Penyakit berjangkit kanak-kanak dicirikan oleh peningkatan musiman. Selalunya, puncak epidemiologi berlaku pada musim gugur-musim sejuk dan dikaitkan dengan penurunan imuniti kanak-kanak kerana perubahan tajam dalam keadaan cuaca, pemakanan yang seragam (kekurangan buah, beri).

Apa itu mononukleosis??

Mononucleosis (penyakit Filatov, tonsilitis monositik) adalah proses keradangan etiologi virus yang mempengaruhi tisu limfoid.

Penyakit ini disebabkan oleh virus herpetic yang mengandung DNA (virus Epstein-Barr), yang memprovokasi peningkatan jumlah sel dan pertumbuhan tisu.

Bagaimana mononukleosis ditularkan pada kanak-kanak?

Ejen berjangkit tidak stabil terhadap persekitaran dan mati apabila kering di bawah pengaruh suhu tinggi, sinaran ultraviolet. Virus ini memasuki tubuh anak melalui titisan udara melalui air liur orang yang sakit atau pembawa.

Mononukleosis berleluasa di institusi prasekolah dan sekolah kerana penggunaan perkakas bersama, mainan oleh kanak-kanak, hubungan rapat.

Jangkitan dapat menular dari ibu ke janin, dan mikroorganisma menembus melalui jalur hemolitik (dengan transfusi darah).

Virus ini, memasuki saluran pernafasan atas, mempengaruhi bahagian epitel rongga mulut dan nasofaring, secara beransur-ansur merebak ke tisu limfoid, menyebabkan pembengkakan dan hipertrofi membran mukus..

Penyebab kemunculan mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Penyebab penyakit ini adalah kelemahan sistem imun kanak-kanak..

Tempoh khas pengaktifan mononukleosis:

  • kanak-kanak di bawah umur 5 tahun,
  • remaja (13-19 tahun).

Kekebalan kanak-kanak berusia lima tahun masih sensitif terhadap jangkitan bakteria dan virus. Kesan negatif terhadap keadaan sistem pertahanan badan disebabkan oleh penyakit parasit yang tidak biasa pada usia ini (giardiasis, helminthiasis) atau manifestasi alahan.

Masa remaja dicirikan oleh perubahan hormon: rembesan steroid seks meningkat dan jumlah organ limfoid menurun. Peningkatan pengeluaran hormon adalah sangat tinggi terhadap imuniti. Dalam tempoh ini, peningkatan faktor luaran (merokok, alkohol, peningkatan jumlah kenalan badan) yang melemahkan daya tahan terhadap jangkitan adalah mungkin.

Gejala mononukleosis pada kanak-kanak

Tempoh inkubasi jangkitan adalah 5-21 hari, proses keradangan dapat berkembang secara beransur-ansur (bentuk atipikal) dan dicirikan oleh penampilan suhu badan subfebril, malaise umum, kemerahan amandel, pembengkakan dan hiperemia nasofaring, saluran hidung.

Sekiranya terdapat bentuk penyakit yang biasa, gejala adalah ciri:

  • kenaikan suhu badan yang tajam (sehingga 39 ⁰С),
  • kelemahan, keengganan untuk makan,
  • peningkatan yang kuat pada kelenjar getah bening serviks dan tonsil posterior dalam kombinasi dengan sedikit pembengkakan amandel,
  • peningkatan ketara dalam lidah dan tonsil palatine (sementara kelenjar getah bening kurang terjejas),
  • sakit tekak, lendir keluar dari saluran hidung, sensasi sakit,
  • bengkak pada wajah, kelopak mata, exanthema dan enanthem (ruam pada kulit atau tisu mukosa etiologi virus). Manifestasi kulit berlaku 4-5 hari selepas bermulanya mononukleosis dan boleh dilokalisasi di kawasan berasingan atau menyebar ke seluruh badan. Selalunya semasa penyakit ini, letusan herpetic muncul,
  • loya, cirit-birit, kurang tidur, sakit perut yang tajam (mononukleosis boleh menyebabkan peningkatan kelenjar getah bening di peritoneum, yang membawa kepada penampilan gambaran gambaran klinikal dari serangan radang usus buntu),
  • hati dan limpa yang membesar.

Adalah mustahil untuk membawa simptom mononukleosis ke satu sistem, kerana keparahan tindak balas badan adalah individu dan bergantung kepada kehadiran penyakit bersamaan dan keadaan imuniti.

Rawatan mononukleosis

Untuk membezakan sifat mononukleosis virus dari bentuk lain, ujian darah klinikal dan biokimia yang dilakukan dalam keadaan makmal membantu. Hasilnya menentukan kehadiran sel mononuklear atipikal dan peningkatan jumlah sel darah merah, sel darah putih yang mencirikan jenis berjangkit.

Doktor boleh menetapkan analisis air liur bayi dan pemeriksaan ultrasound pada organ perut (limpa, hati).

Rawatan dilakukan oleh pakar penyakit berjangkit dan dilakukan di rumah di bawah pengawasan doktor. Rawat inap kanak-kanak di hospital diperlukan dalam kes:

  • gambaran klinikal mengenai keracunan: sakit kepala yang teruk, loya, muntah, pingsan, cirit-birit, demam rendah untuk jangka masa yang panjang,
  • jangkitan sekunder,
  • suhu badan melebihi 39.5 ° C,
  • risiko tercekik kerana banyak keradangan kelenjar getah bening.

Dalam kes lain, anak mendapat rawatan di rumah, sementara tidur dan diet seimbang adalah wajib:

  • makanan pecahan (sehingga 5 kali sehari),
  • lebih banyak produk tenusu, sayur-sayuran, biji-bijian, hidangan daging atau ikan rendah lemak, buah-buahan mesti ada dalam makanan,
  • kanak-kanak itu ditunjukkan minuman yang banyak.

Tidak ada langkah-langkah khusus untuk rawatan mononukleosis berjangkit, rawatan penyakit ini dilakukan di bidang berikut:

  • etiotropik (imunokorektif),
  • simptomatik dan antihistamin.

Kanak-kanak Anaferon - ubat yang digunakan dalam rawatan etiotropik untuk mengurangkan bilangan virus pada tisu yang terjejas. Ubat ini diresepkan kepada kanak-kanak untuk pemberian oral mengikut skema: 1 tablet setiap setengah jam selama 2, kemudian 3 dos lagi pada selang masa. Bagi bayi, ubat tersebut dilarutkan dalam sedikit air. Pada hari kedua dan sebelum pemulihan, ubat diberikan kepada anak 1 tablet tiga kali sehari.

  • Paracetamol untuk kanak-kanak - diresepkan jika suhu meningkat di atas 38 ° C. Secara tepat, 0.5-5 suppositori diresepkan hingga 4 kali sehari dengan selang 4 jam. Dalam bentuk sirap, kanak-kanak diberi 2.5-20 ml 3-4 kali sehari,
  • Grammidine untuk kanak-kanak - digunakan dengan kemunculan proses keradangan bersamaan yang bersifat bakteria pada laring (tonsilitis, faringitis). Kanak-kanak diberi 1-2 tablet untuk larut 4 kali sehari selama 6 hari,
  • Bifidumbacterin - dengan disfungsi usus, disertakan dengan mononukleosis berjangkit. Serbuk dicairkan dalam air bersih yang sejuk dan diberikan kepada anak 1-5 dos 2-3 kali sehari selama 2-10 minggu,
  • Antihistamin Loratadine diresepkan 5-10 mg bahan sekali sehari.

Dalam bentuk mononukleosis berjangkit yang teruk, agen antibiotik (tanpa penisilin) ​​boleh diresepkan, sekiranya terdapat manifestasi alahan ubat yang teruk, kanak-kanak itu diberi glukokortikosteroid (Prednisolone). Sekiranya perlu untuk menyokong fungsi normal hati dan limpa, terapi terdiri daripada penggunaan agen hepatoprotektif.

Komarovsky mengenai penyakit ini

Menurut doktor, ibu bapa sering mengelirukan mononukleosis dengan angina dan tergesa-gesa untuk memberi antibiotik kepada anak. Pakar pediatrik menekankan bahawa penyakit ini mempunyai sifat virus, dan rawatannya boleh menjadi simptomatik (mengambil ubat antipiretik, bilasan dan persediaan vitamin). Penggunaan antibiotik tidak akan memberikan hasil, dalam kebanyakan kes anak mungkin mengalami ruam atau manifestasi alahan lain.

Ciri ciri mononukleosis yang membezakannya dari sakit tekak, Komarovsky menganggap kesesakan hidung bersamaan, hidung berair.

Untuk memulihkan anak dengan cepat, pakar pediatrik menasihatkan berjalan dengan anak di udara segar dan mengelakkan hubungan dengan anak-anak lain.

Apa itu mononukleosis berbahaya pada kanak-kanak

Bahaya penyakit ini terletak pada perkembangan kemungkinan komplikasi:

  • sesak nafas,
  • masuk ke badan jangkitan bakteria yang lemah dan perkembangan sinusitis, otitis media, bronkitis, radang paru-paru,
  • hepatitis,
  • kerosakan pada meninges (meningitis),
  • lupus eritematosus sistemik, jed,
  • jarang - pecahnya limpa, yang memerlukan pembedahan segera, barah (limfoma).

Sekiranya terapi tepat pada masanya dan tepat, prognosis pemulihan adalah baik. Virus ini kekal di dalam badan dan tidak menampakkan diri selagi sistem imun berada dalam keadaan stabil. Dengan penurunan fungsi pelindung, kekambuhan mononukleosis mungkin berlaku..

Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah penyakit berjangkit akut yang berlaku dengan kerosakan pada sistem limfatik dan retikuloendothelial dan menampakkan dirinya dalam demam, polyadenitis, tonsilitis, hepatosplenomegali, leukositosis dengan dominasi sel mononuklear basofilik..

Jangkitannya meluas, musim tidak dikesan. Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak dua tahun pertama kehidupan praktikalnya tidak diperhatikan. Dengan bertambahnya usia, kadar kejadian meningkat dan mencapai tahap maksimal semasa akil baligh, sekali lagi menurun secara beransur-ansur. Kanak-kanak lelaki jatuh sakit dua kali lebih kerap daripada kanak-kanak perempuan.

Hasil maut dengan mononukleosis berjangkit sangat jarang berlaku. Ia boleh disebabkan oleh pecahnya limpa dan penyumbatan saluran udara.

Sinonim: demam kelenjar, penyakit Filatov, limfoblastosis jinak, "penyakit ciuman".

Punca dan Faktor Risiko

Ejen penyebab mononukleosis berjangkit adalah virus Epstein-Barr (EBV), salah satu wakil keluarga herpevirus. Tidak seperti virus herpes lain, ia merangsang pertumbuhan sel inang (terutamanya B-limfosit), dan tidak menyebabkan kematiannya. Faktor inilah yang para pakar menerangkan mengenai karsinogenisiti virus Epstein-Barr, iaitu kemampuannya untuk memprovokasi perkembangan barah, misalnya, karsinoma nasofaring atau limfoma Burkitt.

Satu-satunya simpanan jangkitan adalah pembawa jangkitan atau orang yang sakit. Virus ini dilepaskan ke musim semi dalam masa 18 bulan setelah jangkitan awal. Laluan utama penularan adalah melalui udara (untuk batuk, bersin, berciuman), di samping itu, seksual, intranatal (dari ibu ke anak) dan penularan (dengan pemindahan darah) adalah mungkin.

Kerentanan semula jadi terhadap jangkitan adalah tinggi, tetapi jika dijangkiti, bentuk penyakit yang terhapus atau ringan biasanya berkembang. Kejadian rendah mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak dua tahun pertama kehidupan dijelaskan oleh imuniti pasif yang diterima dari ibu semasa perkembangan janin dan penyusuan.

Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak dengan kekurangan imuniti boleh menjadi sukar, dengan generalisasi proses berjangkit.

Sekali di dalam tubuh manusia, virus menjangkiti sel-sel epitelium saluran pernafasan atas dan orofaring, menyumbang kepada terjadinya keradangan sederhana. Kemudian, dengan aliran limfa, ia menembusi ke kelenjar getah bening terdekat, yang membawa kepada perkembangan limfadenitis. Selepas itu, ia memasuki aliran darah dan menyerang B-limfosit, di mana replikasi (pembiakan) berlaku, yang membawa kepada ubah bentuk sel. Virus Epstein - Barr bertahan lama dalam tubuh, dengan penurunan imuniti umum, pengaktifan semula.

Langkah pencegahan yang bertujuan untuk mengurangkan kejadian mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah serupa dengan jangkitan virus pernafasan akut.

Gejala mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Tempoh inkubasi boleh berbeza dalam had yang luas (dari 3 hingga 45 hari), tetapi lebih sering 4-15 hari.

Dalam kebanyakan kes, penyakit ini bermula secara akut, tetapi kadang-kadang gambaran klinikal terperinci mungkin didahului oleh tempoh prodromal, tanda-tanda di antaranya adalah:

  • sakit tekak;
  • hidung tersumbat;
  • malaise umum, kelemahan;
  • demam rendah;
  • sakit kepala.

Secara beransur-ansur, gejala mabuk meningkat dan mencapai maksimum 2-4 hari dari permulaan penyakit. Suhu boleh mencapai 39-40 ° C. Tempoh tempoh demam berbeza-beza, dari beberapa hari (lebih kerap) hingga beberapa bulan.

Salah satu gejala utama mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah tonsilitis, yang berlaku sejak hari-hari pertama penyakit ini. Radang amandel boleh menjadi nekrotik katarrhal, lakuner atau ulseratif, apabila filem berserabut terbentuk di permukaannya.

Tanda ciri mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah limfadenopati. Kelenjar getah bening serviks posterior dan rahang atas lebih kerap terjejas, lebih jarang - cubital, inguinal dan axillary. Dengan limfadenopati yang teruk, aliran keluar limfa terganggu, yang boleh menyebabkan perubahan kontur leher, pembengkakan wajah, edema periorbital. Pada mononukleosis berjangkit yang teruk pada kanak-kanak, kelenjar getah bening bronkus kadang-kadang meningkat, mesadenitis berkembang.

Pada kira-kira 25% kanak-kanak, pada hari 3-5 penyakit ini, ruam petichial, roseolous, atau maculopapular muncul pada kulit. Mereka tidak disertai dengan sensasi subjektif (terbakar, gatal-gatal) dan hilang dalam 1-2 hari tanpa meninggalkan kesan..

Hepatosplenomegali (peningkatan ukuran hati dan limpa) dengan mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak cukup ketara dan berlangsung hingga 3-4 minggu. Pada sebahagian kecil pesakit, air kencing gelap, pewarnaan icterik pada kulit, sclera icterik, gejala dyspeptik.

Komplikasi yang paling berbahaya adalah pecahnya limpa. Ia diperhatikan pada kira-kira 0.5% kes, disertai dengan pendarahan dalaman yang besar.

Fasa puncak berlangsung rata-rata 2-3 minggu, setelah itu suhu badan menurun, ukuran hati dan limpa kembali normal, gejala tonsilitis hilang. Keadaan subfebril dan adenopati berterusan selama beberapa minggu.

Mononukleosis berjangkit akut pada kanak-kanak dalam beberapa kes boleh menjadi kronik. Selalunya, penyakit aktif kronik diperhatikan pada kanak-kanak dengan imuniti yang lemah (penerima transplantasi, pesakit yang dijangkiti HIV). Kursus aktif kronik penyakit ini dicirikan oleh tingginya antibodi terhadap antigen kapsid virus Epstein-Barr dan perubahan yang disahkan secara histologi dalam beberapa organ (hepatitis berterusan, limfadenopati, uveitis, hipoplasia unsur sumsum tulang, pneumonia interstitial).

Gejala mononukleosis berjangkit kronik pada kanak-kanak:

  • leukopenia;
  • exanthema;
  • demam rendah;
  • tanda-tanda kerosakan pada sistem saraf pusat.

Bentuk kongenital mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak dicirikan oleh pelbagai malformasi (cryptorchidism, micrognathia, dll.).

Diagnostik

Diagnosis makmal mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak merangkumi kaedah berikut:

  • ujian darah umum - leukositosis, limfositosis, monositosis, trombositopenia, kemunculan sel mononuklear atipikal (limfoblas, pendahulu sel T sitotoksik yang secara aktif terlibat dalam penyingkiran virus Epstein-Barr B-limfosit) dikesan;
  • ujian darah biokimia - hipergammaglobulinemia, hiperbilirubinemia, kemunculan cryoglobulin dalam serum;
  • pengesanan antibodi spesifik terhadap protein virus (reaksi imunofluoresensi tidak langsung, ujian titisan);
  • penyelidikan virologi - pengenalpastian virus Epstein-Barr di swab dari orofaring. Ia jarang digunakan dalam praktik klinikal kerana kerumitan dan kos tinggi kajian ini..

Untuk menurunkan suhu, asid asetilsalisilat tidak boleh diresepkan kepada kanak-kanak, kerana pemberiannya disertai dengan risiko tinggi sindrom Reye.

Kehadiran sel mononuklear berjangkit dalam darah dapat dikesan pada anak-anak tidak hanya dengan mononukleosis berjangkit, tetapi juga dengan jangkitan HIV. Oleh itu, apabila mereka dikesan, anak mesti menjalani ujian imunosorben yang berkaitan dengan enzim untuk jangkitan HIV, dan kemudian analisis ini diulang dua kali lebih banyak dengan selang tiga bulan.

Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak memerlukan diagnosis pembezaan dengan listeriosis, leukemia, limfoma, toksoplasmosis, hepatitis virus, radang amandel virus dengan etiologi yang berbeza, faringitis streptokokus, jangkitan adenovirus, rubela, difteria, jangkitan sitomegalovirus, kesan sampingan dari ubat.

Rawatan mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Dalam kebanyakan kes, penyakit ini dirawat berdasarkan pesakit luar. Pada fasa akut, rehat di tempat tidur diresepkan, kerana keadaan anak yang sakit bertambah baik dan keparahan keracunan menurun, rejimen secara beransur-ansur diperluas.

Oleh kerana rawatan etiotropik mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak belum dikembangkan, terapi simptomatik dijalankan. Dengan demam tinggi, ubat anti-radang bukan steroid diresepkan. Untuk menurunkan suhu, asid asetilsalisilat tidak boleh diresepkan kepada kanak-kanak, kerana pemberiannya disertai dengan risiko tinggi sindrom Reye.

Apabila jangkitan bakteria sekunder dilampirkan, antibiotik jenis penisilin diresepkan (penisilin, oksamp, ampisilin, oksasilin). Ubat Levomycetin dan sulfonamide tidak diresepkan untuk kanak-kanak dengan mononukleosis berjangkit, kerana ia mempunyai kesan menyedihkan pada sumsum tulang merah.

Dengan perkembangan komplikasi spesifik mononukleosis berjangkit (penyumbatan saluran udara dengan tonsil hiperplastik), glukokortikosteroid ditunjukkan dalam jangka pendek..

Salah satu gejala utama mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah tonsilitis, yang berlaku sejak hari-hari pertama penyakit ini..

Sekiranya pecahnya limpa, pembedahan kecemasan diperlukan - splenektomi.

Dalam rawatan kompleks mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak, terapi diet tidak penting. Oleh kerana penyakit ini berlaku dengan pelanggaran hati dan limpa, diet yang optimum adalah jadual nombor 5 menurut Pevzner. Ciri utama diet ini:

  • kandungan protein dan karbohidrat memenuhi keperluan tubuh anak;
  • sekatan dalam diet lemak, terutama yang berasal dari haiwan;
  • memasak dengan kaedah pemakanan: memasak, memanggang, rebusan;
  • pengecualian dari diet makanan yang kaya dengan asid oksalik, purin, bahan ekstraktif, serat kasar;
  • makan 5-6 kali sehari dalam bahagian kecil secara berkala.

Menu contoh untuk satu hari

  • sarapan pagi pertama - oatmeal, puding keju kotej, teh dengan susu;
  • makan tengah hari - buah-buahan, wortel parut dengan epal, teh dengan lemon;
  • makan tengah hari - sup kentang vegetarian dengan satu sudu teh krim masam, daging panggang dengan sos putih, zucchini rebus, roti rai, jeli epal;
  • minum petang - biskut biskut, rebusan rosehip;
  • makan malam - kentang tumbuk dengan ikan rebus, roti putih, teh dengan lemon.

Kemungkinan komplikasi dan akibat mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Komplikasi yang paling berbahaya adalah pecahnya limpa. Ia diperhatikan pada kira-kira 0.5% kes, disertai dengan pendarahan dalaman yang besar dan memerlukan campur tangan pembedahan segera untuk alasan kesihatan.

Akibat lain dari mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah:

Kehadiran sel mononuklear berjangkit dalam darah dapat dikesan pada anak-anak tidak hanya dengan mononukleosis berjangkit, tetapi juga dengan jangkitan HIV.

Ramalan

Ramalannya baik. Dalam kebanyakan kes, demam hilang dalam 10-14 hari. Splenomegali dan limfadenopati berterusan sehingga 4-5 minggu. Hasil maut dengan mononukleosis berjangkit sangat jarang berlaku. Ia boleh disebabkan oleh pecahnya limpa dan penyumbatan saluran udara.

Pencegahan

Langkah-langkah pencegahan yang bertujuan untuk mengurangkan kejadian mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah serupa dengan jangkitan virus pernafasan akut. Anak yang sakit diasingkan di bilik yang berasingan. Pembersihan basah setiap hari menggunakan pembasmi kuman, sering mengudarakan bilik.

Vaksin untuk pencegahan spesifik penyakit Filatov belum dikembangkan. Langkah-langkah yang tidak spesifik untuk pencegahan mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak adalah untuk meningkatkan daya perlindungan keseluruhan (pelantikan adaptogen, imunoregulator ringan, melakukan langkah-langkah meningkatkan kesihatan).

Profilaksis kecemasan mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak yang bersentuhan dengan pesakit jarang berlaku. Petunjuk untuk pelantikan imunoglobulin tertentu adalah kekurangan imun.

Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak - gejala, rawatan, komplikasi

Penyakit yang disebut mononucleosis berjangkit pertama kali dijelaskan oleh N.F. Filatov pada tahun 1885 dan dikenali sebagai limfadenitis idiopatik. Ini adalah penyakit virus berjangkit akut yang dicirikan oleh peningkatan ukuran limpa dan hati, perubahan darah putih dan gangguan sistem retikuloendothelial yang rumit oleh limfadenopati.

Telah terbukti bahawa penyakit ini menyebabkan virus Epstein-Barr herpetic khas (jenis 4), yang bertindak pada tisu limfoid-retikular. Sekali di dalam badan oleh titisan udara, ia mempengaruhi epitel orofaring, kemudian dengan aliran darah dan kelenjar getah bening serantau. Virus Epstein-Barr kekal di dalam tubuh manusia seumur hidup, dan dengan penurunan imuniti secara berkala dapat berulang.

Punca mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Yang paling penting, kanak-kanak di bawah umur 10 tahun cenderung menghadapi penyakit ini. Sebagai peraturan, anak itu sering berada dalam pasukan tertutup, misalnya, di tadika atau di sekolah di mana virus itu dapat menular melalui tetesan udara. Virus ini mati sangat cepat ketika memasuki alam sekitar, jadi jangkitan hanya terjadi melalui kontak dekat, sehingga tidak dapat disebut sangat menular. Virus Epstein-Barr pada orang yang sakit dijumpai dalam zarah air liur, jadi mononukleosis berjangkit dapat menular dari orang ke orang dengan:

  • ciuman
  • batuk
  • bersin
  • penggunaan perkakas biasa

Perlu diperhatikan bahawa kanak-kanak lelaki mengalami mononukleosis berjangkit dua kali lebih kerap daripada kanak-kanak perempuan. Oleh itu, ada kemungkinan mudah dijangkiti ketika bersin atau batuk, terutama pada musim bunga dan musim gugur-musim sejuk. Sebilangan orang tidak mengalami gejala penyakit, tetapi mereka adalah pembawa virus dan menimbulkan bahaya kepada orang lain. Virus memasuki tubuh melalui saluran pernafasan, dan masa inkubasi penyakit ini adalah sekitar 5-15 hari. Dalam beberapa kes, ia boleh bertahan hingga satu setengah bulan..

Virus Epstein-Barr adalah jangkitan yang sangat biasa, sehingga usia 5 tahun melebihi 50% kanak-kanak dijangkiti jenis ini dan pada kebiasaannya tidak menyebabkan gejala dan penyakit yang serius. Lebih-lebih lagi, jangkitan populasi dewasa menurut pelbagai sumber adalah 85-90% dan hanya pada beberapa kanak-kanak atau orang dewasa virus ini dinyatakan oleh gejala yang disebut mononukleosis berjangkit.

Gejala mononukleosis pada kanak-kanak

Oleh kerana praktikalnya tidak ada profilaksis terhadap jangkitan virus hari ini, jika anak itu bersentuhan dengan pesakit dengan mononukleosis berjangkit, ibu bapa harus memantau kesihatan anaknya dengan teliti dalam 2-3 bulan ke depan. Sekiranya gejala mononukleosis tidak muncul, oleh itu, baik kanak-kanak itu tidak dijangkiti, atau sistem kekebalan tubuh mengatasi virus dan jangkitannya selamat.

Sekiranya kanak-kanak mempunyai gejala keracunan umum - menggigil, demam, kelemahan, ruam, kelenjar getah bening telah meningkat - doktor mana yang harus saya hubungi? Pertama kepada pakar pediatrik tempatan atau doktor keluarga, kemudian ke pakar penyakit berjangkit.

Gejala mononukleosis berjangkit adalah pelbagai. Kadang-kadang fenomena prodromal umum muncul, seperti malaise, kelemahan, dan gejala catarrhal. Secara beransur-ansur, kesihatan merosot, suhu meningkat ke subfebril, terdapat sakit tekak yang berterusan dan kesukaran bernafas kerana kesesakan hidung. Fenomena ciri juga boleh disebut hiperemia selaput lendir orofaring, serta pembiakan amandel patologi.

Kadang-kadang penyakit ini bermula dengan tiba-tiba, dan gejalanya diucapkan. Dalam keadaan seperti itu, ada kemungkinan:

  • demam, ia berlanjutan secara berbeza (biasanya 38 -39С) dan berlangsung selama beberapa hari atau bahkan sebulan
  • peningkatan berpeluh, menggigil, mengantuk, kelemahan
  • tanda-tanda mabuk - sakit kepala, sakit otot dan sakit ketika menelan

Selanjutnya muncul kemuncak penyakit, iaitu, gambaran utama gambaran klinikal mononukleosis berjangkit muncul, termasuk:

  • tonsilitis - terdapat butiran dinding posterior mukosa faring, hiperemia, hiperplasia folikular, dan mungkin pendarahan mukosa
  • hepatosplenomegali - hati dan limpa yang membesar
  • limfadenopati - kelenjar getah bening yang bengkak
  • mabuk umum badan
  • kemunculan ruam pada badan

Ruam dengan mononukleosis paling kerap berlaku pada awal penyakit, serentak dengan demam dan limfadenopati, sementara ia boleh menjadi sangat sengit, disetempat pada kaki, lengan, muka, perut dan punggung dalam bentuk bintik-bintik merah atau pucat merah muda. Ruam tidak memerlukan rawatan, kerana tidak gatal, tidak boleh dioles dengan apa-apa, ia dapat dihilangkan secara bebas ketika pertarungan antara sistem imun dan virus semakin meningkat. Walau bagaimanapun, jika antibiotik diresepkan untuk kanak-kanak dan ruam mula gatal, ini menunjukkan reaksi alergi terhadap antibiotik (paling sering ia adalah siri antibiotik penisilin - ampisilin, amoksisilin), kerana ruam tidak gatal semasa mononukleosis.

Walau bagaimanapun, polyadenitis secara tradisional dianggap sebagai gejala mononukleosis berjangkit yang paling penting. Ia berlaku akibat hiperplasia tisu limfoid. Dalam kebanyakan kes, pada amandel nasofaring dan lelangit, endapan pulau kecil berwarna abu-abu atau kuning keputihan berkembang. Teksturnya longgar dan bergelombang, mudah ditanggalkan.

Di samping itu, kelenjar getah bening periferal meningkat. Pembiakan virus secara aktif ditangguhkan pada mereka. Kelenjar getah bening di bahagian belakang leher tumbuh sangat kuat: mereka menjadi sangat ketara ketika anak memusingkan kepalanya ke sisi. Kelenjar getah bening yang terletak berdekatan saling berkaitan, dan hampir selalu kekalahannya adalah dua hala.

Palpasi kelenjar getah bening tidak terlalu menyakitkan, mereka bergerak dan tidak menyentuh kulit dengan ketat. Kadang-kadang kelenjar getah bening yang terletak di rongga perut juga meningkat - mereka memampatkan ujung saraf di kawasan ini dan memprovokasi penampilan tanda-tanda perut akut. Ini boleh menyebabkan diagnosis dan pembedahan yang tidak tepat.

Mononukleosis berjangkit dicirikan oleh hepatosplenomegali, iaitu peningkatan patologi pada limpa dan hati. Organ-organ ini sangat sensitif terhadap penyakit ini, jadi perubahan di dalamnya mulai terjadi pada hari-hari pertama setelah jangkitan. Limpa dapat tumbuh begitu banyak sehingga tisu tidak tahan tekanan dan pecah..

2-4 minggu pertama terdapat peningkatan berterusan dalam ukuran organ-organ ini, hingga tahap tertentu, ia berterusan setelah pemulihan anak. Apabila suhu badan kembali ke nilai fisiologi, keadaan limpa dan hati menormalkan.

Diagnosis penyakit

Sebagai permulaan, untuk mengesahkan diagnosis mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak, doktor biasanya menetapkan ujian berikut:

  • Ujian darah untuk antibodi IgM, IgG ke virus Epstein-Barr
  • Ujian darah am dan biokimia
  • Ultrasound organ dalaman, terutamanya hati dan limpa

Diagnosis mononukleosis berjangkit kanak-kanak agak sukar. Tanda-tanda utama perkembangan penyakit ini adalah tonsilitis, kelenjar getah bening yang membesar, hati dan limpa, dan demam. Di mata, doktor tidak dapat menentukan tonsilitis pada anak atau mononukleosis berjangkit, oleh itu, diperlukan kajian serologi. Perubahan hematologi adalah gejala sekunder mononukleosis berjangkit..

Ujian darah untuk mononukleosis pada kanak-kanak:

  • Menurut hasil ujian darah umum, seseorang dapat menilai dengan jumlah leukosit, limfosit dan monosit.
  • ESR juga meningkat.
  • Sudah tentu, kehadiran sel mononuklear atipikal - sel dengan sitoplasma basofilik yang besar - juga penting. Perkembangan mononukleosis berjangkit ditunjukkan oleh peningkatan kandungan darah mereka hingga 10%. Perlu diingat bahawa unsur-unsur atipikal tidak segera muncul dalam darah, dan kadang-kadang hanya 2-3 minggu setelah jangkitan. Sel mononuklear atipikal adalah unsur bujur atau bulat, ukurannya boleh mencapai ukuran monosit besar. Unsur-unsur atipikal ini juga disebut "monolymphocytes" atau "limfosit plasma lebar.".

Semasa membezakan diagnosis, pertama sekali, adalah perlu untuk membezakan tonsilitis dari tonsilitis, tidak termasuk penyakit Botkin, leukemia akut, limfogranulomatosis dan difteria faring, yang mempunyai gejala serupa. Untuk diagnosis yang paling tepat dalam kes-kes yang kompleks, analisis dilakukan untuk menentukan titer antibodi terhadap virus Epstein-Barr tertentu. Terdapat juga kaedah penyelidikan makmal moden yang pantas yang membolehkan anda mendapatkan hasilnya dalam waktu sesingkat mungkin, seperti PCR.

Individu dengan mononukleosis berjangkit menjalani beberapa ujian serologi setiap beberapa bulan untuk menentukan kehadiran jangkitan HIV, kerana ini juga menimbulkan peningkatan jumlah sel mononuklear darah..

Apabila gejala sakit tekak muncul, anda perlu berjumpa pakar otolaryngologi dan membuat faringoskopi untuk menentukan punca penyakit ini dengan betul, kerana boleh disebabkan oleh etiologi yang berbeza.

Bagaimana tidak dijangkiti dari anak yang sakit kepada orang dewasa dan kanak-kanak lain?

Sekiranya terdapat kanak-kanak atau orang dewasa dalam keluarga yang dijangkiti mononukleosis berjangkit, sukar bagi keluarga yang lain untuk tidak dijangkiti, bukan kerana virus ini sangat menular, tetapi kerana walaupun pulih, kanak-kanak atau orang dewasa yang sakit secara berkala dapat mengeluarkan virus dengan zarah air liur di persekitaran dan kekal sebagai pembawa virus seumur hidup.

Oleh itu, tidak ada keperluan untuk karantina untuk mononukleosis berjangkit, walaupun ahli keluarga yang sihat tidak dijangkiti semasa penyakit anak, pasti, jangkitan akan berlaku kemudian, ketika pesakit sudah pulih dan akan kembali ke rutin hidupnya yang biasa. Dengan penyakit yang mudah, tidak perlu mengasingkan anak dan membuat karantina, dia dapat kembali ke sekolah sebaik sahaja dia sembuh.

Cara merawat mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Sehingga kini, tidak ada rawatan khusus untuk mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak, tidak ada rejimen rawatan tunggal, tidak ada ubat antivirus yang dapat secara efektif menekan aktiviti virus. Biasanya, penyakit ini dirawat di rumah, dalam kes yang teruk di persekitaran hospital dan hanya rehat di tempat tidur sahaja..

Petunjuk klinikal untuk dimasukkan ke hospital:

  • Suhu tinggi 39, 5 ke atas
  • gejala mabuk yang teruk
  • perkembangan komplikasi
  • ancaman sesak nafas

Terdapat beberapa petunjuk untuk rawatan mononukleosis pada kanak-kanak:

  • Terapi bertujuan terutamanya untuk melegakan gejala mononukleosis berjangkit.
  • Terapi patogenetik dalam bentuk ubat antipiretik untuk kanak-kanak (Ibuprofen, Paracetamol dalam sirap)
  • Ubat antiseptik tempatan untuk menghilangkan angina, serta imunoterapi bukan spesifik tempatan, diresepkan Imudon dan IRS 19.
  • Ejen desensitizing
  • Terapi pengukuhan umum - terapi vitamin, termasuk vitamin kumpulan B, C dan P.
  • Sekiranya perubahan fungsi hati dikesan, diet khas diresepkan, ubat koleretik, hepatoprotectors
  • Imunomodulator bersama dengan ubat antivirus mempunyai kesan yang paling besar. Imudon, Anaferon Kanak-kanak, Viferon, dan juga Cycloferon dalam dos 6-10 mg / kg dapat diresepkan. Kadang-kadang ia mempunyai kesan positif metronidazole (Trichopolum, Flagil).
  • Oleh kerana flora mikroba sekunder jarang terpasang, antibiotik ditunjukkan hanya diresepkan sekiranya berlaku komplikasi dan proses keradangan intensif pada orofaring (kecuali antibiotik siri penisilin, yang tepat menyebabkan mononukleosis berjangkit pada 70% kes)
  • Dengan terapi antibiotik, probiotik diresepkan pada masa yang sama (Acipol, Narine, Primadofilus Detsky, dll. Lihat keseluruhan senarai persediaan probiotik dengan harga dan komposisi)
  • Dalam kursus hipertoksik teruk, prednison jangka pendek ditunjukkan (20-60 mg sehari selama 5-7 hari), ia digunakan untuk risiko sesak nafas
  • Pemasangan trakeostomi dan pemindahan ke pengudaraan mekanikal dilakukan dengan pembengkakan laring yang teruk dan dengan kesukaran bernafas pada kanak-kanak
  • Sekiranya limpa pecah, splenektomi dilakukan dengan segera.

Prognosis dan akibat mononukleosis

Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak, sebagai peraturan, mempunyai prognosis yang agak baik. Walau bagaimanapun, syarat utama untuk tidak adanya akibat dan komplikasi adalah diagnosis leukemia tepat pada masanya dan pemantauan berkala terhadap perubahan komposisi darah. Di samping itu, sangat penting untuk memantau keadaan kanak-kanak sehingga pemulihan mereka akhir..

Dalam satu kajian klinikal, yang dilakukan untuk menentukan jangka masa proses pemulihan kanak-kanak dan orang dewasa yang menjalani mononukleosis, 150 orang mengambil bahagian. Selama enam bulan, setelah virus dipindahkan, para doktor memerhatikan pesakit mengenai keadaan kesihatan mereka. Hasil kajian adalah seperti berikut:

  • Adalah normal jika suhu badan untuk mononukleosis berjangkit lebih tinggi daripada 37.5 untuk beberapa minggu pertama dari permulaan penyakit. Juga, suhu kurang dari 37.5, iaitu subfebril dapat dianggap normal.
  • Angina dengan mononukleosis berjangkit atau sakit tekak berlangsung rata-rata 1-2 minggu
  • Kelenjar getah bening kembali normal pada bulan pertama penyakit
  • Mengantuk, keletihan, kelemahan berterusan untuk masa yang lama setelah sakit - dari beberapa bulan hingga enam bulan.

Oleh itu, kanak-kanak yang sakit memerlukan pemeriksaan perubatan selama 6-12 bulan ke depan untuk mengawal kesan sisa dalam darah.

Komplikasi mononukleosis berjangkit jarang berlaku, tetapi yang paling biasa di antaranya adalah radang hati, menyebabkan penyakit kuning dan dicirikan oleh kegelapan urin dan menguning kulit.

Salah satu akibat mononukleosis yang paling serius pada kanak-kanak adalah pecahnya limpa, tetapi ia berlaku dalam 1 dari seribu kes. Ini berlaku apabila trombositopenia dan peregangan berlebihan kapsul lienal berkembang, yang menyebabkan pecahnya limpa. Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya di mana seorang kanak-kanak mungkin mati akibat pendarahan dalaman..

Komplikasi dan akibat lain terutama berkaitan dengan perkembangan jangkitan sekunder dengan latar belakang mononukleosis, terutamanya streptokokus dan staphylococcal. Meningoencephalitis juga dapat muncul, ditunjukkan dalam penyumbatan saluran udara dan pembesaran tonsil, hepatitis yang teruk dan penyusupan paru-paru interstisial dua hala.

Terdapat sebilangan kajian ilmiah yang membuktikan hubungan virus Epstein-Barr dengan perkembangan jenis kanser tertentu, yang agak jarang berlaku - ini adalah pelbagai jenis limfoma. Namun, ini sama sekali tidak berarti bahawa jika seorang anak sakit dengan mononukleosis berjangkit, akibatnya, dia mungkin menderita barah. Limfoma adalah penyakit yang jarang berlaku dan, untuk perkembangan onkologi, biasanya faktor pemicu adalah penurunan imuniti yang tinggi kerana pelbagai sebab..

Perlu diingat bahawa saat ini tidak ada langkah-langkah untuk pencegahan mononukleosis berjangkit yang spesifik dan berkesan.

Mononukleosis

Mononucleosis adalah penyakit berjangkit akut yang bersifat virus. Ia mempunyai beberapa nama: ia disebut tonsilitis monositik, penyakit Filatov dan limfoblastosis jinak. Juga, penyakit ini disebut mononukleosis berjangkit atau virus. Penyakit ini dicirikan oleh keadaan demam dan lesi kelenjar getah bening orofaring dan kelenjar getah bening. Lebih-lebih lagi, mononukleosis mempengaruhi hati, limpa dan darah. Mononukleosis lebih kerap berlaku pada kanak-kanak. Selalunya, penyakit seseorang berlaku pada musim gugur. Kanak-kanak sangat mudah terkena penyakit mononukleosis semasa tekanan dan aktiviti fizikal yang berat. Mononukleosis biasanya dilakukan oleh orang yang berusia belasan tahun. Jadi, bagi wanita itu jatuh pada usia 14-16 tahun, dan untuk lelaki - selama 16-18 tahun. Selepas usia empat puluh tahun, penyakit ini jarang berlaku. Semasa pemburukan penyakit, virus menjangkiti sel yang sihat. Sekiranya imuniti dilemahkan, maka superinfeksi berkembang. Sekiranya virus mempengaruhi tisu limfoid dan jenis retikular, maka pesakit mempunyai limfadenopati dan hipertropi hati dan limpa.

Sebagai peraturan, cukup untuk seseorang jatuh sakit dengan mononukleosis sekali untuk mengembangkan kekebalan seumur hidup terhadap penyakit ini.

Bagaimana virus mononukleosis

Punca Mononukleosis

Gejala mononukleosis

Mononukleosis boleh berlaku baik dengan gejala yang ketara, dan dengan ketiadaannya. Dengan penyakit yang ringan, pesakit mungkin mengalami keadaan subfebril, kelemahan dengan peningkatan keletihan, hiperemia membran mukus orofaring dan amandel, dan pernafasan hidung mungkin sukar, rembesan lendir yang kuat dan sakit tekak dapat diperhatikan. Sekiranya mononukleosis berkembang secara mendadak dan tajam, maka suhu badan akan tinggi, akan ada rasa sakit ketika menelan, demam dan sakit kepala. Selalunya orang mengalami sakit seluruh badan. Jadi penyakit ini menampakkan diri pada minggu pertama. Selanjutnya, gejala mononukleosis yang lebih serius sudah terwujud, dinyatakan dalam bentuk hati dan limpa yang membesar, radang amandel, limfadenopati dan sakit teruk di tekak. Kesakitan boleh merebak ke otot dan sendi. Dengan mononukleosis, pernafasan hidung terganggu dan hidung muncul, seperti pada sinusitis. Penyakit ini dicirikan oleh pembentukan lapisan kekuningan pada amandel, ruam pada lelangit lembut dan folikel di dinding faring. Satu lagi gejala mononukleosis yang ketara adalah peningkatan kelenjar getah bening hingga tiga sentimeter. Saya mesti mengatakan bahawa ini, bagaimanapun, tidak menyakitkan. Kelenjar getah bening meningkat terutamanya pada mononukleosis kanak-kanak. Semasa mononukleosis, pesakit mungkin mengalami kekuningan kulit dan membran mukus. Gejala seperti ini lebih dekat dengan mononukleosis pada orang dewasa. Semasa pemulihan, gejala mereda. Tempoh ini berlaku beberapa minggu selepas ketinggian penyakit. Tempoh pemburukan penyakit digantikan oleh masa pengampunan, dan penyakit itu sendiri boleh memakan masa yang lama.

Tonsilitis dengan mononucleosis bersifat catarrhal dan lacunar. Tonsillitis catarrhal dicirikan oleh pembengkakan amandel, dan untuk tonsilitis lacunar, proses keradangan pada tonsil dengan adanya lesi nekrotik ulseratif. Terhadap latar belakang mononukleosis, nasofaringitis dapat berkembang. Oleh kerana penyakit ini mempengaruhi aliran limfa, papula dan bintik-bintik usia mungkin muncul pada kulit. Ruam seperti itu boleh berlanjutan sehingga 5 hari, dan kemudian hilang dengan sendirinya.

Rawatan mononukleosis dijalankan oleh doktor penyakit berjangkit. Sekiranya terdapat mononukleosis pada kanak-kanak, anda mesti menghubungi pakar pediatrik terlebih dahulu. Doktor menetapkan rawatan dan rejimen yang diperlukan. Selepas mononukleosis, pesakit ditunjukkan pemerhatian dispensari selama enam bulan. Dalam tempoh ini, anda perlu mengelakkan tekanan dan tekanan fizikal..

Pengelasan Mononukleosis

Diagnosis mononukleosis

Selepas pemeriksaan, doktor menetapkan ujian makmal untuk mendiagnosis penyakit ini. Pertama sekali, pesakit dihantar untuk menderma darah. Dengan hasil ujian sedemikian, patologi lain dengan gejala yang serupa dapat dikecualikan. Mononukleosis ditunjukkan dengan adanya sel mononuklear atipikal dalam darah dan peningkatan bilangan limfosit. Virus mononukleosis dapat dikesan pada air liur. Dalam bentuk pendam, virus Epstein-Barr dapat dijumpai dalam limfosit kumpulan B dan pada mukosa mulut dan faring. Setelah mendapat keputusan ujian yang positif, kita dapat membincangkan tentang adanya jangkitan, bentuk penyakit kronik atau permulaan jangkitan. Hasil negatif menunjukkan tiada jangkitan. Diagnostik PCR membolehkan anda mencari DNA virus dalam serum darah dan keseluruhannya. Diagnosis akan membantu pengesanan antigen serum imunoglobulin M hingga VCA. Setelah pesakit pulih, imunoglobulin M ke antigen VCA hilang. Setelah sakit sekali dengan mononukleosis, tubuh manusia mengekalkan antigen imunoglobulin G hingga VCA selamanya.

Untuk memantau perkembangan mononukleosis, anda perlu menderma darah untuk analisis setiap tiga hari. Ini penting kerana tahap awal HIV mungkin disertai oleh sindrom yang serupa dengan mononukleosis..

Rawatan mononukleosis

Rawatan mononukleosis bertujuan meneutralkan patogennya - virus Epstein-Barr. Untuk ini, ubat khas, antibiotik, kortikosteroid (dalam kes khas) ditetapkan dan terapi simptomatik dijalankan. Rawatan juga bertujuan untuk memulihkan hati. Pesakit yang tidak sabar harus ingat bahawa jika terdapat plak pada amandel, anda tidak boleh mencabutnya dengan cara yang diperbaiki, ini akan membahayakan kesihatan anda dan memprovokasi sepsis.

Terapi simptomatik termasuk ubat antipiretik untuk demam dan ubat vasokonstriktor untuk memperbaiki pernafasan hidung, antihistamin untuk mengelakkan reaksi alergi. Komposisi rawatan sedemikian merangkumi kaedah yang memperkuat sistem imun, dan ubat antivirus. Untuk merawat kerongkong, bilas dengan furatsilin, soda dan garam diresepkan. Ibuprofen atau acetaminophen akan membantu menghilangkan rasa sakit dan menurunkan demam. Kortikosteroid, selain menghilangkan rasa sakit, dapat membantu edema. Dalam rawatan mononukleosis, pesakit sering ditunjukkan rehat di tempat tidur dan diet khas. Diet untuk mononukleosis terdiri daripada makanan yang tidak membebankan hati. Pemakanan itu sendiri terbahagi kepada 4-5 jam sehari. Pesakit harus menerima protein, lemak sayuran, karbohidrat dan vitamin dalam jumlah penuh. Produk yang harus dimakan dengan mononukleosis termasuk produk tenusu, ikan dan daging rendah lemak, buah-buahan dan buah beri, sayur-sayuran, bijirin, roti gandum. Untuk mononukleosis makanan yang dilarang termasuk mentega, goreng, salai, acar, pedas, masin dan kalengan. Senaman dengan mononukleosis dilarang, kecuali latihan fisioterapi. Pencegahan mononukleosis belum dikembangkan.

Komplikasi Mononukleosis

Komplikasi mononukleosis tidak begitu biasa, tetapi berbahaya. Tetapi, satu atau lain cara, mereka merangkumi otitis media, paratonsillitis, sinusitis. Pada kanak-kanak, komplikasi dalam bentuk radang paru-paru lebih sering diperhatikan. Jarang, pecah limpa dan anemia hemolitik (tahap pemecahan eritrosit yang tinggi), trombositopenia dan granulositopenia jarang berlaku. Komplikasi mononukleosis yang fatal dianggap sebagai penyumbatan saluran udara dan pecahnya limpa. Mononukleosis boleh menyebabkan komplikasi sistem neurologi: ensefalitis, polyneuritis, dan kelumpuhan otot muka. Di samping itu, akibat penyakit ini boleh menjadi psikosis, komplikasi sistem pernafasan dan jantung.

Mononukleosis meninggalkan kesan pada kesihatan anak dalam bentuk peningkatan keletihan, keperluan untuk berehat dalam jumlah besar dan mengurangkan beban.

Mononukleosis berjangkit boleh mencetuskan limfoma Burkitt dan karsinoma nasofaring.

Ciri-ciri mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Jangkitan dengan mononukleosis paling mudah dijangkiti kanak-kanak di bawah usia sepuluh tahun. Kanak-kanak boleh dijangkiti, misalnya, di tadika dengan titisan udara, melalui ciuman, penggunaan hidangan biasa, dll. Penyakit ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki. Selalunya, penyakit mononukleosis pada kanak-kanak berlaku pada musim gugur dan semasa kedatangan musim sejuk. Mononukleosis berjangkit tidak selalu berlaku dengan gejala yang jelas, tetapi perlu mengetahui gejalanya. Kami akan menganalisisnya dengan lebih terperinci. Gejala mononukleosis pada anak adalah tanda-tanda keracunan umum, dinyatakan dalam bentuk menggigil, keletihan, kemunculan ruam dan peningkatan kelenjar getah bening. Untuk tanda-tanda mononukleosis berjangkit, anda boleh menambahkan rasa sakit tekak, demam kelas rendah dan saluran hidung. Kanak-kanak juga mempunyai hiperemia membran mukus rongga mulut dan faring. Dengan penyakit yang lebih cerah, seseorang dapat melihat demam, mengantuk, berpeluh, menelan yang menyakitkan, dan sakit di kepala, tekak, dan otot. Di tengah penyakit, angina berkembang, peningkatan hati dan limpa, keracunan dan ruam pada badan. Ruam yang timbul berdasarkan mononukleosis tidak menyebabkan gatal dan tidak memerlukan rawatan khas. Manifestasi mononukleosis yang jelas pada kanak-kanak adalah hipertrofi kelenjar getah bening dan percambahan tisu limfoid, dan, akibatnya, polyadenitis. Pada amandel pesakit kecil, mudah untuk melihat plak kelabu-putih-kuning, yang mudah dikeluarkan. Bagi kelenjar getah bening, kelenjar getah bening serviks posterior paling cenderung kepada hipertrofi. Merasakan formasi ini tidak menyebabkan kesakitan pada anak.

Untuk mendiagnosis "mononukleosis" dengan betul, kanak-kanak perlu melakukan diagnosis yang kompeten. Rancangan penyelidikan diagnostik merangkumi ujian darah untuk kehadiran antibodi IgM dan IgG terhadap virus mononukleosis, biokimia darah, ultrasound hati dan limpa. Sekiranya kanak-kanak itu mengalami mononukleosis, maka ujian darah akan menunjukkan pergeseran leukogram ke kiri dan peningkatan ESR. Sel mononuklear atipikal yang muncul dalam darah beberapa minggu selepas jangkitan juga akan mengesahkan jangkitan. Secara berkala, pesakit dengan mononukleosis menjalani kajian serologi untuk mengecualikan HIV. Penghapusan angina akan membantu berunding dengan pakar otolaryngologi dan faringoskopi.

Rawatan mononukleosis pada kanak-kanak

Tidak ada rawatan khas untuk mononukleosis pada kanak-kanak. Sehingga kini, rawatan mononukleosis berjangkit pediatrik merangkumi rawatan simptomatik dan patogenetik, serta penggunaan ubat antiseptik, desensitisasi dan penguat umum. Dengan kerosakan hati, doktor menetapkan hepatoprotectors dan diet khas. Ubat imunokompromi lebih berkesan digunakan bersama dengan agen antivirus.

Antibiotik telah berjaya digunakan untuk merawat jangkitan sekunder. Penggunaan mereka, sebagai peraturan, digabungkan dengan penggunaan probiotik.

Sekiranya terdapat risiko mati lemas, pesakit akan menjalani kursus prednison. Sekiranya terdapat pembengkakan laring yang teruk pada kanak-kanak, doktor terpaksa memasang trakeostomi dan menggunakan ventilator. Dalam keadaan di mana terdapat ancaman pecah limpa yang jelas, splenektomi harus dilakukan..

Mononukleosis berjangkit pediatrik pada umumnya dapat dirawat..

Mononukleosis dan kehamilan

Sebagai peraturan, mononukleosis tidak berbahaya bagi janin semasa kehamilan, tetapi gejala yang menyertainya berbahaya. Sebagai contoh, suhu tinggi pada ibu masa depan boleh memberi kesan negatif pada janin. Selalunya, mononukleosis pada wanita hamil ditunjukkan oleh peningkatan suhu, sakit di tekak dan hipertrofi kelenjar getah bening. Keadaan umum wanita disertai dengan keletihan dan mengantuk. Dalam beberapa kes, mononukleosis virus pada wanita hamil mungkin disertai dengan gejala yang lebih teruk. Sekiranya disyaki mononukleosis (penyakit Filatov), ​​ibu mengandung mesti menghubungi pakar penyakit berjangkit untuk diagnosis dan pengesanan penyakit tersebut. Rawatan mononukleosis pada wanita hamil merangkumi rehat yang cukup, menghindari suhu badan yang tinggi, dan mengelakkan dehidrasi. Dehidrasi boleh disebabkan oleh demam dan hilang selera makan.

Sekiranya seorang wanita jatuh sakit dengan mononukleosis semasa merancang kehamilan, maka lebih baik menangguhkan pembuahan hingga masa yang lebih baik. Sehingga keadaan wanita bertambah baik, kontraseptif harus digunakan. Terdapat risiko hepatitis kerana mononukleosis, yang sama sekali tidak positif untuk kehamilan yang akan datang. Pakar perubatan membuat kesimpulan bahawa seorang wanita dapat mulai memikirkan untuk melahirkan anak tidak lebih awal dari enam bulan, atau bahkan setahun setelah mononukleosis. Hal yang sama berlaku untuk kes-kes ketika ayah masa depan jatuh sakit dengan mononukleosis. Komplikasi mononukleosis boleh mengganggu perkembangan normal kehamilan dan memprovokasi keguguran pada peringkat awal. Dalam kebanyakan kes, doktor menegaskan pengguguran dengan adanya mononukleosis berjangkit. Lebih baik melakukan rawatan penyakit sepenuhnya untuk mencegahnya menjadi mononukleosis kronik. Selepas rawatan yang berjaya dan pemulihan keadaan umum, kesihatan wanita akan siap untuk kehamilan yang berjaya.

Mononukleosis berjangkit

Maklumat am

Mononukleosis berjangkit - apa itu?

Artikel ini adalah mengenai apa penyakit ini, bagaimana ia berlanjutan dan dirawat. Mononukleosis adalah gangguan virus akut (Kod ICD 10: B27), yang disertai dengan peningkatan limpa dan hati, gangguan fungsi sistem retikuloendothelial, perubahan sel darah putih dan limfadenopati.

Apa jenis penyakit mononukleosis, seperti yang ditunjukkan oleh Wikipedia, pertama kali diberitahu kepada dunia pada tahun 1885 oleh seorang saintis Rusia, N.F. Filatov dan pada asalnya memanggilnya limfadenitis idiopatik. Pada masa ini, diketahui bahawa ia disebabkan oleh virus herpes jenis 4 (virus Epstein-Barr), yang mempengaruhi tisu limfoid.

Bagaimana mononukleosis ditularkan??

Sebilangan besar saudara dan pesakit sendiri sering mempunyai pertanyaan: "Berapa banyak mononukleosis menular, apakah itu menular sama sekali dan bagaimana ia boleh dijangkiti?" Jangkitan itu disebarkan oleh titisan udara, awalnya terpaku pada epitel orofaring, dan kemudian memasuki kelenjar getah bening serantau setelah transit melalui aliran darah. Virus ini berterusan di dalam tubuh sepanjang hidup, dan dengan penurunan pertahanan semula jadi, penyakit ini dapat berulang.

Apa itu mononukleosis berjangkit dan bagaimana ia dirawat pada orang dewasa dan kanak-kanak dapat diketahui dengan lebih terperinci setelah membaca artikel ini secara lengkap.

Adakah mungkin untuk mendapat mononukleosis lagi?

Salah satu soalan yang sering diajukan "Bolehkah jangkitan mononukleosis berulang?" Anda tidak dapat dijangkiti dengan mononukleosis lagi, kerana setelah pertemuan pertama dengan jangkitan (tidak masalah sama ada penyakit itu timbul atau tidak), orang itu menjadi pembawa hidupnya.

Penyebab kemunculan mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak

Yang paling terdedah kepada penyakit ini adalah kanak-kanak di bawah umur 10 tahun. Virus Epstein-Barr beredar paling kerap di pasukan tertutup (tadika, sekolah), di mana jangkitan berlaku oleh titisan udara. Ketika memasuki lingkungan terbuka, virus dengan cepat mati, jadi jangkitan hanya terjadi dengan kontak yang cukup dekat. Ejen penyebab mononukleosis ditentukan pada orang yang sakit dalam air liur, jadi ia juga dapat disebarkan dengan bersin, batuk, mencium, menggunakan hidangan biasa.

Mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak, foto

Perlu disebutkan bahawa jangkitan ini berlaku 2 kali lebih kerap pada kanak-kanak lelaki berbanding kanak-kanak perempuan. Sebilangan pesakit bertolak ansur dengan mononukleosis virus secara asimtomatik, tetapi merupakan pembawa virus dan berpotensi membahayakan kesihatan orang lain. Anda boleh mengenalinya hanya dengan melakukan analisis khas untuk mononukleosis.

Zarah virus memasuki aliran darah melalui saluran pernafasan. Tempoh inkubasi mempunyai tempoh purata 5-15 hari. Dalam beberapa kes, menurut forum Internet dan beberapa pesakit, ia boleh bertahan hingga satu setengah bulan (penyebab fenomena ini tidak diketahui). Mononukleosis adalah penyakit yang cukup biasa: sehingga usia 5 tahun, lebih daripada separuh kanak-kanak dijangkiti virus Epstein-Barr, tetapi dalam kebanyakan kes, penyakit ini berlaku tanpa gejala dan manifestasi penyakit yang serius. Jangkitan di antara populasi orang dewasa bervariasi antara 85-90% pada populasi yang berlainan dan hanya pada beberapa pesakit virus ini menunjukkan simptom berdasarkan mana mononukleosis berjangkit didiagnosis. Bentuk khas penyakit berikut boleh berlaku:

  • mononukleosis atipikal - gejalanya pada kanak-kanak dan orang dewasa dikaitkan dengan keparahan gejala yang lebih kuat daripada biasa (contohnya, suhu boleh meningkat hingga 39.5 darjah atau penyakit boleh berlaku tanpa suhu); diet harus menjadi komponen rawatan wajib dalam bentuk ini kerana fakta bahawa mononukleosis atipikal mempunyai kecenderungan untuk menyebabkan komplikasi dan akibat yang teruk pada kanak-kanak;
  • mononukleosis kronik, yang dijelaskan dalam bahagian dengan nama yang sama, dianggap sebagai akibat kemerosotan sistem imun pesakit.

Ibu bapa sering mempunyai soalan mengenai berapa suhu yang ada dengan jangkitan yang dijelaskan. Tempoh simptom ini boleh berbeza dengan ketara bergantung pada ciri individu: dari beberapa hari hingga sebulan setengah. Dalam kes ini, doktor harus memutuskan sama ada mengambil antibiotik untuk hipertermia.

Juga merupakan soalan yang agak umum: "ambil Acyclovir atau tidak?" Acyclovir adalah sebahagian daripada banyak rejimen rawatan yang diluluskan secara rasmi, tetapi kajian baru-baru ini membuktikan bahawa rawatan tersebut tidak mempengaruhi perjalanan penyakit dan tidak memperbaiki keadaan pesakit.

Rawatan dan gejala pada kanak-kanak (bagaimana merawat mononukleosis dan bagaimana merawat pada kanak-kanak) juga dijelaskan secara terperinci dalam penularan E.O. Komarovsky "Mononukleosis berjangkit." Video dari Komarovsky:

Mononukleosis pada orang dewasa

Pada orang yang berusia lebih dari 35 tahun, penyakit ini jarang berkembang. Tetapi tanda-tanda atipikal penyakit ini dan mononukleosis kronik, yang berpotensi membawa kesan berbahaya, sebaliknya, didapati dalam nisbah peratusan lebih kerap.

Rawatan dan gejala pada orang dewasa tidak mempunyai perbezaan mendasar daripada yang ada pada kanak-kanak. Maklumat lebih lanjut mengenai cara merawat dan cara merawat pada orang dewasa dijelaskan di bawah..

Mononukleosis berjangkit, gejala

Gejala mononukleosis pada kanak-kanak

Sehingga kini, kaedah profilaksis khusus terhadap jangkitan dengan virus yang dijelaskan belum dikembangkan, oleh itu, jika anak tidak dapat mengelakkan kontak dengan yang dijangkiti, ibu bapa perlu memantau keadaan anak dengan teliti selama 3 bulan ke depan. Sekiranya tidak ada tanda-tanda penyakit pada waktu yang ditentukan, dapat dikatakan bahawa jangkitan tidak terjadi, atau sistem kekebalan tubuh menekan virus dan jangkitannya tidak simptomatik. Sekiranya terdapat tanda-tanda keracunan umum (demam, menggigil, ruam, kelemahan, kelenjar getah bening meningkat, maka anda harus segera menghubungi pakar pediatrik atau pakar penyakit berjangkit (persoalan doktor mana yang merawat mononukleosis).

Gejala virus Epstein-Barr pada anak-anak pada peringkat awal penyakit ini meliputi malaise umum, gejala catarrhal, dan kelemahan. Kemudian terdapat sakit tekak, demam rendah, kemerahan dan pembengkakan membran mukus orofaring, kesesakan hidung, pembesaran tonsil. Dalam beberapa kes, terdapat bentuk infeksi fulminan, apabila gejala muncul secara tiba-tiba, dan keparahannya meningkat dengan cepat (mengantuk, demam hingga 39 darjah selama beberapa hari, menggigil, berpeluh meningkat, kelemahan, sakit otot dan tekak, sakit kepala). Selanjutnya muncul tempoh manifestasi klinikal utama mononukleosis berjangkit, di mana terdapat:

  • peningkatan ukuran hati dan limpa;
  • ruam pada badan;
  • butiran dan hiperemia cincin periopharyngeal;
  • mabuk umum;
  • kelenjar getah bening yang bengkak.

Ruam dengan mononukleosis, foto

Ruam dengan mononukleosis biasanya muncul pada masa awal penyakit, bersamaan dengan limfadenopati dan demam, dan terletak di tangan, muka, kaki, punggung dan perut dalam bentuk bintik-bintik kemerahan kecil. Fenomena ini tidak disertai dengan gatal dan tidak memerlukan rawatan, ia hilang dengan sendirinya ketika pesakit pulih. Sekiranya pesakit yang mengambil ruam antibiotik mula gatal, ini mungkin menunjukkan perkembangan alahan, kerana dengan mononukleosis, ruam kulit tidak gatal.

Gejala yang paling penting dari jangkitan yang dijelaskan adalah polyadenitis, yang berlaku disebabkan oleh hiperplasia tisu kelenjar getah bening. Selalunya pada amandel muncul lapisan plak cahaya pulau kecil, yang mudah dikeluarkan. Kelenjar getah bening periferal, terutama serviks, juga meningkat. Apabila memusingkan kepala ke sisi, mereka menjadi sangat ketara. Palpasi kelenjar getah bening sensitif, tetapi tidak menyakitkan. Kelenjar getah bening perut meningkat lebih jarang dan, meremas saraf daerah, mereka memprovokasi perkembangan kompleks gejala perut akut. Fenomena ini boleh menyebabkan diagnosis dan laparotomi diagnostik yang salah.

Gejala mononukleosis pada orang dewasa

Mononukleosis virus pada orang yang berusia lebih dari 25-30 tahun praktikalnya tidak dijumpai, kerana subpopulasi ini, sebagai peraturan, sudah mempunyai kekebalan yang terbentuk terhadap patogen. Gejala virus Epstein-Barr pada orang dewasa, jika penyakit ini masih berkembang, tidak berbeza dengan penyakit pada kanak-kanak.

Hepatosplenomegali pada kanak-kanak dan orang dewasa

Seperti yang dinyatakan di atas, penyakit yang dijelaskan dicirikan oleh hepatosplenomegali. Hati dan limpa sangat sensitif terhadap virus, akibatnya, peningkatan hati dan limpa pada anak dan orang dewasa telah diperhatikan pada hari-hari pertama penyakit ini. Secara umum, penyebab hepatosplenomegali pada kanak-kanak dan orang dewasa termasuk pelbagai penyakit virus, onkologi, serta penyakit darah dan lupus eritematosus sistemik, jadi dalam situasi ini diperlukan pemeriksaan komprehensif.

Gejala limpa yang sakit pada manusia:

  • peningkatan ukuran organ, yang dapat dikesan dengan palpasi dan ultrasound;
  • sakit, berat dan rasa tidak selesa di perut kiri.

Penyakit limpa menimbulkan peningkatannya sehingga parenkim organ dapat memecahkan kapsulnya sendiri. 15-30 hari pertama terdapat peningkatan berterusan dalam ukuran hati dan limpa, dan apabila suhu badan kembali normal, ukurannya kembali ke nilai normal.

Gejala pecah limpa pada orang dewasa dan kanak-kanak berdasarkan analisis sejarah pesakit:

  • gelap di mata;
  • pening dan muntah;
  • kilatan cahaya;
  • kelemahan;
  • pening;
  • sakit perut yang tumpah.

Cara merawat limpa?

Dengan peningkatan limpa, pembatasan aktiviti fizikal dan rehat tidur ditunjukkan. Sekiranya bagaimanapun, pecah organ didiagnosis, maka perlu dilakukan penyingkiran segera.

Mononukleosis kronik

Kegigihan virus yang berpanjangan dalam badan jarang berlaku tanpa gejala. Memandangkan jangkitan virus laten boleh menyebabkan pelbagai jenis penyakit, perlu diketahui dengan jelas kriteria untuk mendiagnosis mononukleosis virus kronik.

Gejala bentuk kronik:

  • bentuk mononukleosis berjangkit primer yang teruk yang dipindahkan selama enam bulan atau dikaitkan dengan antibodi yang besar terhadap virus Epstein-Barr;
  • peningkatan kandungan zarah virus dalam tisu yang terjejas, disahkan oleh antikomplementari imunofluoresensi dengan antigen patogen;
  • kerosakan pada organ tertentu yang disahkan oleh kajian histologi (splenomegali, pneumonia interstisial, uveitis, hipoplasia sumsum tulang, hepatitis berterusan, limfadenopati).

Diagnosis penyakit

Untuk mengesahkan mononukleosis, kajian berikut biasanya ditetapkan:

  • ujian darah untuk kehadiran virus antibodi Epstein-Barr;
  • ujian darah biokimia dan am;
  • Ultrasound organ dalaman, terutamanya hati dan limpa.

Gejala utama penyakit berdasarkan diagnosis yang dibuat adalah kelenjar getah bening yang membesar, tonsilitis, hepatosplenomegali, dan demam. Perubahan hematologi adalah tanda sekunder penyakit ini. Gambaran darah dicirikan oleh peningkatan ESR, kemunculan sel mononuklear atipikal dan limfosit plasma luas. Namun, harus diingat bahawa sel-sel ini dapat muncul dalam darah hanya 3 minggu setelah dijangkiti.

Dalam diagnosis pembezaan, leukemia akut, penyakit Botkin, tonsilitis, difteri pharyngeal dan limfogranulomatosis, yang mungkin mempunyai gejala serupa, mesti dikecualikan.

Limfosit plasma luas dan sel mononuklear atipikal

Sel mononuklear dan limfosit plasma lebar - apakah itu dan adakah ia sama?

Limfosit plasma luas pada kanak-kanak, gambar

Selalunya di antara konsep ini meletakkan tanda yang sama, namun, dari sudut morfologi sel di antara mereka terdapat perbezaan yang signifikan.

Limfosit plasma luas adalah sel dengan sitoplasma besar dan nukleus berat yang muncul di dalam darah semasa jangkitan virus.

Sel mononuklear dalam analisis umum darah muncul terutamanya pada mononukleosis virus. Sel mononuklear atipikal dalam darah adalah sel besar dengan batas sitoplasma yang terbahagi dan nukleus besar yang mengandungi nukleoli kecil.

Sel mononuklear dalam darah kanak-kanak, foto

Oleh itu, tanda khusus untuk penyakit yang dijelaskan hanyalah penampilan sel mononuklear atipikal, dan mungkin tidak ada limfosit plasma luas dengannya. Perlu juga diingat bahawa sel mononuklear boleh menjadi gejala penyakit virus lain..

Diagnostik makmal tambahan

Untuk diagnosis yang paling tepat dalam kes-kes yang sukar, analisis mononukleosis yang lebih tepat digunakan: nilai titer antibodi terhadap virus Epstein-Barr dikaji atau kajian PCR (reaksi berantai polimerase) ditetapkan. Menguraikan ujian darah untuk mononukleosis dan analisis umum (pada kanak-kanak atau orang dewasa mempunyai parameter penilaian yang serupa) darah dengan jumlah relatif sel mononuklear atipikal yang memungkinkan untuk mengesahkan atau menolak diagnosis dengan tahap kebarangkalian yang tinggi.

Juga, pesakit dengan mononukleosis ditetapkan serangkaian ujian serologi untuk mengesan jangkitan HIV (darah untuk HIV), kerana dapat menimbulkan peningkatan kepekatan sel mononuklear dalam darah. Sekiranya gejala angina dikesan, disarankan untuk berjumpa doktor ENT dan menjalani faringoskopi untuk menentukan etiologi gangguan tersebut.

Bagaimana tidak dijangkiti dari anak yang sakit kepada orang dewasa dan kanak-kanak lain?

Sekiranya keluarga dijangkiti virus mononukleosis, sukar bagi anggota keluarga lain untuk tidak dijangkiti kerana selepas pemulihan sepenuhnya, pesakit terus melepaskan virus secara berkala ke persekitaran dan tetap menjadi pembawa sepanjang hayatnya. Oleh itu, tidak perlu dikuarantin pesakit: jika ahli keluarga yang lain tidak dijangkiti semasa sakit saudara, kemungkinan jangkitan itu akan berlaku kemudian.

Mononukleosis berjangkit, rawatan

Bagaimana merawat dan bagaimana merawat virus Epstein-Barr pada orang dewasa dan kanak-kanak?

Rawatan mononukleosis berjangkit pada kanak-kanak, serta gejala dan rawatan virus Epstein-Barr pada orang dewasa, pada asasnya tidak berbeza. Pendekatan dan ubat yang digunakan untuk terapi dalam kebanyakan kes adalah serupa.

Gejala virus Epstein-Barr

Tidak ada perawatan khusus untuk penyakit yang dijelaskan, juga tidak ada rejimen perawatan umum atau obat antivirus yang dapat melawan virus secara efektif. Sebagai peraturan, penyakit ini dirawat secara rawat jalan, dalam kes klinikal yang teruk, pesakit ditempatkan di hospital dan rehat di tempat tidur diresepkan.

Petunjuk untuk dimasukkan ke hospital termasuk:

  • perkembangan komplikasi;
  • suhu melebihi 39.5 darjah;
  • ancaman sesak nafas;
  • tanda-tanda mabuk.

Rawatan mononukleosis dilakukan di kawasan berikut:

  • pelantikan ubat antipiretik (untuk kanak-kanak, Paracetamol atau Ibuprofen digunakan);
  • penggunaan ubat antiseptik tempatan untuk rawatan tonsilitis mononukleus;
  • imunoterapi bukan spesifik tempatan dengan IRS 19 dan Imudon;
  • pelantikan ejen desensitizing;
  • terapi vitamin;
  • jika kerosakan hati dikesan, ubat koleretik dan hepatoprotectors disyorkan, diet khas ditetapkan (jadual rawatan-diet No. 5);
  • ada kemungkinan pelantikan imunomodulator (Viferon, Anaferon, Imudon, Cycloferon) bersama-sama dengan ubat antivirus untuk mendapatkan kesan yang paling besar;
  • antibiotik untuk mononukleosis (tablet Metronidazole) diresepkan sebagai pencegahan perkembangan komplikasi mikroba dengan adanya keradangan orofaring yang sengit (siri antibiotik penisilin untuk mononukleosis berjangkit tidak diresepkan kerana kemungkinan besar alergi teruk);
  • semasa mengambil antibiotik, probiotik digunakan bersama (Narine, Acipol, Primadofilus);
  • dalam kes perkembangan bentuk hipertoksik penyakit yang teruk dengan risiko asfiksia, kursus prednison selama 7 hari ditunjukkan;
  • dengan edema laring yang teruk dan perkembangan kesukaran bernafas, disarankan agar trakeostomi diletakkan dan pesakit dipindahkan ke ventilasi paru-paru buatan;
  • jika pecah limpa didiagnosis, splenektomi dilakukan dengan segera (akibat pecahnya limpa tanpa bantuan yang berkelayakan boleh membawa maut).

Penerbitan Mengenai Asma