Kolaj © L! FE. Foto: © wikipedia.org

Pada 9 Oktober 1967, di kampung La Iguera di Bolivia, Ernesto Guevara, yang lebih dikenali dengan nama samaran Che, ditembak. Sejak saat itu, kehidupan seseorang yang sebenar berakhir, tetapi kisah seorang pahlawan budaya bermula, memberi inspirasi kepada gadis-gadis romantis, pengganas dan pemberontak di seluruh dunia. Sementara itu, kisah kempen terakhir komandan legenda itu sendiri ingin tahu.

Selepas pemberontakan yang berjaya di Cuba, Che Guevara terus menerus merindui. Kerjaya seorang pegawai tidak menarik minatnya, revolusi profesional tidak mahu dan tidak tahu bagaimana melakukan apa-apa selain rusuhan dan partisan. Di sisi lain, Cuba tahun 60-an memberi dorongan baru kepada radikal kiri di seluruh dunia: para pemimpin gerakan revolusi Kuba adalah komunis yang hampir hebat, dan tentunya lebih banyak revolusioner daripada pelindung mereka di Moscow. Oleh itu, Cuba, dari tahun 60-an hingga kejatuhan Uni Soviet, menjalankan dasar luar yang sangat aktif. Che Guevara mempunyai cita-cita besar.

Dia benar-benar akan membakar seluruh dunia. Revolusioner sendiri merumuskan tugasnya secara langsung: "Buat dua, tiga, banyak Vietnam." Pada titik ini, AS sudah tersekat di Asia Timur, dan usaha untuk mendarat di Cuba berakhir dengan pemukulan seragam emigran Kuba dan kematian beberapa agen CIA. Jadi Washington memandang serius ancaman ini. Lebih-lebih lagi, sasaran langsung untuk pembakaran adalah Amerika Latin, yang di Amerika dianggap sebagai halaman belakangnya.

Ujian pen tidak berlaku di sana: Che berusaha, sebagai ketua sekumpulan rakyat Cuba, untuk campur tangan dalam perang saudara di Kongo. Namun, ekspedisi ini berakhir tanpa banyak kejayaan. Di Congo, orang Kuba ditentang oleh pasukan tentera upahan yang kuat dan terlatih, Mike Hoar. Mereka menimbulkan beberapa kekalahan pada rakyat Cuba, setelah itu Fidel mengembalikan rakan senegaranya pulang. Namun, Che tidak meninggalkan rancangan eksport untuk revolusi. Kali ini dia memutuskan untuk mengadakan pemberontakan di Bolivia.

Guevara menghabiskan pertengahan tahun 60an di Amerika Latin, di mana dia memindahkan penyamaran pada dokumen palsu. Sebagai tambahan kepadanya, teater permusuhan masa depan dipelajari oleh Tanya - Aide Tamara Bunke Bider - seorang gadis revolusioner, kekasih Che Guevara, dan, untuk semua perkara, ejen Stasi, perisik Jerman Timur. Tanya pergi ke Bolivia dengan alasan seorang etnografer, menjelajah negara itu dan menjalin hubungan dengan radikal kiri tempatan. Tanya memilih tempat untuk meletakkan pangkalan pemberontakan - peternakan Kalamina di padang gurun luar bandar. Peternakan itu dibeli dari pemilik sebelumnya, dan mulai Januari 1966, tentera Cuba mula datang secara haram ke Bolivia. Tidak lama kemudian, menurut dokumen seorang peniaga, Che Guevara sendiri berasal dari Uruguay.

Tempat-tempat tanpa revolusi ini bermasalah. Perniagaan dadah berkembang pesat di hutan, dan pada mulanya detasmen orang Kuba disyaki pekerjaan ini lebih rendah. Namun, buat masa ini para tamu baru tidak menimbulkan masalah, jadi tidak ada yang mengganggu para revolusioner.

Foto: © RIA Novosti

Pemberontak secara beransur-ansur datang ke kem Che Guevara - walaupun, kebanyakannya, bukan orang Bolivia. Walaupun radikal sayap kiri dari Bolivia sendiri datang ke peternakan, rancangan Napoleon pemberontak menakutkan mereka. Dengan cara yang sama, pelarian Che tidak membangkitkan semangat di kalangan pemimpin Cuba dan USSR. Pemimpin Parti Komunis tempatan, yang mendapat maklumat mengenai kedatangan revolusioner terkenal, pergi ke Moscow dan Havana - dan menyedari bahawa revolusi tidak mendapat sokongan. Secara umum, Che berjaya muncul di republik paling kontra-revolusi. Faktanya ialah pembaharuan tanah, yang baru-baru ini dilakukan di Bolivia, telah memperbaiki keadaan para petani secara serius. Untuk masa yang singkat, orang-orang yang menerima hak milik tanah dan hak pemerintahan sendiri pada umumnya tidak ingin sekali menjatuhkan kerajaan. Oleh itu, daripada lima puluh pemberontak yang berkumpul di kem itu, orang Kuba adalah yang paling banyak (17 orang), dan selebihnya datang secara harfiah dari semua bahagian Amerika Latin - kecuali Bolivia sendiri. Pengambilan penyokong hampir putus.

Sementara itu, khabar angin samar-samar sampai ke pihak berkuasa mengenai kemunculan beberapa orang yang tidak dikenali dengan senjata di hutan. Kumpulan Guevara tidak berkempen, jadi orang Bolivia membuat kesimpulan paling mudah: pengedar dadah menggali di ladang Kalamin. Pada 23 Mac 1967, sebuah peleton tentera memasuki hutan - dan diserang. Bukannya sekumpulan penguasa dadah, tetapi mereka dijumpai oleh pihak yang ditentukan. Hasil tembakan pendek - tujuh terbunuh, 14 tahanan, lapan orang berjaya melarikan diri. Che Guevara memulakan perang di Bolivia.

Tahanan dibebaskan kerana meningkatkan kesan propaganda. Pemberontak mengisytiharkan diri mereka sebagai "Tentera Pembebasan Nasional". Namun, reaksi para petani Bolivia sepertinya membuat pemimpin partisan ini yang tidak dapat dikira berfikir: kesatuan petani tempatan segera menggerakkan anggotanya - untuk tidak berperang di pihak Che menentang pemerintah, tetapi, sebaliknya, untuk membantu pasukan pemerintah. Namun, tidak ada yang dapat menyesatkannya.

Kolaj © L! FE. Foto: © wikipedia.org © flickr / Éamonn Lawlor

Sementara itu, Presiden Bolivia Barrientos menghubungi orang Amerika dan meminta pertolongan. Kumpulan khas CIA pergi ke Bolivia - kumpulan kecil tetapi lengkap. Orang Amerika tiba dengan sendiri dan membawa mesin dan peralatan, termasuk pesawat pengintaian. Tugas "Varangians" adalah dua kali ganda. Orang Amerika akan, pertama, melakukan pengintaian, dan kedua, untuk mempersiapkan dari kader-kader lokal sebuah batalion infanteri ringan yang terlatih, dipenjarakan kerana tindakan menentang partisan. Dengan kata lain, kekalahan detasmen Che Guevara dianggap serius.

Sementara itu, Che Guevara mula melancarkan perang gerilya, tetapi dengan cepat mendapati bahawa kenyataannya lebih buruk daripada ketakutannya. Penduduk tempatan tetap tidak mahu menyertai skuad, sukarelawan boleh dihitung dengan jari. Guevara ingin meningkatkan banyak orang India tempatan untuk bertarung, tetapi ternyata, tidak ada seorang pun dalam skuad yang tahu bahasa mereka. Komunis tempatan tidak ada gunanya. Sementara itu, orang-orang Bolivia dengan cepat dan tegas mengepung kawasan tindakan partisan, mengasingkannya dari seluruh dunia. Che Guevara membuat kesimpulan yang jelas: anda perlu pergi. Pasukan masuk ke dalam hutan.

Walau bagaimanapun, gelung di sekitar tali pengikat semakin ketat. Komunikasi dengan Cuba dan orang yang berpikiran sama di bandar-bandar secara beransur-ansur terputus. Ejen Tanya segera menjadi mustahil untuk digunakan: pengganggu meninggalkan detasmennya, sehingga gadis itu dapat dikenali dengan mudah. Pertempuran dengan askar secara beransur-ansur tersingkir dari terpisahnya orang mati dan cedera. Pada masa yang sama, perjuangan untuk jiwa dan fikiran hilang, bahkan tanpa dimulakan: walaupun para partisan melewati desa satu demi satu, tidak ada tempat untuk mendapatkan cukup sukarelawan. Sebaliknya, sebaliknya, seseorang dapat menemui penyokong pihak berkuasa, yang memberitahu tentera mengenai pergerakan detasmen tersebut. Che memenangi hampir setiap pertempuran. Namun, dia terus kehilangan perang. Tidak satu pun penyerangan yang berjaya mendekati partisan dengan kemenangan bersama. Wajah petani yang cuba diganggu oleh Guevara tidak dapat ditembusi. Di satu kampung, segera belasan belia tempatan ingin mendaftar dalam skuad. Setelah bercakap dengan mereka, Deputi Che mengetahui motif sebenar mereka: "Kami mendengar bahawa anda membayar dengan baik untuk merekrut. Sekiranya anda membayar dengan baik, kami akan menjadi pemihak yang baik.".

Tidak boleh dikatakan bahawa kaum revolusioner sama sekali tidak mempunyai asas sosial. Namun, ucapan dan mogok di luar zon hutan dengan cepat disebarkan oleh polis. Di kampung-kampung, partisan mulai tersandung pada unit pertahanan diri. Pada masa yang sama, unit tentera terus-menerus digantung di ekor partisan. Para revolusioner tidak dapat berhenti dan berehat. Segera setelah mereka muncul, kawasan itu segera dipenuhi dengan pasukan dan para revolusioner harus segera kembali ke hutan. Lebih-lebih lagi, kerajaan membayar seribu dolar untuk maklumat yang dapat dipercayai mengenai detasmen tersebut. Oleh kerana itu, orang-orang yang berpisah mengumpulkan keletihan. Sebagai tambahan, Tanya, yang bergabung dengan detasemen, bertindak sembrono, meninggalkan sebuah kereta dengan dokumennya sendiri di bandar terdekat. Kereta itu ditemui oleh polis. Kini ejen yang berharga terkena hati: lebih banyak Tanya dalam kapasiti apa pun tidak dapat digunakan untuk pengintaian. Che memisahkan satu detasmen kecil (termasuk kekasihnya) untuk meningkatkan mobiliti, sehingga sekarang semua pasukannya dengan mudah masuk dalam satu trak. Benar, walaupun dalam bentuk ini, dia berjaya membuat kekecohan dan sering memperoleh kemenangan taktikal yang luar biasa. Namun, Guevara adalah seorang partisan yang berpengalaman, dan dalam detasemennya ada cukup banyak orang dengan pengalaman ketenteraan yang kaya, sehingga para prajurit hanya takut untuk menghubungi detasemen kecil. Sebilangan besar bahaya serius ditimbulkan oleh batalion khas yang dilatih oleh syarikat Amerika dan tentera yang telah menjalani latihan tambahan, tetapi tentu saja mereka tidak dapat mengikuti mana-mana.

Che Guevara dan Fidel Castro. Foto: © wikipedia.org

Antara lain, terdapat dua wartawan di kem tersebut - Reguy Debre dari Perancis dan Ciro Bustos dari Argentina. Lemah menyesuaikan diri dengan kehidupan di lapangan, kedua intelektual sayap kiri yang halus ini dengan cepat mulai membebankan diri, dan dia memutuskan untuk mengeluarkannya dari kumpulan itu. Che akan menggunakannya untuk berkomunikasi dengan Castro di Cuba dan dengan orang awam di Eropah. Namun, kedua wartawan tersebut ternyata muflis sepenuhnya sebagai konspirator. Dua jenis spesies yang sangat cerdas untuk hutan belakang desa dengan cepat menarik perhatian, dan, tentu saja, mereka cepat berpusing. Debre muncul sebagai etnografer, seorang penyelidik orang India, tetapi tidak tahu sepatah kata pun dalam bahasa tempatan, jadi tidak sukar bagi para petani dan kemudian polis mengumpulkan dua.

Debre dan Bustos dipecah dengan cara paling mudah dengan "penyiasat jahat dan baik" yang digunakan oleh orang Bolivia dan Amerika. Para tahanan tidak hanya melaporkan semua yang mereka tahu, Bustos, bekas artis, bahkan melukis potret orang-orang yang dia lihat di kem tersebut untuk melawan maklumat. Kedua-duanya dihukum penjara 30 tahun, tetapi pada tahun 1971 mereka diampuni dan diusir dari Bolivia..

Dua detasmen partisan dengan cepat memutuskan hubungan antara satu sama lain. Secara amnya, unit Che kerap kehilangan arah di hutan yang tidak dikenali dan kusut. Pada akhir bulan Ogos, detasemen kedua (termasuk Tanya) bertemu dengan seorang petani bernama Rojas. Dia menolong mereka mencari tempat meletak kenderaan dan menawarkan diri sebagai panduan. Namun, meninggalkan kem, Rojas segera berlari ke unit tentera terdekat. Pada keesokan harinya, Rojas memimpin para partisan untuk menyeberangi sungai yang mengalir di bahagian-bahagian ini. Ketika sebuah detasemen kecil dari belasan orang revolusioner pergi ke tengah sungai, tembakan senapang mesin dari semak jatuh ke atasnya. Hanya seorang pejuang yang ditawan.

Menjelang akhir musim panas tahun 1967, detasemen partai Che Guevara terkunci di dinding. Kawasan operasi mereka terpencil. Batalion yang disiapkan oleh CIA melakukan sapuan, memeriksa pada gilirannya semua gaung tempat para penyokong dapat bersembunyi. Setiap gaung menyisir detasemen kuat, mempunyai hubungan dengan yang lain. Batalion yang baru dibentuk telah dipersiapkan dengan baik untuk perang hutan, di samping itu, orang-orang Bolivia mampu menanggung kerugian tersebut. Walaupun bertukar satu kepartian dengan tiga atau empat askar, Guevara pasti bingung. Operasi untuk menangkap Che Guevara, yang disebut "Safari Besar", telah memasuki tahap yang menentukan.

Kolaj © L! FE. Foto: © wikipedia.org © youtube / Bujak Alb

Kerja keras ini diselesaikan pada 8 Oktober. Sekumpulan pasukan khas Bolivia melintasi ngarai selama satu jam tanpa hasil yang dapat dilihat, tetapi tidak lama kemudian, para anggota tentera melepaskan tembakan ke atasnya. Tidak seperti tentera dan polis yang canggung dan terlatih, yang masih mudah dipukul oleh Guevara, kini tentera yang baik dan tegas bertindak menentangnya. Mereka dengan cepat mengambil posisi dominan dan mulai menggerakkan para revolusioner dengan api dari atas, dan kekuatan baru telah datang untuk menyelamatkan. Pertempuran tidak berlangsung lama. Parti-partai berjaya melepaskan diri dari penganiayaan, tetapi semasa pertempuran beberapa orang cedera dan ditangkap. Di antara tahanan tersebut, anggota bomba mengenal pasti Che Guevara - juga mengalami kecederaan ringan.

Pemimpin pemberontak tidak berniat menyerah hidup-hidup dan ditangkap secara tidak sengaja: peluru menghancurkan karbin dari mana dia ditembak. Banduan dibawa ke kampung Iguera dan mula memutuskan apa yang harus dilakukan dengan mereka sekarang. Di Bolivia, tidak ada hukuman mati, yaitu, dalam kasus apa pun, kasus ini bukan mengenai pelaksanaan dengan putusan pengadilan. Namun, semua orang tahu bahawa Che, dengan bakat pidatonya, akan mengubah setiap perbicaraannya menjadi pertunjukan propaganda, dan di sini defendan dalam perbicaraannya sendiri dapat membuktikan ia sangat berbahaya bagi pemerintah. Di samping itu, dia mendapat simpati dari banyak orang, termasuk intelektual Barat. Jadi perbicaraan itu tidak menjanjikan sesuatu yang mudah dan menyembunyikan banyak perangkap kepada pemerintah. Semua hujah ini dikemukakan kepada Presiden Barrientos oleh seorang penduduk CIA. Dia setuju, dan pesanan yang sesuai turun.

Ejen CIA Felix Rodriguez berada di tempat. Lelaki biografi ribut ini dilahirkan di Cuba dan berperang melawan Castro. Seorang pendatang politik, dia mempunyai akaun peribadi untuk tawanannya sekarang. Dia sendiri tidak mahu melakukan pekerjaan kotor seperti itu dan menugaskannya kepada Mario Teran, seorang sarjan dalam pasukan Bolivia. Menembak diperlukan di dada - untuk menunjukkan apa yang berlaku sebagai kematian dalam pertempuran. Seperti yang sering terjadi, Teran, yang ingin membalas dendam terhadap revolusioner atas kematian rakan-rakannya, bingung ketika dia perlu membunuh musuh yang tidak bersenjata. Menurut semua maklumat, Che Guevara berkelakuan tenang dan bermaruah semasa hukuman mati. Mengumpulkan kekuatannya, sarjan itu akhirnya dipecat. Nampaknya, dia benar-benar khuatir akan pelaksanaannya: Teran melepaskan seluruh gudang senapangnya. Kemudian Rodriguez mengawasi orang yang dibunuh. Mayat dibaringkan untuk beberapa waktu, mudah dikunjungi. Penduduk tempatan memotong beberapa kunci rambut menjadi jimat, dan wartawan memotret mendiang ketua. Mayat itu segera dibawa keluar ke arah yang tidak diketahui dan dikebumikan tanpa kubur. Mayat ditemui dan dikebumikan semula hanya pada tahun 1997.

Detasemen itu, yang dibiarkan tanpa pemimpin, akhirnya dikalahkan. Dari 17 warga Cuba yang menyertai ekspedisi Che Guevara, hanya tiga yang terselamat. Kebanyakan sukarelawan dari negara lain juga mati. Hanya sebilangan kecil yang berjaya terus hidup.

Dalam kempen terakhirnya, Che, tentu saja, menunjukkan semua ciri-ciri sifatnya. Tenaga, kehendak, keyakinan terhadap kebenaran sebabnya - dan keengganan mutlak untuk mempertimbangkan keadaan objektif. Anehnya, perkara terakhir yang menarik perhatian pembebas adalah keinginan para petani Bolivia untuk dibebaskan. Che terpesona dengan proses perjuangan revolusi dan perang gerila. Namun, agar revolusi itu berlaku, tidaklah cukup untuk mati kerana cita-citanya. Adalah mustahak bahawa orang-orang yang menjadi perhatian para pemberontak ingin mereka membebaskannya.

Bagaimana Che Guevara terbunuh

Kembali pada tahun 1965, orang Kuba dikejutkan dengan kehilangan pemimpin revolusi yang mereka sayangi dan tanpa rasa takut - Ernesto Che Guevara. Penduduk di bangku dan kedai mengatakan perkara yang berbeza: mereka ditangkap, jatuh sakit, dibunuh dan seumpamanya. Enam bulan kemudian, suratnya diterbitkan di akhbar rasmi, dengan izin Fidel Castro. Ia mempunyai garis berikut:

"Saya, Ernesto Guevara, secara rasmi melepaskan jawatan Menteri, pangkat Mejar, dan kewarganegaraan Kuba... Tidak ada yang menghubungkan saya dengan Cuba lagi, kecuali hubungan khas, yang tidak dapat saya tolak semudah saya menolak jawatan saya hari ini".

Che pergi secara tiba-tiba dan tidak ada yang tahu di mana sebenarnya. Selepas beberapa ketika, menjadi jelas: Bolivia menjadi tujuan, dan bahkan atas perintah Fidel - dan tujuannya adalah revolusi di Amerika Latin. Mungkin, Che Guevara tidak perlu memujuk untuk waktu yang lama - dia tidak mudah berpolitik, pengap, jiwanya berjuang dalam kebebasan, perang, mencari kemuliaan, tetapi tidak duduk di bilik gelap yang penuh sesak.

Misi di Bolivia yang diberikan oleh Fidel sukar, yang tidak mengganggu Che - dia kemungkinan besar merindukan kebebasan, terutama kerana konflik dengan sekutunya berlipat ganda, dan Castro, seperti yang dikatakan kemudian, didorong oleh keinginan yang tidak tertahankan untuk cepat menyingkirkan pesaing.

Di mana Che Guevara dibunuh

Detasemen partai Che Guevara terdiri daripada 50 orang dan berfungsi dengan nama "Tentera Pembebasan Nasional Bolivia." Dia bersenjata dengan baik dan bahkan melakukan lebih dari satu operasi yang berhasil melawan pasukan biasa, dengan mempertimbangkan ciri-ciri kawasan pergunungan yang sukar di wilayah Camiri. Saksi-saksi peristiwa itu mengatakan bahawa di sebalik konflik yang keras, Che secara peribadi memberikan pertolongan cemas kepada tentera Bolivia yang cedera yang ditangkap oleh puak Kuba semasa serangan itu. Tidak lama kemudian, Che memerintahkan mereka dibebaskan..

Apa yang dia mahukan, Che Guevara tidak dapat mencapai - dia tidak melakukan revolusi. Masa penempatannya di Bolivia dan aktiviti kepartian berlangsung sekitar satu tahun ketika Che Guevara cedera dalam salah satu pertempuran di Cuebrada del Juro (yang menjadi yang terakhir). Dengan cedera dan tidak bersenjata, yang menembak semua peluru, dia dikawal ke salah satu sekolah tempatan di La Higuera, yang pada masa itu berfungsi sebagai penjara sementara bagi partisan.

Menurut para penyelidik, Che yang masih hidup diseksa untuk waktu yang lama. Akhbar Kuba Huventud Rebelde menulis mengenai tindakan memalukan para pembunuh yang berkongsi perkara peribadinya: wang, jam tangan, paip untuk merokok.

Ernesto Che Guevara. Foto yang dibunuh

“Andres Selic, salah seorang komandan, memasuki gedung sekolah, mendekati Che, menyeringai dan menggoyangkan janggutnya dengan tajam, merobek sebagian kecilnya. Che Guevara menjadi marah dan akan membalas dengan marah, setelah itu pegawai itu mulai memukulnya dengan sekuat tenaga, ”tulis para sejarawan..

Felix Rodriguez, ejen CIA yang terlibat secara langsung dalam operasi untuk menahan dan membubarkan Ernesto Che Guevara, mencadangkan banyak pihak untuk menyelesaikan perbahasan mengenai siapa yang akan membunuh komandan legenda itu. Saksi mata dari peristiwa tersebut mengesahkan bahawa Rodiguez memerintahkan pelaksana pelaksanaan yang dipilih oleh banyak pihak untuk membidik dengan lebih tepat. Menurut satu versi, askar yang menembak Che mabuk, yang lain bahawa dia gugup, mengetahui siapa yang akan dia bunuh, kerana Che Guevara berjaya mendapat kemasyhuran dan penghormatan selama hidupnya, yang tidak semua orang berjaya. Ejen khas Amerika sendiri mendakwa bahawa mengikut arahan yang didakwa oleh pemerintah Bolivia, semuanya sepatutnya kelihatan seperti Guevara terbunuh dalam pertempuran.

Presiden Bolivia, Rene Barrientos, menurut sumber sejarah, ingin memotong kepala Che yang dibunuh dan mengirimkannya ke Cuba sebagai bukti, namun, Amerika menentang premis seperti itu. Pada akhirnya, Che Guevara memotong tangannya. Ya, itu adalah fakta: perlu menyimpan cap jari komando sekiranya Fidel Castro tidak mempercayai kematian rakannya.

Membunuh Che Guevara. Foto

Kuba bersaing satu sama lain bertanya: di mana Che Guevara dibunuh? Pada 15 Oktober 1967, Cuba mendapat sambutan rasmi: Fidel Castro bercakap di televisyen dan radio. Dia mengesahkan kematian Che Guevara dan menyatakan berkabung tiga puluh hari di Pulau Liberty. Di samping itu, 9 Oktober dilantik sebagai Hari kepartian yang berani. Pemimpin Kuba itu bahkan mencadangkan untuk memasang guci kaca dengan tangan Che Guevara di Revolution Square, tetapi peringatan itu tidak pernah dibuka kerana alasan etika..

Sepanjang hayatnya, Che adalah musuh bagi penduduk Bolivia, dia dikhuatiri sebagai orang asing yang tiba di negara mereka, memikul dasar penceroboh dan penceroboh. Tetapi, setelah kematiannya, dia menjadi idola sejati di Bolivia, pahlawan dan teladan bagi penduduknya: di kampung La Iguera, terdapat lebih banyak potret Che Guevara sahaja daripada penduduknya sendiri, mereka berdoa kepadanya sebagai dewa dan memberitahu legenda tentang dia.

Tempat perkuburan Che Guevara dirahsiakan untuk waktu yang lama, yang tentunya menjadi topik umum untuk spekulasi. Hanya pada tahun 1995 jenderal Bolivia, Mario Vargas Salinas, yang turut serta dalam pelaksanaan Che, menunjukkan kepadanya. Para saintis Cuba menemui mayat itu dan mengenal pasti melalui manipulasi perubatan yang kompleks. Jenazah Che Guevara dibawa ke Cuba dan 17 Oktober 1997 dikebumikan dengan segala penghormatan sewajarnya di makam kota Santa Clara di Cuba. Dan hingga hari ini di kuburnya berdiri legenda, sebagai komandan sendiri, patung Che enam meter.

Bagaimana Ernesto Che Guevara revolusioner Kuba mati?

Sejak kematiannya, Guevara telah menjadi tokoh politik legenda. Namanya sering disamakan dengan pemberontakan, revolusi dan sosialisme. Yang lain, bagaimanapun, ingat bahawa dia boleh menjadi kejam. Seorang lelaki memerintahkan pelaksanaan tahanan tanpa perbicaraan di Cuba. Dan walaupun dia melakukan hal ini hanya dengan mereka yang melakukan jenayah berat (seperti penolakan, pembunuhan, pemerkosaan, dll.), Masih banyak yang tidak menyetujui tindakan Ernesto.

Apa yang terkenal dengan Che Guevara?

Che Guevara belajar sebagai doktor. Semasa perjalanannya ke Amerika Selatan, Ernesto mula mengembangkan keyakinan Marxis, yang memberi kesan yang besar pada masa depannya. Ketika minat Guevara terhadap Marxisme meningkat, dia memutuskan untuk meninggalkan perubatan, dengan percaya bahawa hanya revolusi yang dapat membawa keadilan kepada rakyat Amerika Selatan. Pada sembilan belas lima puluh tiga, dia pergi ke Guatemala, di mana dia menyaksikan penggulingan pemerintah kiri dengan sokongan CIA, yang hanya memperburuk kepercayaannya.

Pada tahun lima puluh lima, revolusi bertemu di Mexico dengan Fidel Castro revolusioner Kuba dan saudaranya Raul, yang berencana untuk menggulingkan pemerintahan Fulgencio Batista. Ernesto telah memutuskan untuk menyertai misi saudara-saudara.

Ketika angkatan bersenjata kecil mereka mendarat di Cuba pada dua puluh lima Disember kedua, Guevara adalah antara beberapa yang selamat dari serangan awal. Selama beberapa tahun ke depan, dia berkhidmat sebagai ketua penasihat Castro dan pemimpin pasukan gerila mereka yang semakin meningkat dalam serangan terhadap rejim Batista yang runtuh.

Karyanya: semua kebaikan dan keburukan

Ernesto Che Guevara mempunyai banyak peminat di seluruh dunia. Dia dipuji kerana pencapaian berikut:

  • Dia bekerja di koloni kusta dan merawat mereka.
  • Dia menyumbang kepada pengajaran membaca lebih dari sembilan ratus ribu orang Kuba.
  • Dia membantu membina puluhan sekolah di seluruh Cuba.
  • Dia membantu menjatuhkan kuasa korup Batista.
  • Dia meninggalkan borjuasi dan kehidupan kelas atasan yang selesa, kerjaya doktor berpotensi dengan gaji tinggi dan kedudukan pemerintah yang tinggi untuk memerangi kapitalisme di negara-negara Amerika Latin yang lain.

Anda tidak boleh melakukan tanpa pengkritik terhadap aktiviti revolusi Amerika Latin, yang mengecam Ernesto kerana salah laku seperti:

  • Pernyataan rasis terhadap orang Afrika (dia menyebut mereka malas dan bodoh).
  • Kekurangan kejayaan dalam aktiviti revolusi di Congo dan Bolivia.
  • Tindak balas terhadap penjenayah tanpa perbicaraan.

Bagaimana Ernesto Che Guevara meninggal dunia?

Pada tahun sembilan belas enam puluh tujuh, tentera Bolivia membunuh pemimpin revolusi sosialis dan partai Che Guevara ketika berusia tiga puluh sembilan tahun. Pasukan Bolivia yang disokong oleh Amerika Syarikat menawan Guevara pada 8 Oktober, bertempur dengan detasmen partisannya di Bolivia, dan membunuhnya keesokan harinya. Tangannya dipotong sebagai bukti kematian, dan tubuhnya dikebumikan di kubur tanpa nama. Pada tahun sembilan puluh ketujuh, jenazah Guevara dijumpai dan dikirim kembali ke Cuba, di mana mereka dikebumikan semula dalam upacara yang dihadiri oleh Presiden Fidel Castro dan ribuan rakyat Cuba.

Kekuatan keperibadiannya

Berikut adalah senarai ciri keperibadian tulen yang menjadikan Che Guevara sebagai ikon dan lambang aktiviti revolusi di seluruh dunia dan perjuangan untuk kebebasan:

  • Ketakutan. Dia tidak pernah takut seumur hidupnya, dengan berani melawan pasukan musuh. Bahkan ketika dia ditangkap, dia menolak untuk menyerahkan rakannya dan berkata kepada komandan detasemen Bolivia: "Tembak, pengecut!".
  • Ideologi. Hanya satu pemikiran yang membantu revolusioner Amerika Latin bergerak maju dan tidak membungkuk dalam menghadapi bahaya. Pemikiran kebebasan dan persamaan. Dia tidak memperjuangkan keuntungan peribadinya, dia didorong oleh ideanya.
  • Kemahuan. Tanpa disiplin diri, Ernesto tidak akan dapat mencapai hasil yang telah dicapai..

Kesimpulannya

Kehidupan dan kematian Guevara masih menjadi perhatian umum. Karyanya telah dijelajahi dan digambarkan dalam banyak buku dan filem, termasuk Diari Penunggang Motosikal (2004), di mana Gael Garcia Bernal membintangi sebagai Ernesto.

Ejen bekas CIA: Che Guevara ingin memotong kepalanya setelah mati

Hari ini menandakan ulang tahun ke-50 pembunuhan revolusi Cuba Ernesto Che Guevara. Dia ditangkap di Bolivia dan ditembak di hadapan ejen CIA..

Setahun yang lalu, rakan saya Andrei Leshkevich dan saya berjaya menemu ramah bekas ejen CIA, Felix Rodriguez, yang dijuluki Cat, yang terlibat dalam penangkapan dan penghapusan Che. Temu bualnya sangat terperinci. Ia disiarkan di stesen radio Latvia Baltkom.

Berikut adalah beberapa perkara menarik yang menjelaskan peristiwa lima puluh tahun yang lalu.

CIA tidak merancang untuk membunuh Guevara

"Sebelum saya meninggalkan Washington, CIA menerima perintah bahwa, jika terjadi penangkapan Che Guevara, kita harus melakukan segala upaya untuk memastikan dia tetap hidup. Kemudian saya menyedari mengapa. Che Guevara menentang rejim Cuba - ideologinya berbeza... Che berkongsi pandangan mengenai China. Cuba pada masa itu jelas bergantung pada Kesatuan Soviet, sementara di USSR mereka tidak berminat untuk Che Guevara memimpin apa-apa, kerana itu akan bermaksud revolusi yang bermanfaat bagi China dan Mao, ”kata Rodriguez

"Saya sengaja merosakkan bingkai"

Rodriguez mengatakan bahawa pada malam pelaksanaan dengan seorang revolusioner Kuba, Mejar Sausedo ingin mengambil gambar. Untuk tembakan, Che Guevara dibawa keluar dari bangunan sekolah, dan Rodriguez bergurau, menunjuk ke kamera: "Lihat, Komandan, seekor burung akan terbang sekarang." Che Guevara ketawa.

Menurut bekas ejen itu, dia sengaja memastikan bahawa tembakan itu tidak berjaya.

"Saya mengambil kamera dari utama dan, kerana saya tahu pelaksanaannya akan menyusul, saya menetapkan kelajuan pengatup terpendek, menutup bukaan, dan akibatnya foto tersebut tidak berfungsi. Saya berfikir bahawa jika diumumkan bahawa Che telah mati dalam pertempuran, sementara jurusan akan menunjukkan kepada semua orang gambar dengan komandan yang masih hidup, ini akan meletakkan pemerintah Bolivia dalam keadaan canggung. Itulah sebabnya saya melakukannya, ”kata Rodriguez..

Che Guevara merancang untuk memotong kepalanya

Rodriguez menyatakan bahawa setelah hukuman mati, Ernesto Che Guevara yang revolusioner Kuba ingin memotong kepalanya untuk memberikannya kepada Fidel Castro sebagai bukti kematiannya, tetapi pada akhirnya mereka membatasi diri.

"Selama beberapa hari mereka berfikir apa yang harus dilakukan dengannya. Ada panglima panglima tentera Bolivia, Jenderal Owando Candia, dia berkata: "Jika Castro menyangkal bahawa ini adalah Che Guevara, kami memerlukan bukti yang tidak dapat disangkal." Dan dia menawarkan untuk memotong kepalanya. Yang saya katakan: "Umum, anda tidak boleh melakukan ini." "Kenapa tidak?" Dia bertanya. Saya berkata: "Walaupun Castro menyangkal bahawa dia Che, anda adalah ketua Staf Umum, anda tidak boleh memberikan kepala manusia sebagai bukti." "Apa yang kamu sarankan?" Dia bertanya. Saya berkata: "Sekiranya anda menginginkan bukti yang konklusif, potong satu jari, kami mempunyai cap jari dari polis Argentina, ini dapat disahkan." Kemudian dia memerintahkan kedua tangannya dipotong, ”kata Rodriguez..

Menurutnya, seorang doktor memotong tangan seorang revolusioner Kuba.

"Jadi, sekitar jam 3 pagi, ketika tidak ada media, doktor rakan kami memotong tangan Che Guevara dan memasukkannya ke dalam formaldehid. Kemudian mereka membawa jenazah ke landasan di Vallegrande dan menguburkannya. Tangan Che Guevara berada di tangan Menteri Dalam Negeri Antonio Arguedas, yang, di satu pihak, bekerja untuk CIA, dan kemudian ternyata dia juga bekerja untuk pemerintah Kuba. Oleh itu, dia mengambil tangan Che Guevara, serta salinan buku hariannya dan pergi ke Cuba. Tangan disimpan di salah satu bangunan di Revolution Square di Havana. Setahu saya, Castro hanya menunjukkan tangannya kepada pegawai tertinggi yang mengunjungi pulau itu, ”kata Rodriguez.

Pada tahun 1967, Rodriguez dihantar ke Bolivia sebagai penasihat plenipotensi untuk CIA di bawah Batalion Ranger ke-2, tempat Che Guevara bersembunyi. Batalion itu ditugaskan untuk menghapuskan pemisah partisan komunis dari Ernesto Che Guevara. Pada 8 Oktober 1967, detasemen itu dikalahkan, dan Che Guevara sendiri ditangkap dan dieksekusi..

Kutukan Che Guevara: kebenaran dan fiksyen mengenai hari-hari terakhir revolusi terkenal

Terima satu artikel yang paling banyak dibaca melalui surat sekali sehari. Sertailah kami di Facebook dan VK.

Pada tahun 1965, kehilangan pemimpin revolusi mereka secara tiba-tiba Che Guevara merupakan kejutan besar bagi semua rakyat Cuba. Pelbagai andaian dibuat: sakit, ditangkap, dibunuh, dll. Enam bulan kemudian, surat perpisahannya diterbitkan, yang dibuat sendiri oleh Fidel Castro. Ia mengatakan: "Saya secara rasmi melepaskan jawatan menteri, dari pangkat utama, dari kewarganegaraan Kuba... Tidak ada yang menghubungkan saya dengan Cuba lagi, kecuali untuk hubungan istimewa yang tidak dapat saya tolak, kerana saya menolak jawatan saya".

Pada masa itu tidak ada yang tahu tentang alasan sebenar pemergian Ernesto dari Cuba, tetapi kemudian diketahui: dia pergi ke Bolivia atas perintah Castro untuk membuat revolusi di Amerika Latin. Jelas, dia menerima tugas yang sukar kerana timbulnya konflik dengan Castro dan keinginannya untuk cepat menyingkirkan pesaing.

Che Guevara tidak mencapai hasil yang diinginkan, kegiatan partisannya di Bolivia hanya berlangsung sekitar satu tahun, setelah itu tentera Bolivia menangkapnya. Keesokan harinya, atas perintah pemerintah tentera Bolivia, Che Guevara ditembak tanpa dibawa ke muka pengadilan - jelas, dia takut melarikan diri dari penjara dan publisiti berlebihan sekiranya berlaku perbicaraan, kerana ia akan menarik perhatian seluruh dunia.

Selama hidupnya, Che tidak mendapat sokongan di kalangan penduduk Bolivia - mereka melakukan pembaharuan di negara ini, penduduk tempatan gembira dengan hasilnya dan takut kepada orang asing yang mereka wakili sebagai penyerang dan penyerang. Tetapi setelah pembunuhan Che Guevara menjadi idola dan dewa bagi mereka: di kampung La Iguera terdapat lebih banyak potret Che hari ini daripada penduduknya sendiri, mereka berdoa dan memberitahu legenda tentang dia.

Mitologi gambar Che juga difasilitasi oleh kenyataan bahawa setiap orang yang terlibat dalam kematiannya kemudian mengalami kemalangan dan kejadian aneh. Oleh sebab itu, muncul legenda tentang mengutuk komandan: kononnya dia membalas dendam pada semua yang mengkhianatinya.

Presiden Bolivia, Rene Barrientos, yang mengeluarkan perintah untuk melaksanakan revolusi, meninggal pada tahun 1969 dalam nahas pesawat dalam keadaan misteri; tiga bulan kemudian, mereka membunuh petani yang memberi tempat kepada pihak berkuasa mengenai detasemen partisan; pada tahun 1970, mayat pegawai Lorenzetti yang dipenggal, yang memimpin tindakan ketenteraan anti-kepartian, ditemui di jalan raya; Kapten Rangers Bolivia, Harry Prado, yang menangkap Che, terluka oleh peluru rawak di tulang belakang dan tetap lumpuh; Kolonel Andreas Selich Sean, yang memukul Ernesto semasa disoal siasat, dirinya mati di penjara, tersumbat dengan tongkat, dll..

Semua yang entah bagaimana terlibat dalam penangkapan dan pembunuhan komandan itu terbunuh atau mati akibat penyakit tiba-tiba. Mario Teran, pelaksana hukuman mati, selamat, tetapi minum terlalu banyak dan hilang akal. Sejak sekian lama, "kutukan Che Guevara" tidak mempengaruhi bekas Menteri Dalam Negeri Bolivia, Antonio Arguedas, di mana Ernesto dipotong tangannya sehingga kemudian dia akan menunjukkan cap jari sebagai bukti bahawa lelaki yang dibunuh itu memang Che Guevara yang sama. Kemudian, Arguedas berulang kali dibunuh, tetapi dia tetap hidup. 35 tahun selepas kematian Che, bom sementara meletup di tangan seorang lelaki berusia 72 tahun di dataran tengah La Paz. Lelaki ini ternyata adalah Argedas.

Adakah anda suka artikel itu? Kemudian sokong kami, tekan:

Masyarakat

Pada 14 Jun 1928, di bandar Rosario di Argentina, Ernesto Guevara de la Serna, yang lebih dikenali sebagai Che, dilahirkan. Sputnik memberikan wawancara eksklusif mengenai adiknya, Juan Martin, mengenai lelaki dan mitos yang muncul selepas Revolusi Cuba 1959..

Che Guevara sastera Rusia

Juan Martín Guevara dianggap terutamanya sebagai saudara Che yang legenda, salah seorang pemimpin revolusi Kuba. Dia berusia 15 tahun lebih muda dari Ernesto dan merupakan pengarang buku "My brother Che" ('Mi hermano, el Che'), di mana dia digambarkan sebagai seorang.

Dalam temu bual dengan program Telescopio (Sputnik), Juan Martin teringat beberapa episod masa kecil dan masa mudanya yang berkaitan dengan Che, yang terbunuh di Bolivia 39 tahun yang lalu, ketika dia berusaha meneruskan gerakan revolusi di negara Amerika Selatan ini. 14 Jun dia akan berusia 89 tahun.

Kini anak bongsu dari saudara Guevara de la Serna ingat dengan kegembiraan bagaimana ibunya memeluk seorang revolusioner terkemuka pada 6 Januari 1959, ketika dia terbang ke Havana. Pertemuan mereka dirakam dalam filem, yang pertama kali ditonton oleh Juan Martin baru-baru ini.

Sputnik: Siapa Ernesto Guevara dan Siapa Che?

Juan Martín (Juan Martín Guevara): Saya tidak dapat memberitahu banyak tentang siapa Che, tetapi mereka dapat memberitahu siapa Ernesto. Ernesto adalah abang saya, dan Che adalah orang yang berpikiran sama. Kami dalam keluarga biasanya menganggap cara berfikir dan bertindaknya. Sangat sukar untuk memahami bagaimana tiba-tiba abang anda, tidak jauh berbeza dengan yang lain, tiba-tiba berubah menjadi Che. Tidak mudah untuk dijelaskan, kerana dia masih saudara saya. Dia berumur 15 tahun lebih tua dari saya, saya masih kecil untuknya. Tetapi dia tidak termasuk dalam kategori orang yang meletakkan diri mereka di atas kamu, dia bukan kakak yang menggantungmu. Sebaliknya, saya selalu mencuba sesuatu yang menggembirakan diri dan saya..

- Bilakah kali terakhir anda melihatnya?

- Pada Januari 1959, saya ketika itu berusia 15 tahun, dan dia sudah menjadi Che. Kami kemudian menghabiskan tiga bulan di Havana. Kami tidak dapat bersama sepanjang masa, kerana ini adalah hari pertama Revolusi, dan dia sangat sibuk. Tetapi ibu, ayah, kakak dan suamiku bertemu dan bercakap dengannya. Kemudian kami bertemu lagi di Montevideo pada tahun 1961, ketika itu saya berumur 18 tahun. Di sana dia juga sangat sibuk, tetapi perbualan kami jauh lebih meriah dan semasa perbincangan mereka, isu yang sama sekali dibincangkan daripada ketika kami berada di Cuba. ini adalah pertemuan terakhir saya dengannya, dan ibu saya telah beberapa kali mengunjungi Havana. Dia adalah penghubung dengannya, semasa saya tinggal bersama ibu saya.

- Dalam buku "Saudaraku Che," anda menulis bahawa keluarga anda pergi ke Havana pada 6 Januari 1959, di tengah-tengah meraikan kemenangan Revolusi, dan bahawa Fidel mengirim pesawat untuk anda, kerana semua orang merayakan kemenangan bersama keluarga mereka kecuali Che.

- Sebenarnya, kisah perjalanan ini adalah seperti berikut. Sebelum itu, terdapat pemerintahan diktator Batista yang sangat berdarah dan kejam di Cuba, dan banyak orang melarikan diri dari pulau itu. Segera setelah kemenangan Revolusi, Fidel menghantar lembaga khas untuk mengeluarkan anggota Gerakan pada 26 Julai yang terpaksa meninggalkan Cuba dari Amerika Selatan. Camilo Cienfuegos, yang diberi kepercayaan untuk mengatur penerbangan, memutuskan untuk membawa kami. Dia memberitahu kami bahawa pada awalnya Ernesto tidak mengatakan apa-apa mengenai fakta bahawa kami menerbangkan pesawat ini, dengan anggapan bahawa dia akan ditentang, kerana pesawat itu ditujukan untuk pendatang, dan bukan untuk keluarganya. Dia diberitahu ketika kami sudah dalam perjalanan..

Saya melihat gambar-gambar pemandangan kedatangan kami ketika ibu saya memeluknya, dan baru-baru ini saya menonton rakaman sebuah filem yang ditemui di Cuba, yang menunjukkan bagaimana kita turun dari pesawat dan bagaimana ibu memeluk Ernesto. Saya ingat bahawa pelukan itu sangat panjang, filem ini menunjukkan berapa lama ia berlangsung. Melihat melalui gambar-gambar ini sekarang, saya merasakan sensasi yang sama, melihat bagaimana mereka memeluk, setelah bertahun-tahun dan begitu banyak mesej mengenai kematiannya dan berita lain tentangnya yang disiarkan oleh surat khabar.

- Sering menekankan aspek etika sosok Che Guevara...

- Saya selalu membincangkannya, inilah yang diceritakan oleh buku saya, yang bertujuan untuk membicarakannya sebagai seorang. Dia berubah menjadi semacam mitos, sering tanpa isi, dan cara terbaik untuk melukis gambarnya adalah dengan membicarakannya sebagai orang yang mempunyai keluarga, ayah, ibu, saudara dan saudari. Dia mewarisi kekuatan semangat pada tahap yang lebih besar daripada ibunya daripada ayahnya, tetapi kedua orang tuanya mempunyai watak yang kuat.

Ayah saya, yang tenaganya terbaharu, selalu memulakan projek baru, sesuatu yang baru. Sebagai peraturan, dia tidak menyelesaikannya, beberapa projek ditutup, tetapi dia memulakan yang lain dan selalu aktif. Dan ibu saya adalah seorang yang sangat berdisiplin dengan prinsip etika yang tidak tergoyahkan. Dari kedua ibu bapa, yang selalu memandang masa depan dan tidak dibebani oleh konservatisme, Ernesto mengambil yang terbaik.

- Bagaimana keluarga mengetahui tentang kematian Che?

- Kemudian saya terlibat dalam penghantaran produk tenusu dan berangkat bekerja pada awal pagi. Saya tidak ingat hari yang tepat, saya fikir ia adalah 10 Oktober, gambar dan laporan kematiannya dalam pertempuran muncul di surat khabar. Sudah tentu, kita tahu bahawa dia dibunuh. Ketika saya melihat foto itu, saya meragui kesahihannya, kerana sudah berkali-kali kami menerima mesej mengenai kematian Ernesto, yang ternyata palsu. Petang itu kami berkumpul sebagai sebuah keluarga, dan ada yang berpendapat bahawa foto itu dipasang. Tetapi ketika saya memandangnya lagi, saya menyedari bahawa ia nyata.

Dua hari kemudian, saudara saya Roberto pergi ke Valle Grande, dengan kapal terbang yang dibayar oleh sebuah majalah Argentina. Dua wartawan terbang bersamanya untuk menemu ramah tentera. Roberto bermaksud mengambil mayat itu dan memastikan bahawa itu benar-benar Ernesto. Ketika dia tiba, mereka memberitahunya bahawa tidak ada mayat. Dia dibawa dari satu tempat ke tempat lain. Kemudian dia harus pergi ke La Paz, di mana dia bertemu dengan tentera Bolivia Alfredo Ovando. Dia diminta untuk kembali ke Valle Grande, mengatakan bahawa dia tidak berada di dalam badan kerana dia telah terbakar. Pada akhirnya, dia kembali ke Buenos Aires, tanpa memastikan kematian. Tetapi kami dihubungi dari Havana, di mana pakar yang Che digambarkan dalam foto tersebut.

- Tiga puluh tahun kemudian, lokasi kuburnya ditemui, kemudian jenazahnya dipindahkan ke Cuba dan dimakamkan kembali dengan sungguh-sungguh di makam kota Santa Clara.

- Ya, kami berada di sana pada tahun 1997. Kemudian saya pergi ke Santa Clara lagi, kerana kultus kematian tidak begitu menarik bagi saya. Anda seolah-olah mendapati diri anda berada di dunia lain: api abadi, keheningan, gumpalan dengan abu semua rakan-rakan Che yang terbunuh pada masa yang sama di kampung La Higuera di Bolivia. Sama seperti memasuki tempat perlindungan. Kami kemudian hadir di makam sepanjang upacara di mana Fidel bercakap.

- Anda melawat La Iguera hanya 47 tahun selepas kematian Che. Bagaimana untuk menjelaskan keputusan sedemikian?

"Saya pernah ke sana dua kali." Kali pertama saya tidak dapat ke gaung Quebrada del Yuro, di mana Che terluka dan ditangkap. Saya bersama orang-orang yang tergesa-gesa dan tidak berniat turun ke jurang. Tahun berikutnya saya menyusuri jurang di sepanjang jalan gunung yang curam dan sampai ke tempat Che ditawan. Terdapat papan tanda khas. Di sana saya bertemu dengan anak saya Inti Peredo ('Inti' Peredo), salah seorang rakan sekutu Che.

Untuk sekian lama kami berbual di tempat ini yang sangat menyatukan kami. Kedua-dua Ernesto dan bapa pembicara saya bertengkar di sini. Kemudian saya dengan susah payah naik ke tingkat atas, baik kerana curam pendakian, dan akibat tekanan emosi. Tetapi saya tidak mahu kembali ke sana, bukan hanya kerana saya bukan penyokong kultus kematian, tetapi juga kerana semuanya dipenuhi dengan semangat perdagangan, dan mereka tidak hanya menjual cenderamata dan fakta palsu.

- Apa perasaan anda menggunakan gambar abang untuk tujuan komersial??

- Ketika saudara saya Roberto pergi ke Bolivia untuk mengenal pasti mayat yang tidak diberikan kepadanya, jelas bahawa ini dilakukan dengan tujuan untuk menyingkirkan Che secara kekal. Dan bukan hanya secara fizikal, tetapi bahkan tidak ada tempat di mana mereka dapat menghormati ingatannya, tidak ada kenangan tentang dia, ideanya. Mereka tidak berjaya, kerana identiti Che bermaksud lebih daripada semua yang mereka cuba sembunyikan. Dia hidup dalam pemikiran orang, orang, masyarakat, pemuda.

Fakta bahawa gambarnya digunakan untuk tujuan komersial mempunyai tujuan yang jelas untuk tidak membiarkannya menjadi panduan bagi orang muda. Ini adalah ciri sistem kapitalis: bukan sahaja gambar Che digunakan untuk tujuan komersial. Pasti ada seseorang yang boleh mendapat keuntungan dari apa sahaja. Dan di sini ada dua tujuan yang disatukan: untuk melucutkan keperibadiannya dan tidak membiarkannya menjadi titik rujukan moral bagi anak muda, agar orang tidak berminat dengan warisan ideologinya, jangan membaca artikelnya. Iaitu mengubahnya menjadi projek perniagaan yang murni.

Persoalannya mengapa gambar ini [luar biasa, dibuat oleh Alberto Korda pada tahun 1960] terus menarik perhatian orang. Ini adalah salah satu wajah yang paling dikenali di dunia, mungkin sama terkenalnya dengan wajah Kristus. Belia inilah yang menyumbang kepada kenyataan bahawa imej Che terus hidup di hati orang.

"Semasa diktator tentera, anda menghabiskan hampir sembilan tahun penjara." Ernesto banyak mempengaruhi pandangan politik anda?

- Sebilangan besar pemuda generasi saya dipengaruhi oleh revolusi Kuba, dan kami mula berjuang masing-masing dengan cara kami sendiri, cuba mengubah keadaan secara radikal. Kedudukan saudara saya juga mempengaruhi saya, kerana ketika dia beralih dari Ernesto Guevara ke Che, saya juga mula beralih dari Juan Martin Guevara kepada saudara Che, kerana dia semakin penting, dan sekarang sudah menjadi orang legenda. Bercakap mengenai penjara, kepercayaan politik saya adalah yang utama di sana. Lagipun, syaratnya adalah sama untuk semua orang, tidak kira saudara siapa anda. Anda tidak lebih baik dan tidak lebih buruk.

- Apa sahaja perjuangan yang dikhaskan oleh Che untuk sekarang?

- Saya selalu berfikir bahawa dia akan berada di tempat orang memperjuangkan kebebasan, kemerdekaan dan akhirnya sosialisme. Saya tidak pasti dengan pasti ke mana dia akan pergi sekarang. Kerana, antara lain, dunia moden telah berubah, walaupun masalahnya tetap sama: ketidaksamaan, kemiskinan, diskriminasi, keganasan, penumpuan kekayaan di tangan segelintir orang. Cita-cita yang diperjuangkannya masih terus hidup, walaupun dengan pelakon lain dan dalam bentuk yang sedikit berbeza.

Mereka bertanya kepada saya jika Che masih hidup, seperti apa Amerika Latin hari ini? Bebas, berdaulat, bebas dan sosialis? Tetapi dia tidak bersama kita, jadi orang muda harus menerima cita-cita ini dan mengambil tindakan konkrit untuk mengubah dunia, yang tetap tidak sama, atau bahkan lebih tidak sama, daripada pada tahun-tahun itu.

Bahan InoSMI mengandungi anggaran media asing yang eksklusif dan tidak menggambarkan kedudukan kakitangan editorial InoSMI.

Keadaan baru kematian Che Guevara menjadi terkenal

MEXICO CITY, 6 Julai - RIA Novosti, Dmitry Znamensky. Keadaan kematian Ernesto Che Guevara yang sebelumnya tidak diterbitkan menjadi terkenal berkat buku yang akan datang "Pembunuhan Che di Bolivia: Eksposisi," laporan penerbitan Cuba Juventud Rebelde.

Penulis adalah penyelidik kehidupan revolusi Adis Cupull dan Froilan Gonzalez. Menurut mereka, pembunuh Che memotong bukan sahaja tangannya, tetapi juga memisahkan kepalanya dari badan..

Sekiranya maklumat para penyelidik betul, maka, para pakar mengatakan, dapat diandaikan bahawa pihak berkuasa Bolivia masih berusaha melaksanakan rancangan mereka, tetapi tidak menyelesaikannya.

Pengarang buku itu juga melaporkan perlakuan buruk tentera Pasukan khas Bolivia yang menangkap dan menembak Guevara di kampung La Iguera pada Oktober 1967. "Buku ini mengungkapkan tingkah laku pembunuh yang keterlaluan: beberapa pegawai tinggi menggunakan empat pasang pemberontak Rolex, dolar Amerika dan Kanada, pes Bolivia yang dimiliki Che sebagai pemimpinnya," tulis penerbitan Kuba. Di samping itu, salah seorang lelaki tentera mendekati "komandan" yang masih hidup tetapi dipukul, meraih janggutnya dan mengeluarkan sehelai rambut.

Apa yang terkenal oleh Ernesto Che Guevara

Pada tahun 1955, Che Guevara bertemu Fidel Castro dan segera bergabung dengan detasemen revolusionernya. Pada bulan November 1958, Guevara memimpin serangan gerilya di provinsi Oriente terhadap pasukan pemerintah, pada bulan Disember, sebuah tiang Guevara menangkap titik strategis di provinsi itu - ibu kota Santa Clara di tengah Cuba. Maklumat lanjut >>

Abang Che Tidak Benci Bolivia

Juan Martin Guevara: "Mereka yang bertempur melawannya di mana sahaja, dan seperti di tempat lain mereka dapat menemui kematian mereka. Ini boleh berlaku di Kongo, di Cuba, di sini (di Bolivia) atau yang lain di suatu tempat. Akhlak Che adalah untuk melawan - itulah hidupnya. " Maklumat lanjut >>

Che Guevara, Ernesto - Bolivia (Percubaan)

Di bawah catatan terakhir saya mengenai Fidel Castro, anda meminta komen untuk menulis mengenai Che Guevara, atau lebih tepatnya mengenai pembunuhan itu.

1928 tahun. Ernesto Guevara dilahirkan di bandar Rosario (Argentina). Dia adalah anak sulung daripada lima anak dalam keluarga Basque dan Ireland. Darah Che Guevara pada asalnya adalah campuran yang boleh meletup. Di samping itu, ibu dan ayah berpegang pada pandangan kiri. Ayahnya, penyokong kuat Republik dalam Perang Saudara Sepanyol, sering menjadi tuan rumah banyak veteran perang di rumah. Setelah itu, yang mencirikan anaknya, ayahnya berkata: "darah pemberontak Ireland mengalir di urat anakku!"

- Keluarga Guevara. Ernesto pergi.

Pada mulanya, Che Guevara merancang untuk menjadi doktor dalam kumpulan pertempuran Castro. Namun, semasa latihan ketenteraan dengan anggota gerakan, dia digelar "partisan terbaik." Selepas itu, Guevara memutuskan untuk menukar beg pakaian dengan ubat-ubatan ke mesin.

Langkah revolusi pertama Castro adalah menyerang Cuba dari Mexico. Lapan puluh dua orang revolusioner bersetuju untuk mendarat di Cuba. Kedua dalam senarai - Ernesto Guevara.

Dengan harga 12 ribu dolar, saudara Castro membeli kapal layar lama. Ia dipanggil "Granma" (Wanita Tua).

Kumpulan itu pergi ke Cuba pada 25 November 1956. Tujuh hari kemudian, di bawah tembakan tentera pemerintah, anggota partai mendarat di pantai Los Colorados. Dalam pertempuran ini, Fidel kehilangan separuh daripada skuad. Banyak yang terbunuh, ada yang ditembak dalam kurungan..

Mereka yang selamat pergi ke pergunungan di Sierra Maestra. Sekarang inilah asas partisan utama.

Che Guevara di markas partisan.

Di pergunungan, stesen radio bawah tanah mula berfungsi. Dari pembesar suara, suara Ernesto Guevara sentiasa kedengaran. Para pejuang memanggilnya "Comandante Che" untuk kata kunci khas, khas untuk orang Argentina, yang dipinjam dari Guarani Indian oleh Guevara, yang diterjemahkan sebagai "kawan, teman".

Fidel Castro dan Che Guevara di Pergunungan Sierra Maestro.

Pada bulan Disember 1964, Che Guevara pergi ke New York sebagai ketua delegasi Cuba. Di sana dia bercakap di PBB. Dalam ucapannya yang tidak sabar, Guevara mengkritik ketidakmampuan PBB untuk menentang "dasar brutal apartheid" di Afrika Selatan dan mengecam dasar Amerika Syarikat terhadap penduduk kulit hitamnya.

Kemudian, Che Gevera mendapat tahu bahawa terdapat dua percubaan yang tidak berjaya oleh pihak pendatang Kuba. Oleh itu, Molly Gonzalez Cuba cuba menerobos tali pusat dengan pisau pemburu. Percubaan lain dalam kehidupan Guevara adalah Guillermo Novo. Seorang lelaki ditangkap berhampiran ibu pejabat PBB dengan bazooka.

Selanjutnya, Guevara mengomentari kedua insiden itu: "lebih baik dibunuh oleh wanita dengan pisau daripada seorang lelaki dengan pistol".

Pada 3 Oktober 1966, ahli perniagaan Mexico Adolfo Mena Gonzalez tiba di sini. Seorang lelaki yang tidak menentu usia, berkaca mata, dengan tampalan botak yang besar, dia tidak menonjol di antara pedagang yang terbang setiap hari dari São Paulo. Satu suite dipesan untuk ahli perniagaan di Copacabana Hotel. Itu adalah Ernesto Che Guevara. Foto asli dari awal hingga akhir merakam bagaimana Che mengubah penampilannya. Dia datang ke sini secara haram untuk memulakan perang terakhirnya. Di sini, untuk kali terakhir dalam hidupnya, dia tidur dengan selesa, di atas katil dengan seprai dan selimut..

Che Guevara mengambil gambar selfie dengan cermin di bilik hotel.

Pada pagi 4 November 1966, sebuah jip Toyota milik Jawatankuasa Pusat Parti Komunis Bolivia tiba di hotel "Copacabana" untuk Guevara.

Che menunggang ke kawasan Sungai Grande River. Di sana, baginya, di sebuah peternakan yang terbengkalai, pangkalan itu sudah siap. Peternakan itu milik rakan karib Che Guevara, yang dia panggil nama Rusia Tanya.

Peternakan di Bolivia, yang menjadi markas partisan, Tanya memperolehnya atas nama Guevara. Nama sebenarnya Tamara Bunke, tetapi Ernesto miliknya dirahsiakan. Tanya adalah ejen perisik Kuba di Bolivia, ejen Stasi, dan pada masa yang sama perempuan simpanan presiden Bolivia sekarang.

Dia bertemu Tamara Guevara di Berlin Timur, di mana dia datang sebagai duta besar Kuba dalam misi khas. Tamara Bunke adalah calon yang ideal untuk menemani tetamu seperti itu. Dia bercakap lima bahasa, sangat menarik dan terbuka. Guevara gembira dengan penterjemahnya. Tamara Bunke tiba di Bolivia pada bulan November 1964 dengan nama Laura Gutierrez, seorang etnografer dari Argentina..

Guevara memutuskan untuk memanggil kumpulan partisannya "Tentera Pembebasan Nasional". Pada Malam Tahun Baru 1966, Tanya dan Ketua Setiausaha Parti Komunis Bolivia, Mario Monche, tiba di kem pemberontak.

Tidak lama kemudian, Monkhe meninggalkan perkhemahan, dan Tanya kekal. Kini kumpulan partisan terdiri daripada 16 orang Cuba, 26 orang Bolivia, Peru dan Argentina. Sebanyak 47 militan, Tanya adalah satu-satunya wanita dalam skuad itu.

Pada 1 Ogos 1967, dua ejen CIA tiba di La Paz. Amerika Kuba Gustavo Viloldo dan Felix Rodriguez. Tugas mereka adalah mengatur perburuan Che Guevara.

Mejar Robert Shelton tiba dari AS untuk melatih tentera Bolivia.

14 Ogos 1967. Tentera menangkap salah satu kubu pemberontak, di mana, antara lain, askar-askar itu menemui banyak foto partisan yang secara tidak sengaja ditinggalkan oleh Tamara Bunke.

20 Ogos 1967. Kenyataan bahawa Guevara berada di Bolivia, tentera menyedari setelah mereka menangkap di zon konflik penulis sosialis Perancis Rezhi Debre, yang dijuluki Danton. Tidak lama sebelum ini, Debre datang untuk merakam wawancara dengan pemimpin partisan itu, dan memutuskan untuk tetap berada di detasemen. Komunis Bolivia menghantarnya ke selva. Setelah sebulan hidup gerila, Debre tidak tahan. Dan dia meminta Guevara untuk melepaskannya. Bersama Debre, artis Ciro Roberto Bustos, yang dijuluki Carlos, memutuskan untuk pergi. Guevara memutuskan untuk membiarkan orang-orangnya pergi. Ia hampir membunuh diri. Lagipun, Che tahu bahawa, jatuh ke tangan tentera Debreu, dia tidak tahan dengan soal siasat pertama. Namun Guevara bagaimanapun membenarkan mereka pergi.

Tidak lama kemudian, Debre dan Bustos jatuh ke dalam cengkaman perkhidmatan keselamatan Bolivia. Dalam keadaan terseksa, Debray dan Bustos memberitahu semua yang mereka tahu mengenai skuad Guevara..

Ketua operasi khas untuk menangkap Debre dan Bustos, Gary Prado kemudian mengingatkan: “Ketika kami menangkap Rezhi Debre, kami mengetahui darinya bahawa detasemen itu dipimpin oleh Che Guevara. Dari orang-orang gurun yang telah kita tangkap pada bulan-bulan sebelumnya, kita tahu bahawa ada orang asing, orang Kuba dalam detasemennya, tetapi para penggurun tidak mengetahui apa-apa tentang Che. Sekarang kami telah mendapat pengesahan bahawa Guevara memerintah skuad ini ”.

Secara adil, harus diperhatikan bahawa bukan hanya orang Bolivia yang melakukan interogasi di penjara Debre. Pakar soal siasat Amerika mengambil bukti daripadanya. Siasatan malah dihadiri oleh Presiden Colombia, Barrientos. Dia kemudian membenarkan banduan mengadakan sidang media di mana Debre menggambarkan keadaan pasukan.

Menurut Debre, orang-orang yang menderita kekurangan zat makanan, kekurangan air dan kekurangan kasut. Antara lain, dalam detasemen 22 orang hanya ada 6 selimut... Debre juga mengatakan bahawa Guevara dan tentera lain bengkak dan sakit dengan tangan dan kaki. Tetapi di sebalik keadaan skuad, Debre mengatakan bahawa Guevara optimis tentang masa depan Amerika Latin dan menyatakan bahawa Guevara "mengundurkan diri untuk mati. Dan bahawa dia percaya bahawa kematiannya akan menjadi semacam kebangkitan semula. Bahwa Guevara menganggap kematian "sebagai kelahiran semula baru" dan "ritual pembaharuan revolusi".

Tidak seperti Debray, Prado mengumpulkan lebih banyak maklumat dari tahanan kedua. Bagaimanapun, di tangannya adalah Ciro Bustos - seorang seniman profesional. Dia, atas permintaan tentera, dan melukis potret semua partisan. Pada akhirnya, kedua-dua Debray dan Bustos menerima hukuman penjara 30 tahun, tetapi dibebaskan setelah 3 tahun..

Setelah menerima bahan soal siasat Debre, Washington menghantar lima belas tenaga pengajar ke Bolivia dari Vietnam. Mereka mula mengajar para tentera Kapten Prado taktik perang anti-gerila. CIA juga menghantar ejennya ke zon perang.

31 Ogos 67. Che selalu mengharapkan pertolongan petani tempatan. Mereka kadang-kadang akan menyediakan makanan dan menyembunyikannya dari tentera. Lebih daripada yang lain, Che mempercayai Honorato Rojas, penyedia peruntukan yang paling dipercayai. Kadang-kadang Guevara, mengingat amalan perubatannya, memeriksa anak-anaknya.

Pernah berada di kampung tempat tinggal Honorato, seorang lelaki muncul bernama Mario Vargas Salinas, kapten pasukan khas Bolivia. Dia menawarkan Rojas tiga ribu dolar untuk maklumat mengenai detasemen Che. Rojas bersetuju. Dan dia mengatakan bahawa pada hari lain pasukan akan memaksa Rio Grande.

Dua tahun selepas pengkhianatan itu, Honorato Rojas terbunuh di jalanan oleh tembakan di muka. Pembunuhnya tidak dijumpai..

3 Ogos 1967. Menyedari bahawa perburuan telah dimulakan, Guevara membahagikan pasukannya kepada dua kumpulan. Yang satu diperintahkan olehnya sendiri, yang kedua oleh Juan Akunya Nunez atau Joaquin. Kumpulan berpisah untuk tidak bertemu lagi.

31 Ogos 1967 Yang pertama diserang adalah sekumpulan Juan Nunez. Tamara Bunke berada dalam kumpulan ini. Ketika partisan mulai menyeberangi sungai, komandan detasemen pasukan pemerintah, Kapten Mario Vargas, memberikan perintah untuk menembak.

Mario Vargas Salinas, seorang pensiunan jenderal, ingat: "Menangkap Che Guevara adalah tugas kami, tetapi mengejutkan bagi kami bahawa detasemen itu berpecah dan tidak ada Guevara dalam kumpulan itu, dan pemimpinnya adalah pegawai tentera Kuba Joaquin. Kumpulan itu mula menyeberangi sungai, bahkan tidak memastikan semuanya bersih. Ketika anggota kumpulan sampai di tengah sungai, para tentera melepaskan tembakan dan dalam lima minit menghancurkan kumpulan itu. Salah satu mayat dibawa ke hilir. Ia adalah seorang wanita. Kami tidak mengesyaki bahawa ada wanita dalam kumpulan itu. Kami tidak tahu mengenainya. ".

Komander kumpulan penangkap itu jelas berbohong dalam ingatannya. Mayat Tamara Bunke ditarik keluar dari sungai beberapa hari kemudian. Foto itu menunjukkan bahawa Tamara bukan sahaja dipangkas, tetapi kedua-dua payudaranya...

Che selamat dari "ejen Tanya" selama empat puluh hari. Dia tidak mempercayai kematiannya.

Ernesto Che Guevara, dari Diari Bolivia: 7 September. Radio "La Cruz del Sur" mengumumkan bahawa mayat Tanya-partisan di tebing Rio Grande telah dijumpai, mesej itu tidak kelihatan benar. Dan pada 8 September, radio melaporkan bahawa Presiden Barrientos hadir di pengebumian jenazah Tanya, yang dikebumikan dengan cara Kristian ".

Presiden Barrientos sendiri, secara peribadi, terbang untuk mengenal pasti mayat itu. Dia tidak berminat dengan Che Guevara, tetapi pada partisan yang tidak diketahui. Presiden mengenali wanita yang mati itu sebagai Laura Gutierrez, Guevara memanggilnya Tamara Bunke, dan rakan-rakannya memanggil Tanya. Tiga tahun sebelum kematiannya, dia pindah ke Bolivia dan mulai bersiap untuk perang gerila. Untuk mengesahkannya, dia menemui cara yang paling dipercayai - dia menjadi perempuan simpanan presiden...

7 Oktober 1967. Sebulan setelah keluar dari persekitaran, Tanya meninggal, percubaan serupa dilakukan oleh Guevara. Pada masa itu, dia mempunyai tujuh belas orang yang tinggal. Skuad ini selesai pada 8 Oktober..

Pemberontak dikelilingi di jurang sungai Jura (Yuro). Operasi penangkapan diperintahkan oleh kapten yang sama Gary Prado. Empat anggota parti terbunuh di tempat kejadian. Selebihnya cuba menerobos persekitaran. Hanya empat yang berjaya.

Guevara, cedera di kaki dan ditangkap, bersama dua rakannya.

Ketika tembakan yang disasarkan ditembakkan ke arah Guevara, dia berteriak: “Jangan menembak. Saya Che Guevara. Saya hidup lebih hidup daripada mati. " Untuk sekian lama para tentera tidak dapat mempercayai bahawa bajingan lapar ini melawan mereka.

Che Guevara disoal siasat dan dibawa ke sekolah di sebuah kampung gunung bernama La Igera. Che Guevara dan rakannya yang cedera Chino dan Willy dikurung di sekolah. Chino sekarat, tentera menamatkannya. Orang awam terakhir yang bercakap dengan Che adalah seorang guru sekolah bernama Julia Cortes. Kaptennya Prado memerintahkan untuk membawa makanan ke Guevara.

9 Oktober 1967 jam 13.30 perintah itu dilaksanakan. Hukuman itu dijatuhkan oleh Sarjan Mario Teran. Che Guevara dihukum mati di Sekolah La Iguera atas perintah peribadi Presiden Bolivia.

Sarjan Mario Teran. Lelaki yang menembak Che Guevara.

Setahun setengah kemudian, pada 27 April 1969, Presiden Bolivia Barrientos meninggal dunia dalam nahas pesawat di kawasan Bolivia Sierra. Itu adalah penyelewengan, tetapi pelakunya tetap tidak dapat dikesan. Barrientos adalah yang pertama mati di antara mereka yang bertanggungjawab atas kematian Che Guevara.

MENGINGAT Gary Prado: “Kami pergi untuk mengejar sisa partisan dan kembali ke La Ihera pada waktu tengah hari. Ketika sampai di kampung, kami mendapati Che sudah ditembak. Pegawai yang tidak ditugaskan Mario Teran menembak komandan dari tembakan pertama, tetapi tentera diperintahkan untuk mengambil beberapa tembakan ke arah mayat Che. Mereka akan dipamerkan oleh wartawan. Perlu untuk menunjukkan kes itu seolah-olah Che Guevara mati dalam pertempuran.

Foto Che Guevara sejurus selepas pelaksanaannya. Foto itu disampaikan kepada orang ramai baru-baru ini. Untuk masa yang lama dia disimpan di arkib peribadi.

Tetapi Mario Teran, yang menembak Guevara, masih hidup hari ini. Tetapi apa yang dia dapat mungkin lebih buruk daripada kematian. Malapetaka menghantui dia hingga ke hari ini. Tidak lama selepas pelaksanaannya, dia menjadi gila. Pada tahun 1969, Mario Teran cuba membunuh diri. Dia melompat keluar dari tingkap sebuah bangunan tinggi di kota Santa Cruz, tetapi selamat. Selepas itu, dia disimpan di hospital mental tertutup selama beberapa tahun. Ketika Teran melangkah keluar, dia buta.

Che Guevara tidak lama sebelum pelaksanaannya. Ejen CIA Felix Rodriguez di sebelah kiri.

10 Oktober 1967. Tentera mengikat mayat Guevara ke pelari helikopter, di mana Centeno Anaya terbang dan mengangkutnya ke bandar Valle Grande. Di sana, di ruang cuci rumah sakit tempatan, gambar diambil Che Guevara yang terbaring sebagai Kristus.

Foto terkenal itu diambil oleh jurugambar Freddy Alberto. Mayat Che diletakkan di atas meja dobi. Inilah satu-satunya hak istimewa yang diberikan kepada komandan. Mayat anggota partis yang lain menumpuk di lantai.

Oleh itu berakhirlah usaha Che Guevara untuk membangkitkan pemberontakan Marxis di Bolivia. Guevara ditangkap dan dibunuh oleh beberapa tembakan di dada. Foto itu menunjukkan bahawa beberapa pegawai berdiri di sekitar revolusi yang dibunuh, menunjuk pada luka peluru. Sebaliknya dia terikat dengan tandu...

Pada waktu malam, atas perintah Menteri Hal Ehwal Dalam Negeri Bolivia (dan gabungan agen CIA) Antonio Arguedas, tangan dipotong dari mayat Che dan dikotori dalam bentuk formaldehid.

Menteri itu hendak mengirim tangannya ke Washington, sebagai bukti kematian Che. Tetapi kemudian dia berubah fikiran. Dan menghantar mereka ke Cuba, bersama dengan fotokopi buku harian Ernesto.

Pada 24 Februari 2000, bom tangan meletup di tangan Antonio Arguedas. Atas sebab-sebab tertentu dia membawanya pulang. Ini adalah versi rasmi kematian bekas menteri dan ejen CIA. Penyiasat tidak dapat menemui apa-apa yang mengatakan bahawa itu adalah pembunuhan.

Pada 15 Oktober 1967, Castro mengakui bahawa Guevara telah mati dan menyatakan tiga hari berkabung di seluruh pulau..

11 Oktober 1967. Setelah doktor tentera mengamput lengan Che Guevara, badannya dan mayat rakan-rakannya (Chino dan Chang) dipindahkan ke beberapa pegawai Bolivia. Mereka membawa mayat ke dalam trak dan pergi ke arah yang tidak diketahui. Semua mayat diam-diam dibuang ke parit Lapangan Terbang Valle Grande yang berdekatan.

Sejak itu, lokasi pengebumian Guevara tetap menjadi rahsia negara di Bolivia. Rahsia kubur yang tidak diketahui diketahui oleh beberapa orang. Dan mereka semua tetap berdiam diri selama tiga puluh tahun, mati satu persatu.

Keheningan yang panjang akhirnya dipatahkan pada bulan November 1995. Seorang bekas pegawai Bolivia, dan sekarang Jenderal Mario Vargas Salinas, mengatakan bahawa dia mengambil bahagian dalam pengebumian rahsia pada malam 11 Oktober 1967. Menurutnya, komandan dan rakannya dikebumikan di lubang yang digali oleh jentolak di pinggir jalur pendaratan.

Atas perintah Castro, sekumpulan pakar dan sejarawan forensik Kuba tiba. Pada 1 Julai 1997, mereka mengimbas bumi dengan GPR dan menemui beberapa "anomali". Oleh itu, ahli Bolivia dan Cuba menemui tempat pengebumian.

- Kami menjumpai kubur besar. Semua mayat di dalam lubang dibuang pada masa yang sama, salah seorang pakar Argentina Alejandro Inchaureg mengulas mengenai penemuan tersebut. - Lebih-lebih lagi, ketiga-tiga badan itu saling berbaring. Satu rangka tidak mempunyai tangan.

Selain tangan yang hilang, perincian lain menguatkan keyakinan para penyelidik bahawa jenazah milik Che Guevara: di dalam poket jaket yang diletakkan di kerangka tanpa lengan terdapat jejak gipsum. Telah diketahui bahawa pada malam yang sama, ketika tangan Guevara diamputasi, topeng kematiannya dikeluarkan. Jadi jejak gipsum boleh menjadi sisa dari proses ini.

17 Oktober 1997. Jenazah Che Guevara dan enam rakannya diangkut ke Havana, dan kemudian dikebumikan dengan penghormatan tentera di sebuah makam yang dibina khas di kota Santa Clara (Cuba).

1998 tahun. Dalam pengebumian berhampiran bandar Valle Grande, mayat pemisah Laura Gutierrez Bauer, yang lebih dikenali sebagai Tanya, ditemui dipenuhi peluru.

Guevara kekal sebagai wira negara kegemaran Cuba. Imejnya menghiasi sejumlah 3 peso..

Di tanah air Guevara di Argentina, pada tahun 2008 patung gangsa Comandante sepanjang 12 meter dipentaskan.

Guevara diperingkat antara orang suci oleh banyak petani Bolivia dengan nama "San Ernesto".

Wajahnya telah menjadi gambar yang paling banyak diedarkan di dunia. Ia dicetak pada t-shirt, topi, poster dan pakaian renang. Ironinya, dia memberikan sumbangan besar terhadap budaya pengguna yang sangat dia benci.

Kemungkinan pendua dijumpai

Cap jari yang ditinggalkan oleh Ernesto Che Guevara setelah menerima kad pengenalan Argentina, setelah 20 tahun, memainkan peranan yang membawa maut. Empat hari selepas tengah hari, pada 8 Oktober 1967, di lobi sebuah sekolah kecil di La Higuera di Bolivia, seorang pemberontak yang ditawan dibunuh oleh seorang renjer Mario Terano, operasi rahsia dimulakan, yang tujuannya, pertama-tama, adalah tangan Ernesto, yang sebelum pengebumiannya terburu-buru dipotong dan diletakkan di dalam kapal dengan formalin.

Itu adalah salah satu gerakan pihak berkuasa Bolivia dalam permainan kompleks yang harus mereka mainkan dalam permainan serentak dengan ketua beberapa negara di depan rakyat mereka. Mereka berusaha menyelesaikan dua masalah. Pertama, jadikan dunia percaya: Che Guevara tidak lagi hidup.

Kedua, hancurkan semua jejak penguburannya. Pihak berkuasa terseksa oleh pemikiran bahawa mereka harus menjelaskan secara terbuka, melakukan otopsi rasmi, dan akhirnya, seseorang akan menguburkan mayat pemberontak di tanah perkuburan untuk pemujaan..

Atas permintaan penguasa Bolivia, Rene Barrientos, diktator Argentina Juan Carlos Ongania segera mengirim tiga pakar polisnya dengan misi rahsia ke Santa Cruz de la Sierra: Nicolas Pellicari, Juan Carlos Delgado dan Esteban Rolhauser. Mereka baru-baru ini mengakui kepada media bahawa mereka diperintahkan untuk mengenal pasti mayat Che Guevara. Untuk melakukan ini, mereka mempunyai cap jari. Tugas itu sukar.

Bagaimanapun, setelah pembunuhan itu, mayat Guevara dalam bentuk tanpa lencana dikebumikan di kawasan perkampungan pekak yang hilang dalam selva, bersama dengan tiga pemberontak lain dari kumpulannya.

Pellicari dan Delgado memeriksa tangan cap jari yang digali dan dibandingkan. Sementara itu, Rolhauser, pakar kaligrafi, mula mempelajari halaman buku harian yang terdapat di sini. Kulit di tangan yang terkubur dalam keadaan buruk: jari-jari menyerupai anggur yang mengerut. Dan, sejak pemberontak tinggal di pergunungan dan selva selama beberapa bulan terakhir, kulitnya dihiasi dengan banyak goresan dan bekas luka. Para pakar menggunakan kaedah yang rumit: dengan pencahayaan khas, mereka meletakkan jari pada filem itu, kemudian mereka menunjukkannya dan dengan itu menerima gambar. Hasilnya, mereka menjumpai tangan Che. Pengesahan juga diterima dari pakar tulisan tangan - tulisan tangannya ada di buku harian.

Berkat misi ini, bahkan rasmi Cuba, yang enggan mempercayai kematian pemberontak, yakin bahawa Che Guevara telah meninggal dunia. Apa yang berlaku ketika itu adalah misteri. Ejen Bolivia berpendapat bahawa orang Argentina akan mengambil tangan Che. Tetapi para ahli menolak. "Kata mereka, menaiki pesawat. Dan: tidak ada yang lebih diketahui mengenai tangan ini.

Menurut satu versi, mereka diculik dan diangkut ke Cuba oleh Menteri Dalam Negeri Bolivia, Antonio Arguides, bersama dengan halaman buku harian (beberapa waktu kemudian diterbitkan oleh Fidel Castro).

@moderator, sila keluarkan strawberi dan masukkan tanda "tin"

Dan bagaimana dengan strawberi? Saya pergi ke sini untuk melancap, dan kemudian memutuskan tangan :(

di bahagian strawberi

dan memang pelik, pergi ke Chegevara melancap!

Remaja yang cuba menguburkan kanak-kanak itu ternyata menjadi pembunuh

Foto dari laman web Ren.TV

Media mengetahui perincian biografi remaja berusia 15 tahun yang mencapai separuh kematian dan berusaha mengebumikan kanak-kanak berusia 11 tahun yang masih hidup di salji. Dilaporkan bahawa penduduk tempatan mencirikannya sebagai "maniak" dan "pembunuh".

Pada malam pemerintahan Murmansk TFR melaporkan bahawa kes jenayah telah dilancarkan di Kandalaksha terhadap seorang remaja. Dia disyaki cubaan membunuh kanak-kanak bawah umur.

"Menurut penyelidikan, pada 21 Februari, seorang anak di bawah umur, lahir pada tahun 2004, dipukul dan cuba mencekik mangsa yang berusia 11 tahun ketika berada di Jalan Novaya di kota Kandalaksha, Murmansk Region. Setelah yang terakhir kehilangan kesedaran, suspek, mempercayai bahawa budak lelaki itu telah mati, menguburkannya di salji, ”kata laman web agensi itu..

Mangsa diselamatkan oleh orang dewasa. Sekarang hidup budak itu tidak dalam bahaya. Penyiasat bermaksud menghantar suspek ke pusat tahanan pra-perbicaraan, "kerana ciri-ciri negatif, cara yang kejam untuk melakukan tindakan yang menyalahi undang-undang".

Media melaporkan bahawa pada tahun 2017 suspek menolak bayi yang dilahirkan pada tahun 2009 dari sebuah empangan ke sungai. Kanak-kanak itu tersedak dan mati.

Seorang remaja sadis menyaksikan mangsa tenggelam. Kemudian, dia memberitahu pemeriksa remaja dengan senyuman. Akibatnya, dia dimasukkan ke hospital psikiatri selama 30 hari..

Penduduk tempatan percaya bahawa maniak bawah umur telah mencuba pembunuhan sebelumnya. Di samping itu, sejak 2016, dia mengalahkan sekurang-kurangnya enam lelaki dan perempuan yang lahir pada tahun 2005-2008.

Rangkaian sosial menulis bahawa pegawai dan pegawai keselamatan tempatan yang bertanggungjawab tidak bertindak balas terhadap pemukulan kanak-kanak. Remaja itu merasa takut di bandar utara yang kecil, dan kenyataan kepada polis tidak membantu. Penduduk Kandalaksha menyenaraikan semua "eksploitasi" anak di bawah umur:

"Ini bukan kanak-kanak, ini aneh. Anak perempuan saya juga menderita daripadanya. Dia memukul kepalanya. " Saya menulis pernyataan, dan itu saja... "

“Dia juga menumbuk abang saya. Sedikit lagi, dan saya akan patah darah. Baiklah, saya meninggalkan kedai tepat pada waktunya. Anda sudah tidak dapat menolongnya, dia sudah 3 kali berbaring di hospital psikiatri... "

".. Salah seorang gadis itu adalah kakak saya, dia mengambil telefon darinya dan tidak memberikannya".

Mereka mengatakan bahawa ibu membesarkan penjahat remaja itu sendirian dan sangat putus asa sehingga dia "berusaha melindunginya, kemudian sebaliknya, untuk menghantarnya ke penjara".

Bagaimana hendak sampai ke raja

Dan inilah bahagian kedua! Pada bahagian pertama saya membincangkan siapa yang mencuba kehidupan Alexander II, salah satu raja paling terkenal dalam sejarah Rusia, dan apakah sebab-sebab penembakan orang tsar secara sistematik. Dalam artikel ini saya akan memberitahu anda bagaimana semuanya berakhir.

Skim nombor 3 - Mikhailovsky Manege

Selama beberapa bulan, Narodnaya Volya mengesan laluan pergerakan raja di ibu kota. Segera menjadi jelas bahawa maharaja selalu mengunjungi penjaga pengawal di Mikhailovsky Manege. Anak kapal Tsar mengikuti Nevsky Prospect dan menoleh ke Jalan Sadovaya Malaya. Di sini para konspirator memutuskan untuk mengatur serangan pertama. Sekiranya berlaku kejadian yang tidak dijangka, peralihan ke Terusan Catherine (sekarang Terusan Griboedov) harus menjadi tempat cadangan serangan, di mana anak kapal tsar melambat dalam perjalanan kembali ke Istana Musim Dingin. Pada bulan Disember 1880, Narodnaya Volya membeli sebuah kedai keju, yang terletak di ruang bawah tanah rumah nombor 8 di Jalan Sadovaya Malaya. Dari sini, Sukarelawan bawah tanah membuat penggalian dan meletakkan lombong di bawah trotoar. Pilihan sandaran sekiranya maharaja bergerak di sepanjang jalan lain adalah penyediaan ranjau tangan dan harapan kru tsar di terusan Catherine.

Sekumpulan konspirator dapat dikesan beberapa kali oleh pihak berkuasa, tetapi setiap kali polis menghalang sesuatu mengambil langkah terakhir dan mengungkapkannya. Loceng pertama dibunyikan untuk orang-orang Sukarelawan ketika, pada awal tahun 1881, anggota jawatankuasa eksekutif Narodnaya Volya A.D. jatuh ke tangan polis. Mikhailov, A.I. Barannikov, N.A. Morozov dan lain-lain. Tetapi pegawai penguatkuasa undang-undang kali ini gagal menjangkau peserta dalam konspirasi itu. Peluang kedua untuk mencegah percubaan itu adalah penangkapan ketua serangan yang dirancang terhadap maharaja A.I. Zhelyabova. Penangkapan itu berlaku pada 27 Februari (11 Mac) 1881, hanya dua hari sebelum serangan dan membantu mempercepat rancangan serangan terhadap raja. Pada keesokan harinya, kedai yang mencurigakan di Jalan Sadovaya Malaya diperiksa oleh Ketua Perkhidmatan Teknikal Polis Bandar, Mejar Jeneral K.I. Mrovinsky. Terdapat jejak kerja tanah yang berbeza di premis kedai: lembap, jejak kotor, panel kayu yang menyembunyikan penggalian - namun, polis tidak mementingkan mereka, puas dengan melakukan pemeriksaan permukaan. Nasib jelas berada di pihak konspirator.

Penunjuk tengah pada peta menandakan sudut Nevsky Prospect dan Malaya Sadovaya Street, di sini terdapat sebuah rumah dengan kedai keju

Sementara itu, beberapa hari sebelum percubaan pembunuhan, Alexander II hampir membuat keputusan penting - percubaan awal untuk melibatkan penduduk dalam memerintah negara ini. Kita bercakap mengenai "laporan paling sahih" yang diserahkan pada 28 Januari (9 Februari 1881) untuk pertimbangan maharaja oleh Menteri Dalam Negeri M.T. Loris-Melikov. Laporan itu mencadangkan pembentukan komisen persiapan dengan wakil dari zemstvos dan sejumlah bandar besar. Subjek komisen tersebut termasuk proyek untuk mengubah pemerintah provinsi, kelanjutan reformasi petani tahun 1861, pengumpulan pajak, pendaftaran pasport dan masalah lain. Rang undang-undang yang disiapkan oleh komisi dirancang untuk diserahkan untuk dipertimbangkan ke komisi umum yang terpisah. Dan hanya setelah persetujuan komisi umum, rang undang-undang itu akan diserahkan kepada Dewan Negara untuk dimuktamadkan..

Loris-Melikov menyatakan dalam sebuah laporan bahawa "institusi seperti itu dapat memberikan hasil yang tepat untuk keinginan nyata dari kekuatan awam untuk melayani takhta dan tanah air, pasti akan menghidupkan kehidupan rakyat dan memberikan kesempatan kepada pemerintah untuk memanfaatkan pengalaman pemimpin lokal yang lebih dekat dengan kehidupan rakyat," daripada pegawai jabatan pusat. " Pada bulan Februari tahun itu, laporan tersebut mendapat persetujuan awal oleh Mesyuarat Khas. Alexander II secara peribadi menyokong inovasi tersebut. Menurut ketua Jawatankuasa Menteri P.A. Valuev 1 Mac (13), maharaja memerintahkan agar rancangan pembaharuan dibahas oleh Dewan Menteri: “Pada pagi hari, Yang Berdaulat meminta saya untuk mengirimkan rancangan pengumuman, yang disusun di Kementerian Dalam Negeri, dengan perintah untuk menyatakan pendapat saya tentang hal itu dan, jika saya tidak keberatan, bersidang Majlis Menteri pada hari Rabu 4. Untuk masa yang lama, sangat lama, saya tidak melihat Sang Penguasa dengan semangat yang baik dan bahkan kelihatan begitu sihat dan baik. Pada jam ke-3 saya berada di gr. Loris-Melikova (untuk memberi amaran kepadanya bahawa saya mengembalikan projek itu ke Tsar tanpa komen), ketika terdengar letupan maut ".

1 Mac (13 Mac) adalah petang Ahad, pada sebelah petang, Alexander II, seperti biasa, meninggalkan Istana Musim Sejuk dengan kereta dan pergi ke Mikhailovsky Manege. Dia ditemani oleh konvoi kecil Cossack; di giring, maharaja diikuti oleh ketua polis kota, Kolonel A.I. Dvorzhitsky, ketua pengawal keselamatan Sepanyol Sepasukan Gendarmes, Kapten Koch dan komandan Pengawal Hidup Skuadron Terek Cossack, kapten Kulebyakin. Di Jalan Sadovaya Malaya, para konspirator sedang menunggu raja, yang siap menggunakan alat letupan tangan. N.I. Rysakov berada di Catherine's Square, I.P. Emelyanov dijaga oleh kru tsar di dekatnya, di sudut Nevsky Prospekt dan Malaya Sadovaya Street, T.M. Mikhailov dan I.Ya. Grinevitsky sedang menunggu peluang mereka berhampiran Manezhnaya Square. Narodovolets M.F. Frolenko berada di sebuah kedai keju untuk menutup kenalan atas perintah dan membuat lombong bertindak. Salah satu pelempar Rysakov kemudian menggambarkan masa menunggu: “Ketika saya bertemu Mikhail (Emelyanov - komen pengarang), saya mengetahui bahawa Tsar mungkin akan berada di arena, dan oleh itu akan melalui terusan Catherine. Oleh kerana pergolakan yang difahami, kami tidak membincangkan perkara lain. Saya, setelah tidak duduk lama, kiri. Mikhail, seperti yang telah saya katakan, juga ada sesuatu di tangannya, saya tidak ingat apa yang dibungkus, dan kerana benda yang ada di tangannya sangat mirip dengan cangkang saya, saya menyimpulkan bahawa dia menerima cengkerang yang sama cepat atau lambat - Saya menjangkakan dia di kedai pastri selama lebih kurang 20 minit ".

Tetapi kali ini, motor empayar berjalan dengan cara yang berbeza, melalui Engineering Street. Selepas perceraian pengawal itu, Alexander II dengan pengikutnya kembali, sekali lagi mengelakkan laluan di Jalan Sadovaya Malaya yang dilombong. Motosikal tsar melaju di Italian Street dan, setelah keinginan maharaja untuk mengunjungi sepupunya, berubah menjadi Istana Mikhailovsky. Sekali lagi, rancangan pengganas berada di ambang kegagalan dan sangat mendesak untuk bergerak ke arah kemunduran. Penganjur serangan, Sophia Perovskaya, memfailkan simbol supaya pengebom bergerak ke tebing Catherine's Canal. Maharaja itu seharusnya melintas di sini setelah mengunjungi Istana Mikhailovsky. Rysakov kemudian mengingatkan penempatan semula ke Terusan Catherine: “. Berjalan di sepanjang jalan Mikhailovskaya. kami bertemu dengan seorang berambut perang (Perovskaya - catatan penulis), yang, ketika melihat kami, meniup hidungnya ke selendang putih, yang merupakan tanda bahawa kita harus pergi ke terusan Catherine. Meninggalkan patisserie, saya berjalan di jalan-jalan, cuba berada di terusan pada jam 2, seperti yang dikatakan Zakhar (Zhelyabov - komen pengarang) sebelumnya pada saya ketika bertemu dengannya dan Mikhail (Emelyanov - komen pengarang). Kira-kira dua jam saya berada di sudut Nevsky dan terusan, dan sehingga waktu itu saya berjalan di sepanjang Nevsky, atau di sepanjang jalan-jalan yang berdekatan, sehingga sia-sia saya tidak akan menarik perhatian polis yang terletak di terusan itu ”.

Sementara itu, maharaja meninggalkan Istana Mikhailovsky dan kira-kira 14 jam 15 minit di selaras Terusan Catherine, kereta kerajaan itu membelok ke kanan dan bergerak menuju Jambatan Teater. Di seberang terusan itu adalah Sophia Perovskaya, di depan matanya semua peristiwa utama kejadian itu berlaku. Yang pertama dalam perjalanan berdaulat di daerah yang berdekatan dengan Taman Mikhailovsky ke tanggul terusan adalah Rysakov. Ketika kereta raja menghampiri, dia mengambil cengkerang dan melemparkannya dengan kuat di bawah kuku kuda yang diikat ke kereta kuda. Kemudian, dalam kesaksian, Rysakov berbicara mengenai saat ini: "Berjalan ke arah dari jambatan Konyushenny ke Nevsky di sepanjang panel terusan, saya bertemu Tsar di antara jambatan dan jalan dari mana dia pergi... Saya, setelah ragu-ragu, melemparkan cangkang,... tetapi saya terlepas dan dilemparkan kembali ke parut. Membaling cengkerang, saya berdiri di panel arshin 4 dari kru Maharaja. Dia mengarahkannya ke bawah kuda dengan anggapan bahawa ia akan robek di bawah kereta itu sendiri dan bahawa kuda-kuda itu dapat menginjak-injak cangkang itu ”.

Rencana pembunuhan, di bawah Nevsky Prospekt, di sudut kanannya Terusan Catherine, di tebing kanal, tempat percubaan ditandai dengan salib di bulatan

Terdapat tepukan yang mengerikan. Gelombang letupan menggegarkan jalan-jalan dan lorong-lorong berdekatan. Rysakov cuba melarikan diri dari tempat kejadian, tetapi tergelincir dan ditahan. Mendampingi maharaja, Kolonel Dvorzhitsky melompat keluar dari kereta luncur dan bergegas ke lokasi letupan. Kereta Tsar kehilangan dinding belakang akibat pukulan kuat, kulit luarnya terkoyak dan digantung dengan kain. Dvorzhitsky mendapati maharaja itu tanpa cedera dan, membuka pintu, membantunya keluar dari kereta. Sekali lagi, nasib berada di pihak Alexander II. Maharaja yang terkejut melewati Cossack yang cedera dan orang-orang di sekitarnya dan menghampiri pengganas yang ditangkap. Setelah mengetahui dari mereka yang hadir bahawa dia adalah penyebab sebenar kejadian itu, dan walaupun telah dipujuk untuk meninggalkan tempat percubaan itu, maharaja ingin kembali ke kereta dan memeriksa jejak letupan itu..

Gambaran detik takdir tetap ada dalam kesaksian paramedik perubatan junior rejim Pavlovsky V. Gorokhov: “Di sini, seolah-olah dalam mimpi, seolah-olah dalam kabut, sepertinya ada seorang lelaki kecil yang bergegas keluar dari trotoar ke Tsar untuk menemui Tsar pertumbuhan, dan seolah-olah saya melihat dia mempunyai kolar bulu di kotnya; maka, jika bukan dari seorang pemuda, maka, dalam keadaan apa-apa, sesuatu yang melintas dari kisi terusan ke kaki kiri Tsar - semua ini berlaku dalam sekelip mata, selepas itu terdengar letupan memekakkan telinga. Sebaik sahaja berlaku kecelakaan, Penguasa, para petugas yang mengelilinginya, orang Cossack, pemuda yang sepertinya saya, dan orang-orang di sekitarnya - semuanya jatuh dengan segera, seperti semua orang segera lumpuh. Di belakang tembakan pada ketinggian di atas ketinggian manusia, sebentuk bola besar asap keputihan terbentuk, yang, berpusing, mulai menyimpang dan menyebar rata ke bawah... ".

Sebaik sahaja asap menghilang, mereka yang berada di sekitar melihat pemandangan yang mengerikan. Gambar yang muncul di depan mata ditangkap dalam dakwaan kes pembunuhan: “Dia bersandar pada parut kanal, meletakkan tangannya di panel, tanpa jaket dan topinya, setengah duduk di atas raja kesayangannya, berdarah dan sukar bernafas. Kaki telanjang penghidap mahkota hancur, darah mengalir kuat dari mereka, tubuh digantung berkeping-keping, wajah berlumuran darah. "Mantel maharaja terbaring di sana, dari mana hanya tinggal serpihan berdarah dan terbakar." Maharaja yang tidak sedarkan diri dibawa ke kereta bawah tanah Kolonel Dvorzhitsky. Mengenai proposal untuk membawanya ke rumah terdekat untuk pertolongan cemas, raja berkata dengan suara lemah: "Bawalah aku ke istana. di sana. mati. ". Ini adalah kata-kata terakhir yang mati. Di istana maharaja yang berdarah itu dibaringkan, pada 15 jam 35 minit kehidupan raja berhenti.

Konstantin Makovsky "Potret Alexander II di ranjang kematiannya"

Saya akan memberitahu anda mengenai identiti pembunuh dan naik turunnya siasatan dan perbicaraan dalam artikel seterusnya, ikuti penerbitannya.

Sumber penerbitan: Sejarah dan Undang-undang VKontakte awam

"The Green River Killer": Maniak berdarah AS.

Kisah kanak-kanak dari usia muda memberi inspirasi kepada kita dengan kebenaran sederhana: cahaya selalu mengatasi kegelapan. Namun, kehidupan jauh lebih kejam, dan oleh itu kejahatan di dalamnya lebih kerap berlaku. Gary Ridgway digelar maniak paling berdarah dalam sejarah AS. Sepanjang satu dekad, pembunuh itu menyeksa lebih daripada 70 gadis berusia 12 hingga 25 tahun. Namun, mahkamah... menyelamatkan nyawanya.

Pada awal 80-an abad XX, pihak berkuasa negara bagian Washington membunyikan penggera: di bandar-bandar di Seattle dan Tacoma, gadis-gadis dan gadis-gadis mula hilang satu demi satu. Mangsa disatukan dengan satu ciri: mereka semua adalah pelarian atau pelacur..

Mayat pertama ditemui pada pertengahan 1982 di tebing sungai. Beberapa bulan kemudian, mayat tiga lagi mangsa ditemui di sana. Menurut media tempatan, setelah empat pembunuhan pertama, gadis dan wanita mula menghilang di Seattle dengan ketekunan yang menakutkan, ini berlangsung hingga tahun ke-198. Selain itu, mayat wanita ditemui bukan hanya di tebing sungai, tetapi juga di semak di laluan terpencil yang menuju dari Seattle ke bandar-bandar jiran. Gelombang serangan dan pembunuhan berulang pada 1986, 1987 dan 1990. Pembunuhan terakhir dilakukan oleh seorang maniak pada awal tahun 1998.

Hanya beberapa tahun selepas mangsa terakhir ditemui, polis negeri menahan suspek utama. Ternyata pemandu trak yang baik hati bernama Gary Leon Ridgway. Lelaki itu disyaki melakukan jenayah selama 17 tahun, tetapi bukti yang mencukupi tidak dijumpai. Ridgway bahkan diperiksa pada alat pengesan kebohongan, tetapi alat itu menunjukkan bahawa dia tidak bersalah!

Tulisan tangan pembunuh itu agak monoton. Dia menggosok kepercayaannya pada gadis-gadis yang senang, memikat mereka ke tempat yang sepi, dan setelah seks mencekiknya. Pada mulanya dia melakukannya dengan tangan kosong, tetapi segera menyedari bahawa goresan pada kulit dari kuku mangsa akan menimbulkan banyak pertanyaan dari isterinya. Oleh itu, dia beralih ke lubang suara.

Keperibadian lelaki itu "diimbas" jauh-jauh, berusaha mencari sekurang-kurangnya satu petunjuk psikologi. Ternyata pada zaman kanak-kanak, Gary tidak bersinar dengan kecerdasan: nilai di kelasnya adalah yang paling rendah, budak lelaki itu sangat lembap dan kurang mendapat perhatian. Ini disebabkan oleh fakta bahawa sejak usia dini Ridgway menyaksikan skandal keluarga. Ibunya adalah seorang wanita yang sangat tegas dan bertentangan, dan oleh itu mampu memukul anaknya kerana melakukan kesalahan terkecil. Kemudian penyiasat mendapati bahawa maniak itu mempunyai perasaan yang aneh bagi ibunya - campuran ketakutan dan tarikan seksual...

"Pembunuh yang paling kejam di Amerika Syarikat", "orang gila Washington yang tidak berperasaan", "penyeksa pelacur yang tidak dihukum" - apa yang telah diberikan oleh wartawan kepada Gary Ridgway! Lelaki ini membunuh 71 wanita dan menerima hukuman paling ringan dalam sejarah Amerika..

Terdapat banyak rahsia dalam kes Green River Assassin. Sebagai contoh, pada tahun 1987, pencarian dilakukan di rumah Ridgway, dan air liur suspek diambil untuk dianalisis. Walau bagaimanapun, analisis DNA untuk beberapa sebab hanya dilakukan setelah 13 (!) Tahun - dan, tentu saja, memberikan hasil yang positif. Zarah-zarah DNA bertepatan dengan jejak air liur yang terdapat di mayat mangsa. Tidak begitu jelas mengapa mustahil untuk melakukan analisis ini lebih awal dan menyelamatkan beberapa puluh nyawa.?

Siasatan telah mendapat pusingan baru. Ternyata Ridgway adalah lelaki keluarga yang teladan: isteri pembunuh itu, Judith Mawson, memberitahu siasatan bahawa suaminya tidak pernah terlambat untuk makan malam, selalu bersahabat dengan jirannya, dan pada umumnya, sama sekali tidak bertentangan. Malu, wanita itu menyatakan bahawa satu-satunya keanehan Gary adalah kegembiraan cinta di udara segar. Dia sangat menyukai seks di hutan. Polis meminta Judith menunjukkan tempat kegemaran Ridgway. Penemuan itu mengejutkan: maniak itu melakukan hubungan seks dengan isterinya di mana mangsanya ditemui!

Judith tidak curiga dengan "pengembaraan" suaminya. Sehingga saat terakhir, dia enggan mempercayai bahawa suaminya adalah pembunuh. Ketika ini terbukti, Puan Mawson mengalami kemurungan yang mendalam. Atas nasihat polis, dia mengemas, menukar namanya, dan meninggalkan negara itu.

Perbicaraan Mahkamah Tinggi King County telah mengumpulkan sebuah rumah penuh. Pengawal berbaris di sekitar gedung pengadilan dalam dua baris, dan alat pengesan logam diletakkan di pintu masuk. Nampaknya mustahil untuk masuk ke dalam dewan: semua tempat dihuni oleh saudara perempuan gadis yang dibunuh.

Dalam proses itu, menjadi jelas bahawa Ridgway sejak mudanya diliputi oleh serangan agresif yang tidak terkawal. Pada usia 17 tahun, dia menikam seorang budak lelaki berusia tujuh tahun. Si maniak mengakui bahawa dia memilih pelacur semata-mata sebagai mangsa, kerana dia tidak menyukainya, dan polis tidak terutama mencari gadis-gadis yang mempunyai kebajikan.

Kata-kata terakhir pembunuh itu: "Saya menyesal kerana saya membawa banyak kesedihan kepada semua orang ini. Saya berterima kasih kepada polis dan penyiasat kerana telah sekian lama bekerja dengan saya dan membantu saya mengingati hampir semua jenayah mengerikan yang saya lakukan. Saya minta maaf kepada keluarga saya, yang harus melalui neraka ini. Saya menyesal kepada wanita-wanita yang tempat penguburan saya tidak dapat saya ingat, saya menyesali kesedihan yang menyebabkan keluarga mereka... ".

Pengadilan tersentuh oleh ketulusan pertobatan Ridgway, dan oleh karena itu pelaksanaan melalui pengenalan serum mematikan digantikan oleh hukuman seumur hidup yang "tidak berperikemanusiaan". Kini maniak paling berdarah dalam sejarah AS dipenjarakan di King County.

Pengarang: Ekaterina Kersipova

50 tahun yang lalu, pada 9 Oktober 1967, Ernesto Che Guevara meninggal di Bolivia

Menghidap asma yang mengerikan, dia tidak membiarkan cerut keluar dari mulutnya, dan semasa ekspedisi Granma dari Mexico ke Cuba, dia hampir tidak sedarkan diri selama tiga hari di petak kapal dan hampir dilemparkan ke laut seperti pemberat yang tidak perlu. Seorang doktor dengan latihan, seorang lelaki Argentina yang sederhana, dia membebani Rocinante-nya dan, dengan cara Quixote, tanpa mengambil ubat apa pun, meneruskan perjalanannya yang terakhir, sebelum gagal. Akibatnya, setelah menemui kematian yang menyakitkan dan mengerikan di selva Bolivia pada 9 Oktober 1967. Bagi banyak orang, setelah kematian Ernesto, Che Guevara menjadi sosok yang serupa dengan Kristus. Terutama ketika dunia melihat gambar yang diambil oleh penyeksanya di bilik mayat Wallegrande Bolivia: di atasnya Che terbaring di sofa dengan rambut yang tidak berambut dan mata terbuka, yang secara mistik mencerminkan kilatan kilat. Dia memang dipandang sebagai seorang martir Kristian, seolah-olah mengatakan kepada algojo dia bahwa dia meninggalkan dunia yang tidak sempurna dan jahat ini dalam keadaan rahmat dan rendah diri.

Pada 9 Oktober, acara berskala besar dirancang pada ulang tahun ke-50 kematian "ikon revolusi" baik di Cuba dan di Bolivia. Di Bolivia, untuk pertama kalinya, tentera nasional akan mengambil bahagian dalam tindakan ingatan seorang komandan. "Kami ingin ini menjadi momen perpaduan bagi rakyat Bolivia," kata Alfredo Rada, wakil pemerintah Bolivia, yang mengatakan bahawa sekarang pihak berkuasa negara itu secara radikal berbeda dari rejim 1967, ketika presiden anti-komunis Rene Barrientos secara pribadi memberikan perintah untuk mengeksekusi Che yang cedera yang mengatakan dalam tahanan bahawa dia memerlukan musuh hidupnya. Masa telah berubah, dan presiden sekarang Evo Morales adalah penyokong yang kuat dan pengikut setia idea-idea revolusioner Argentina-Kuba. Di tempat kematiannya, perhimpunan peringatan akan berlangsung, di mana empat anak Che Guevara dan saudara-saudaranya yang lain akan turut serta. Di Cuba, Presiden Raul Castro akan mengadakan upacara di Makam Ernesto Che Guevara di pusat bandar Santa Clara. Di sinilah 20 tahun yang lalu jenazah komandan yang ditemui di kubur besar tanpa nama di Bolivia diangkut. Kenangan Raul Castro akan sangat peribadi, ketika dia berjuang bersama Guevara di pergunungan Sierra Maestra pada akhir 1950-an.

Setengah abad telah berlalu, dan populariti Ernesto "Che" Guevara, sebagai "kawan, rakan dan saudaranya" Fidel Castro, yang meninggal hampir setahun yang lalu, hanya berkembang. Umumnya diterima bahawa Che, yang menerima nama panggilannya kerana pergantian "che" - "hey", yang sering dia gunakan, telah lama menjadi simbol gerakan pemuda anarkis, revolusioner, Marxis, sayap kiri di seluruh dunia. T-shirt "a la Che" atau kemeja-T dengan gambarnya hampir merupakan cenderahati paling popular di dunia. Masa tidak meluangkan revolusi yang membenci hakikat wang dan bahkan merancang untuk membatalkan peredarannya di Cuba. Pada Che, "pencinta anak lembu emas" yang sama menghasilkan wang untuk perjuangan yang dia lalui selama ini. Satu lagi takdir takdir: algojo buta yang membunuh orang Argentina dengan dua peluru, sarjan Teran, dikembalikan ke matanya oleh doktor Kuba sebagai sebahagian daripada program perubatan amalnya.

Dia menjadi tidak selesa bagi banyak orang ketika dia mulai mempromosikan teori "eksport revolusi"

Saya setuju dengan mereka yang mengatakan bahawa Castro dan Che sering sukar menulis secara rasional. Katakanlah, cepat masuk ke dalam pemikiran lirik, jatuh ke bawah keajaiban daya tarikan romantis revolusioner. Tetapi kenyataannya adalah bahawa dunia rasional kita, jenuh dengan bau wang, semakin merana, hampir berduka kerana asmara yang sama. Oleh itu, dua tokoh legenda ini dilihat oleh mereka yang bosan dengan semua komersialisme sejagat, romantik terakhir yang mengubah dunia. Mereka menyerupai wira epik, bahkan pahlawan kuno, yang penampilannya pasti akan menanti bahagian kemanusiaan, dahagakan keadilan. Jika tidak, berjuta-juta lelaki dan perempuan dengan kemeja-T yang sama dengan potret Ernesto "Che" Guevara tidak akan berjalan-jalan di bandar-bandar di dunia.

Tidak mempunyai pidato seperti Fidel, dan, seperti kata-kata rakannya dari Rusia, Nikolai Sergeyevich Leonov, "naluri dan intuisi secara harfiah," Ernesto Guevara membawanya kepada orang lain. Daya tarikan yang luar biasa, pandangan sensitif yang muncul dalam semua gambarnya. Dengan keterbukaannya, kadang-kadang bahkan keikhlasan dan kejujuran yang melulu, dia memimpin pegawai Kremlin menjadi pemberontak, yang kemudian menjelaskan kepada Fidel - "kami tidak akan bekerja dengan orang Argentina ini." Tetapi Che Guevara terus memotong "kebenaran-rahim", tidak menyembunyikan pendekatan kritisnya terhadap realiti Soviet, ketidakpuasannya terhadap birokrasi di mana badan-badan pemerintahan kita diangkat. Semasa lawatan ke salah satu kilang Soviet, dia mengejutkan yang lain, mengatakan bahawa Kesatuan Soviet berada dalam kebuntuan ekonomi.

Menjadi menteri pemerintah Kuba di bawah Fidel, yang membuat bawahannya kagum - pemodal dan bankir - dia datang ke perjumpaan di sebuah syarikat dengan nama julukan "Muralya" ("Stenochka"). Dia acuh tak acuh dengan apa yang dikatakan tentangnya ketika sebuah lukisan "Che" muncul di wang kertas Kuba yang baru. Dikatakan bahawa ketika delegasi rakan-rakan Kuba tiba di tanah airnya, di Argentina, kepada ibu bapanya untuk memberitahu tentang kejayaan anak lelaki yang dilantik oleh ketua Bank Pusat Kuba, Guevara Sr., mendengar bahawa anaknya dilantik ke jawatan ini, membeku dalam keadaan bingung, jatuh: "Baiklah, itu sahaja, hujung balangmu!" Dan kemudian dia berkata: "Anak saya menguruskan wang Cuba? Fidel gila. Apabila keluarga Guevara mengambil perniagaan, perniagaan selalu berakhir dengan kegagalan." Che Guevara dengan serius memikirkan bahawa orang Kuba, yang diilhami oleh rasa kewajiban, akan hidup demi kepentingan kolektif buruh dan mengorbankan peribadi demi kebaikan masyarakat. Seorang yang tidak minum, tidak peduli dengan lagu, tarian, hiburan, dia tidak mengambil kira ciri psikologi nasional orang Kuba: kecerobohan dan keengganan mereka untuk bersemangat.

Dia mengambil keberanian, dan juga kepercayaan yang gila terhadap kebenaran tujuannya, yang menjangkiti rakan-rakannya dari Kuba, "berjanggut". Inilah satu fakta. Che yang, sebelum ekspedisi Granma, segera setuju untuk menjadi sejenis arnab eksperimen, dan pada masa itulah pemberontak masa depan dilatih untuk memberi suntikan. Semasa persiapan ekspedisi, Che menerima kira-kira 100 suntikan dari rakan-rakannya! Doktor Argentina yang lemah dan lemah tidak hanya menjadi salah satu komandan tentera pemberontak yang paling mahir dan berani, tetapi juga menulis manual yang luar biasa mengenai strategi perang gerila yang komandan tentera berpengalaman tidak teragak-agak untuk belajar. Orang-orang yang berkesempatan untuk berkomunikasi dengan Fidel dan Che pada tahun-tahun awal perjuangan menentang Batista mengatakan bahawa dalam banyak isu teori pemberontakan, orang Argentina itu "lebih pandai" daripada ketua komandan masa depan Cuba. Ini kemudian diperhatikan oleh Fidel Castro sendiri: "Dari segi ideologi, teori, dia lebih maju. Berbanding dengan saya, dia adalah seorang revolusioner yang lebih maju".

"Che nampaknya dan masih muda. Imejnya dicetak dalam ingatan saya: fikiran yang jernih, pucat pertapa, pernafasan asma, dahi cembung, rambut tebal, pertimbangan yang tegas, dagu yang bertenaga, pergerakan yang tenang, pemikiran yang tajam, bercakap dengan tenang, ketawa terbahak-bahak, - dia akan menulis kemudian Menteri Luar Negeri Cuba yang akan datang, Raul Roa. - Walaupun begitu, Che beralasan dari kedudukan sebagai revolusi benua ".

Semasa pertemuan pertama, Ernesto Guevara dan Fidel Castro bercakap sepanjang malam - dari pukul lapan malam hingga subuh. Fidel kemudian mengingatkan bahawa "Che segera mendaftar untuk pengembaraan." Walaupun begitu, dia yakin dalam "kejayaan acara tanpa harapan" dan bahkan melihat jauh ke depan. "Apabila revolusi di Cuba menang, jangan melarang saya kembali ke Argentina untuk memperjuangkan kebebasan di sana," dia menetapkan syarat Fidel.

Ketika nampaknya Fidel dengan sengaja mengirim Che ke kematian tertentu di Bolivia dan tidak menolongnya, pengarang "sensasi" semacam itu tidak hanya melupakan persahabatan mereka yang luar biasa, tetapi juga kata kunci ini, sebenarnya, merupakan ultimatum orang Argentina. Anda perlu melihat rakaman ucapan Fidel dalam talian yang memberitahu orang Kuba mengenai kematian Che Guevara untuk memahami betapa tragedi kematian Castro adalah sahabatnya. By the way, dalam ucapannya yang tidak dapat dilupakan, Fidel memanggil Che "seniman revolusi." "Dia tidak sabar merasakan beg galasnya yang penuh dengan kartrij, ubat-ubatan dan buku-buku, dan tali bahu senapang mesin. Dia menutup matanya dan melihat dirinya terbaring di sekitar api, dimakan oleh nyamuk, bernafas lega akibat serangan asma, tetapi gembira, kerana bersamanya berdekatan adalah orang-orang yang sangat dia sayangi - tegas dan malu - suka: orang buangan Amerika Latin - petani, orang India, negro, "tulis seorang pegawai perisik Soviet yang luar biasa dalam buku" Che Guevara "dari siri" ZhZL "pada tahun 1972 - Joseph Grigulevich secara haram dengan nama samaran "L. Lavretsky".

Che pergi ke pertempuran terakhirnya. Meninggalkan Cuba, dia membakar semua jambatan di belakangnya. Dia meninggalkan Fidel Castro yang menyakitkan menyentuh "Surat Perpisahan", memintanya untuk membacanya sekiranya berlaku kematian atau setelah revolusi di salah satu negara Amerika Latin dimenangkan dengan penyertaannya. "Meninjau kehidupan masa lalu saya, saya percaya bahawa saya bekerja dengan jujur ​​dan setia, berusaha mengukuhkan kemenangan revolusi. Satu-satunya kesilapan serius saya ialah saya tidak mempercayai anda, Fidel, lebih-lebih lagi sejak saat pertama di Sierra Maestra yang Saya tidak cepat menghargai sifat-sifat anda sebagai pemimpin dan revolusioner. Saya menjalani hari-hari indah, dan bersama anda, saya merasa bangga kerana saya termasuk orang-orang kita pada hari-hari paling terang dan sukar dalam krisis Caribbean... saya tinggalkan di sini orang-orang yang menerima saya seperti anak lelaki, dan ini menyakitkan jiwa saya, "tulis Che.

Meninggalkan Cuba dan seolah-olah menjangkakan akhir yang tragis, Che Guevara menyingkirkan segala "bahan" yang menghubungkannya dengan masa lalu. Saya menyerahkan hampir semua buku dan barang peribadi saya kepada rakan-rakan, membakar kertas, menulis banyak surat. Che sengaja pergi untuk menemui kematiannya. Dia tahu mengenainya. Dia berasal dari keturunan orang-orang yang sama sekali tidak mempunyai naluri pemeliharaan diri dan ditakdirkan mati muda. "Saya tidak dilahirkan untuk memimpin kementerian atau mati orang tua," katanya kepada rakannya Alberto Granados, yang dengannya dia telah mengembara di Amerika Selatan dengan menunggang motosikal. Ernesto Guevara menulis mengenai keinginannya untuk mati sebagai "pahlawan muda" dalam puisi mudanya.

Setelah meninggal muda, Che menguruskan perkara yang paling penting - sebahagian besarnya berkat teladannya, generasi Kuba yang baru mempunyai rasa bangga dan solidariti yang luar biasa. Seperti yang mereka katakan, tetap ada di benak penduduk Pulau, di subkorteks, ini dibesarkan sejak kecil. Bagaimanapun, bukanlah suatu kebetulan bahawa slogan utama perintis Kuba adalah: "Jadilah seperti Che!" Inilah satu kisah dalam hal ini. Penulis terkenal Amerika Arthur Miller pernah teringat bagaimana dia duduk di tanggul Havana di sebelah dua pemuda yang tidak dicukur. Sebuah teksi berhenti berdekatan, seorang gadis menarik melangkah keluar dengan membawa dua beg makanan dan sebuah bunga di tangannya. Semasa beg tangan dibawa keluar, bunga dan bungkusan hampir jatuh, lelaki itu segera melompat dan berlari ke arah gadis itu. Dan mereka mengambil dari bungkusan tangannya dan sebiji bunga, ketika dia membayar dengan pemandu teksi. Orang Amerika berpendapat bahawa mereka akan bergegas pulang dan melarikan diri, seperti mungkin di suatu tempat di New York atau di Chicago. Tidak, kawan-kawan, sambil diam, tanpa menunjukkan emosi, mereka menunggu gadis itu membayar. Mereka juga mengembalikan beg dan bunga kepadanya dalam diam. Dan gadis itu pergi, hanya memberi mereka senyuman...

"Sepertinya saya episod ini patut diceritakan. Lagipun, ini bukan hanya mengenai kesopanan dan perhatian dari orang-orang muda ini, yang dengan sendirinya patut dipuji. Perkara utama adalah bahawa gadis itu menganggap ini sebagai sesuatu yang benar-benar semula jadi dan benar-benar normal. "Tidak perlu dikatakan, dia tidak menawarkan uang kepada mereka, dan mereka sepertinya tidak mengharapkan ganjaran darinya, walaupun dia memberikan kesan orang kaya," tulis Miller. "Setelah beberapa bertahun-tahun menentang penganiayaan dan pemenjaraan penulis dan pembangkang (di Cuba), saya bertanya pada diri saya, sungguh-sungguh, walaupun semuanya, termasuk kegagalan ekonomi sepenuhnya rejim, ada gerakan solidariti manusia yang begitu menggalakkan yang melibatkan lebih banyak bilangan orang ".

Orang Amerika itu terkejut. Tetapi di Cuba, keperluan belas kasihan, kemanusiaan, solidariti, persahabatan, yang selama ini bertahun-tahun menjadi impian manusia, telah benar-benar memasuki subkorteks dan menjadi nyata. Mungkin ini adalah perkara utama yang diajarkan oleh orang Kuba kepada Che dan Fidel. Orang-orang seperti itu akan selalu dekat dengan mereka yang cinta akan tanah air dan orang-orangnya bukan perkataan kosong. Selagi dunia akan dihina dan dihina, sementara ketidakadilan akan memerintah, sementara yang "terpilih" (negara atau orang) akan menentukan kepada negara-negara lain dan berjuta-juta orang, memaksakan "norma-norma sempurna" mereka, kepercayaan pada revolusi Kuba akan terus hidup.

Saya ingin mempercayai bahawa mereka, Fidel dan Che - pemberontak terhebat dalam sejarah, memeluk mereka di syurga. Mereka ada sesuatu yang perlu diingat. Dan ada sesuatu untuk dibincangkan dengan Tuhan.

Penerbitan Mengenai Asma