunakan (furosemide - 20-40 mg, uregitis - 50-100 mg).

Di peringkat II, selain peristiwa ini, berikut ditunjukkan:

1) pembetulan asidosis metabolik (hlm. 99) dan komposisi elektrolit plasma darah (hlm. 80);

2) membilas saluran udara menggunakan bronkoskopi di bawah anestesia, aspirasi lendir, lavage (menuangkan ke saluran udara melalui larutan tiub endotrakeal natrium bikarbonat, natrium klorida dengan agen mukolitik - masing-masing 10-20 ml; jumlah larutan boleh mencapai 1-2 liter sehari) ;

3) heparin, agen fibrinolitik (fibrinolysin, streptase);

4) pengudaraan mekanikal, jika nadi lebih daripada 140 per minit, pCO lebih daripada 8.0 kPa, pO kurang dari 5.33 kPa, pH darah arteri kurang dari 7.3. Pengudaraan mekanikal dilakukan jika kaedah biasa untuk merawat bronkospasme tidak berkesan selama 10-12 jam. Petunjuk mutlak untuk penggunaan kaedah ini adalah "keheningan" lobus, satu paru-paru, atau kawasan yang signifikan dari kedua paru-paru;

5) glikosida jantung (larutan strophanthin 0,05% 0,25-0,3 ml 2-3 kali sehari sebagai infus intravena).

Anestesia fluorotan dikontraindikasikan kerana bahaya mengembangkan komplikasi hemodinamik (hipotensi arteri).

Pada tahap III, mereka menjalankan semua aktiviti yang bertujuan untuk memerangi hipoksia dan gangguan peredaran darah (hlm. 118). Pengudaraan mekanikal ditunjukkan untuk semua pesakit pada tahap ini. Sekiranya kekejangan bronkus, dibenarkan untuk membuat tekanan tinggi dalam sistem pernafasan (7.84-9.80 kPa), gunakan pernafasan besar (0.8-1.2 l) dan volume (30-35 l) minit. Penciptaan tekanan negatif (pernafasan aktif) tidak digalakkan. Pertukaran gas bertambah baik dengan rejimen pernafasan dengan tekanan ekspirasi akhir yang terus meningkat. Pengudaraan mekanikal digabungkan dengan lavage trakea dan bronkus. Setelah penghapusan penyumbatan bronkus, jumlah pernafasan dan pengudaraan minit, serta tekanan saluran udara harus dikurangkan secara beransur-ansur. Peralihan dari pengudaraan buatan ke pengudaraan spontan mesti dilakukan secara beransur-ansur, tempoh bergantian pernafasan bebas dan buatan. Satu petunjuk untuk pengudaraan mekanikal yang berterusan adalah pengudaraan paru-paru yang terganggu dan bahkan apnea selepas pengudaraan spontan..

Baru-baru ini, kejutan insulin terbukti sangat berkesan untuk mengganggu keadaan asma..

INSPIRASI BADAN ASING. Stenosis akut saluran pernafasan disebabkan oleh inspirasi benda asing yang padat dan cair. Keterukan gambaran klinikal bergantung pada ukuran badan asing dan tahap penyumbatan. Kadang-kadang badan asing, tanpa menghalang laluan udara, menyebabkan keradangan akut, pembengkakan dan stenosis saluran pernafasan.

Diagnosis dibuat berdasarkan anamnesis, persembahan klinikal, radiografi, laring dan trakeobronkoskopi. Apabila benda asing padat masuk ke trakea dan bronkus, dua fasa diperhatikan secara klinikal: 1) sesak nafas secara tiba-tiba, ketika objek tersekat di pita suara untuk sementara waktu, dan 2) batuk yang tajam ketika badan asing masuk ke dalam trakea. Kemudian objek menembusi salah satu bronkus, menghalangnya, yang menyebabkan perkembangan atelektasis lobus atau segmen paru-paru (Gbr. 132).

Rajah. 132 Klinik dan rawatan sindrom penyumbatan intratracheal.

Pilihan yang paling berbahaya untuk memeriksa badan asing cair adalah aspirasi kandungan gastrik (sindrom Mendelssohn). Masuknya kandungan gastrik berasid ke saluran pernafasan menyebabkan serangan sesak nafas secara tiba-tiba kerana sesak nafas akibat bronkospasme total akibat kerengsaan kimia pada selaput lendir saluran pernafasan. Aspirasi jus gastrik dengan pH 2,5 disertai dengan kejutan, diikuti dengan perkembangan edema paru. Kemudian, pesakit ini mengalami penyusupan peribronchial yang teruk dan pneumonia interstisial..

Terapi intensif terdiri daripada penyingkiran kandungan yang segera: penyedut, bronkoskopi, lavage. Bronkospasme dihentikan oleh M-antikolinergik (atropin sulfat) dan agonis β-adrenergik (euspiran, alupent). Perkembangan edema interstisial dan atelektasis dicegah dengan pengudaraan mekanikal dengan tekanan positif atau pernafasan spontan dengan daya tahan sehingga habis, glukokortikoid dosis besar (prednison 5 mg / kg intravena), penyedutan larutan alkali dan heparin. BCC diisi semula dengan reopoliglyukin, mencegah perkembangan pembekuan intravaskular yang tersebar.

KERING. Kematian semasa lemas berlaku akibat asfiksia kerana masuknya air ke saluran pernafasan atau dari penghentian refleks peredaran darah. Terdapat tiga jenis mekanisme kematian di bawah air: benar, asphyxial dan syncopal. Pada dua yang pertama, pertukaran gas di paru-paru berhenti kerana pengisiannya dengan air atau laringospasme, dan pada yang ketiga - dari serangan jantung refleks dan pernafasan. Dalam dua kes pertama, tempoh kematian klinikal adalah 3-6 minit, pada ketiga - 10-12 minit. Apabila tenggelam dalam air sejuk, pemulihan dapat dicapai walaupun selepas 20-30 minit (hipotermia meningkatkan daya tahan sel korteks serebrum terhadap hipoksia). Rajah. 133 Jenis lemas

Dengan benar-benar lemas, air tidak sampai ke paru-paru dengan segera, tetapi setelah apnea pendek. Keseronokan (ketakutan), percubaan terdesak untuk muncul menyebabkan pengudaraan berlebihan, perubahan mendadak dalam frekuensi irama dan kedalaman pernafasan. Akibatnya, nafas sukarela berlaku di bawah air, hiperkapnia dan hipoksia meningkat. Peningkatan tekanan dalam sistem arteri pulmonari akibat hipoksia, hiperkapnia, peningkatan pelepasan katekolamin dan reaksi refleks dari saluran pernafasan memperburuk gangguan pernafasan dan hemodinamik, yang membawa kepada perkembangan asidosis gabungan (pernafasan dan metabolik). Hipoksia dan asidosis menyebabkan muntah, dan isi perut dengan air disedut ke dalam pohon tracheobronchial. Keadaan ini sangat penting untuk keberkesanan rawatan rapi dan prognosis pasca-rangsangan, kerana keadaan postresuscititik yang diselamatkan menjadi rumit oleh perkembangan yang disebut sindrom Mendelssohn.

Dengan mati lemas, tiga tempoh dibezakan dalam gambaran klinikal - kematian awal, atonal, dan klinikal. Pada tempoh awal, kesedaran dan pergerakan sukarela dipelihara. Mangsa tidak bertindak balas dengan baik terhadap keadaan tersebut. Sebahagian daripada mereka dihambat keraguan, sementara yang lain tidak aktif tanpa motivasi. Kulit dan membran mukus adalah sianotik. Gegaran selalu diperhatikan. Nafas berisik, kerap, dengan batuk paroxysmal. Nadi kerap, tekanan darah meningkat, muntah diperhatikan.

Dalam tempoh atonal, tidak ada kesedaran, tetapi aktiviti pernafasan dan jantung masih terjaga. Kulitnya sianotik, sejuk. Buih merah jambu dilepaskan dari mulut dan hidung. Nafas terasa jarang, sekejap-sekejap, dengan ciri-ciri terisak. Denyutan nadi jarang berlaku, aritmia, ditentukan hanya pada kapal besar. Urat saphenous di leher dan lengan bawah membengkak. Refleks pupilari dan kornea perlahan. Lockjaw.

Selama tempoh kematian klinikal, gejala tertentu muncul (Gbr. 133).

Dengan mekanisme kematian yang sebenarnya atau asfiksia, "sianosis biru-ungu" diperhatikan, busa berwarna kelabu atau darah dilepaskan dari mulut dan hidung. Dengan mekanisme syncopal, pucat kulit diucapkan (kekejangan umum saluran periferal), tidak ada busa.

Selepas pemulihan aktiviti jantung dan pernafasan, kesedaran tidak segera kembali kerana edema serebrum akibat hipoksia, edema paru, bronkospasme, atelektasis, sindrom Mendelssohn diperhatikan.

Keadaan aktiviti kardiovaskular banyak bergantung pada sifat fizikokimia persekitaran akuatik di mana lemas berlaku. Air tawar adalah hipotonik sehubungan dengan plasma darah, oleh itu, ia cepat menembus ke dasar vaskular melalui membran kapilari alveolar dan meningkatkan bcc dengan ketara, (hipertensi arteri dan vena, takikardia). Pengenceran plasma darah menyebabkan hemolisis dengan berlakunya hiperkalemia.

Gambar 134 Klinik dan rawatan lemas.

Kemungkinan serangan jantung.

Air laut adalah hipertonik sehubungan dengan plasma darah; oleh itu, ia tidak menembusi membran kapilari alveolar. Na + dan elektrolit lain bergerak ke dalam darah dari air laut, dan protein dan air meresap dari darah ke dalam air laut yang memenuhi alveoli. Akibatnya, penebalan darah dan penurunan bcc berlaku, hipotensi arteri, bradikardia dicatat, sifat reologi darah dilanggar.

Bronkospasme

Bronkospasme (sindrom bronkospastik) adalah keadaan patologi yang berlaku apabila otot licin bronkus berkontraksi dan lumennya berkurang. Dengan bronkospasme, terdapat kesukaran untuk membekalkan oksigen ke badan, sementara karbon dioksida secara praktikal tidak diekskresikan. Lebih sukar bagi pesakit bronkospasme untuk menghirup udara daripada menghirupnya, walaupun menurut sensasi subjektif pesakit, pernafasan juga sukar baginya.

Penyebab bronkospasme dan faktor risiko

Penyebab utama bronkospasme adalah:

  • asma bronkial;
  • bronkitis (terutamanya pada kanak-kanak di bawah umur tujuh tahun);
  • peningkatan penyakit paru-paru obstruktif kronik (terutama pada perokok aktif dan sekiranya terdapat bahaya pekerjaan);
  • reaksi alergi yang ketara terhadap penyedutan bahan yang menjengkelkan (habuk, asap rokok, asap bahan kimia, pencemaran industri, dan lain-lain), kejutan anafilaksis;
  • keracunan badan terhadap latar belakang penyakit virus atau bakteria saluran pernafasan;
  • kesan sampingan sejumlah ubat (termasuk reaksi terhadap anestesia);
  • aktiviti fizikal yang berlebihan (terutamanya pada pesakit dengan asma bronkial);
  • pengingesan badan asing di saluran pernafasan (terutamanya pada kanak-kanak di bawah umur tiga tahun);
  • keadaan tertekan;
  • faktor cuaca buruk.

Peranan tertentu dalam perkembangan bronkospasme dimainkan oleh kecenderungan genetik.

Bentuk bronkospasme

Bentuk keadaan patologi berikut dibezakan:

  • bronkospasme dengan penyumbatan saluran udara yang boleh dibalikkan (boleh dihentikan oleh bronkodilator);
  • bronkospasme dengan penyumbatan saluran udara yang tidak dapat dipulihkan (tidak dapat dihentikan dengan bronkodilator).

Sekiranya berlaku bronkospasme semasa pembedahan atau dalam tempoh selepas operasi sekiranya tidak ada langkah-langkah resusitasi kecemasan, hasil yang boleh membawa maut.

Bergantung pada kelaziman proses patologi dan tahap penyempitan bronkus, bronkospasme dibezakan:

  • sebahagian - kawasan terpelihara tisu paru-paru yang berfungsi normal;
  • jumlah - kekejangan lengkap bronkiol dan bronkus kecil.

Gejala bronkospasme

Kekejangan bronkus adalah reaksi pelindung refleks bronkus, penyempitan tajam yang terjadi sebagai tindak balas terhadap tindakan rangsangan, yang menimbulkan halangan untuk penembusan perengsa ke dalam paru-paru pesakit. Dengan perkembangan bronkospasme patologi, proses ini memperoleh sifat berlarutan - otot bronkus yang berkontraksi terus memampatkan bronkus, dan tidak relaks. Kerana tekanan yang meningkat dari luar, juga karena peningkatan aliran darah, dinding dalam bronkus membengkak, lumen menyempit, yang mencegah udara mengalir normal melalui saluran udara. Dengan perkembangan proses patologi yang lebih jauh, kebuluran oksigen badan akan bermula. Untuk mengimbangi kekurangan udara yang teruk, pesakit dengan bronkospasme mula menarik nafas kejang, namun, kerana penyempitan lumen bronkus, sukar untuk menghembuskan nafas, udara berkumpul di saluran pernafasan bawah, dan ini menimbulkan halangan untuk oksigen memasuki tubuh.

Gejala utama bronkospasme adalah:

  • perasaan kekurangan udara yang akut, serta rasa berat di dada, yang menyebabkan pesakit mengalami ketakutan, panik;
  • peningkatan sesak nafas (nafas pendek dan pernafasan lama), berdehit bising;
  • batuk yang menyakitkan, yang dalam beberapa kes mungkin disertai dengan sedikit pembuangan dahak likat, tetapi sering tidak produktif;
  • pucat kulit, warna sianotik kulit di sekitar mulut;
  • takikardia, bunyi jantung yang teredam;
  • berpeluh berlebihan (peluh sejuk);
  • postur tegang paksa dengan badan condong ke depan dan bersandar di lengan, bahu yang terangkat, kepala ditarik ke belakang.

Lebih sukar bagi pesakit bronkospasme untuk menghirup udara daripada menghirupnya, walaupun menurut sensasi subjektif pesakit, pernafasan juga sukar baginya.

Terdapat sebilangan tanda yang menunjukkan bronkospasme yang semakin hampir. Ini termasuk:

  • bersin, disertai dengan penampilan pelepasan telus yang berlebihan dari hidung;
  • gatal-gatal pada kulit, kerengsaan mata;
  • batuk paroxysmal yang teruk;
  • dyspnea;
  • sakit kepala;
  • peningkatan kencing dan peningkatan pengeluaran air kencing;
  • kelemahan, kemurungan, atau mudah marah.

Secara visual, pesakit dengan bronkospasme mengalami ketegangan pernafasan yang ketara, serta pergerakan otot pernafasan (ruang interkostal mereda, saluran darah di leher membengkak, sayap hidung ditarik).

Dengan jumlah bronkospasme, pernafasan pesakit tidak hadir sepenuhnya, disertai dengan gangguan pertukaran gas yang teruk.

Diagnostik

Diagnosis bronkospasme total tidak sukar, tidak seperti bronkospasme separa, yang mungkin mempunyai sedikit gejala. Sebagai tambahan kepada rona sianotik kulit, serta hipertensi arteri sederhana, pemantauan visual dalam keadaan torakotomi pada pesakit mempunyai kerosakan paru-paru yang tidak mencukupi semasa menghembus nafas, serta peningkatan daya tahan terhadap inspirasi buatan. Asidosis pernafasan yang stabil dengan pengudaraan mekanikal yang kuat menunjukkan bentuk pendarahan separa bronkospasme.

Kajian fungsi pernafasan luaran sangat penting untuk diagnosis bronkospasme. Semasa menjalankan kaedah diagnostik perkakasan, kepekatan minimum atau ketiadaan karbon dioksida sepenuhnya di udara yang dihembuskan ditentukan, sementara kepekatannya dalam darah pesakit meningkat.

Diagnosis pembezaan dilakukan dengan penyumbatan mekanikal bronkus dengan benda asing, infleksi tiub endotrakeal, yang berkembang dengan tajam semasa anestesia dengan atelektasis. Selalunya diperlukan untuk membezakan proses patologi ini dari edema paru, yang terakhir juga mungkin merupakan tahap akhir bronkospasme. Pada tahap awal perkembangan bronkospasme, pesakit mengalami bradikardia, hipertensi arteri dan tekanan nadi rendah kerana peningkatan tekanan darah diastolik, sejumlah kecil sputum vitreous likat dipisahkan. Dengan edema paru, dengan latar belakang tekanan darah tinggi, takikardia berkembang, tekanan nadi meningkat kerana peningkatan tekanan darah sistolik, kemudian hipoksia miokard terjadi, diikuti oleh fibrilasi ventrikel dan penangkapan jantung. Pada pesakit dengan edema paru, sputum berbuih dengan campuran darah dipisahkan.

Secara visual, pesakit dengan bronkospasme mengalami ketegangan pernafasan yang ketara, serta pergerakan otot pernafasan (ruang interkostal mereda, saluran darah di leher membengkak, sayap hidung ditarik).

Rawatan bronkospasme

Bahaya tertentu adalah perkembangan bronkospasme pada kanak-kanak, jadi keadaan ini harus dihentikan secepat mungkin.

Sekiranya terdapat bronkospasme dengan latar belakang kesihatan penuh, sekiranya tidak ada asma bronkial pada pesakit, dan juga apabila tidak dapat menghentikan keadaan patologi selama satu jam pada pesakit dengan riwayat bronkospasme, perlu memanggil ambulans.

Sekiranya diketahui bahawa penyebab perkembangan proses patologi adalah kesan alergen, ia mesti dihilangkan, kemasukan udara segar, bilas hidung dengan air dan berkumur.

Sekiranya bronkospasme berlaku pada pesakit dengan asma bronkial, perlu menggunakan salah satu ubat yang melegakan bronkospasme dan melebarkan lumennya. 15-20 minit selepas menggunakan bronkodilator, ubat ekspektoran dibenarkan. Dalam kes penghapusan bronkospasme sendiri, etiologi yang tidak diketahui, pemeriksaan harus dilakukan untuk menentukan penyebab keadaan patologi.

Rawatan ubat bronkospasme bergantung pada proses patologi utama, yang mana keadaan ini berkembang, dan dipilih secara individu untuk setiap pesakit. Untuk menghentikan serangan mereka menggunakan otot bronkodilasi dan relaksasi saluran bronkus, pesakit yang menderita penyakit pernafasan dengan peningkatan risiko terkena bronkospasme (misalnya, asma bronkial), disarankan untuk menyimpan alat pernafasan poket aerosol yang bermeter di zon akses cepat. Penyedutan ultrasonik dengan penyelesaian ubat antispasmodik, hormon anti-radang juga berkesan..

Ubat yang membantu menghilangkan kekejangan otot licin bronkus termasuk:

  • glukokortikoid (mempunyai kesan anti-radang, mengurangkan pengeluaran bahan aktif secara biologi pada otot-otot bronkus);
  • adrenomimetik (bertindak secara langsung pada otot licin bronkus, mengembangnya);
  • M-antikolinergik (serupa dengan agonis adrenergik, tetapi agak kurang berkesan).

Rawatan utama disyorkan untuk ditambah dengan minuman yang banyak..

Dalam beberapa kes, pesakit dengan bronkospasme memerlukan terapi oksigen di hospital.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Terhadap latar belakang bronkospasme yang berpanjangan, hipokemia dapat berkembang dengan perkembangan hiperkapnia, peningkatan jumlah paru-paru, genangan pada vena cava yang unggul dan inferior, serta penangkapan dan peredaran jantung.

Ramalan

Dengan melegakan keadaan patologi tepat pada masanya, prognosis biasanya menguntungkan. Dengan berulang perulangan bronkospasme pada kanak-kanak (terutamanya sehingga enam tahun), prognosis bertambah buruk.

Sekiranya berlaku bronkospasme semasa pembedahan atau dalam tempoh selepas operasi sekiranya tidak ada langkah-langkah resusitasi kecemasan, hasil yang boleh membawa maut.

Pencegahan

Untuk mengelakkan berlakunya bronkospasme, disarankan:

  • rawatan penyakit tepat pada masanya yang dapat menjadi latar belakang perkembangan bronkospasme;
  • mengelakkan aktiviti fizikal yang berlebihan;
  • mengelakkan situasi tertekan dan tekanan mental;
  • penolakan tabiat buruk;
  • mengelakkan faktor persekitaran yang merugikan pada badan.

Untuk mencegah perkembangan bronkospasme semasa campur tangan pembedahan dalam tempoh perioperatif, disarankan menjalani terapi desensitisasi dengan antihistamin dan kortikosteroid, serta terapi aerosol dengan bronkodilator. Diperlukan anestesia umum dengan kedalaman yang cukup dengan pengudaraan paru-paru yang mencukupi, kerana pertukaran gas normal dapat dilakukan.

Penerbitan Mengenai Asma