Campak adalah penyakit berjangkit akut yang bersifat virus, dijumpai terutamanya pada kanak-kanak, tetapi juga mempengaruhi populasi orang dewasa. Kerentanan terhadap campak sangat tinggi, sehingga setiap orang yang tidak sakit dan tidak diberi vaksin boleh jatuh sakit pada usia berapa pun. Penyakit ini berlaku dengan demam, kerosakan umum pada selaput lendir saluran pernafasan, rongga mulut, orofaring, mata, sejenis ruam dan komplikasi yang kerap berlaku terutamanya dari sistem pernafasan. Cara menggunakan ubat-ubatan rakyat untuk penyakit ini, lihat di sini.

Etiologi. Ejen penyebab campak - Virus polinosa morbillarum tergolong dalam genus Morbillivirus, fam. Paramyxoviridae, morfologi khas paramyxovirus, saiz besar (120-250 nm), bentuk sfera tidak teratur. Cengkerang mengandungi 3 lapisan - membran protein, lapisan lipid dan penonjolan glikolipid luaran. RNA untai tunggal tidak tersegmentasi, ia mengandungi polimerase RNA yang bergantung pada RNA. Ia mempunyai aktiviti hemagglutinating dan hemolytic. Neuraminidase tidak dikesan. Hemolisis dan hemaglutinat eritrosit monyet, tetapi tidak mengagregat eritrosit ayam, babi guinea, tikus. Patogenik untuk monyet. Menyebarkan dalam kultur tisu, ia menyebabkan perubahan sitopatik ciri dengan pembentukan syncytium sel multinuklear raksasa dengan bentuk yang tidak biasa (berbentuk bintang, berbentuk gelendong). Strain bukan patogen yang dilemahkan dengan aktiviti antigenik yang tinggi digunakan sebagai vaksin dalam beberapa bahagian.

Virus ini mendorong (termasuk strain vaksin) pembentukan antibodi: peneutralan virus, pengikatan pelengkap, hemagglutinating, anti-hemolitik. Kekebalan seumur hidup, kerana terdapat satu jenis virus yang berterusan.

Virus ini dimusnahkan dengan pemanasan pada suhu 56 ° C selama 60 minit, tetapi dijaga dengan pembekuan dan liofilisasi, larutan 1 M MgS04 mempunyai kesan penstabilan (dapat menahan suhu 50 ° C - hingga 1 jam).

Sensitif terhadap disinfektan, sinaran ultraviolet. Cahaya matahari dan cahaya matahari langsung, pengeringan mempunyai kesan yang merosakkan..

Epidemiologi. Profilaksis campak di Rusia, yang dilakukan selama lebih dari 30 tahun, serta pengawasan epidemiologi terhadap jangkitan, menyebabkan penurunan tajam dalam kejadian campak di negara ini (620 kali dibandingkan dengan masa pra-vaksinasi) dan penghapusan kematian yang hampir lengkap. Ini adalah prasyarat untuk pelaksanaan program penghapusan campak WHO pada tahun 2010. Kegiatan yang dirangka oleh program ini merangkumi tiga tahap:

• pada peringkat pertama (2002-2004) - mencapai penstabilan kejadian secara universal pada tahap sporadis;

• pada yang kedua (2005-2007) - penciptaan syarat untuk mencegah berlakunya campak dan pembasmiannya sepenuhnya di negara ini;

• pada ketiga (2008-2010) - pensijilan wilayah bebas campak.

Dalam beberapa tahun terakhir, terjadi penurunan tajam dalam kejadian campak, pada tahun 2009 adalah 0,07 per 100 ribu orang (101 orang jatuh sakit dengan campak, termasuk 29 anak di bawah usia 17 tahun). Kejadian campak disebarkan secara tidak merata ke seluruh wilayah di negara ini, lebih sering dicatat di Daerah Kaukasus Utara dan Wilayah Timur Jauh. Ini disebabkan oleh proses migrasi dan pelanggaran sistem vaksinasi..

Punca jangkitan adalah penghidap campak yang khas dan tidak biasa. Ia berbahaya bagi orang lain dari hari ke-9 selepas bersentuhan, dalam beberapa kes - dari hari ke-7. Ekskresi patogen maksimum dari pesakit berlaku dalam tempoh prodromal. Dari hari ke-5 ruam, pesakit berhenti berjangkit, dengan perkembangan komplikasi, tempoh menular diperpanjang hingga 10 hari.

Ejen penyebab campak ditularkan oleh titisan udara. Kerentanan terhadap campak in vivo adalah universal. Setelah pengenalan vaksinasi, indeks penularan menurun kepada 0.1-0.2. Pada masa ini, kejadian dicatat terutamanya pada orang dewasa: daripada 2457 kes pada tahun 2004, kanak-kanak di bawah umur 14 tahun berjumlah 816 orang. Kes campak dilaporkan pada kedua-dua kanak-kanak yang tidak divaksinasi dan diberi vaksin. Tanpa vaksin sering jatuh sakit pada usia 1-2 tahun. Kanak-kanak pada bulan-bulan pertama kehidupan sangat sakit dengan campak kerana adanya imuniti bawaan. Vaksinasi lebih kerap jatuh sakit pada usia yang lebih tua. Lebih separuh daripada kanak-kanak berusia 7-14 tahun yang sakit pada tahun 2004 tidak mendapat vaksin campak atau tidak mempunyai sejarah vaksinasi. Sebilangan besar kanak-kanak (95.3%) yang jatuh sakit selepas vaksinasi campak juga termasuk dalam kumpulan usia ini. Sehubungan itu, rancangan penghapusan campak merangkumi imunisasi remaja dan dewasa di bawah 35 tahun yang tidak mengalami jangkitan ini dan yang tidak mempunyai maklumat mengenai vaksinasi.

Selepas campak yang dipindahkan, imuniti yang stabil dan hampir sepanjang hayat terbentuk. Kes campak berulang sangat jarang berlaku..

Patogenesis. Pintu masuk ke virus campak adalah selaput lendir saluran pernafasan atas dan mungkin konjungtiva mata.

Di lapisan submucosal dan di kelenjar getah bening serantau, replikasi virus primer berlaku. Dari hari ke-3 tempoh inkubasi, viremia berkembang, tetapi jumlah virus masih minimum. Virusemia mencapai nilai yang signifikan pada awal tempoh prodromal. Secara hematogen, virus merebak ke seluruh badan. Replikasi sekunder virus berlaku di sistem saraf pusat, kulit, paru-paru, usus, amandel, sumsum tulang, limpa, dan hati. Infiltrat inflamasi terbentuk di sini, yang terdiri daripada unsur limfoid dan retikular, sel multinuklear..

Sebagai hasil dari replikasi sekunder virus, peningkatan viremia berlaku, yang menyebabkan kerusakan sekunder yang lebih dalam pada epitel saluran pernafasan atas dan saluran gastrointestinal. Muncul ruam ciri.

Ruam campak adalah dermatitis berjangkit yang menular. Pencetus ruam adalah reaksi antara sel epidermis di mana virus itu tetap dan limfosit imunocompetent.

Pada lapisan atas dermis, keradangan perivaskular terjadi dengan komponen eksudatif yang jelas, yang sesuai dengan tahap ruam papular-bercak terang.

Kemudian, diapeesis sel darah merah berlaku pada kulit, diikuti dengan pemecahan hemosiderin. Ini ditunjukkan secara klinikal oleh pigmentasi..

Akibat dari penyebaran proses keradangan ke lapisan kulit malpigia dan berbutir, pemusnahan epidermis berlaku, yang kemudian menyebabkan pengelupasan pityriasis.

Dari akhir tempoh inkubasi, penyusunan semula imuniti bermula. Virus campak menekan sel T. Kekurangan imuniti sel T berkembang, yang berlangsung selama 25-30 hari, dari saat ruam muncul. Selari dengan ini, antibodi peneutralan virus tertentu berkumpul, dan dari hari ke-4 setelah ruam muncul, virus campak hilang dari badan. Terdapat pemulihan.

Pengelasan campak

• dalam rawatan antibiotik dan hormon glukokortikoid.

a) tanpa sindrom hemoragik;

b) dengan sindrom hemoragik.

2. Lancar (tiada komplikasi).

3. Dengan komplikasi.

Gambaran klinikal. Semasa campak mengeluarkan:

• Tempoh inkubasi adalah 9-17 hari.

• Tempoh catarrhal - 3-5 hari.

• Tempoh ruam - 3 hari.

• Masa pigmentasi - 1-1,5 minggu.

Untuk tempoh catarrhal, gabungan gejala keracunan dan keradangan catarrhal pada membran mukus saluran pernafasan atas dan konjungtiva adalah ciri.

Qatar saluran pernafasan atas dicirikan oleh adanya lendir yang keluar dari hidung, batuk kasar. Konjungtiva adalah hiperemik, fotofobia, lakrimasi diperhatikan. Pasty muka.

Keracunan adalah sederhana. Suhu badan 38–38.5 ° С, pada akhir tempoh prodromal, ia berkurang sehari atau lebih.

2-3 hari sebelum munculnya exanthema (iaitu, pada hari ke-2-3 dari permulaan penyakit), enanthema muncul.

Enanthema - ruam pada membran mukus.

Dengan campak, enanthem terdiri daripada dua jenis:

1) khusus - Velsky - Filatov - bintik Koplik - keputihan, papula sangat kecil dikelilingi oleh zon hiperemia yang sempit, tidak dapat dilepas dengan swab. Dalam penampilan mereka menyerupai semolina. Terletak di selaput lendir pipi geraham, tetapi boleh terletak di membran mukus bibir, gusi, kadang-kadang konjunktiva. Ketika mereka layu, mereka memperoleh warna kemerahan, selaput lendir menjadi kasar. Hilang dengan munculnya exanthema. Ini adalah tanda patognomonik campak;

2) tidak spesifik - diwakili oleh bintik-bintik merah kecil yang terletak di lidah lelangit lembut dan keras. Muncul pada hari ke-2-3 penyakit ini, berterusan sehingga akhir tempoh ruam.

Tempoh ruam bermula pada hari ke-4 dan ke-5 penyakit ini dan dicirikan oleh munculnya ruam dengan latar belakang gejala, mabuk dan fenomena catarrhal yang paling ketara.

Ruam pada mulanya muncul dalam bentuk bintik-bintik merah jambu pucat di bahagian atas leher, belakang telinga, di sepanjang garis rambut dan di pipi yang lebih dekat dengan auricle. Dalam 24 jam, cepat merebak ke seluruh wajah, leher, lengan dan dada atas. Ruam menjadi papular-papular, mempunyai warna merah jambu terang dan cenderung bergabung.

Selama 24 jam berikutnya, ruam merebak ke bahagian belakang, perut, dan anggota badan. Pada hari ke-3, dia muncul di kaki dan pada masa yang sama mula menjadi pucat di wajahnya. Penyebaran ruam ini disebut pementasan..

Keterukan penyakit ini secara langsung bergantung kepada keparahan ruam dan kecenderungan mereka untuk bergabung. Dalam kes yang teruk, ruam menjadi pendarahan.

Bersamaan dengan penampilan exanthema, kenaikan suhu badan baru diperhatikan, gejala keracunan dan keradangan mukosa saluran pernafasan atas dan mata dipergiat.

Peningkatan kelenjar getah bening kumpulan serviks ditentukan. Limpa sedikit meningkat. Kekalahan kelenjar getah bening mesenterik dan apendiks adalah penyebab sakit perut.

Secara beransur-ansur, keadaan pesakit campak bertambah baik, mabuk hilang, suhu badan menormalkan, fenomena catarrhal menurun, yang biasanya hilang pada hari ke-9-10 penyakit ini. Tompok kecoklatan - pigmentasi - dikesan pada kulit pada masa ini. Pigmentasi berterusan selama 1 - 1,5 minggu.

Di tempat ruam, pengelupasan pityriasis ditentukan.

Kerana perkembangan anergi campak, komplikasi mungkin terjadi pada masa ini..

Campak ringan biasanya berkembang pada kanak-kanak berumur 5-7 tahun. Ia menyumbang 30-40% daripada semua kes campak.

Bentuk campak yang ringan dicirikan oleh gejala keracunan ringan, peningkatan suhu badan jangka pendek (3-4 hari) hingga 38-38,5 ° C, dan keradangan sederhana membran mukus saluran pernafasan atas dan konjungtiva.

Ruam papular atau bintik-bintik biasanya muncul pada hari ke-4-5, berwarna merah jambu, mempunyai sedikit kecenderungan untuk bergabung. Tempoh ruam biasanya dipendekkan menjadi 2 hari, tidak ada ruam pada kaki. Dengan bentuk ini, pigmentasi lemah, tidak ada komplikasi.

Campak sederhana berkembang pada kebanyakan kanak-kanak yang tidak divaksinasi.

Ia dicirikan oleh gejala keracunan ringan dalam tempoh catarrhal dengan peningkatannya dalam tempoh ruam.

Perubahan keradangan pada membran mukus saluran pernafasan atas dan mata diucapkan. Ruam ini banyak, papular, berwarna merah jambu terang, bercantum, disetempat di wajah, batang badan, anggota badan. Selepas ia kekal pigmentasi yang jelas.

Dengan bentuk campak yang sederhana, komplikasi mungkin timbul..

Campak teruk berlaku pada kanak-kanak kecil, hipotropik, dengan latar belakang IDS. Berlaku pada 3-5% pesakit.

Campak teruk dicirikan oleh gejala keracunan yang ketara, kemunculan gejala neurologi akibat edema serebrum hipoksia, yang ditunjukkan oleh gangguan kesedaran, kejang, khayalan, muntah berulang.

Suhu meningkat hingga 39-40 ° C dan ke atas, berlangsung 7-10 hari dan lebih lama.

Keradangan membran mukus saluran pernafasan atas dan mata diucapkan.

Ruam berlimpah, boleh menjadi buasir secara semula jadi. Untuk campak yang teruk, perkembangan komplikasi awal dan akhir disebabkan oleh anergi campak yang teruk adalah ciri.

Pemulihan ditangguhkan hingga 3-4 minggu.

Campak yang berkurang berkembang pada kanak-kanak yang menerima globulin imun atau produk darah dalam tempoh inkubasi.

Campak yang dikurangkan dicirikan dengan memanjangkan tempoh inkubasi (hingga 21 hari), memendekkan (hingga 1-2 hari) dan keparahan lemah tempoh catarrhal. Enanthem tertentu (tempat Velsky-Filatov-Koplik) mungkin tidak ada. Penyakit ini disertai oleh suhu badan subfebril dan gejala keracunan ringan. Exanthema muncul pada hari ke-2 - ke-3, tidak banyak, fasa penampilannya rosak, tidak ada kecenderungan untuk bergabung. Pigmentasi lemah, ia adalah jangka pendek..

Penyakit ini dicirikan oleh kursus ringan, tanpa perkembangan komplikasi..

Kekebalan berterusan berkembang selepas campak yang dikurangkan..

Bentuk campak yang menggugurkan biasanya berkembang pada kanak-kanak berumur 5-7 tahun yang telah diberi vaksin semasa cuti bersalin (12-15 bulan). Diagnosis klinikal campak ini sukar.

Bentuk campak yang gugur bermula secara akut - dengan fenomena catarrhal dan peningkatan suhu badan hingga bilangan subfebril. Gejala keracunan dan perubahan keradangan pada saluran pernafasan atas lemah, gejala Velsky - Filatov - Koplik sering tidak ada. Pada hari ke-2 - ke-3, ruam bintik-bintik berwarna merah jambu pucat muncul, yang dilokalisasikan di wajah, pada keesokan harinya ia juga boleh merebak ke batang tubuh. Tidak ada kemarahan pada hujung kaki..

Dengan munculnya ruam, keadaan menjadi normal, suhu badan menurun, gejala catarrhal hilang.

Penyakit ini berakhir dengan pemulihan yang cepat (selepas 3-4 hari), pigmentasi pucat, jangka pendek (1-3 hari), komplikasi tidak bersifat.

Selepas bentuk campak yang hilang, imuniti spesifik yang berterusan berkembang..

Komplikasi. Kerana perkembangan anergi, komplikasi campak sering dicatat. Biasanya ia berlaku pada kanak-kanak kecil, pada pesakit imunokompromi, dengan campak yang teruk.

Komplikasi boleh terjadi lebih awal (terjadi pada masa prodromal dan / atau berlatarbelakangkan ruam) dan terlambat (berkembang pada masa pigmentasi).

Komplikasi sebenarnya campak (disebabkan langsung oleh virus campak) dan sekunder (disebabkan oleh lampiran flora bakteria).

Komplikasi campak sangat pelbagai. Sistem pernafasan dan organ LOP lebih kerap terjejas, laringitis berkembang (stenosis laring boleh berkembang), nasofaringitis purulen, tracheobronchitis purulen, radang paru-paru, pleurisy, otitis media, mastoiditis, tonsilitis, sinusitis. Di tempat kedua secara kekerapan adalah kekalahan saluran gastrousus. Stomatitis, enterokolitis berkembang. Selain itu, keratitis, keratoconjunctivitis, pyoderma boleh berlaku. Yang paling teruk adalah komplikasi dari sistem saraf: ensefalitis, meningoencephalitis, myelitis. Komplikasi ini sering berlaku pada orang tua..

Diagnosis pembezaan. Dalam tempoh campak, sindrom utama adalah "katarak saluran pernafasan atas".

Senarai penyakit yang disertai dengan penyakit saluran pernafasan atas:

3. Jangkitan adenovirus.

6. Jangkitan Rhinovirus.

8. Jangkitan enterovirus.

9. Jangkitan virus herpes (jangkitan katarrhal herpes simplex).

10. Jangkitan mycoplasma.

11. Legionellosis (Demam Pontiac).

15. nasofaringitis meningokokus.

16. Rhinopharyngitis dari streptokokus, etiologi staphylococcal.

17. Alergosis pernafasan.

18. Luka bakar pada saluran pernafasan atas.

Menyokong tanda-tanda diagnostik campak dalam tempoh catarrhal:

• gabungan gejala mabuk dan fenomena catarrhal;

• kehadiran konjungtivitis, skleritis;

• peningkatan fenomena catarrhal dalam masa 3-4 hari;

• kemunculan enanthema tertentu - bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik pada hari ke-2-3 dari permulaan penyakit;

• penampilan enanthema nonspesifik pada lelangit keras dan lembut pada hari ke-2-3 dari permulaan penyakit.

Semasa mengenal pasti gejala Velsky - Filatov - Koplik, diagnosis campak tidak dapat dinafikan.

Pada puncak penyakit ini, sindrom utama adalah ruam makulopapular. Senarai penyakit yang disertai dengan ruam makulopapular:

3. Cacar air (ruam prodromal).

5. Mononukleosis berjangkit.

6. Jangkitan sitomegalovirus, bentuk yang diperoleh.

7. Toksoplasmosis akut, diperoleh.

8. Exanthema enterovirus.

11. Eritema Rosenberg yang berjangkit.

1. Tindak balas terhadap vaksinasi campak.

2. Dermatitis alergi.

3. Lichen merah jambu.

Kriteria diagnostik sokongan untuk campak dalam tempoh ruam.

• Kemunculan ruam pada hari ke-4 hingga ke-5 dari permulaan penyakit.

• Kehadiran tempoh catarrhal sebelumnya.

• Tahap penyebaran ruam dalam masa 3 hari.

• Ruam cenderung bergabung.

• Kehadiran pada hari pertama bintik ruam Velsky - Filatov - Koplik.

• Kehadiran gejala mabuk, demam, gejala catarrhal yang teruk dan lesi konjungtiva.

• Pigmentasi selepas ruam.

Algoritma carian diagnostik ditunjukkan oleh sindrom "ruam makulopapular".

Rubella berbeza dengan campak dengan munculnya ruam secara serentak pada hari pertama - ke-2 penyakit ini, saiznya lebih kecil, tidak adanya kecenderungan untuk menyatu, pigmentasi, ketiadaan atau keparahan lemah sindrom catarrhal dan keracunan, ketiadaan bintik-bintik Welsky - Filatov - Koplik, dan kehadiran limfadenopati (dengan dominan kelenjar getah bening yang membesar - oksipital dan serviks).

Pada mononukleosis berjangkit, tidak seperti campak, terdapat angina (sering dengan tumpang tindih), pembesaran sistemik kelenjar getah bening, pembesaran hati, limpa, konjungtivitis, bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik, tahap ruam, pigmentasi.

Leptospirosis berbeza dengan campak sekiranya terdapat sakit otot, munculnya ruam secara serentak pada hari ke-3 hingga ke-6, kehadiran hepato- dan splenomegali, kerosakan ginjal yang kerap, kehadiran penyakit kuning (tanda pilihan), ketiadaan catarrh saluran pernafasan atas, bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik, polimorfisme ruam yang kerap (bersama dengan makulopapular terdapat yang kecil dan berdarah).

Jangkitan enterovirus, tidak seperti campak, sering disertai oleh lesi pelbagai organ (sindrom ensefal, miokarditis, splenomegali, mialgia, dll.). Exanthema dengan penyakit ini muncul secara serentak, hilang tanpa jejak. Dengan exanthema enterovirus, tidak ada tempat Velsky - Filatov - Koplik; simptom catarrhal dan konjungtivitis mungkin ringan atau tidak ada.

Cacar air dan campak perlu dibezakan hanya jika ruam varikos-papular berlaku semasa cacar air. Ruam prodromal muncul di tengah keadaan sihat atau dalam keadaan subfebril. Ruam vesikel biasa muncul dalam beberapa jam (atau pada akhir hari pertama). Pada ketika ini, andaian campak dapat dihilangkan.

Exanthema adalah ciri khas untuk trichinosis sederhana dan teruk. Lebih-lebih lagi, bersama dengan ruam makulopapular, ruam urtikaria dan hemoragik sering diperhatikan.

Dalam trichinosis, berbeza dengan campak, ruam muncul secara serentak, tidak ada bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik, sakit otot yang kuat, bengkak dan pembengkakan wajah, eosinofilia teruk adalah ciri.

Trichinosis didiagnosis berdasarkan data epidemiologi - makan 1-6 minggu sebelum tanda klinikal pertama penyakit muncul, daging babi mentah atau tidak diproses secara termal, daging haiwan lain.

Dengan pseudotuberculosis, ruam mungkin mempunyai ciri-ciri papular-papular. Namun, tidak seperti campak, penampilannya tidak didahului oleh catarrh yang jelas pada saluran pernafasan atas, tidak ada konjungtivitis, bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik, ruam muncul pada masa yang sama, mungkin mempunyai penyetempatan di kawasan tangan, kaki, kepala, hilang tanpa pigmentasi. Selalunya dengan pseudotuberculosis terdapat polimorfisme manifestasi klinikal (arthralgia, sakit perut, pembesaran hati, cirit-birit).

Dengan bentuk CMVI yang diperoleh, tidak seperti campak, terdapat peningkatan sistemik pada kelenjar getah bening, peningkatan hati dan limpa, mungkin terdapat sialadenitis, tonsilitis, konjungtivitis, bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik, ruam berperingkat, pigmentasi.

Pada toksoplasmosis akut, tidak seperti campak, terdapat pembesaran hati, limpa, catarrh saluran pernafasan atas dan konjungtivitis, tidak ada bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik, ruam muncul sekaligus dan hilang tanpa jejak.

Dengan eritema Rosenberg yang berjangkit, ruam muncul pada hari ke-4 - ke-6 penyakit ini, pada puncak demam (38-39 ° C), pada awal penyakit ini diwakili oleh bintik-bintik dan papula (elemen individu), yang menyerupai campak. Tetapi tidak seperti campak pada eritema berjangkit Rosenberg, ruam ini terutama disetempat di bahagian ekstremitas (permukaan sendi ekstensor) dan hampir tidak ada pada batang dan muka, ia muncul secara serentak, dan pada hari-hari berikutnya, ukurannya bertambah, berubah menjadi medan eritematosa, tidak ada bintik-bintik Velsky —Filatova - Koplik, Qatar saluran pernafasan atas. Pada puncak penyakit ini, hati dan limpa sering membesar. Ruam berlangsung 5-6 hari, kemudian di tempat ruam muncul pityriasis atau lamellar mengelupas.

Pada sifilis sekunder, noda bertindak sebagai elemen utama exanthema, tetapi pada masa yang sama roseola dan papula terpencil menjadi terang; bintik-bintik individu boleh bergabung.

Tidak seperti campak, ruam dengan sifilis muncul secara serentak pada suhu badan normal dan keadaan umum pesakit yang memuaskan, berlangsung hingga 2-3 minggu tanpa dinamik, kemudian hilang tanpa jejak, dengan penyakit ini tidak ada bintik-bintik Velsky-Filatov-Koplik.

Ujian makmal khusus digunakan untuk mengesahkan diagnosis sifilis..

Ruam selepas vaksinasi. Oleh kerana vaksin hidup digunakan untuk imunisasi campak, 10-15% penerima dalam tempoh dari hari ke-6 hingga ke-15 mungkin mengalami reaksi pasca vaksinasi umum, yang ditunjukkan oleh keadaan subfebril, sedikit kemerosotan dalam keadaan umum, kemunculan serentak ruam papular-papular ringan, cepat hilang tanpa jejak. Kadang-kadang terdapat catarrh ringan saluran pernafasan atas..

Tidak seperti campak, exanthema alergi muncul tanpa tempoh catarrhal sebelumnya, ruam tidak mempunyai taburan berperingkat, pigmentasi jarang berlaku, konjungtivitis, fotofobia, Velsky - Filatov - bintik Koplik tidak ada. Selalunya bersama dengan ruam makulopapular terdapat unsur urtikarny, disertai dengan gatal-gatal.

Dermatitis alergi biasanya berkembang pada kanak-kanak dengan fenotip alergi setelah bersentuhan dengan alergen yang berpotensi (ubat, produk makanan, dll.).

Tidak seperti campak, ruam dengan lichen merah jambu muncul pada suhu badan normal dan keadaan umum yang memuaskan, intensitasnya meningkat dalam 2-3 minggu, ini adalah bintik-bintik berdiameter hingga 1.5 cm, dengan pengelupasan di tengahnya. Dengan lichen berwarna merah jambu, tidak ada penyakit saluran pernafasan atas dan bintik-bintik Velsky - Filatov - Koplik.

Diagnostik makmal. Kaedah virologi didasarkan pada pengasingan virus dalam kultur tisu (amnion manusia atau sel ginjal). Virus ini dapat diasingkan dari darah dan nasofaring 2-3 hari sebelum bermulanya gejala dan sehari selepas ruam.

Kaedah ekspres (imunofluoresensi) bertujuan untuk menunjukkan virus, praktikalnya tidak digunakan kerana jangka masa pendek virus di tubuh anak.

Kaedah serologi bertujuan untuk mengesan antibodi terhadap virus dan komponen antigennya. Antibodi peneutralan virus, hemaglutinasi dan pengikat pelengkap tertentu, yang dikesan dengan kaedah yang sesuai, dihasilkan lebih awal dan mencapai tahap maksimum serentak dengan munculnya ruam. Semasa menggunakan RIGA dan RTGA, darah diambil untuk kajian pertama dalam tempoh catarrhal atau dalam 3 hari pertama setelah ruam muncul. Kajian berulang dilakukan selepas 10-14 hari. Untuk peningkatan titer diagnostik, sekurang-kurangnya peningkatan 4 kali ganda diambil. Sekiranya terdapat ujian darah awal pada hari ke-5-6 setelah ruam, diikuti dengan berulang, walaupun dengan selang waktu lebih dari 14 hari, dalam sebilangan besar kes, peningkatan ketara dalam antibodi tidak dikesan.

Dengan bantuan ELISA, satu kajian dilakukan, pengesanan antibodi terhadap virus campak IgM menunjukkan jangkitan campak akut, dan antibodi IgG menunjukkan penyakit sebelumnya dan kekebalan yang dijaga terhadap jangkitan campak. Pengesahan diagnosis serologi campak adalah wajib.

Rawatan. Rawatan pesakit dengan campak harus komprehensif, dengan pendekatan individu dalam pemilihan ubat dan dengan mempertimbangkan usia, keadaan latar belakang premorbid, keparahan penyakit. Prinsip asas untuk rawatan pesakit campak:

1. Terapi etiotropik.

2. Rawatan patogenetik.

3. Rawatan simptomatik.

Sebilangan besar pesakit campak mendapat rawatan pesakit luar.

Petunjuk berikut tersedia untuk dimasukkan ke hospital:

• campak teruk;

• perkembangan komplikasi teruk;

• adanya patologi bersamaan yang serius.

• kanak-kanak dalam dua tahun pertama kehidupan.

• kanak-kanak dari institusi tertutup;

• dalam keadaan hidup yang buruk.

Untuk tujuan etiotropik, ubat antivirus diresepkan yang digunakan untuk campak sederhana hingga teruk.

Viracides (prosobex inosin, arbidol), persiapan interferon (viferon, kipferon, leukinferon, reaferon, reaferon-EC-lipint), pemicu interferon (anaferon, sikloferon, amiksin, neovir, dll.), Imunoglobulin untuk pentadbiran intravena, digunakan., sandoglobin, dll.).

Pilihan ubat ditentukan oleh keparahan penyakit dan keadaan latar belakang premorbid pesakit.

Untuk menetapkan ubat antibakteria, petunjuk berikut dibezakan:

• perkembangan komplikasi bakteria;

• campak teruk;

• Perkembangan campak pada anak kecil dengan latar belakang premorbid yang tidak baik;

• adanya patologi bersamaan yang serius.

Dalam situasi ini, disarankan untuk menetapkan cephalosporins generasi kedua (ketaceph, dll.) Atau macrolides (rovamycin, ruleide, fromelide, dll.) Dalam dos yang berkaitan dengan usia..

Semua pesakit memerlukan terapi detoksifikasi (untuk kursus ringan hingga sederhana - secara lisan, untuk kursus yang teruk - infusi titisan iv; dalam kombinasi dengan penggunaan enterosorben), pelantikan agen desensitizing.

Pesakit harus menerima ubat antipiretik, ekspektoran dan mukolitik (mucaltin, bromhexine, mucosolvin, ambroxol).

Pesakit campak memerlukan diet (terutamanya susu-sayur) sepanjang demam. Mereka mesti mematuhi rehat tempat tidur. Penjagaan kulit, rongga mulut (bilas selepas makan), dan mata (membilas mata dengan air rebus atau larutan kalium permanganat yang lemah) sangatlah penting..

Dengan perkembangan komplikasi, rawatan mereka dilakukan sesuai dengan sifat komplikasi.

Sehubungan dengan perkembangan anergi campak, pesakit memerlukan pengawasan perubatan selama sebulan. Dalam tempoh ini, disarankan untuk menetapkan adaptogen (ginseng, eleutherococcus, dll.), Imunomodulator, pilihannya ditentukan oleh sifat gangguan imunologi.

Pencegahan Untuk mengurangkan kejadian campak, kaedah profilaksis tidak spesifik dan spesifik digunakan pada masa ini..

Langkah pencegahan yang tidak spesifik merangkumi pengesanan awal dan pengasingan sumber jangkitan dan intervensi di antara kenalan. Pesakit diasingkan untuk tempoh dari permulaan penyakit hingga hari ke-5 setelah munculnya ruam; di hadapan radang paru-paru, tempoh ini disarankan untuk diperpanjang hingga 10 hari. Bilik di mana pesakit disimpan harus diventilasi selama 30-45 minit.

Kanak-kanak yang terkena campak dan tidak menerima gamma globulinoprophylaxis diasingkan selama 17 hari, dan mereka yang menerimanya selama 21 hari.

Menurut arahan yang ada, anak-anak yang pernah bersentuhan, pernah menderita campak pada masa lalu, atau pernah diberi vaksin campak hidup (ZhKV), serta anak-anak sekolah yang berusia lebih tua dari kelas dua, remaja, orang dewasa tidak dikenakan karantina dan tindakan pencegahan tidak diambil di antara mereka..

Profilaksis campak dibahagikan kepada aktif (GI) dan pasif, atau profilaksis gamma globulin.

Campak dicegah di Rusia oleh LCV, yang disiapkan dari strain vaksin virus L-16 (Leningrad-16),

Selain itu, penggunaan Ruvax (Pasteur Merier Connaught, Perancis), serta vaksin campak, gondok dan rubela gabungan: MMR-II, Priorix, diizinkan di negara kita.

Kerana kepekaan vaksin yang tinggi terhadap rejim suhu, semua vaksin ini disimpan pada suhu 2-8 ° C di tempat yang gelap. Lebih-lebih lagi, rejim suhu ini mesti diperhatikan pada semua tahap pengangkutan: dari perusahaan - pengilang vaksin kepada pesakit.

ZhKV, "Ruvaks", MMR-II, Priorix memberi vaksin kepada anak-anak berusia 12-15 bulan yang tidak mengalami campak, dan ketika menggunakan MMR-II, Priorix - gondok dan rubela.

Vaksin kedua diberikan pada usia 6 tahun sebelum sekolah.

Semua vaksin diberikan dalam jumlah 0,5 ml secara subkutan atau intramuskular di bawah skapula atau di kawasan bahu (di sempadan bahagian bawah dan tengah ketiga bahu dari luar).

Pada kebanyakan kanak-kanak, vaksinasi tidak disertai dengan reaksi..

5-15% kanak-kanak dalam jangka masa 5 hingga 15 hari mungkin mempunyai reaksi khusus dalam bentuk peningkatan suhu badan, fenomena catarrhal, ruam campak. Reaksi vaksin biasanya berlangsung tidak lebih dari 2-3 hari.

Terlepas dari keparahan reaksi, anak itu tidak menular kepada orang lain.

Vaksin campak kurang daripada reaktifogenik; komplikasi pada vaksin sangat jarang berlaku. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, reaksi alergi (exanthema, edema Quincke, limfadenopati, dan lain-lain) mungkin berlaku pada hari-hari pertama selepas vaksinasi, dan kemudian.

Pada puncak reaksi suhu terhadap vaksin campak, kanak-kanak yang terdedah mungkin mengalami sawan demam yang berlangsung 1-2 minit (tunggal atau berulang). Lebih-lebih lagi, prognosis biasanya baik, kesan sisa jarang berlaku, lesi CNS berterusan sangat jarang berlaku (1: 1 000 000)

Di Rusia, vaksinasi campak pada kebanyakan kanak-kanak adalah mudah, tanpa komplikasi.

Terdapat kontraindikasi berikut untuk vaksinasi ZhKV:

• keadaan imunodefisiensi (primer dan akibat imunosupresi), leukemia, limfoma, tumor malignan;

• bentuk reaksi alahan yang teruk terhadap aminoglikosida, putih telur;

• kehamilan (kerana risiko teoritis kesan teoritis pada janin).

Sekiranya terdapat penyakit akut atau memburukkan lagi penyakit kronik, vaksin ditangguhkan sehingga gejala penyakit akut dan pengampunan kronik.

Menurut arahan semasa, profilaksis gamma-globulin dilakukan untuk kanak-kanak bukan campak dan vaksin berusia 3 bulan hingga 2 tahun, dan tanpa mengira usia, lemah dan sakit.

Masa optimum pengenalan imunoglobulin adalah 3-5 hari selepas bersentuhan dengan pesakit. Dos bergantung pada tujuan ubat. Untuk mengelakkan penyakit, sekurang-kurangnya 3 ml.

Penerbitan Mengenai Asma