Sinonim: Antibodi virus Epstein-Barr terhadap antigen kapsid virus IgG, IgG anti-EBV-VCA, Antibodi kepada EBV (patogen mononukleosis berjangkit) IgG, Antibodi terhadap virus herpes jenis 4 IgG

Harga diskaun:

Kami telah mengurangkan kos pengiklanan dan kandungan titik persampelan biomaterial. Oleh itu, harga ujian untuk anda adalah 2 kali lebih rendah. Kami melakukannya supaya anda dapat mengambil ujian dengan mudah dan menguruskan kesihatan anda

Harga diskaun:

  • Penerangan
  • Penyahsulitan
  • Kenapa di Lab4U?

Tempoh pelaksanaan

Analisis akan siap dalam masa 6 hari, tidak termasuk hari Sabtu dan Ahad (kecuali hari pengambilan biomaterial). Anda akan menerima hasilnya melalui e-mel. surat segera siap.

Tarikh akhir: 2 hari, tidak termasuk Sabtu dan Ahad (kecuali hari pengambilan biomaterial)

Persediaan analisis

Jangan mengambil ujian darah sejurus selepas radiografi, fluorografi, ultrasound, fisioterapi.

24 jam sebelum pengumpulan darah:

Hadkan makanan berlemak dan goreng, jangan minum alkohol.

Menghilangkan senaman fizikal yang berat.

Sekurang-kurangnya 4 jam sebelum pendermaan darah, jangan makan makanan, minum air pegun sahaja.

60 minit sebelum pengambilan sampel darah jangan merokok.

15-30 minit sebelum mengambil darah dalam keadaan tenang.

Maklumat Analisis

Antibodi terhadap antigen kapsid dari virus Epstein-Barr (VCA) IgG - muncul dalam darah dengan hampir antibodi IgM terhadap antigen kapsid dan berterusan seumur hidup. Mereka dijumpai pada pesakit dalam fasa akut, fasa pemulihan dan setelah jangkitan, merupakan penanda jangkitan virus Epstein-Barr yang sedang atau ditularkan. Penyakit ini terutama disebarkan oleh titisan udara..

Kaedah Penyelidikan - Chemiluminescent Immunoassay

Bahan Penyelidikan - Serum Darah

Komposisi dan Hasil

Antibodi kepada antigen kapsid Epstein-Barr IgG

Antibodi terhadap antigen kapsid dari Epstein-Barr Virus (VCA) IgG (Epstein-Barr Virus antibodi terhadap Viral Capsid Antigen IgG; EBV VCA-IgG Ab) - muncul di dalam darah dengan hampir antibodi IgM terhadap antigen kapsid dan berterusan seumur hidup. Mereka dijumpai pada pesakit dalam fasa akut, fasa pemulihan dan setelah jangkitan, merupakan penanda jangkitan virus Epstein-Barr yang sedang atau ditularkan. Mononukleosis berjangkit disebabkan oleh virus Epstein-Barr (EBV); virus ini termasuk dalam keluarga herpesvirus. Virus ini mengandungi DNA untai ganda, mempunyai 4 antigen utama: antigen awal - EA (Early Antigen), yang muncul di nukleus dan sitoplasma, sebelum sintesis zarah virus; antigen kapsid virus - VCA (Viral Capsid Antigen) yang terkandung dalam nukleokapsid virus; antigen membran - MA (Mempane Antigen) dan antigen nuklear - EBNA (Epstein-Barr Nuclear antigen), yang terdiri daripada kompleks polipeptida. Strain virus A dan B diasingkan. Mereka dijumpai di kawasan geografi yang berbeza, tetapi perbezaan yang ketara antara strain itu sendiri, sifat penyakit yang disebabkan oleh mereka, belum dapat dikenal pasti.

Penyakit ini terutama disebabkan oleh titisan udara. Virus ini, setelah jangkitan utama, selama masa inkubasi tetap ada di B-limfosit dan epitel faring dan hidung. Kanak-kanak paling kerap dijangkiti virus melalui air liur, sementara jangkitan di dalamnya sering tidak simptomatik. Pada orang muda berusia 14 hingga 20 tahun, puncak jangkitan kedua diperhatikan. Dalam 2/3 kes, mononukleosis berjangkit dapat berkembang ("penyakit ciuman", demam kelenjar Pfeiffer).

Gejala klinikal penyakit ini: keletihan, demam, hilang selera makan, ruam, faringitis, tonsilitis, limfangitis, sakit kepala, sakit rematik, leukositosis dan gangguan fungsi hati. Dalam beberapa kes, komplikasi serius dapat terjadi, seperti radang paru-paru, anemia hemolitik, gangguan kardiologi atau neurologi. Virus Epstein-Barr berterusan sepanjang hayat B-limfosit dan sel epitel individu. Lebih daripada 90% orang dewasa seropositif dan pembawa EBV. Dalam amalan rutin doktor yang berkonsultasi, pesakit dewasa terutamanya mengalami bentuk jangkitan EBV kronik, yang rata-rata berkembang pada 20% orang setelah fasa akut.

Untuk diagnosis jangkitan EBV dan mononukleosis berjangkit, ujian imunosorben yang berkaitan dengan enzim digunakan untuk menentukan antibodi terhadap antigen kapsid virus Epstein-Barr, yang memungkinkan untuk diagnosis makmal yang boleh dipercayai mengenai jangkitan dan tempoh proses jangkitan. Kajian tambahan merangkumi kiraan darah umum, kiraan sel darah putih (mikroskopi) dan ESR.

Dengan mononukleosis berjangkit, leukositosis, limfositosis, kemunculan sel mononuklear atipikal dan percepatan ESR adalah mungkin. Antibodi IgG kapsid virus Epstein-Barr (VCA) antibodi IgG muncul hampir bersamaan dengan antibodi IgM; pada kebanyakan pesakit (80%) dengan gejala mononukleosis berjangkit, antibodi IgM dan IgG yang tinggi terhadap VCA dikesan semasa ujian awal. Antibodi IgM biasanya hilang dari darah 2-3 bulan setelah bermulanya penyakit, sedangkan antibodi IgG terhadap protein kapsid virus Epstein-Barr beredar di dalam darah seumur hidup. Pada pesakit dengan gejala mononukleosis berjangkit, pengesanan antibodi IgG terhadap antigen nuklear (EBNA) dalam darah bersama dengan pengesanan antibodi IgM dan IgG terhadap VCA membantu membezakan tahap awal pemulihan dari fasa akut mononukleosis.

Peningkatan titer antibodi IgG terhadap VCA menunjukkan fasa akut jangkitan, sementara peningkatan titer antibodi IgM ke VCA mungkin menunjukkan peralihan dari fasa awal ke akut. Pada masa yang sama, penurunan titer antibodi IgM terhadap VCA mungkin menunjukkan peralihan dari fasa akut ke kelemahan jangkitan. Kehadiran antibodi IgG terhadap EBNA pada orang yang sihat menunjukkan hubungan dengan EBV pada masa lalu, sementara kehadiran antibodi IgG terhadap VCA dapat menunjukkan kedua-dua jangkitan primer laten dan kontak dengan virus pada masa lalu. Setiap peringkat jangkitan EBV dicirikan oleh profil individu tindak balas imun terhadap pelbagai antigen virus, yang memungkinkan untuk membezakan jangkitan primer laten dari jangkitan laten berterusan.

Anda boleh menguji antibodi terhadap protein kapsid virus Epstein-Barr di makmal dalam talian Lab4U. Terdapat diskaun sehingga 50%. Daftar untuk ujian antibodi protein kapsid virus Epstein-Barr secara dalam talian dan datang ke pusat perubatan rakan kongsi pada masa yang sesuai untuk anda. Hasil analisis pada masa kesediaan dihantar ke e-mel anda.

Tafsiran hasil kajian "Antibodi terhadap antigen kapsid IgG virus Epstein-Barr"

Tafsiran keputusan ujian adalah untuk tujuan maklumat, bukan diagnosis dan tidak menggantikan perundingan doktor. Nilai rujukan mungkin berbeza dari yang ditunjukkan bergantung pada peralatan yang digunakan; nilai sebenarnya akan ditunjukkan pada borang hasil.

Hasil ujian positif menunjukkan hubungan dengan EBV; dalam kes ini, perlu mempelajari antibodi IgM terhadap antigen kapsid dan antibodi IgG terhadap antigen nuklear untuk menilai tahap penyakit (fasa akut, fasa pemulihan atau jangkitan).

Hasil ujian negatif biasanya memungkinkan anda mengecualikan jangkitan EBV yang ditransfer, tetapi tidak mengecualikan jangkitan akut, kerana kajian itu dapat dilakukan pada tahap awal fasa akut, ketika titer antibodi belum meningkat. Sekiranya, walaupun ada hasil ujian negatif, ada kecurigaan kemungkinan terjadinya jangkitan, perlu dilakukan kajian kedua dalam 10-14 hari.

Jenis Unit: Unit

Lab4U adalah makmal perubatan dalam talian. Kami membuat ujian mudah dan hasilnya dapat difahami sehingga setiap orang mengawal kesihatan mereka.
Untuk ini, kami mengecualikan semua kos untuk juruwang, pentadbir, sewa, dll..

Jadi mengapa tidak diragukan lagi Lab4U?

  • Tanpa pendaftaran - bayar ujian dalam talian dalam 3 minit
  • Anda mengawal proses - anda boleh memindahkan rekod, memerintahkan analisis, menyahsulit hasilnya
  • Pemeriksaan itu mengejutkan - kos analisis secara purata dua kali lebih rendah
  • Tidak perlu mengambil salinan kertas - kami akan menghantar hasilnya ke e-mel. mel pada masa kesediaan
  • Jalan ke pusat perubatan tidak lebih dari 20 minit - rangkaian kami adalah yang kedua terbesar di Moscow, kami berada di 26 bandar di Rusia
  • Kami dengan ringkas, jelas dan menarik menulis mengenai petunjuk kesihatan
  • Semua hasil yang diperoleh sebelumnya disimpan dalam akaun peribadi anda, anda dapat membandingkan dinamika dengan mudah
  • Anda boleh mengambil seisi keluarga - tambahkan ahli keluarga anda ke akaun peribadi anda dan pesan analisis untuk mereka dalam beberapa klik

Kami telah bekerja sejak 2012 di 26 bandar di Rusia dan telah menyelesaikan lebih dari 1,000,000 analisis.

Makmal telah melaksanakan sistem TrakCare LAB, yang mengautomasikan penyelidikan makmal dan meminimumkan kesan faktor manusia.

Pasukan Lab4U melakukan segalanya untuk menjadikannya mudah, senang, mudah diakses dan difahami. Jadikan Lab4U Makmal Tetap Anda.

Cadangan untuk mengambil persediaan yang mengandungi colecalciferol (Vitamin D3)

Pengiraan dilakukan untuk orang yang berumur 18 tahun ke atas. Ingat bahawa tafsiran hasilnya bersifat maklumat, bukan diagnosis dan tidak menggantikan nasihat doktor.

Virus Epstein-Barr: apa maksud IgG positif

Dengan menggunakan kaedah serologi, antibodi terhadap virus Epstein-Barr dapat ditentukan. Kaedah diagnostik ini membolehkan anda menilai tahap penyakit dan reaksi sistem imun. Penampilan pelbagai kelas antibodi berlaku dalam urutan tertentu, yang telah lama dikaji..

Struktur antigen virus

Setelah virus memasuki badan, sel-sel imun mula mengeluarkan antibodi. Mereka adalah protein spesifik yang bertindak balas dengan antigen tertentu. Antigen adalah protein, polisakarida, atau asid nukleik yang tergolong dalam organisma lain dan dianggap sebagai bahan asing. Antibodi dirembeskan oleh limfosit. Mereka melekat pada antigen dan menyekatnya. Ini adalah bagaimana tindak balas imun berkembang..

Setiap patogen mempunyai struktur antigeniknya sendiri. Dalam virus Epstein-Barr, ia ditunjukkan oleh bahan berikut:

  • S-antigen, khusus untuk kumpulan mikroorganisma ini, ini adalah protein nukleokapsid - sampul nuklear virus.
  • V - khusus untuk jenis mikroorganisma tertentu, dibentuk oleh glikoprotein kulit luar. Kedua-dua antigen ini adalah ciri keluarga virus herpes..
  • Antigen Awal (EA).
  • Membran (MA) - ditentukan pada permukaan sel yang dijangkiti.
  • Pelengkap Pengikat Antigen Nuklear (EBNA).
  • Capsid Antigen (VCA) - Antigen Akhir.

Antibodi terhadap imunoglobulin kelas M dan G ditentukan kepada antigen nuklear dan kapsid virus..

Urutan pembentukan antibodi

Immunoglobulin adalah protein khusus limfosit. Selepas virus dan antigennya muncul dalam darah, limfosit mula menghasilkan Ig. Yang pertama mendaftarkan imunoglobulin tergolong dalam kelas M, yang disintesis ke antigen awal dan kapsid. IgM anti-VCA dapat ditentukan sebelum bermulanya gejala klinikal dan pada permulaan penyakit. Kepekatan tinggi dicatatkan pada 1-6 minggu setelah patogen memasuki aliran darah, tetapi dari 3 minggu mereka secara beransur-ansur mulai menurun. Mereka hilang sepenuhnya dalam darah tidak lebih awal 1-6 bulan selepas pemulihan.

Imunoglobulin ke antigen awal muncul dalam tempoh akut dan hilang dengan cepat selepas pemulihan. Kepekatan tinggi berterusan semasa eksaserbasi, serta pada pesakit dengan barah, dengan proses autoimun dan kekurangan imun..

IgG dirembeskan ke antigen kapsid, muncul lebih awal - pada 1-4 minggu penyakit. Nilai maksimum dicapai selama 2 minggu, disimpan seumur hidup dalam kepekatan yang lebih rendah. Pada kanak-kanak di bawah umur 7 tahun, mereka mungkin tidak ditentukan selepas penyakit. Titik tinggi IgG VCA yang berterusan menunjukkan jangkitan kronik. Sekiranya hasil negatif diperoleh dalam analisis, ini mungkin menunjukkan kurangnya kontak dengan virus atau darah diambil pada periode awal, ketika antibodi belum dikembangkan dalam jumlah yang tepat.

Hasil analisis mungkin bukan satu-satunya asas untuk diagnosis. Ia mesti dibandingkan dengan gejala dan kajian lain..

Penentuan antibodi terhadap antigen nuklear virus dapat dilakukan selama tempoh pemulihan. Dalam fasa akut penyakit ini, mereka belum disintesis. Hanya pada 3-12 bulan sahaja terdapat reaksi positif terhadap EBNA IgG. Mereka dapat ditentukan selama bertahun-tahun. Sekiranya analisis tidak mengandungi antibodi nuklear kelas G, tetapi terdapat IgM kapsid positif, maka kemungkinan untuk menilai adanya jangkitan pada masa ini. Sekiranya pengaktifan semula patogen berlaku, maka IgG nuklear kembali meningkat.

Penentuan antibodi terhadap antigen kapsid

Antibodi terhadap VCA Ig ditentukan oleh immunoassay chemoluminescent. Untuk tafsiran analisis, mereka bergantung pada nilai 20.0 U / ml. Sekiranya bilangan antibodi ditentukan kurang daripada bilangan ini, maka hasilnya adalah negatif, sama atau lebih besar - positif. Sekiranya bilangan antibodi tidak ditentukan atau menunjukkan hasil yang negatif, maka ini tidak selalu tidak adanya kontak dengan virus, dalam beberapa kes hasil ini menunjukkan fasa akut penyakit ini. Untuk menghilangkan kecurigaan, selepas 10-14 anda perlu mengulangi analisis dan juga meneruskan IgM.

Ujian Antibodi Antigen Nuklear

Analisis dilakukan sehingga 5 hari. Analisis chemoluminescent juga digunakan. Hasilnya ditafsirkan bergantung pada nombor yang diperoleh:

  • kurang daripada 5 U / ml - hasil negatif;
  • dari 5 hingga 20 U / ml - hasil yang meragukan;
  • lebih daripada 20 unit / ml - hasil positif.

Kepekatan IgG yang tinggi terhadap virus Epstein-Barr menunjukkan hasil positif dan jangkitan akut. Hasil negatif dengan imunoglobulin serupa M dan G menunjukkan ketiadaan penyakit. Peningkatan IgG terhadap antibodi nuklear dalam fasa jangkitan akut adalah petunjuk pemulihan. Kepekatan imunoglobulin 5-20 U / ml menunjukkan bahawa, kemungkinan besar, hubungan dengan patogen pada masa lalu. Kajian kedua dijalankan selepas 2 minggu.

Petunjuk untuk penyelidikan dan persiapan untuk analisis

Untuk menjalankan kajian, doktor menentukan keperluan untuk diagnosis. Petunjuk adalah:

  • pengesahan diagnosis mononukleosis;
  • penilaian keberkesanan rawatan;
  • penentuan tahap perkembangan penyakit;
  • pada pesakit barah untuk mengenal pasti punca patologi yang berkaitan dengan virus Epstein-Barr.


Untuk membuat persiapan untuk analisis, anda mesti datang ke makmal dengan perut kosong. Makanan terakhir sepatutnya tidak lewat dari 20 jam pada waktu petang. Sehari sebelum analisis, alkohol, makanan berlemak, aktiviti fizikal dan tekanan tidak termasuk.

Chiles (kandungan lemak yang tinggi dalam darah), hemolisis sampel darah (pemecahan sel), menerima rawatan radiasi dan kemoterapi dapat memutarbelitkan hasil analisis. Analisis yang dilakukan dengan betul setelah penyediaan yang tepat membantu membandingkan data klinikal dengan hasilnya dan tidak membuat kesalahan dengan diagnosis..

Virus Epstein-Barr

Penyakit ini, biasanya disebut "dicium," tidak ada hubungannya dengan jangkitan kelamin. Virus, yang merupakan pembawa 90% penduduk dunia, dianggap kurang difahami. Baru sekarang virus Epstein-Barr (VEB) mendapat "kemasyhuran". Sebilangan besar orang dewasa mempunyai kekebalan terhadap EBV, kerana mereka sakit pada masa kanak-kanak atau remaja. 9 daripada 10 orang dewasa yang bersentuhan dengan kanak-kanak berpotensi menjangkiti dia.

Apa itu virus Epstein-Barr

Jangkitan EBV atau EBV adalah herpes jenis 4, tergolong dalam keluarga virus herpes, dan menyebabkan mononukleosis berjangkit. Nama itu diterima untuk menghormati ahli virologi yang menemuinya pada tahun 1964. Penting untuk mengetahui bagaimana agen penyebab dihantar untuk mematuhi langkah-langkah keselamatan. Jalan jangkitan adalah melalui udara, sumber jangkitan adalah seseorang, virus ini disebarkan dengan hubungan yang sangat dekat, lebih sering dengan ciuman. DNA virus Epstein-Barr dalam kajian makmal yang terdapat pada air liur.

Apakah bahaya patogen ini? Menembusi ke dalam tisu limfoid, ia mempengaruhi kelenjar getah bening, tonsil, limpa dan hati. Kumpulan risiko jangkitan adalah kanak-kanak berumur satu tahun. Pada kanak-kanak di bawah usia tiga tahun, penyakit ini sering hilang tanpa gejala, dan penyakit yang disebabkan oleh virus diaktifkan di sekolah dan remaja. Terdapat sangat sedikit kes jangkitan pada orang berusia lebih dari 35 tahun. Dalam 25% pembawa agen penyebab, zarah jangkitan selalu dijumpai di dalam air liur sepanjang hayat..

EBV menyebabkan penyakit berikut:

  • Mononukleosis berjangkit;
  • limfogranulomatosis;
  • herpes;
  • sklerosis berbilang;
  • tumor kelenjar air liur dan saluran gastrousus;
  • limfoma
  • hepatitis sistemik.

Dalam kes yang jarang berlaku, mononukleosis kronik diperhatikan, patologi berbahaya dengan komplikasi serius. Virus dan kehamilan Epstein-Barr adalah masalah yang berasingan. Jangkitan virus pada wanita hamil kadang-kadang tidak simptomatik atau mungkin berlaku sedikit, disalah anggap sebagai influenza. Sekiranya imuniti wanita semakin lemah, gambaran keseluruhan mononukleosis berjangkit diperhatikan. VEB disebarkan ke janin; ia mempengaruhi perjalanan kehamilan. Anak yang dilahirkan mungkin mengalami kerosakan pada sistem saraf, organ penglihatan, dan kelainan lain..

Gejala

Gejala utama EBV dikaitkan dengan mononukleosis berjangkit, disebut sebagai OVIEB. Tempoh inkubasi penyakit ini adalah dari 2 hari hingga 2 bulan. Pada permulaan penyakit, pesakit mengadu keletihan, malaise, sakit tekak. Pada masa ini, suhunya normal, setelah beberapa hari ia meningkat mendadak hingga 40 ° C. Gejala muncul:

  • peningkatan kelenjar getah bening di leher hingga diameter 0,5-2 cm;
  • amandel membengkak, plak bernanah di atasnya;
  • pernafasan melalui hidung terganggu;
  • limpa membesar (kadang-kadang hati).

Pada kanak-kanak

Virus Epstein-Barr pada kanak-kanak sering disertai ruam yang berlangsung hingga 10 hari dan diperburuk dengan mengambil antibiotik. Ruam dengan mononukleosis berjangkit mempunyai bentuk yang berbeza:

Pada orang dewasa

Mengakui virus pada orang dewasa tidak mudah, untuk dewasa, penyakit ini tidak biasa, pesakit ini jarang dihantar untuk analisis. Selalunya pada orang dewasa, penyakit ini laten, suhu tetap pada tahap 37.5 ° C, ada malaise umum, keletihan jangka panjang. EBV berkait rapat dengan sindrom keletihan kronik, itu adalah salah satu tanda jangkitan.

Apa yang dikatakan ujian darah untuk virus?

VEB dikesan dalam badan dengan beberapa cara, doktor menetapkan:

  • ujian darah umum yang mengesan sel mononuklear atipikal;
  • analisis biokimia;
  • kajian serologi.

Kaedah diagnostik khusus adalah PCR dan ELISA. PCR mengesan DNA virus dalam cairan tubuh, ELISA menentukan antibodi terhadap antigennya. Antigen - bahan yang asing bagi tubuh, termasuk virus. Untuk setiap molekul bermusuhan ini, sistem kekebalan tubuh kita menghasilkan antibodi yang mengenali antigen tertentu dan memusnahkannya..

Pengesanan Antibodi

Ujian positif untuk antibodi terhadap antigen mononukleosis berjangkit bermaksud bahawa tubuh melawan jangkitan. Antibodi ke kelas EBV adalah antibodi IgG dan IgM, protein imunoglobulin. Virus ini mempunyai 3 jenis antigen utama yang dikenali oleh sistem imun kita:

  • VCA - kapsid;
  • EBNA - nuklear atau nuklear;
  • EA - Antigen Awal.

Untuk antigen kapsid

Antibodi IgM terhadap protein kapsid virus, VCA, muncul pertama kali. Pengesanan mereka menunjukkan tahap awal penyakit, imunoglobulin ini adalah ciri jangkitan akut. IgM hilang dalam masa 4-6 minggu dari permulaan jangkitan primer. Sekiranya penyakit ini diaktifkan semula, antibodi akan muncul semula. IgM digantikan oleh antibodi lain terhadap VCA, IgG, ia kekal seumur hidup.

Ke antigen nuklear

Antibodi terhadap antigen nuklear pada tahap akut tidak dikesan. Sekiranya analisis menentukannya, maka penyakit ini berlangsung sekurang-kurangnya 6-8 minggu. Antigen EBNA dihasilkan apabila genom virus dimasukkan ke dalam inti sel organisma, oleh itu namanya. Analisis untuk antibodi memungkinkan bukan sahaja untuk mengesahkan jangkitan yang disebabkan oleh virus, tetapi juga untuk menentukan tahapnya.

Cara merawat virus Epstein-Barr

Tidak ada ubat khusus untuk merawat jangkitan ini. Sekiranya terdapat imuniti yang kuat, penyakit ini berlalu secara semula jadi. EBV sering dirawat seperti selesema, secara simptomatik: antipiretik, antivirus. Sekiranya penyakit ini akut, kortikosteroid diresepkan untuk menyembuhkan pesakit. Kanak-kanak dengan VEB ditetapkan:

  • "Arbidol", "Cycloferon" (mereka juga diterima oleh pesakit dewasa).

Di kompleks agen terapi, imunoglobulin manusia digunakan. Sekiranya penyakit itu ringan, anda tidak perlu pergi ke hospital. Dalam tempoh kenaikan suhu, disyorkan:

  • pematuhan dengan rehat tempat tidur;
  • minuman suam yang kaya dengan vitamin;
  • berkumur dengan antiseptik, penanaman hidung dengan ubat vasokonstriktor;
  • menurunkan suhu dengan ubat;
  • pengambilan vitamin dan antihistamin;
  • diet makanan ringan.

Rawatan virus Epstein-Barr pada orang dewasa adalah sama seperti pada kanak-kanak, satu-satunya perbezaan adalah dalam dos ubat. Antibiotik digunakan sekiranya jangkitan bakteria sekunder bergabung atau timbul komplikasi. Ubat-ubatan rakyat terhadap jangkitan yang disebabkan oleh EBV juga memberi kesan positif. Untuk menyingkirkan gejala penyakit dan melemahkan virus:

  • merebus herba dan akar: chamomile, coltsfoot, ginseng, pudina;
  • echinacea: 30 tetes 3 kali sehari di dalam atau sapukan kompres pada abses;
  • minyak biji rami (diambil secara lisan);
  • penyedutan dengan bijak, kayu putih.

Sesiapa yang merawat virus dengan ubat-ubatan rakyat harus mengambil kira bahawa tubuh memerlukan penguatan tambahan. Sekiranya kompleks vitamin farmasi tidak sesuai dengan anda, masukkan jus yang baru diperah dalam makanan: sayur-sayuran, buah-buahan. Memperkaya diet anda dengan asid lemak, salmon dan trout mengandungi banyak dari mereka. Selepas penyakit ini, penting untuk makan makanan seimbang, untuk mengelakkan tekanan dan tekanan mental..

Video: Komarovsky mengenai gejala dan rawatan virus Epstein-Barr

Elakkan bersentuhan dengan pembawa EBV hampir tidak realistik, dan pencegahan penyakit adalah untuk memperkuat sistem imun. Orang dewasa berpeluang 95% bahawa dia telah mengalami mononukleosis berjangkit. Adakah mungkin sakit lagi, dan bagaimana melindungi anak dari jangkitan ini secara maksimum? Secara terperinci mengenai jangkitan, gejala dan rawatan virus itu memberitahu pakar pediatrik terkenal Evgeny Komarovsky.

Ujian Antibodi Epstein-Barr

Ujian darah untuk antibodi ditetapkan dengan kerap. Mereka membolehkan anda mengenal pasti lesi virus dan bakteria badan, walaupun ia tidak simptomatik. Ujian darah untuk antibodi terhadap virus Epstein-Barr dilakukan sesuai dengan indikasi dan tidak termasuk dalam paket tindakan yang disediakan oleh pemeriksaan perubatan rutin.

Apa antibodi terhadap virus Epstein-Barr (EBV)?

Ejen penyebabnya tergolong dalam kumpulan virus herpes

Virus Epstein-Barr tergolong dalam kumpulan virus herpes. Ia mempengaruhi sistem limfa, membran mukus, sistem saraf pusat dan hampir semua organ dalaman. Gejala dengan lesi tidak berlaku, dan seseorang tidak mengesyaki jangkitan. Menurut statistik antarabangsa, setiap 9 dari 10 orang dijangkiti atau sebelumnya dijangkiti virus.Jika kekebalan pada masa jangkitan dalam keadaan baik, maka VEB hancur sepenuhnya dan kekebalan seumur hidup terhadap jangkitan terbentuk.

Antibodi terhadap virus dihasilkan oleh sistem imun manusia. Mereka adalah imunoglobulin (sejenis protein khas) yang dihasilkan oleh sel oleh limfosit. Tujuan mereka adalah mengikat antigen virus. Untuk setiap antigen, tubuh menghasilkan antibodi sendiri, sebab itulah ketika menganalisis kehadiran protein tertentu, adalah mungkin untuk mewujudkan jangkitan dengan pelbagai jangkitan.

Apakah bahaya jangkitan EBV??

Jangkitan Boleh Mencetuskan Sklerosis Berbilang

Bahaya virus terletak pada kenyataan bahawa ia menyebabkan penurunan imuniti dan mungkin menjadi sebab utama untuk memulakan perkembangan patologi autoimun dan diabetes. Jangkitan boleh menyebabkan kecacatan kongenital pada anak. Menurut doktor, jangkitan EBV mungkin adalah sebab mengapa patologi berbahaya berikut berkembang:

  • sklerosis berbilang,
  • lesi onkologi,
  • alahan akut yang teruk.

Di samping itu, kerana kesan pada fungsi sistem kekebalan tubuh, virus ini menyebabkan pertahanan semula jadi tubuh menjadi lemah. Ini membawa kepada komplikasi penyakit yang ketara dan meningkatkan risiko komplikasi kebanyakan patologi dan juga kecederaan ringan..

Petunjuk untuk kajian

Sering ARI - keterangan analisis

Ujian darah dilakukan untuk mengetahui adanya antibodi terhadap EBV hanya berdasarkan petunjuk. Yang utama adalah:

  • kehadiran gejala yang mengesyaki mononukleosis bersifat berjangkit, yang selalu menyertai kekalahan EBV;
  • jangkitan virus yang kerap seperti selesema dan jangkitan pernafasan akut;
  • tonsilitis, yang berkembang 3 kali setahun atau lebih kerap;
  • selsema, di mana selalu terdapat peningkatan ketara dalam ukuran kelenjar getah bening dan peningkatan suhu ke nilai tinggi;
  • peningkatan tunggal dalam kelenjar getah bening, kelenjar dan adenoid;
  • tempoh perancangan kehamilan;
  • kehadiran barah;
  • Pengesanan HIV.

Bagaimana persediaan untuk belajar

Pada malam sebelum ujian adalah untuk mengurangkan aktiviti fizikal.

Untuk mendapatkan ketepatan data maksimum dalam analisis, persiapan untuk kajian diperlukan, yang terdiri dari yang berikut:

  • penolakan sebarang ubat sehari sebelum pendermaan darah;
  • penolakan alkohol dan produk tembakau sehari sebelum analisis;
  • pengurangan tekanan fizikal dan emosi 12 jam sebelum penghantaran bahan;
  • penolakan makanan 12 jam sebelum analisis.

Sekiranya persiapan khusus diperlukan untuk indikasi individu, cadangan diberikan oleh doktor yang menetapkan ujian darah untuk antibodi.

Kaedah untuk mengesan antibodi terhadap EBV

Antibodi dapat dikesan menggunakan beberapa kaedah.

Pelbagai kaedah dapat digunakan untuk mengesan antibodi terhadap virus..

Antibodi heterofilik

Dengan kaedah ini, antibodi heterofilik spesifik terhadap EBV ditentukan oleh penyatuan dengan sel darah merah dari darah seekor domba jantan, seekor lembu jantan atau seekor kuda, yang menjalani rawatan khusus. Pengesanan jenis antibodi ini dapat dilakukan dalam tempoh enam bulan dari saat jangkitan seseorang. Kajian ini dilakukan pada orang dewasa dan memberikan ketepatan hingga 99%. Bagi kanak-kanak, ketepatan kajian sedemikian hanya 30%.

Kajian serologi

Ujian serologi bermaklumat setelah 14 hari

Dengan kaedah ini, antibodi khusus terhadap virus diasingkan dari serum darah. Setelah dijangkiti dengan mononukleosis, kehadiran antibodi terhadap EBV dikesan 2 minggu selepas jangkitan. Uji imunosorben berkaitan enzim dilakukan semasa kajian, serta kaedah pendarfluor antikomplementari dan pendarfluor tidak langsung digunakan..

Antibodi kepada antigen awal

Antigen awal dan antibodi terhadapnya muncul pertama setelah jangkitan. Antigen hanya terdapat pada limfosit B dan berada di sitoplasma mereka. Pengesanan protein seperti itu dapat dilakukan walaupun dalam tempoh inkubasi. Pengesanan antibodi ini dapat dilakukan dalam masa 6 bulan dari saat jangkitan.

Antibodi kepada antigen kapsid

Antibodi terhadap antigen kapsid berterusan seumur hidup

Pengesanan antibodi terhadap antigen ini adalah hasil diagnostik yang berharga. Mereka hadir sepanjang hidup, yang memungkinkan untuk mengenal pasti pesakit dengan virus walaupun setelah sekian lama dari saat jangkitan. Selepas jangkitan, antibodi ditentukan hanya dari 2 bulan. Kehadiran antibodi ini menunjukkan daya tahan terhadap EBV.

Antibodi kepada Antigen Nuklear

Untuk mengesan antibodi terhadap antigen ini hanya mungkin dilakukan pada peringkat akhir. Mereka menunjukkan bahawa proses pemulihan aktif telah bermula, tetapi virus masih ada di dalam badan. Setelah sakit untuk waktu yang lama, hasil ujian antibodi terhadap antigen nuklear mungkin tetap positif..

Menyatakan hasilnya

Doktor menafsirkan keputusan ujian

Penyahsulitan data yang diperoleh sebagai hasil analisis dilakukan oleh doktor yang hadir. Pekerja makmal tidak berhak menasihati seseorang mengenai hasilnya, dan semua yang mereka katakan hanya boleh dianggap sebagai pernyataan petunjuk, tetapi bukan pendapat perubatan.

Hasil positif palsu

Tidak ada kaedah yang tepat 100%. Oleh kerana itu, keputusan positif yang salah adalah mungkin. Sebab utama fenomena ini adalah pelanggaran dalam persiapan kajian dan analisis sejurus selepas penyakit. Virus herpes lain juga boleh memutarbelitkan data..

Antigen antibodi kapsid virus Epstein-Barr IgG, EBV VCA IgG

Penerangan

Antibodi terhadap antigen kapsid EBV VCA IgG - penanda jangkitan primer awal dan akhir.

Virus Epstein-Barr merujuk kepada virus herpes dari badan kumpulan ke-4, yang menjangkiti limfosit B manusia, menyebabkan mononukleosis berjangkit.

Selain itu, ia dikaitkan dengan perkembangan leukoplakia berserat, karsinoma nasofaring, limfoma Burkitt, penyakit Hodgkin, limfoma sel-B. Jangkitan primer sering berlaku dengan radang amandel dan faringitis ringan atau tanpa gejala.

Manifestasi klinikal mononukleosis berjangkit ditentukan pada 35-50% yang dijangkiti. Tempoh inkubasi penyakit ini adalah 4-6 minggu. Pada tempoh awal penyakit ini, jangkitan ditunjukkan oleh sakit otot, keletihan, dan kelainan umum. Kemudian mereka disertai demam, sakit tekak, kelenjar getah bening yang bengkak, limpa, dan kadang-kadang hati. Dalam beberapa kes, ruam muncul di lengan dan batang badan. Gejala berterusan selama 2–4 ​​minggu.

Virus Epstein-Barr selamat untuk wanita hamil dan janin. Pada bayi, kanak-kanak kecil - mononukleosis jarang berkembang. Anti ebv igm vca - bahagian bakteria atau virus di mana sel-sel sistem kekebalan tubuh mengenali objek ini sebagai benda asing, disebut antigen (epitope).

EBV VCA IgG

Antibodi kelas IgM ke kompleks antigenik kapsid virus Epstein-Barr adalah ciri dari tempoh awal jangkitan dan yang kemudian. Mereka muncul pada fasa awal penyakit dan hilang dalam 4-6 minggu dari permulaan jangkitan primer akut. Jenis antibodi ini juga dikesan semasa pengaktifan semula (penyambungan semula) jangkitan. Hasil negatif pada antibodi IgG terhadap Epstein-Barr untuk gejala yang merupakan ciri mononukleosis berjangkit menunjukkan etiologi penyakit yang berbeza.

Hasil positif mengesahkan bahawa pesakit pernah dijangkiti, sakit dan kini menjadi pembawa asimtomatik. Pada dasarnya, antibodi ini bertindak sebagai sel memori yang serupa dengan yang terbentuk setelah jangkitan atau vaksinasi. Sekiranya peningkatan jumlah antibodi dikesan, ini menunjukkan pengaktifan semula jangkitan..

Petunjuk:

  • pengesahan makmal mengenai diagnosis sekiranya terdapat kecurigaan klinikal terhadap mononukleosis berjangkit akut;
  • penilaian tahap jangkitan semasa;
  • diagnosis penyakit limfoproliferatif dan onkologi yang berkaitan dengan virus Epstein-Barr.
Latihan
Dianjurkan untuk menderma darah pada waktu pagi, dari 8 hingga 12 jam. Darah diambil semasa perut kosong, setelah berpuasa selama 4-6 jam. Ia dibenarkan menggunakan air tanpa gas dan gula. Lebihan makanan harus dielakkan pada malam kajian..

Tafsiran Hasil
Unit: UE *

Hasil positif akan disertakan dengan komen tambahan yang menunjukkan pekali positif sampel (KP *):

  • KP> = 11.0 - positif;
  • Koefisien positif (KP) adalah nisbah kepadatan optik sampel pesakit dengan nilai ambang. KP - pekali positif, adalah petunjuk universal yang digunakan dalam enzim immunoassay. KP mencirikan tahap positif sampel ujian dan mungkin berguna kepada doktor untuk interpretasi keputusan yang betul. Oleh kerana pekali positif tidak berkorelasi secara linear dengan kepekatan antibodi dalam sampel, tidak disarankan untuk menggunakan CP untuk pemantauan dinamis pesakit, termasuk memantau keberkesanan rawatan.

Peraturan untuk lulus ujian untuk antibodi terhadap virus Epstein-Barr dan penyahkodan hasilnya

Virus Epstein-Barr dari kumpulan herpes ditemui baru-baru ini, pada tahun 1964. Itu belum dikaji sepenuhnya, namun, kajian telah mengesahkan hubungan langsung atau tidak langsung patogen ini dengan perkembangan sejumlah patologi serius, termasuk yang bersifat onkologi. Oleh itu, bahagian penting dari diagnosis komprehensif untuk penyakit etiologi dan imunodefisiensi yang tidak diketahui adalah ujian darah untuk antibodi terhadap EBV.

Petunjuk untuk pemeriksaan di VEB

Apabila dijangkiti, virus Epstein-Barr (virus jenis gamma herpes jenis IV), terutamanya menyerang sistem pertahanan badan. Ia menembusi limfosit B dan mengganggu tindak balas imun, yang menimbulkan tindak balas yang tidak mencukupi terhadap jangkitan dan sel manusia sendiri.

Anda perlu mengesahkan atau mengecualikan kesan jangkitan EBV jika:

  • oleh sekumpulan gejala luaran dan jumlah darah pada pesakit, mononukleosis berjangkit dapat diandaikan;
  • ARVI dan ARI sangat kerap berlaku, imuniti berkurangan;
  • sakit tekak sering didiagnosis pada kanak-kanak atau orang dewasa (3-4 kali setahun atau lebih);
  • selsema disertai dengan peningkatan kelenjar getah bening di leher, plak di kerongkong, suhu tinggi (di atas 38-39 darjah);
  • kanak-kanak mengalami peningkatan amandel, kelenjar getah bening dan adenoid secara serentak (dengan latar belakang selsema yang kerap);

Wanita yang merancang kehamilan, pembawa HIV, dan pesakit barah juga perlu memantau status jangkitan Epstein-Barr. Dalam rawatan EBV, ujian berulang ditetapkan untuk memantau keberkesanan terapi.

Virus Epstein-Barr (VEB): laluan penularan, jangkitan, prognosis (akibat dan komplikasi)

Struktur virus dan tindak balas imun

Kajian serologi yang popular untuk diagnosis virus Epstein-Barr didasarkan pada analisis tindak balas imun badan terhadap penembusan patogen. Reaksi pelindung imuniti manusia adalah penghasilan antibodi untuk meneutralkan antigen yang dikesan. Sedikit istilah untuk pemahaman yang lebih baik:

  1. Antigen adalah molekul protein (kadang-kadang polisakarida atau asid nukleik) yang sistem kekebalan tubuh dianggap asing dan berupaya memusnahkan. Ia boleh menjadi bakteria, virus dan serpihannya, serbuk sari tumbuhan, beberapa produk dan sebatian protein lain. Sekiranya berlaku kerosakan pada sistem imun, protein tubuh sendiri dapat dianggap sebagai antigen.
  2. Antibodi adalah protein khas (imunoglobulin) yang dihasilkan oleh limfosit untuk mengikat dan menyekat antigen. Protein pelindung khusus dihasilkan untuk setiap jenis antigen..

Protein imunoglobulin pelindung bergabung dengan molekul asing berdasarkan prinsip "kunci-kunci" dan menghentikan pembiakan ejen berjangkit.

Ejen penyebab jangkitan Epstein-Barr secara struktural adalah molekul DNA untai dua (nukleus, atau nukleus) yang dikelilingi oleh membran kapsid dan dilapisi dengan membran luar yang merangkumi glikoprotein untuk membetulkan mukosa. Unsur-unsur ini adalah antigen untuk sistem imun manusia:

  • Antigen nuklear virus Epstein-Barr (EBNA);
  • capsid (VCA) - kulit protein inti;
  • membran (MA) - membran luar;
  • awal (EA) - glikoprotein di kulit luar virus.

Bagi masing-masing, limfosit B tubuh manusia menghasilkan beberapa jenis imunoglobulin yang berbeza dalam masa, struktur dan tujuan penampilan.

Bagaimana virus herpes berinteraksi dengan tubuh manusia

Ujian Antibodi Epstein-Barr

Tujuan diagnosis serologi adalah pengesanan antibodi terhadap patogen berjangkit dalam darah. Kaedah penyelidikan berikut adalah:

  1. RIF - tindak balas imunofluoresensi.
  2. IFA - enzim immunoassay.
  3. IHLA - analisis imunokimia.

Kaedah yang paling biasa adalah kaedah ELISA, yang digunakan di kebanyakan institusi perubatan Rusia. Dengan pertolongannya, kehadiran pelbagai virus herpes, toxoplasmosis, hepatitis, campak dan rubela, serta penyakit berjangkit lain dapat dikesan. Kelebihan kaedah penyelidikan ini jelas:

  1. Kekhususan dan kepekaan yang sangat tinggi. Kaedah ini membolehkan anda mengesan sebatian yang diinginkan walaupun kepekatannya sangat rendah.
  2. Kebarangkalian kesilapan yang rendah, faktor manusia tidak begitu penting dalam kajian ini. Properti ini disebabkan oleh kemampuan penyesuaian reagen dan sistem ujian yang tinggi..
  3. Keupayaan untuk mendiagnosis jangkitan pada peringkat awal, bahkan sebelum bermulanya gejala klinikal.

Walau bagaimanapun, terdapat juga kekurangan yang perlu diingat:

  • kos penyelidikan yang tinggi;
  • kekhususan sempit - semasa menetapkan kajian, doktor harus, dengan tahap kebarangkalian yang tinggi, menganggap jangkitan mana yang menimbulkan penyakit;
  • membolehkan anda mengesan antibodi dalam darah, tetapi bukan patogen itu sendiri.

Biasanya, kajian ini bertujuan untuk mengenal pasti jenis antibodi berikut terhadap virus Epstein-Barr:

  1. IgM (VCA) adalah imunoglobulin kelas M untuk antigen kapsid. Mereka dihasilkan dari hari pertama jangkitan dan kira-kira 6 bulan selepas jangkitan, serta semasa aktiviti virus berulang.
  2. IgG (VCA) adalah imunoglobulin kelas G untuk antigen kapsid. Mereka mula dihasilkan oleh badan kira-kira 20 hari selepas jangkitan, dan kemudian dijumpai di dalam darah sepanjang hayat..
  3. IgG (EA) - Antibodi kelas G terhadap antigen awal. Sebagai peraturan, mereka dihasilkan dalam masa sekitar enam bulan dari saat jangkitan, kemudian hilang. Apabila bentuk terpendam jangkitan Epstein-Barr tidak ditentukan.
  4. IgG (EBNA) - imunoglobulin terlambat kepada antigen nuklear (virus) Epstein-Barr. Mereka menunjukkan adanya imuniti yang stabil terhadap patogen, mulai terbentuk setelah hilangnya gejala luaran, kira-kira enam bulan setelah jangkitan. Sekiranya titer mereka meningkat pada kanak-kanak atau orang dewasa, ini mungkin menunjukkan kambuhnya jangkitan..

Hasil analisis kualitatif dan kuantitatif jenis imunoglobulin ini, dalam kombinasi dengan gambaran klinikal penyakit ini, memberi doktor maklumat yang cukup untuk membuat diagnosis dan menetapkan terapi.

Diagnosis virus Epstein-Barr (EBV): ujian darah, DNA, PCR, ujian hati

Peraturan untuk Penyerahan Analisis

Agar hasil ujian dapat diandalkan, sebilangan syarat mesti dipenuhi sebelum pendermaan darah:

  1. Selama setengah hari jangan minum ubat. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, maka kakitangan makmal harus diberi amaran mengenai ubat-ubatan yang diambil..
  2. Juga, dalam masa 12 jam sebelum memberi darah untuk jangkitan Epstein-Barr, anda tidak boleh minum alkohol, merokok.
  3. Aktiviti fizikal mesti terhad.
  4. Darah diberikan dengan ketat semasa perut kosong! (Setengah hari sebelum analisis, anda tidak boleh makan makanan). Oleh itu, pengambilan sampel darah untuk penyelidikan biasanya dilakukan pada awal pagi..
  5. Kanak-kanak prasekolah perlu diminum sebelum melakukan analisis dengan air masak suam (sedikit demi sedikit, selama setengah jam sebelum mengambil bahan).

Pelanggaran peraturan ini dapat menyebabkan penyimpangan hasilnya: maka diperlukan derma darah kedua, atau rawatan yang salah mungkin diresepkan.

Radiasi atau kemoterapi yang diperoleh semasa analisis, sel lemak berlebihan dalam darah, toksoplasmosis juga menyebabkan perubahan nilai..

Penyahsulitan analisis

Tafsiran ujian untuk antibodi terhadap virus Epstein-Barr, terutamanya kuantitatif, tidak universal. Petunjuk normal mungkin berbeza-beza bergantung pada jenis reagen yang digunakan dan kaedah penyelidikan. Oleh itu, pendekatan individu diperlukan untuk menguraikan hasilnya, dan pakar perlu mempercayakannya.

Gambaran lengkap mengenai status terkini jangkitan Epstein-Barr di dalam tubuh hanya dapat diperoleh dengan membandingkan data semua jenis kajian dan gejala yang ada. Maklumat berikut akan membantu menilai ujian darah untuk antibodi: Antibodi IgM terhadap antigen kapsul virus Epstein-Barr dapat ditunjukkan pada borang analisis seperti berikut: VCA IgM, anti-VCA IgM, VEB VCA IgM, anti-VCA IgM. Sekiranya imunoglobulin kelas M untuk protein kapsid dikesan, ini menunjukkan status aktif jangkitan virus. Pada minggu-minggu pertama selepas jangkitan, jumlah mereka adalah maksimum. Dari sekitar minggu ke-3 ia mula menurun, dan hilang sepenuhnya dalam masa enam bulan.

Hasil negatif menunjukkan tidak adanya virus atau jangkitan laten (laten). Antibodi IgG terhadap antigen kapsid dienkripsi dalam hasilnya dalam bentuk: EBV VCA IgG, di VCA IgG. Juga muncul pada awal fasa akut penyakit ini, pada bulan pertama setelah jangkitan. Nilai tertinggi dicatatkan pada bulan kedua penyakit ini. Semasa anda pulih, jumlahnya berkurang, tetapi kehadirannya dalam serum darah mungkin berterusan selama beberapa tahun selepas jangkitan.

Hasil positif untuk imunoglobulin kelas G terhadap protein kapsid menunjukkan sama ada fasa akut jangkitan atau penyakit sebelumnya dan imuniti stabil terhadap virus Epstein-Barr.

Serologi, ELISA, PCR untuk virus Epstein-Barr. Hasil positif dan negatif

IgG negatif bermaksud sama ada seseorang tidak pernah dijangkiti jangkitan EBV, atau dalam keadaan remisi:

  1. Antibodi IgG terhadap antigen nuklear patogen Epstein-Barr muncul pada peringkat akhir penyakit. Pada fasa akut penyakit ini, mereka biasanya tidak hadir, mulai terbentuk setelah kira-kira 3-6 bulan setelah jangkitan dan dijumpai dalam darah selama bertahun-tahun. Anti-EBNA IgG positif menunjukkan jangkitan Epstein-Barr yang lalu dan kekebalan terhadapnya. Sekiranya nilainya negatif, kita boleh menganggap tahap awal penyakit atau ketiadaan patogen di dalam badan.
  2. Antibodi kelas G terhadap antigen awal - dihasilkan semasa jangkitan primer, dalam fasa akut penyakit ini. Setelah pulih, mereka cepat hilang. Analisis sedemikian digunakan untuk diagnosis awal jangkitan virus Epstein-Barr. Titik tinggi EA IgG dikesan dalam keadaan kekurangan imun, penyakit onkologi yang berkaitan dengan EBV, dan jangkitan kronik.

Kemungkinan kombinasi imunoglobulin dengan virus Epstein-Barr ditafsirkan sebagai berikut:

  1. EBNA IgG- VCA IgG- VCA IgM +: peringkat awal penyakit, jangkitan primer.
  2. EBNA IgG- VCA IgG + VCA IgM +: jangkitan primer, peringkat akut penyakit.
  3. EBNA IgG + VCA IgG + VCA IgM +: jangkitan aktif, jangkitan primer atau kambuh.
  4. EBNA IgG- VCA IgG- VCA IgM-: tidak ada jangkitan (tidak ada virus), atau ada kekurangan imunodefisiensi.
  5. EBNA IgG + VCA IgG + VCA IgM-: jangkitan laten (laten), pesakit adalah pembawa virus.
  6. Sekiranya hanya antibodi G terhadap antigen nuklear yang dikesan, ini juga menunjukkan penyakit lama dan adanya EBV "tidur" di dalam badan.

Gambaran klinikal keseluruhan terdiri daripada nisbah dalam analisis imunoglobulin IgM dan IgG. Kajian serologi tidak selalu memberikan hasil yang tepat, di samping itu, jangkitan Epstein-Barr dapat berkembang dalam bentuk atipikal (sementara sejumlah antibodi tidak ada). Oleh itu, doktor boleh menetapkan pemeriksaan tambahan.

Rawat inap dengan virus Epstein-Barr. Hormon, antibiotik dan probiotik untuk EBV

Ketersediaan antibodi

Dalam beberapa kes, analisis mengenai keberadaan antibodi terhadap virus Epstein-Barr mungkin diperlukan untuk menjelaskan diagnosis. Indeks ketersediaan menentukan kekuatan ikatan antara antigen dan protein pelindung. Pada jangkitan awal, ia agak rendah, tetapi semasa "pertarungan" antara sistem kekebalan tubuh dan virus itu secara beransur-ansur tumbuh. Antibodi tinggi yang terdapat dalam sampel darah menunjukkan kambuhnya jangkitan. Imunoglobulin rendah menunjukkan jangkitan primer.

Virus Epstein-Barr tersebar luas di kalangan penduduk seluruh dunia, oleh itu kehadiran antibodi terhadapnya bukanlah sesuatu yang luar biasa dan jarang berlaku. Walau bagaimanapun, dalam kes kekebalan yang rendah, penyakit yang sering berulang, sindrom keletihan kronik - pengenalpastian penyebabnya tepat pada masanya sangat penting. Dengan mengesan jangkitan aktif dalam masa dan memulakan rawatan, akibat kesihatan yang serius dapat dicegah..

Rawatan virus Epstein-Barr (EBV) pada kanak-kanak dan orang dewasa. Tempoh dan rejimen rawatan untuk EBV

Antibodi terhadap antigen kapsid virus Epstein-Barr (anti-EBV-VCA), IgG

Biomaterial yang dikajiDarah vena (serum)
Kaedah penyelidikanSEKIRANYA
Tempoh dari saat biomaterial tiba di makmal2 cd.

Virus Epstein-Barr (EBV), atau virus herpes jenis 4, adalah virus yang mengandungi DNA dari keluarga Herpesviridae. Virus ini menjangkiti sel epitel orofaring dan nasofaring, tubulus kelenjar air liur dan timus, dan monosit darah periferal. Punca jangkitan adalah pesakit atau pembawa. Laluan penularan - bawaan udara, genital, parenteral, transplacental. Selalunya, jangkitan EBV akut berlaku pada masa kanak-kanak, biasanya tanpa gejala. Pada pesakit berusia 14-25 tahun, mononukleosis berjangkit berkembang. Pada pesakit dengan keadaan imunodefisiensi, termasuk pesakit yang dijangkiti HIV, EBV dapat menyebabkan perkembangan limfoma Burkitt dan karsinoma nasofaring. Diaktifkan dalam sindrom keletihan kronik.

Virus ini mempunyai 4 antigen utama: antigen awal (antigen awal - EA), antigen kapsid (antigen virus capcide - VCA), antigen membran (antigen membran - MA), antigen nuklear (antigen Epstain-Barr Nuclea - EBNA). Dalam diagnosis makmal, penentuan antibodi terhadap setiap antigen adalah penting..

Jadi, salah satu ujian yang biasa adalah penentuan antibodi kelas G terhadap antigen kapsid dengan kaedah semi-kuantitatif. Harus dikatakan bahawa jangkitan dengan virus Epstein-Barr dapat menyebabkan pelbagai keluhan dan manifestasi. Selalunya, hanya pengesanan antibodi tertentu yang membantu menentukan kehadiran virus, tahap penyakit ini. Jadi, jangkitan primer disertai dengan penampilan dalam darah antibodi kelas M terhadap antigen kapsid. Protein ini muncul dalam darah terlebih dahulu, mencapai maksimum 3 minggu penyakit. Kepekatan mereka menurun dan antibodi hilang sama sekali selama 4-6 minggu. Tidak lama kemudian, antibodi G terhadap antigen kapsid muncul. Maksimumnya dapat diperhatikan dari 2 hingga 4 minggu. Antibodi ini disebut antibodi ingatan, kerana kepekatannya menurun dari masa ke masa, tetapi dalam darah seseorang yang telah mengalami infeksi, mereka akan dikesan sepanjang hidup. Penting untuk diperhatikan bahawa apabila pengaktifan jangkitan, jangkitan semula, kepekatan antibodi kelas G akan meningkat, dan antibodi M yang hilang sebelumnya akan muncul semula. Dinamika semacam itu membantu menentukan bukan hanya kehadiran atau ketiadaan jangkitan, tetapi juga untuk mengenal pasti tahap penyakit, yang sangat penting untuk mengatasi keperluan terapi. Antigen lain juga boleh dimasukkan ke dalam Kompleks Pemeriksaan, iaitu penentuan antibodi terhadapnya. Dalam kes-kes yang rumit, diagnosis yang begitu panjang adalah satu-satunya yang benar.

Petunjuk untuk:

Untuk diagnosis jangkitan primer, jangkitan semasa, bersama dengan antibodi kelas M

Untuk menentukan kehadiran imuniti terhadap EBV, yang menunjukkan adanya jangkitan sebelumnya

Sekiranya perlu, kawal perjalanan penyakit yang disahkan

Sekiranya anda mengesyaki peningkatan jangkitan apabila terdapat EBV di dalam badan

Oleh kerana virus ini agak biasa, diagnosis jangkitan EBV sangat biasa. Perhatian khusus diberikan kepada kajian antibodi pelbagai kelas terhadap antigen individu pada kanak-kanak. Pada mereka, dan juga pada orang tua, EBV dapat menyebabkan kekurangan imun, penyakit yang kerap, dan disertai dengan perkembangan komplikasi dari hati dan sistem saraf.

Sekurang-kurangnya 3 jam selepas makan terakhir. Anda boleh minum air tanpa gas.

separa kuantitatif, pekali positif (KP)

Hasil positif berlaku apabila:

Fasa akut penyakit ini (jangkitan utama) bersama dengan antibodi kelas M

Jangkitan masa lalu, kehadiran imuniti terhadap EBV

Keradangan penyakit, pengaktifan semula virus

Hasil negatif menunjukkan:

Tahap awal penyakit ini, ketika virus belum menyebabkan penghasilan antibodi kelas G terhadap antigen kapsid. Dalam kes ini, imunoglobulin M ke antigen kapsid dikesan. Dianjurkan untuk melakukan analisis semula setelah 14 hari

Kekurangan imun, di mana tindak balas badan terhadap pengenalan EBV terlalu lemah dan tidak disertai dengan penampilan imunoglobulin kelas G dalam darah

Kepekatan virus yang rendah di dalam badan, yang juga merupakan sebab ketiadaan antibodi terhadapnya

Hasil ujian makmal bukanlah satu-satunya kriteria yang dipertimbangkan oleh doktor yang hadir semasa membuat diagnosis dan menetapkan rawatan yang sesuai, dan harus dipertimbangkan bersamaan dengan anamnesis dan pemeriksaan lain yang mungkin, termasuk kaedah diagnostik instrumental.
Di syarikat perubatan "LabQuest" anda boleh mendapatkan konsultasi peribadi dengan doktor perkhidmatan "Doctor Q" mengikut hasil kajian semasa temu janji atau melalui telefon.

Penerbitan Mengenai Asma