Bronkitis adalah keradangan pada mukosa bronkus, yang disertai dengan batuk, ekspektasi dahak dan demam. Menurut pelbagai sumber, dari 3 hingga 8% populasi dunia menderita bronkitis.

Di samping itu, lebih banyak lelaki terkena bronkitis. Sekiranya doktor telah mendiagnosis bronkitis kronik, gejala dan rawatan pada orang dewasa mungkin berbeza bergantung pada sifat penyakit ini..

Biasanya, bronkus mempunyai patensi yang baik, dan dengan keradangan, pembengkakan dan pembentukan lendir menghalang udara. Oleh itu, bronkus lebih teruk dalam tugasnya.

Tubuh bertindak balas terhadap keradangan dengan munculnya batuk dan keluarnya dahak yang jernih atau kehijauan. Kesukaran bernafas.

Bronkitis awal selalu akut, tetapi jika batuk berterusan selama lebih dari 3 bulan, maka kita dapat membincangkan bentuk kroniknya.

Ciri-ciri bronkitis kronik

Mengikut ciri fungsional, bronkitis boleh menjadi obstruktif dan tidak obstruktif. Yang terakhir berjalan dengan mudah, tetapi obstruktif dicirikan oleh kerosakan teruk pada bronkus, terutama ketika sesak nafas juga bergabung.

Dengan sifat keradangan, bronkitis boleh menjadi catarrhal dan bernanah.

Dengan pilihan aliran:

  • bronkitis akut (tidak lebih daripada 2 minggu);
  • berlarutan (sehingga sebulan atau lebih);
  • berulang (apabila pesakit sakit 3 kali atau lebih setiap tahun).

Bronkitis kronik, tidak seperti akut, tidak mudah disembuhkan. Menurut klasifikasi WHO, mereka jatuh sakit sekurang-kurangnya 3 kali setahun dan 2 tahun berturut-turut. Dalam kes ini, perubahan bronkus besar, dan bukan yang kecil, diambil kira. Gejala banyak bergantung pada bentuknya..

Punca

Salah satu punca bronkitis kronik adalah keradangan berjangkit. Udara ketika bernafas memasuki paru-paru kita melalui tiub seperti itu. Besar dipanggil tiub bronkial, kecil - bronkiol.

Sekiranya agen berjangkit (virus, bakteria) memasuki saluran pernafasan, maka dinding bronkus mengambil pukulan pertama, dan keradangan bermula. Oleh itu namanya. Sebagai tindak balas kepada ini, tubuh mula menghasilkan lendir, yang mengisi bronkus dan, dengan itu, mengganggu pernafasan orang itu.

Tubuh berusaha menghilangkan lendir ini dengan cara paling mudah, iaitu dengan batuk. Pengecutan otot yang tajam menghasilkan pernafasan yang tajam, dan lendir daun. Lendir cair keluar dengan sedikit usaha badan, tetapi untuk membuang lendir likat memerlukan lebih banyak usaha.

Perhatian! Faktor risiko untuk munculnya bronkitis kronik boleh menjadi bahaya pekerjaan. Dan di sini tidak perlu bekerja di pengecoran untuk menghirup habuk berbahaya. Malah karya ahli agronomi atau petani mendedahkan paru-paru kepada zarah debu berbahaya dari ladang.

Faktor keturunan juga boleh dimasukkan ke dalam senarai ini. Orang-orang ini tidak mempunyai faktor perlindungan debu yang mencukupi yang mana penduduk bandar terdedah setiap jam.

Dan di sini anda perlu memahami bahawa paru-paru orang seperti itu adalah titik lemah. Bukan sahaja merokok dikontraindikasikan untuk mereka, tetapi selsema yang kerap juga sangat tidak diingini.

Kekambuhan bronkitis yang kerap boleh berkaitan secara langsung dengan status imun. Dan dalam kes ini, wajar untuk mengeras. Prinsipnya mudah. Bronkitis kronik bertambah buruk, biasanya pada musim sejuk.

Sekiranya anda mengatur "waktu sejuk" setiap hari selama satu minit, badan akan terbiasa dengannya, dan apabila musim luruh-musim sejuk tiba, ia akan siap dan terus bertahan.

Gejala Bronkitis Kronik

Agar tidak melewatkan masa dan masa untuk menentukan bronkitis kronik, kami menyenaraikan gejala yang memerlukan perhatian yang meningkat:

  • peningkatan batuk;
  • penampilan sesak nafas;
  • berpeluh malam (sindrom bantal basah, gejala ini juga merupakan ciri tuberkulosis, oleh itu penting juga untuk memeriksa ketiadaan patologi tuberkulosis);
  • kelemahan;
  • mengi.

Bukan rahsia lagi bahawa banyak orang hidup dengan batuk selama bertahun-tahun, percaya bahawa ini adalah sementara dan tidak banyak memberi perhatian. Untuk gejala apa anda harus berjumpa doktor dengan segera:

  1. batuk. Tetapi ada beberapa tipu daya - contohnya, perokok secara praktikal tidak menyedari batuk mereka. Sekiranya mereka mengemukakan soalan langsung: "Adakah anda batuk?", Maka jawapannya kemungkinan besar akan terdengar negatif. Sekiranya perokok mula menyedari batuk, maka mungkin batuk itu sendiri telah berubah. Dan dalam keadaan ini, doktor akan mengesyaki COPD (penyakit paru obstruktif kronik). COPD mempengaruhi banyak penyakit, dan ia tetap berada di tempat teduh. Dengan bronkitis, batuk tidak berterusan, iaitu, pesakit tidak batuk secara berterusan, tetapi hanya pada waktu tertentu. Oleh itu, jika gejala ini diperhatikan dari jam 3 hingga 5 pagi - ini menunjukkan patologi bronkus yang serius (unsur-unsur bronkitis pra-asma atau asma sudah ada). Batuk dari jam 7 hingga 9 pagi menunjukkan peningkatan nada sistem saraf parasimpatik. Doktor dalam kes ini mesti menguji bahagian toraks saraf vagus (saraf vagus) dan pleksus paru. Batuk dari jam 9 pagi hingga 11 pagi menunjukkan penurunan reaktiviti imun tisu limfoid sistem bronkopulmonari. Maksudnya, masalah di sini adalah dengan limfa. Batuk pada waktu siang dari sekitar 15 hingga 17 jam mungkin menunjukkan masalah buah pinggang. Bronkitis tidak berlaku sebagai penyakit bebas yang terpisah, terdapat organ yang terlibat dalam proses keradangan;
  2. dyspnea. Ini adalah salah satu gejala yang paling awal. Tetapi sesak nafas pada mulanya muncul dengan sangat senyap. Ia dapat menampakkan diri semasa senaman fizikal, yang sebelumnya pesakit mudah mengalami. Sekali lagi, banyak yang secara sembarangan mengaitkannya dengan perubahan yang berkaitan dengan usia. Tetapi sesak nafas menjadi pendamping dan dengan beban isi rumah yang sederhana. Sekiranya anda tidak mengambil langkah-langkah, maka sudah hampir dengan kecacatan;
  3. dahak. Ia boleh berwarna transparan atau kehijauan atau diselingi dengan darah (menunjukkan kerosakan pada mukosa).

Pemburukan bronkitis kronik

Tidak seperti tempoh pengampunan, ketika batuk tetap ada, tetapi tidak seperti yang diucapkan. Dalam tempoh bronkitis kronik yang memburuk, intensiti batuk meningkat, pembuangan dahak menjadi lebih kerap, suhu meningkat, dan berpeluh meningkat. Pesakit mempunyai kelemahan umum.

Bronkitis perokok

Statistiknya tidak dapat dielakkan dan memberi kami data seperti itu: hanya 5% orang yang menderita bronkitis kronik tidak terjejas oleh tabiat buruk, selebihnya 95% adalah perokok.

Dan semua gejala yang telah dijelaskan sebelumnya (batuk, dahak kental, sesak nafas, rasa sesak nafas) terdapat pada seseorang. Tetapi hanya orang yang mengidap bronkitis berjangkit dan sembuh mula bernafas dengan bebas. Dan orang-orang dengan bronkitis perokok hidup dengan keadaan ini selama bertahun-tahun, mereka bertambah buruk dan teruk, tetapi mereka masih terus merokok.

Rawatan bronkitis kronik dalam kes ini boleh dianggap tidak berguna. Ramalan di sini sangat mengecewakan. Kerana setelah selesai rawatan, proses kerengsaan kimia pada bronkus tidak berhenti, dan gejalanya kembali lagi. Kapasiti vital paru-paru menurun, ini penuh dengan bekalan oksigen yang lebih rendah ke badan.

Perkara pertama yang perlu dilakukan sebelum anda bertanya kepada diri sendiri bagaimana menyembuhkan bronkitis kronik adalah berhenti merokok. Tidak perlu membenarkan alasan "sukar", "usia" dan sebagainya. Ini mengenai kesihatan dan kehidupan anda, mengapa anda perlu berhenti merokok, tanpa mengira usia dan panjang merokok.

Bronkitis Obstruktif Kronik

Sekiranya bronkitis kronik tidak dirawat, maka ini boleh menyebabkan penyumbatan penyakit. Iaitu, dalam proses keradangan mukosa bronkus, ada halangan untuk pergerakan udara.

  • batuk (pada waktu pagi terdapat batuk teruk yang tidak berlalu sehingga dahak telah berlalu);
  • dyspnea;
  • mengi.

Diagnostik

Bronkitis memerlukan rawatan yang disasarkan, iaitu tidak cukup untuk menenggelamkan penyakit ini dengan antibiotik. Mungkin bronkitis dalam kes ini akan surut, tetapi kemungkinan besar akan kembali lagi pada tahap lemahnya imuniti.

Pelbagai jenis agen berjangkit boleh menyebabkan bronkitis pada manusia:

Untuk rawatan bronkitis yang betul, diperlukan analisis sputum. Ini adalah bagaimana anda dapat mengenal pasti antara patogen mana yang menjadi punca utama bronkitis. Ini perlu, pertama sekali, untuk memilih rawatan yang tepat: antibiotik atau agen antivirus yang akan mempengaruhi patogen yang dikesan dengan tepat.

Bersama dengan analisis dahak, perlu dilakukan analisis kepekaan terhadap antibiotik. Untuk mengalahkan patogen, anda perlu memilih antibiotik yang tepat. Dalam kes ini, kesatuan ini boleh dianggap sebagai racun (patogen) dan penawar (antibiotik).

Lagipun, satu penawar dapat menyelamatkan hanya dari satu racun, sementara jenis racun yang lain tidak dapat meneutralkan. Dengan antibiotik, keadaan serupa. Hanya pemilihan antibiotik yang tepat yang akan memastikan hasilnya..

Perhatian! Analisis dahak dan kepekaan terhadap antibiotik tidak membatalkan lawatan ke doktor. Oleh kerana pengambilan satu antibiotik, walaupun sesuai untuk patogen ini, tidak cukup untuk rawatan penuh.

Di samping itu, terdapat sejumlah ubat tambahan untuk bronkitis:

  • bronkodilator - mengembangkan bronkus, yang menyumbang kepada batuk;
  • mucolytics - memperbaiki komposisi dahak dan sifatnya.

Doktor menjalankan diagnosis bronkitis dengan:

  • ujian darah umum;
  • analisis umum sputum;
  • penyelidikan bakteriologi;
  • Pemeriksaan sinar-X.

Setelah memeriksa gambaran klinikal pesakit dan ujian yang ada, doktor akan memberi ubat yang sesuai.

Rawatan bronkitis kronik pada orang dewasa

Ubat untuk bronkitis termasuk:

  • ubat-ubatan yang mengembangkan bronkus;
  • ubat yang menghilangkan lendir dari bronkus;
  • terapi antibiotik standard.

Rawatan memakan masa 1-2 minggu.

Antibiotik

Sekiranya jangkitan itu bersifat bakteria, maka antibiotik dari kumpulan yang sesuai ditetapkan. Maksudnya, ubat mesti aktif khusus untuk patogen ini, jika tidak, rawatannya tidak akan berguna.

Dadah mana yang harus dipilih dalam kes tertentu, dos bergantung pada usia dan tahap penyakit seseorang, tempoh ubat - semua kriteria ini dinilai hanya oleh doktor.

Terdapat banyak kumpulan antibiotik (makrolida, penisilin, tetrasiklin, fluoroquinolones, cephalosporins, carbapenems), dan hampir mustahil untuk memilih ubat yang tepat tanpa pendidikan dan pengalaman yang tepat.

Expectorant untuk bronkitis kronik

Kompleks rawatan merangkumi, biasanya, mucolytics. Ubat-ubatan tersebut mengubah kelikatan dahak, dan dengan selamat meninggalkan bronkus, meningkatkan pernafasan. Antara yang popular adalah:

  • Asetilcysteine;
  • Ambroxol (mempunyai kesan berganda - mencairkan dahak dan merengsakan saluran pernafasan atas);
  • Ascoril;
  • Erespal.

Ubat Pengurangan Sputum

Sekiranya lendir di dalam bronkus likat dan tebal, maka, dengan demikian, sukar untuk keluar. Oleh itu, anda perlu menolong tubuh dengan ubat-ubatan yang menipiskan dahak. Kumpulan ini merangkumi dadah:

Bronkodilator

Mereka diresepkan untuk bronkospasme, apabila udara tidak dapat berjalan dengan baik, dan jika sesak nafas. Bronkodilator mempunyai kesan yang meluas pada bronkus, ini termasuk:

Terapi tambahan

Orang dirawat dengan pelbagai cara, di antaranya terdapat kaedah fisioterapeutik. Matlamat utama adalah untuk meningkatkan aliran darah di paru-paru. Kesan ini dapat dicapai dengan urutan khas yang boleh anda lakukan sendiri.

Rujukan! Sebelum melakukan latihan, sapukan minyak kamper di sternum di depan dan di antara bilah bahu sehingga terasa sedikit kehangatan. Ini akan meningkatkan pemanasan dan menjadikan dahak lebih mudah untuk dipindahkan..

Kemudian tekan dada dengan lembut dengan gerakan lembut. Panas akan terbangun dari dalam. Kejutan seperti itu perlu dilakukan di seluruh sternum ke atas dan ke bawah. Lakukan latihan ini, dan hasilnya pasti.

Terdapat juga latihan pernafasan yang tidak menyembuhkan penyakit, tetapi memperbaiki keadaan dengan ketara. Cuba tarik nafas dalam-dalam dan bisikkan suara "A". Ini akan menimbulkan tekanan tambahan pada bronkus dan menyumbang kepada pengembangannya.

Semasa merawat bronkitis, juga penting untuk mengikuti diet yang betul. Ini disebabkan oleh fakta bahawa dengan adanya dahak basah, protein hilang. Tanpa pengisian protein, proses rawatan ditangguhkan.

Karbohidrat tidak diingini dalam diet, kerana pertukaran gas ditingkatkan, dan karbohidrat menambahkan jumlah karbon dioksida dalam tubuh. Harus ada makanan tinggi protein dan diperkaya - sayur-sayuran, buah-buahan, jus.

Cara menyembuhkan bronkitis kronik dengan ubat-ubatan rakyat

Bronkitis adalah penyakit yang cukup biasa, dan ubat tradisional menawarkan kaedah rawatannya sendiri:

  1. Setiap pagi dengan perut kosong anda perlu minum 1 gelas susu segar, dan pada waktu petang - rebusan khas oat dalam susu. Untuk menyiapkannya, anda perlu mengambil setengah gelas gandum yang belum dicelup, dicuci, tuangkan setengah liter susu dan rebus selama 1 jam dengan api kecil. Anda boleh menambah madu ke dalam kuahnya. Prosedur mesti dijalankan dalam 2-3 minggu.
  2. Campuran lobak merah dan akar lemon. Untuk satu hidangan, anda memerlukan 50 g akar lobak, 3 lemon sederhana dan 1 sudu teh madu.

Parut akar lobak merah dan lemon pada parut halus atau potong dalam pengisar. Kacau hingga sebati. Masukkan sesudu madu dan campurkan lagi. Simpan di dalam peti sejuk dalam balang kaca..

Ambil satu sudu teh sehari dalam bentuk panas.

Hasil rawatan bronkitis kronik, dan sama ada pemburukan penyakit akan diperhatikan lagi atau adakah mungkin untuk menyingkirkan penyakit ini selamanya, ditentukan oleh parameter berikut:

  • status imun awal pesakit;
  • penyakit yang menyertainya;
  • kegunaan terapi;
  • kebenaran diagnosis;
  • kebenaran ejen berjangkit yang dikenal pasti;
  • kecukupan terapi antibakteria atau bronkodilator.

By the way, merokok mengurangkan keseluruhan hasil dari rawatan menjadi sifar.

Apa yang perlu dilakukan semasa eksaserbasi?

Pemburukan bronkitis menunjukkan bahawa pada masa ini pesakit adalah pembawa jangkitan virus atau bakteria. Oleh itu, untuk tempoh ini adalah lebih baik mengambil cuti sakit dan tidak bertolak ansur dengan penyakit "berjalan kaki".

Juga perlu berjumpa doktor yang akan menentukan sifat penyakit, sebab dan kaedah rawatannya. Sebagai tambahan kepada rawatan ubat, perlu memberi pesakit rejimen harian yang betul dan diet seimbang. Fisioterapi, urutan dan latihan fizikal yang lelah akan membantu mempercepat pemulihan dan pemulihan seterusnya..

Bronkitis obstruktif pada kanak-kanak

Seperti yang telah disebutkan di atas, penyumbatan menyiratkan adanya halangan untuk pergerakan udara bronkus. Perkara berikut boleh menjadi halangan pada anak:

  • lendir terkumpul di saluran bronkus;
  • bengkak, diameter saluran bronkus menurun;
  • kekejangan otot bronkus di bawah pengaruh sebarang faktor;
  • tumor secara langsung di paru-paru, yang dapat menekan bronkus, sehingga meremasnya.

Bronkitis obstruktif adalah keadaan, bukan diagnosis. Dan di sini anda perlu menunjukkan sebab mengapa ia timbul, yang menyebabkan keradangan bronkus, dan bagaimana cara menghilangkan halangan ini. Tanda keadaan ini pada kanak-kanak adalah berdehit ekspirasi.

Penting! Sekiranya kanak-kanak bernafas dengan kuat dan kerap, enggan minum dan makan, banyak tidur, warna kulit pucat (atau kebiruan), maka ini adalah kesempatan untuk segera berjumpa doktor.

Komplikasi

Bronkitis, sebagai penyakit, tidak berbahaya dengan sendirinya. Bahaya adalah komplikasinya. Ini termasuk:

  • pneumonia
  • asma bronkial;
  • penyakit broncho-eptatik;
  • banyak penyakit lain yang boleh disebabkan oleh bronkitis.

Sekiranya terdapat komponen alergi pada sumber bronkitis, maka anda perlu memikirkan tahap asma bronkial yang ringan dan tidak ketinggalan tahap ini. Dengan bronkitis berterusan dan beberapa keradangan yang perlahan, ada risiko besar bahawa ini akan menjadi rumit oleh penyakit serius ini.

Pencegahan

Untuk melindungi saluran pernafasan semasa kerja berdebu (contohnya, ketika mengerikan atau membajak tanah kering) ada baiknya menggunakan kain kasa.

Orang yang menghadapi bahaya pekerjaan tidak boleh mengabaikan alat pernafasan. Ramai yang menolak elemen perlindungan khas ini kerana fakta bahawa lebih sukar untuk bernafas di dalamnya, tetapi untuk melindungi paru-paru hanyalah keperluan..

Untuk pencegahan biasa bronkitis kronik:

  • menjalani gaya hidup sihat yang aktif;
  • berpegang pada pemakanan yang betul;
  • berhenti merokok;
  • tambah pendidikan jasmani, pengerasan dan urut.

Orang dewasa tidak pernah terlambat untuk mulai mematuhi peraturan ini, dan untuk menanamkan pada anak-anak tabiat sihat gaya hidup sihat semestinya dari usia dini.

Bronkitis kronik adalah penyakit yang menghalang seseorang bernafas sepenuhnya, dan rawatannya mesti didapat secara menyeluruh..

Punca, gejala dan rawatan bronkitis kronik

Apa itu bronkitis kronik??

Bronkitis kronik disebut keradangan berpanjangan atau progresif yang berpanjangan pada bronkus. Adalah perlu untuk membicarakannya dalam kes di mana gejala pusat penyakit - batuk, berlaku pada pesakit dalam jangka masa tiga bulan (jumlah selama satu tahun atau serentak), sekurang-kurangnya 2 tahun berturut-turut. Semua kes batuk yang berpanjangan kerana keradangan yang disahkan pada bronkus adalah bronkitis akut atau berulang..

Peruntukan jangka masa yang ketat untuk diagnosis bronkitis kronik tidak sengaja. Oleh kerana penyakit pada pokok bronkus adalah salah satu yang paling biasa, sekatan seperti ini diperkenalkan. Sekiranya setiap kes batuk berpanjangan dianggap sebagai bronkitis kronik, maka tidak akan ada satu orang pun yang tidak akan mencatat diagnosis ini. Terutama, ini berlaku untuk perokok dan orang yang mempunyai keadaan kerja yang berbahaya berkaitan dengan sistem broncho-paru. Kerengsaan berterusan mukosa bronkus menyebabkan pemeliharaan proses keradangan.

Aspek lain yang relevan dari peruntukan jangka masa untuk bronkitis kronik adalah mekanisme patogenetik penyakit ini. Ini bermaksud bahawa hanya proses keradangan yang berlaku untuk waktu tertentu yang mampu menyebabkan perubahan struktur pada bronkus. Hasilnya adalah pelanggaran penyumbatan bronkus, aliran keluar rembesan bronkus, mekanisme imuniti tempatan, yang menjadikan mustahil untuk menyembuhkan penyakit sepenuhnya. Dengan latar belakang mereka, jangkitan diaktifkan. Sekiranya berlaku proses keradangan yang lebih jauh, prosesnya menjadi penyakit paru obstruktif kronik. Singkatannya adalah COPD. Dalam kes seperti itu, sudah tentu perlu membicarakan manifestasi klinikal bukan hanya dalam bentuk batuk, tetapi juga mengenai tanda-tanda kegagalan pernafasan.

Gejala Bronkitis Kronik

Batuk

Merujuk kepada gejala utama bronkitis kronik yang tidak rumit. Mengikut ciri-cirinya, kursus dan varian klinikal spesifik penyakit ini ditentukan. Ia boleh menjadi kering atau basah. Batuk dengan ekspektasi sputum menunjukkan kekurangan pembersihan mukosiliari dan merujuk kepada mekanisme perlindungan pembersihan semula jadi pokok bronkial daripada lendir berlebihan. Mekanisme kejadiannya dikaitkan dengan pengaruh refleks, yang disebabkan oleh kerengsaan alat reseptor pada mukosa dan trakea bronkus. Dalam kes ini, impuls tertumpu di pusat batuk otak, yang menyebabkan kontraksi refleks otot pernafasan. Dengan bronkus kecil, keadaannya jauh lebih teruk, kerana hampir tidak ada reseptor di dalamnya. Akibatnya, penyebaran proses keradangan ke zon senyap ini, dengan jarak yang sempit, menyebabkan penyumbatannya cepat dan lengkap. Mekanisme perlindungan dalam bentuk batuk tidak akan pernah berlaku.

Sekiranya bronkitis kronik pada mulanya disertai dengan manifestasi penyumbatan bronkus akibat bronkospasme, ini membawa kepada kemunculan batuk kering dan tidak produktif. Kadang-kadang ia menjadi paroxysmal, menunggang kuda. Serangan seperti itu berakhir dengan ekspektasi sejumlah kecil lendir. Mengiringi batuk kering dengan mengi jauh semasa paksa berakhir, menunjukkan adanya gangguan patensi bronkus kecil.

Dyspnea

Kes-kes khas bronkitis kronik tanpa penyumbatan bronkus tidak disertai dengan sesak nafas. Untuk kejadiannya, proses keradangan mesti sangat aktif dan meningkat secara progresif, atau memerlukan waktu yang lama (puluhan tahun). Pesakit seperti itu tidak dapat dengan jelas menandakan saat mereka jatuh sakit. Batuk kering dengan kahak yang sedikit, terutama pada waktu pagi, menjadi norma kehidupan biasa bagi mereka dan sama sekali tidak dianggap sebagai patologi. Oleh itu, berlakunya sesak nafas dengan komplikasi bronkitis kronik oleh kegagalan pernafasan ditandakan oleh pesakit sebagai permulaan penyakit. Varian klinikal yang paling khas ialah penampilan sesak nafas bagi perokok dengan sejarah merokok yang panjang dan orang yang sering mengalami batuk yang bermusim.

Dyspnea menampakkan diri dengan cara yang sama sekali berbeza dan dianggap sebagai bentuk bronkitis kronik yang obstruktif. Dalam kes sedemikian, ia berlaku, hampir awal penyakit ini. Pada peringkat awal proses, ia hanya dapat terjadi semasa latihan fizikal, disertai dengan batuk. Tetapi dengan cepat perkembangan gejala ini diperhatikan dengan kejadiannya dengan sedikit tenaga dan bahkan pada waktu rehat.

Kahak

Pada peringkat awal bronkitis kronik, serta pengampunan proses yang panjang, jumlahnya mungkin jarang. Dalam kes ini, ia ditunjukkan oleh pembuangan lendir pada akhir batuk. Warnanya boleh dari warna tidak telus, hingga tan atau hitam (untuk pelombong). Semuanya bergantung kepada penyebab penyakit..

Perkembangan penyakit atau pemburukannya ditandai dengan ekspektasi mukopurulen atau dahak purulen. Ia mempunyai warna kehijauan dan kelikatan tinggi. Kemunculan dahak seperti itu menunjukkan pengaktifan flora mikroba dan memerlukan pembetulan perubatan yang sesuai. Dengan bilangan dan masa rembesan dahak purulen, adalah mungkin untuk menentukan adanya komplikasi bronkitis kronik. Sekiranya sekali pada waktu pagi sejumlah besar (sekitar 60-100 ml) pelepasan bernanah dari saluran pernafasan bersama dengan batuk dirembeskan, ini menunjukkan adanya bronchiectasis (pengembangan sakular bronkus, di mana lendir dengan nanah terkumpul).

Mengi

Sekiranya terdapat dahak di lumen bronkus berkaliber, ini menyukarkan aliran udara. Akibatnya, pergolakan udara berlaku, yang dimanifestasikan oleh mengi. Mengikut ciri-ciri gejala ini, mungkin untuk menentukan sementara bronkus mana yang terlibat dalam proses keradangan dan sifatnya. Untuk pengampunan bronkitis kronik, yang paling khas adalah kering rales, yang ditentukan oleh auskultasi. Sekiranya prosesnya meningkat, jumlah sputum meningkat dan lembaran lembab (besar, sederhana atau kecil berbuih) dapat didengar, sesuai dengan diameter bronkus yang terkena. Perkembangan penyumbatan bronkus bronkus berkaliber kecil ditunjukkan dengan munculnya suara berdengkur bernada tinggi pada pernafasan, yang dapat didengar pada jarak jauh.

Hemoptysis

Tidak berlaku untuk manifestasi khas bronkitis kronik. Ia boleh berlaku hanya dengan jangka panjang penyakit ini dan selalu membincangkan perkembangannya atau komplikasi serius. Keterukan hemoptisis dapat ditentukan oleh kehadirannya. Sudah tentu, jika ini adalah garis-garis kecil darah, bernoda darah atau dahak coklat kotor, maka penampilannya pada akhir batuk dapat dianggap cukup semula jadi. Tetapi, apabila darah dibebaskan lebih kerap atau dalam jumlah yang banyak, perlu memikirkan transformasi kanser mukosa bronkus atau bronkitis hemoragik.

Sindrom asma

Ciri khas untuk bronkitis kronik dengan adanya penyumbatan bronkus. Ia mungkin disebabkan oleh proses keradangan kronik yang berpanjangan, yang mengakibatkan penyempitan bronkus dan kekakuannya, dan bronkospasme. Ini menunjukkan bahawa sindrom asma dalam bentuk serangan sesak nafas dan perasaan kekurangan udara dengan kesukaran menghembuskan nafas dapat terjadi pada bila-bila masa penyakit ini. Semuanya bergantung pada tindak balas bronkus pesakit terhadap faktor persekitaran (asap tembakau, debu bilik, penurunan suhu udara). Lama kelamaan, serangan batuk seperti itu mulai berlaku bukan hanya pada waktu pagi, tetapi juga pada waktu malam dan sepanjang hari..

Sianosis

Kes-kes khas bronkitis kronik yang tidak rumit tidak menyebabkan perubahan warna kulit. Tetapi bentuknya yang menghalangi, disertai dengan penambahan kegagalan pernafasan, hampir selalu menyebabkan sianosis. Ia boleh ditunjukkan oleh acrocyanosis - sianosis hujung kaki, hujung hidung dan telinga, atau sianosis kulit yang meresap ke seluruh permukaan. Kejadiannya membicarakan penguraian penyakit dan kehilangan keupayaan bronkus yang tidak dapat disembuhkan untuk mengalirkan udara ke paru-paru dengan secukupnya. Dalam kes ini, pengoksigenan darah menurun dengan mendadak. Darah semacam itu tidak dapat memberikan proses metabolik normal dalam tisu, yang menyebabkan hipoksia mereka. Dalam praktiknya, ini ditunjukkan oleh sianosis..

Seiring dengan kesukaran pengambilan udara, kemungkinan membuang campuran pernafasan yang dihabiskan juga menderita. Akibatnya, berlebihan karbon dioksida dalam lumen dan darah alveolar. Secara klinikal, ini ditunjukkan oleh peningkatan sianosis, gangguan tidur dan insomnia, sakit kepala dan pening, berpeluh dan kelemahan. Kewujudan hipoksia yang berpanjangan membawa kepada munculnya tanda-tanda tambahan dalam bentuk ubah bentuk piring kuku (mengikut jenis cermin mata) dan penebalan falang jari distal (mengikut jenis tongkat).

Data Auscultatory

Berkaitan dengan elemen penting dalam diagnosis bronkitis kronik. Dengan peralihan proses ke COPD, terdapat perubahan tidak hanya pada bronkus, tetapi juga dalam penyusunan semula tisu paru-paru. Auscultatory, ini dicatatkan sebagai sesak nafas dengan kemungkinan melemahnya dengan emfisema, dan sebaran kering kering dari timbres yang berbeza. Kemunculan mengi kering kering terutamanya dalam fasa penyedutan menunjukkan kekalahan bronkus terkecil.

Bronkitis kronik tanpa tanda-tanda penyumbatan bronkus dalam pengampunan tidak nyata sama sekali. Pada fasa eksaserbasi, mengi kasar mungkin muncul dengan latar belakang pernafasan keras, dan dengan adanya dahak, basah. Sifat mereka bergantung pada kaliber bronkus yang terkena. Pada bronkitis kronik pada tahap COPD, gambar auscultatory dilengkapi dengan tanda-tanda ketidakcukupan kardiopulmonari dalam bentuk aksen 2 nada pada arteri pulmonari, hepatomegali, ketegangan urat serviks.

Penyebab Bronkitis Kronik

Sekiranya berlaku proses keradangan kronik pada bronkus, sebab-sebab berikut mungkin terlibat:

Jangkitan Mereka diwakili oleh patogen bakteria, virus dan atipikal. Jarang sekali, hanya faktor ini yang mencukupi untuk berlakunya proses kronik. Pasti ada gabungannya dengan alasan lain yang akan menyokong pengaruh negatif antara satu sama lain. Amat penting dalam hal ini berkaitan dengan fokus jangkitan kronik pada amandel, resdung dan gigi gatal;

Kecenderungan keturunan dan ciri kongenital pada pokok bronkial. Kumpulan sebab yang sangat penting di mana bronkus awalnya terdedah kepada sebarang faktor persekitaran yang berbahaya. Provokasi minimum menyebabkan bronkospasme dan peningkatan pembentukan lendir. Aliran keluar yang terhalang menyumbang kepada pengaktifan jangkitan, mengekalkan keradangan dengan kemungkinan terjadinya penyumbatan bronkus;

Asap tembakau. Kumpulan risiko utama untuk perkembangan bronkitis kronik adalah perokok;

Bekerja dalam keadaan bahaya pekerjaan. Dalam kes seperti itu, penyedutan udara yang sentiasa tercemar dengan arang batu atau habuk jenis lain menyebabkan pemendapannya di bronkus. Tindak balas semula jadi badan terhadap zarah asing adalah radang. Secara semula jadi, dalam keadaan pengambilan zarah debu yang berterusan, mekanisme pembersihan diri tidak dapat membuang semua deposit terkumpul. Ini adalah asas penyesuaian proses;

Bahan pencemar kimia. Semua sebatian kimia, wapnya dihirup secara teratur oleh manusia, seperti habuk menyebabkan reaksi bronkus dalam bentuk keradangan atau bronkospasme;

Keadaan iklim. Keadaan iklim jarang menjadi punca bronkitis kronik. Tetapi mereka mempunyai latar belakang umum yang tidak menguntungkan di mana semua sebab lain disedari. Ini termasuk suhu udara rendah, kelembapan tinggi dan pencemaran udara industri;

Menurunkan imuniti. Ini menjadi latar belakang yang baik untuk pelancaran faktor mikroba, sebagai salah satu penyebab bronkitis kronik.

Mekanisme untuk mencetuskan proses keradangan kronik di dinding bronkus agak kompleks. Adalah mustahil untuk memisahkan satu faktor tunggal yang pertama kali menerapkannya. Pengecualian adalah kes perokok bronkitis profesional dan kronik.

Bronkitis kronik pada kanak-kanak

Bronkitis kronik pada masa kanak-kanak mempunyai ciri tersendiri mengenai sebab-sebab perkembangan dan perjalanan proses keradangan. Pertama sekali, perlu dinyatakan bahawa peraturan batuk tiga bulan dalam setahun selama dua tahun berturut-turut dalam amalan pediatrik tidak selalu berfungsi. Ini bermakna bahawa pada kanak-kanak di bawah usia tiga tahun, diagnosis seperti itu sama sekali tidak dapat dibuat. Ini adalah kumpulan usia kanak-kanak ini yang boleh menderita bronkitis hampir sepanjang tahun, walaupun ketika berada di hospital, tetapi diagnosisnya akan berulang, bronkitis akut atau obstruktif. Tetapi ia tidak akan menjadi kronik.

Penjelasan untuk pendekatan ini adalah penyelesaian spontan dari semua perubahan keradangan pada bronkus dengan anak mencapai usia tertentu. Biasanya, titik perubahan ini berlaku selepas tiga tahun. Sebilangan besar kanak-kanak dengan bronkitis berterusan menghilangkan masalah ini selama-lamanya. Hanya pada bahagian bayi yang sakit di mana perkara ini tidak berlaku dan gejala bronkitis terus mengingatkan diri mereka akan peningkatan yang berterusan, batuk dengan dahak dan tanda-tanda patensi bronkus yang terganggu, diagnosis bronkitis kronik menjadi sah. Ini logik dari sudut pandang patogenetik, kerana perubahan struktur sudah dicatat pada bronkus kanak-kanak tersebut, yang melanggar pelepasan mukosiliari dan proses pembersihan semula jadi bronkus.

Penyebab bronkitis kronik pada kanak-kanak

Sekiranya pada orang dewasa dalam etiologi bronkitis kronik tempat utama diberikan kepada merokok dan udara tercemar, maka pada kanak-kanak jangkitan muncul. Ini disebabkan oleh ketidaksempurnaan mekanisme pertahanan imun tubuh anak terhadap latar belakang hubungan berterusan dengan pelbagai patogen. Di institusi pendidikan dan prasekolah, di antara kumpulan kanak-kanak yang terhad, patogen yang beredar sangat agresif. Tempat utama antaranya diberikan kepada virus pernafasan (adenovirus, parainfluenza, virus PC), jangkitan hemofilik, maroxella, staphylococci dan streptococci, pneumococci, atypical pathogen.

Jangkitan yang dimasukkan ke dalam bronkus kanak-kanak tidak selalu dapat dinetralkan sepenuhnya oleh sel-sel imun, yang menyebabkan penyebarannya ke kelenjar getah bening, atau kepada pengenalan selaput lendir ke dalam epitelium secara berterusan. Oleh itu, walaupun setelah peningkatan klinikal semasa rawatan bronkitis, sebarang hipotermia umum atau penyedutan udara sejuk dapat menyebabkan pemburukan semula proses.

Penyebab terakhir bronkitis kronik pada kanak-kanak adalah peningkatan kereaktifan pokok bronkus. Hasilnya adalah rembesan lendir dan kekejangan bronkus yang berlebihan. Mekanisme penyebab ini mendasari bentuk bronkitis kronik yang obstruktif. Refleks batuk pada kanak-kanak juga sedikit terhambat berbanding dengan orang dewasa, yang menyebabkan gangguan perkumuhan sputum dengan keadaan yang semakin teruk.

Gambaran klinikal

Antara gejala bronkitis kronik pada kanak-kanak, tidak banyak batuk yang muncul sebagai pelanggaran keadaan umum. Semakin kecil usia kanak-kanak, semakin banyak corak ini dapat dikesan. Hampir setiap eksaserbasi disertai dengan reaksi hipertermik, penurunan selera makan dan aktiviti anak. Adalah mungkin untuk mengesan sifat dahak hanya pada anak yang lebih tua, kerana mereka dapat mengumpulkannya untuk dianalisis. Kanak-kanak dari kumpulan usia yang lebih muda tidak dapat melakukan ini, kerana mereka hanya menelannya.

Seperti pada orang dewasa, dahak boleh menjadi mukosa telus atau mukopurulen kuning-hijau. Bronkitis kronik dengan penyumbatan bronkus selalu menyebabkan kegelisahan pada anak, sesak nafas, berdehit, yang dapat didengar walaupun pada jarak yang jauh (berdehit jarak). Mereka boleh dicampur basah atau bersiul, kering, mendengar pernafasan atau dalam kedua fasa kitaran pernafasan. Emfisema paru dan tanda-tanda kegagalan pernafasan yang berterusan berlaku hanya pada kanak-kanak dengan bronkitis kronik yang berpanjangan.

Rawatan bronkitis kronik

Dalam rawatan bronkitis kronik, terapi ubat etiopatogenetik digunakan. Selalunya tidak dapat menyingkirkan masalah ini, tetapi untuk mencapai keadaan stabil dan kelambatan maksimum dalam perkembangan penyakit ini cukup realistik. Untuk ini, perkara berikut boleh digunakan:

Anti-radang dan antihistamin;

Bronkitis Kronik - Rawatan

Artikel pakar perubatan

Bronkitis kronik adalah proses keradangan kronik pada bronkus disertai batuk dengan pemisahan dahak sekurang-kurangnya 3 bulan setahun selama 2 tahun atau lebih, sementara tidak ada penyakit sistem bronkopulmonari dan organ ENT yang boleh menyebabkan gejala ini.

Rawatan bronkitis kronik banyak ditentukan oleh bentuk klinikal penyakit ini, ciri-ciri perjalanannya.

Program rawatan untuk bronkitis kronik

  1. Penghapusan faktor etiologi bronkitis kronik.
  2. Rawatan pesakit dalam dan rehat tempat tidur mengikut petunjuk tertentu.
  3. Pemakanan perubatan.
  4. Terapi antibakteria dalam tempoh pemburukan bronkitis kronik purulen, termasuk kaedah pemberian ubat endobronkial.
  5. Meningkatkan fungsi saliran bronkus: ekspektoran, bronkodilator, saliran posisi, urut dada, ubat herba, terapi heparin, rawatan calcitrin.
  6. Terapi detoksifikasi dalam tempoh pemburukan bronkitis purulen.
  7. Pembetulan kegagalan pernafasan: terapi oksigen aliran rendah jangka panjang, oksigenasi hiperbarik, oksigenasi membran extracorporeal darah, penyedutan oksigen lembap.
  8. Rawatan hipertensi paru pada pesakit dengan bronkitis obstruktif kronik.
  9. Terapi imunomodulasi dan meningkatkan fungsi sistem pertahanan bronkopulmonari tempatan.
  10. Peningkatan daya tahan badan yang tidak spesifik.
  11. Fisioterapi, terapi senaman, senaman pernafasan, urut.
  12. Rawatan spa.

Penghapusan faktor etiologi

Penghapusan faktor etiologi bronkitis kronik dalam banyak aspek melambatkan perkembangan penyakit ini, mencegah berlakunya pemburukan penyakit dan perkembangan komplikasi.

Pertama sekali, anda mesti berhenti merokok. Kepentingan besar diberikan kepada penghapusan bahaya pekerjaan (pelbagai jenis habuk, asap asid, alkali, dan lain-lain), pemulihan menyeluruh fokus jangkitan kronik (pada organ ENT, dll.). Sangat penting untuk mewujudkan iklim mikro yang optimum di tempat kerja dan di rumah.

Sekiranya terdapat kebergantungan yang jelas dari permulaan penyakit dan kenaikannya yang seterusnya dari keadaan cuaca buruk, disarankan untuk pindah ke kawasan dengan iklim kering dan hangat yang baik.

Pesakit dengan perkembangan bronchiectasis tempatan sering ditunjukkan rawatan pembedahan. Penghapusan fokus jangkitan purulen mengurangkan kekerapan berlakunya bronkitis kronik.

Rawatan pesakit dalam bronkitis kronik dan rehat di tempat tidur

Rawatan pesakit dalam dan rehat di tempat tidur hanya ditunjukkan kepada kumpulan pesakit tertentu sekiranya terdapat keadaan berikut:

  • pemburukan teruk bronkitis kronik dengan peningkatan kegagalan pernafasan, walaupun rawatan pesakit luar aktif;
  • perkembangan kegagalan pernafasan akut;
  • radang paru-paru akut atau pneumotoraks spontan;
  • manifestasi atau intensifikasi kegagalan ventrikel kanan;
  • keperluan prosedur diagnostik dan terapi tertentu (khususnya, bronkoskopi);
  • keperluan untuk pembedahan;
  • keracunan yang ketara dan kemerosotan ketara dalam keadaan umum pesakit dengan bronkitis purulen.

Pesakit selebihnya dengan bronkitis kronik menjalani rawatan pesakit luar..

Pemakanan terapeutik untuk bronkitis kronik

Pesakit dengan bronkitis kronik disyorkan diet seimbang dengan kandungan vitamin yang mencukupi. Sebaiknya masukkan sayur-sayuran dan buah-buahan mentah, jus, minuman ragi dalam makanan.

Pada bronkitis kronik dengan pemisahan sejumlah besar dahak, kehilangan protein berlaku, dan pada jantung paru yang mengalami dekompensasi terdapat peningkatan kehilangan albumin dari tempat tidur vaskular ke dalam lumen usus. Pesakit ini ditunjukkan diet yang diperkaya protein, serta transfusi titisan albumin dan sediaan asid amino intravena (poliamina, neframina, alvesin).

Dengan jantung paru yang tidak terkompensasi, diet No. 10 diresepkan dengan sekatan nilai tenaga, garam dan cecair dan meningkat (kandungan kalium.

Dengan hiperkapnia yang teruk, muatan karbohidrat dapat menyebabkan asidosis pernafasan akut kerana peningkatan pembentukan karbon dioksida dan penurunan kepekaan pusat pernafasan. Dalam kes ini, dicadangkan untuk menggunakan diet hipokalori 600-kcal dengan sekatan karbohidrat (30 g karbohidrat, 35 g protein, 35 g lemak) selama 2-8 minggu. Hasil positif dicatat pada pesakit dengan berat badan berlebihan dan berat badan normal. Di masa depan, diet 800 kcal sehari ditetapkan. Rawatan diet untuk hiperkapnia kronik cukup berkesan..

Antibiotik untuk bronkitis kronik

Terapi antibakteria dijalankan dalam tempoh peningkatan bronkitis kronik purulen selama 7-10 hari (kadang-kadang dengan eksaserbasi teruk dan berpanjangan selama 14 hari). Di samping itu, terapi antibiotik diresepkan untuk perkembangan radang paru-paru akut dengan adanya bronkitis kronik..

Semasa memilih agen antibakteria, keberkesanan terapi sebelumnya juga diambil kira. Kriteria keberkesanan terapi antibiotik semasa eksaserbasi:

  • dinamik klinikal positif;
  • watak lendir dahak;

penurunan dan hilangnya petunjuk proses berjangkit dan radang aktif (normalisasi ESR, kiraan sel darah putih, parameter keradangan biokimia).

Dalam bronkitis kronik, kumpulan agen antibakteria berikut boleh digunakan: antibiotik, sulfonamida, nitrofurans, trichopolum (metronidazole), antiseptik (dioxidine), mudah menguap.

Ubat antibakteria boleh diresepkan dalam bentuk aerosol, melalui mulut, parenteral, endotrakeal dan endobronchial. Dua kaedah terakhir menggunakan ubat antibakteria adalah yang paling berkesan, kerana ia membolehkan bahan antibakteria meresap langsung ke fokus keradangan.

Antibiotik diresepkan dengan mempertimbangkan kepekaan flut sputum kepada mereka (dahak mesti diperiksa dengan kaedah Mulder atau diperiksa kepekaan flora dan sputum terhadap antibiotik yang diperoleh dengan bronkoskopi). Untuk menetapkan terapi antibakteria sebelum mendapatkan hasil kajian bakteriologi, mikroskop sputum dengan noda Gram berguna. Biasanya, pemburukan proses infeksi-radang pada bronkus disebabkan bukan oleh satu agen berjangkit, tetapi oleh gabungan mikroba, yang sering tahan terhadap kebanyakan ubat. Selalunya, patogen termasuk flora gram negatif, jangkitan mycoplasma.

Pilihan antibiotik yang betul untuk bronkitis kronik ditentukan oleh faktor berikut:

  • spektrum jangkitan mikrob;
  • kepekaan agen berjangkit terhadap jangkitan;
  • pengedaran dan penembusan antibiotik ke dalam dahak, ke dalam membran mukus bronkus, kelenjar bronkus, parenchyma paru-paru;
  • sitokinetik, iaitu keupayaan ubat untuk terkumpul di dalam sel (ini penting untuk rawatan jangkitan yang disebabkan oleh "agen berjangkit intraselular" - klamidia, legionella).

Yu B. Belousov et al. (1996) memberikan data berikut mengenai etiologi akut dan peningkatan bronkitis kronik:

  • Haemophilus influenzae 50%
  • Streptococcus pneumoniae 14%
  • Pseudomonas aeruginosas 14%
  • Moraxella (Neiseria atau Branhamella) catarrhalis 17%
  • Staphylococcus aureus 2%
  • 3% lain

Menurut Yu. Novikov (1995), patogen utama dalam pemburukan bronkitis kronik adalah:

  • Streptococcus pneumoniae 30.7%
  • Haemophilus influenzae 21%
  • Str. haemolitjcus 11%
  • Staphylococcus aureus 13.4%
  • Pseudomonas aeruginosae 5%
  • Mycoplazma 4.9%
  • Dia mengenal pasti patogen 14%

Selalunya, dengan bronkitis campuran, jangkitan campuran dikesan: Moraxella catairhalis + Haemophilus influenzae.

Menurut 3. V. Bulatova (1980), bahagian jangkitan campuran dalam pemburukan bronkitis kronik adalah seperti berikut:

  • mikrob dan mikoplasma - dalam 31% kes;
  • mikroba dan virus - dalam 21% kes;
  • mikroba, virus imikoplasma - dalam 11% kes.

Ejen berjangkit mengeluarkan toksin (mis. H. influenzae - peptidoglycans, lipooligosaccharides; Str. Pneumoniae - pneumolysin; P. aeruginosae - pyocyanin, ramnolipids), yang merosakkan epitelium bersilia, melambatkan getaran ciliary dan bahkan menyebabkan kematian epitel bronkus..

Semasa menetapkan terapi antibiotik setelah menetapkan jenis patogen, keadaan berikut diambil kira.

H. influenzae tahan terhadap antibiotik beta-lacgam (penisilin dan ampisilin), kerana penghasilan enzim TEM-1, yang merosakkan antibiotik ini. Tidak aktif terhadap H. influenzae dan eritromisin.

Baru-baru ini, penyebaran Str. pneumoniae tahan terhadap penisilin dan banyak antibiotik beta-laktam lain, makrolida, tetrasiklin.

M. catarrhal adalah flora saprophytic yang normal, tetapi selalunya ia boleh menyebabkan pemburukan bronkitis kronik. Ciri moraxella adalah keupayaannya yang tinggi untuk mematuhi sel-sel oropharyngeal, dan ini terutama berlaku bagi orang yang berumur 65 tahun ke atas dengan bronkitis obstruktif kronik. Selalunya, moraxella adalah penyebab berlakunya bronkitis kronik di kawasan yang mempunyai pencemaran udara yang tinggi (pusat industri metalurgi dan arang batu). Kira-kira 80% strain moraxella menghasilkan beta-lactamases. Penyediaan gabungan ampisilin dan amoksisilin dengan asid clavulanic dan sulbactam tidak selalu aktif melawan strain moraxella yang menghasilkan beta-laktamase. Patogen ini sensitif terhadap septrim, bakteria, biseptol, dan sangat sensitif terhadap 4-fluoroquinolones, terhadap eritromisin (bagaimanapun, 15% strain moraxella tidak sensitif terhadapnya).

Dengan jangkitan campuran (moraxella + hemophilic bacillus) menghasilkan β-laktamase, ampisilin, amoksisilin, sefalosporin (ceftriaxone, cefuroxime, cefaclor) mungkin tidak berkesan.

Apabila memilih antibiotik pada pesakit dengan bronkitis kronik yang memburuk, anda boleh menggunakan cadangan P. Wilson (1992). Dia mencadangkan membezakan kumpulan pesakit berikut dan, dengan itu, kumpulan antibiotik.

  • Kumpulan 1 - Individu yang sihat dengan bronkitis pasca-virus. Pada pesakit ini, sebagai peraturan, sputum purulen kental diperhatikan, antibiotik tidak menembusi dengan baik ke membran mukus bronkus. Kumpulan pesakit ini harus dinasihatkan untuk minum banyak air, ekspektoran, persediaan herba dengan sifat bakteria. Walau bagaimanapun, jika tidak ada kesan, antibiotik amoksisilin, ampisilin, eritromisin dan makrolida lain, tetrasiklin (doxycycline) digunakan.
  • Kumpulan 2 - Pesakit dengan bronkitis kronik, perokok. Ini termasuk cadangan yang sama seperti untuk kumpulan 1.
  • Kumpulan 3 - Pesakit dengan bronkitis kronik dengan penyakit somatik yang teruk dan kebarangkalian kehadiran patogen bentuk tahan (moraxella, hemophilic bacillus). Cephalosporins beta-lactamazostable (cefaclor, cefixime), fluoroquinolones (ciprofloxacin, ofloxacin, dll.), Amoxicillin dengan asid clavulanic disyorkan untuk kumpulan ini..
  • 4 kumpulan - Pesakit dengan bronkitis kronik dengan bronchiectasis atau radang paru-paru kronik, mengeluarkan sputum purulen. Gunakan ubat yang sama yang disyorkan untuk pesakit kumpulan 3, serta ampisilin dalam kombinasi dengan sulbactam. Di samping itu, disyorkan terapi saliran aktif, fisioterapi. Pada bronchiectasis, patogen yang paling biasa dijumpai pada bronkus adalah Haemophylus influenzae.

Pada banyak pesakit dengan bronkitis kronik, peningkatan penyakit ini disebabkan oleh klamidia, legionella, mikoplasma.

Dalam kes ini, makrolida sangat aktif dan, pada tahap yang lebih rendah, doxycycline. Terutama yang perlu diperhatikan adalah makrolida ozithromycin (sumamed) dan roxithromycin (peraturanide), rovamycin (spiramycin) yang sangat berkesan. Selepas pemberian oral, ubat ini menembusi sistem bronkus dengan baik, bertahan lama dalam tisu dalam kepekatan yang mencukupi, dan terkumpul dalam neutrofil polimorfonuklear dan makrofag alveolar. Phagosit menghantar ubat ini ke lokasi proses berjangkit dan keradangan. Roxithromycin (peraturanide) diresepkan 150 mg 2 kali sehari, azithromycin (sumamed) 250 mg 1 kali sehari, rovamycin (spiramycin) 3 ml ME 3 kali sehari di dalam. Tempoh rawatan - 5-7 hari.

Semasa menetapkan antibiotik, toleransi individu terhadap ubat harus dipertimbangkan, terutama dengan penisilin (tidak boleh diresepkan untuk sindrom bronkospastik yang teruk).

Antibiotik dalam aerosol jarang digunakan pada masa ini (aerosol antibiotik dapat memprovokasi bronkospasme, di samping itu, kesan kaedah ini tidak hebat). Selalunya, antibiotik diberikan secara oral dan parenteral..

Semasa mengenal pasti flora coccal gram positif, yang paling berkesan adalah pengambilan penisilin semisintetik, terutamanya digabungkan (ampiox 0,5 g 4 kali sehari secara intramuskular atau melalui mulut), atau cephalosporins (kefzol, cephalexin, claforan 1 g 2 kali sehari intramuskular), dengan flora coccal gram negatif - aminoglikosida (gentamicin 0,08 g 2 kali sehari secara intramuskular atau amikacin 0,2 g 2 kali sehari secara intramuskular), karbenikilin (1 g intramuskular 4 kali sehari) atau cephalosporins generasi terkini (fortum 1 g 3 kali sehari secara intramuskular).

Dalam beberapa kes, antibiotik spektrum luas makrolida boleh menjadi berkesan (eritromisin 0,5 g 4 kali sehari di dalam, oleandomycin 0,5 g 4 kali sehari di dalam atau intramuskular, ericycin - gabungan eritromisin dan tetrasiklin - 0,25 g kapsul, 2 kapsul 4 sekali sehari melalui mulut), tetrasiklin, terutamanya tindakan berpanjangan (metasiklin atau rondomisin 0.3 g 2 kali sehari di dalam, doxycycline atau vibramycin dalam kapsul 0.1 g 2 kali sehari di dalam).

Oleh itu, menurut konsep moden, ubat lini pertama dalam rawatan pemburukan bronkitis kronik adalah ampisilin (amoksisilin), termasuk dalam kombinasi dengan perencat beta-laktamase (augmentin asam klavulanat, amasiniclav atau sulbactam unasin, sulacillin), atau cephalosporins oral generasi kedua atau III, persediaan fluoroquinolone. Sekiranya anda mengesyaki peranan mikoplasma, klamidia, legionella dalam pemburukan bronkitis kronik, disarankan untuk menggunakan antibiotik makrolida (terutamanya azithromycin - sumamed, roxithromycin - Peraturanide) atau tetrasiklin (doxycycline, dll.). Penggunaan gabungan makrolida dan tetrasiklin juga mungkin..

Persediaan Sulfanilamide untuk bronkitis kronik

Ubat Sulfanilamide digunakan secara meluas untuk memburukkan lagi bronkitis kronik. Mereka mempunyai aktiviti kemoterapi dengan flora gram positif dan bukan negatif. Ubat bertindak panjang biasanya diresepkan..

Biseptolum dalam tablet 0,48 g. Masukkan 2 tablet 2 kali sehari.

Sulfaton dalam tablet 0,35 g. Pada hari pertama, 2 tablet diresepkan pada waktu pagi dan malam, pada hari-hari berikutnya, 1 tablet pada waktu pagi dan malam.

Sulfamonomethoxinum dalam tablet 0,5 g. Pada hari pertama, 1 g diresepkan pada waktu pagi dan petang, pada hari-hari berikutnya, 0,5 g pada waktu pagi dan petang.

Sulfadimethoxin diresepkan dengan cara yang sama seperti sulfonomethoxin.

Baru-baru ini, kesan negatif sulfonamida terhadap fungsi epitel bersilia telah terbukti.

Persediaan nitrofuran

Persediaan nitrofuran mempunyai spektrum tindakan yang luas. Furazolidone diresepkan terutamanya pada 0.15 g 4 kali sehari selepas makan. Metronidazole (Trichopolum), ubat spektrum luas, juga dapat digunakan dalam tablet 0,25 g 4 kali sehari.

Antiseptik

Di antara antiseptik spektrum luas, dioxidine dan furatsilin wajar mendapat perhatian..

Dioxidine (larutan 0,5% 10 dan 20 ml untuk pentadbiran intravena, larutan 1% dalam ampul 10 ml untuk pemberian rongga dan endobronkial) adalah ubat antibakteria yang luas. Perlahan-lahan disuntikkan 10 ml larutan 0.5% secara intravena dalam 10-20 ml larutan natrium klorida isotonik. Dioxidin juga banyak digunakan dalam bentuk penyedutan aerosol - 10 ml larutan 1% setiap penyedutan.

Persediaan yang tidak menentu

Chlorophyllipt tergolong dalam fitonutida - sediaan dari daun kayu putih, yang mempunyai kesan antistaphylococcal yang ketara. Digunakan dalam larutan alkohol 1% sebanyak 25 tetes 3 kali sehari. 2 ml larutan 0.25% dalam 38 ml larutan natrium klorida isotonik steril dapat diberikan secara perlahan secara intravena.

Bawang putih (dalam penyedutan) atau untuk pemberian oral juga termasuk dalam fitonutida..

Debridemen endobronchial

Debridement endobronchial dilakukan dengan infusi endotrakeal dan fibrobronchoscopy. Infus endotrakeal menggunakan jarum suntik laring atau kateter getah adalah kaedah termendrik endobronchial yang paling mudah. Jumlah infus ditentukan oleh keberkesanan prosedur, jumlah dahak dan tahap keparahannya. Biasanya, 30-50 ml larutan natrium klorida isotonik, dipanaskan hingga 37 ° C, pertama kali dituangkan ke dalam trakea. Setelah batuk dahak, antiseptik diberikan:

  • penyelesaian furatsilina 1: 5000 - dalam bahagian kecil 3-5 ml semasa inspirasi (jumlah 50-150 ml);
  • penyelesaian dioxidine - penyelesaian 0.5%;
  • Jus Kalanchoe dalam pencairan 1: 2;
  • dengan adanya bronchiectasis, 3-5 ml larutan antibiotik dapat diberikan.

Fibrobronchoscopy di bawah anestesia tempatan juga berkesan. Untuk membersihkan pokok bronkus, berikut digunakan: larutan furatsilin 1: 5000; 0.1% penyelesaian furagin; Larutan rivanol 1%; Larutan klorofilipt 1% ​​dalam pencairan 1: 1; larutan dimexide.

Terapi aerosol

Terapi aerosol dengan fitonutida dan antiseptik dapat dilakukan dengan menggunakan alat sedut ultrasonik. Mereka membuat aerosol yang seragam dengan ukuran zarah yang optimum, yang menembusi bahagian periferi pokok bronkial. Penggunaan ubat-ubatan dalam bentuk aerosol memastikan kepekatan tempatan yang tinggi dan pengedaran ubat yang seragam di pokok bronkial. Dengan menggunakan aerosol, anda dapat menyedut antiseptik furatsilin, rivanol, chlorophyllipt, bawang atau jus bawang putih (diencerkan dengan larutan novocaine 0,25% dalam nisbah 1:30), infus cemara, kondensat daun lingonberry, dioxidine. Selepas terapi aerosol, saliran postur, urutan getaran.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, penyediaan aerosol Bioparoxocobtal telah disyorkan untuk rawatan bronkitis kronik). Ia mengandungi satu komponen aktif fusanfungin - penyediaan asal kulat, yang mempunyai kesan antibakteria dan anti-radang. Fusanfungin aktif melawan cocci gram positif (staphylococci, streptococci, pneumococci), serta mikroorganisma intraselular (mycoplasma, legionella). Di samping itu, ia mempunyai aktiviti antijamur. Menurut White (1983), kesan anti-radang fusanfungin dikaitkan dengan penghambatan pengeluaran radikal oksigen oleh makrofag. Bioparox digunakan dalam bentuk penyedutan dosis meter - 4 nafas setiap 4 jam selama 8-10 hari.

Meningkatkan fungsi saliran bronkus

Memulihkan atau memperbaiki fungsi saliran bronkus sangat penting, kerana ia menyumbang kepada permulaan pengampunan klinikal. Pada pesakit dengan bronkitis kronik, jumlah sel pembentuk lendir dan dahak di bronkus meningkat, wataknya berubah, ia menjadi lebih likat dan lebih tebal. Sebilangan besar dahak dan peningkatan kelikatannya melanggar fungsi saliran bronkus, hubungan ventilasi-perfusi, mengurangkan fungsi sistem pertahanan bronkopulmonari tempatan, termasuk proses imunologi tempatan.

Untuk meningkatkan fungsi saliran bronkus, ekspektoran, saliran postur, bronkodilator (dengan adanya sindrom bronkospastik) digunakan, urut.

Ekspektoran, ubat herba

Menurut definisi B. E. Votchala, ekspektoran adalah bahan yang mengubah sifat dahak dan memudahkan pembuangannya.

Tidak ada klasifikasi ekspektoran yang diterima umum. Dianjurkan untuk mengklasifikasikannya mengikut mekanisme tindakan (V. G. Kukes, 1991).

Pengelasan ekspektoran

  1. Ekspektoran:
    • ubat-ubatan yang bertindak secara refleks;
    • ubat resorptif.
  2. Ubat Mucolytic (atau secretolytic):
    • ubat proteolitik;
    • derivatif asid amino dengan kumpulan SH;
    • pengawal selia tepung.
  3. Rehidrator rembesan mukosa.

Sputum terdiri daripada rembesan bronkial dan air liur. Biasanya, lendir bronkus mempunyai komposisi berikut:

  • air dengan ion larut natrium, klorin, fosforus, kalsium (89-95%); konsistensi dahak bergantung pada kandungan air, bahagian cairan sputum diperlukan untuk fungsi normal pengangkutan mukosiliari;
  • sebatian makromolekul yang tidak larut (berat molekul tinggi dan rendah, glikoprotein neutral dan berasid - mukin), yang menentukan sifat likat rahsia - 2-3%;
  • protein plasma kompleks - albumin, glikoprotein plasma, imunoglobulin kelas A, G, E;
  • enzim antiproteolytic - 1-antichymotrilsin, 1-a-antitrypsin;
  • lipid (0,3-0,5%) - fosfolipid surfaktan dari alveoli dan bronkiol, gliserida, kolesterol, asid lemak bebas.

Bronkodilator untuk bronkitis kronik

Bronkodilator digunakan dalam bronkitis obstruktif kronik..

Bronkitis obstruktif kronik adalah keradangan kronik bronkus bukan alahan, yang membawa kepada gangguan progresif pengudaraan paru dan pertukaran gas obstruktif dan ditunjukkan oleh batuk, sesak nafas dan pengeluaran dahak, tidak berkaitan dengan kerosakan pada organ dan sistem lain (Konsensus mengenai bronkitis obstruktif kronik Kongres Rusia Pulmonolog, 1995,. Dalam proses perkembangan bronkitis obstruktif kronik, emfisema terbentuk, antara sebabnya adalah penurunan dan pengeluaran penghambat protease yang merosot.

Mekanisme utama penyumbatan bronkus:

  • bronkospasme;
  • edema keradangan, penyusupan dinding bronkus dengan pemburukan penyakit;
  • hipertrofi otot bronkus;
  • hiperkrinia (peningkatan jumlah dahak) dan dyskrinia (perubahan sifat reologi sputum, ia menjadi likat, tebal);
  • keruntuhan bronkus kecil semasa menghembus nafas kerana penurunan sifat elastik paru-paru;
  • fibrosis dinding bronkus, penghapusan lumen mereka.

Bronkodilator meningkatkan patensi bronkus dengan menghilangkan bronkospasme. Sebagai tambahan, methylxanthines dan beta2-agonists merangsang fungsi epitelium bersilia dan meningkatkan pembuangan dahak..

Bronkodilator diresepkan dengan mengambil kira irama harian patensi bronkus. Sebagai bronkodilator, agen simpatomimetik (perangsang beta-adrenoreceptor), ubat kolinolitik, turunan purin (perencat fosfodiesterase) - metilxanthin digunakan.

Ubat simpatomimetik merangsang reseptor beta-adrenergik, yang membawa kepada peningkatan aktiviti adenylcyclase, pengumpulan cAMP dan kemudian kesan bronkodilasi. Gunakan ephedrine (merangsang reseptor beta-adrenergik, yang menyediakan bronkodilasi, serta reseptor alpha-adrenergik, yang mengurangkan pembengkakan selaput lendir bronkus) pada 0,025 g 2-3 kali sehari, ubat gabungan theofedrine 1/2 tablet 2-3 kali sehari, bronkolitin (penyediaan gabungan yang mengandungi 125 g glaucine 0.125 g, efedrin 0.1 g, minyak sage dan asid sitrik 0.125 g setiap satu) 1 sudu besar 4 kali sehari. Bronkolitin menyebabkan kesan bronkodilator, antitussive dan expectorant.

Ephedrine, theophedrine, broncholitin sangat penting untuk diresepkan pada awal pagi, kerana puncak penyumbatan bronkus berlaku pada masa ini.

Dalam rawatan dengan ubat ini, kesan sampingan yang berkaitan dengan rangsangan beta1 (takikardia, extrasystole) dan alpha-adrenoreceptors (hipertensi arteri) adalah mungkin.

Sehubungan dengan itu, perhatian terbesar diberikan kepada beta2-adrenostimulator selektif (reseptor beta2-adrenergik dirangsang secara selektif dan praktikalnya tidak mempengaruhi reseptor beta1-adrenergik). Biasanya digunakan adalah solbutamol, terbutaline, ventolin, berotek, dan juga sebahagiannya beta2-selektif stimulator astmopent. Ubat ini digunakan sebagai aerosol bermeter selama 1-2 nafas 4 kali sehari.

Dengan penggunaan perangsang beta-adrenoreceptor yang berpanjangan, tachyphylaxis berkembang - penurunan kepekaan bronkus kepada mereka dan penurunan kesannya, yang dijelaskan oleh penurunan jumlah reseptor beta2-adrenergik pada membran otot licin bronkus.

Dalam tahun-tahun kebelakangan ini, beta2-adrenostimulan lama (jangka masa tindakan kira-kira 12 jam) mula digunakan - salmeterol, formaterol dalam bentuk aerosol bermeter selama 1-2 nafas 2 kali sehari, spiropent 0,02 mg 2 kali sehari di dalam. Ubat ini jarang menyebabkan tachyphylaxis..

Derivatif purin (metilxanthin) menghalang fosfodiesterase (ini menyumbang kepada pengumpulan cAMP) dan reseptor adenosin bronkus, yang menyebabkan bronkodilasi.

Dengan penyumbatan bronkus yang teruk, 10 ml larutan 2.4% larutan 10% dalam 10 ml larutan natrium klorida isotonik diresepkan secara intravena dengan sangat perlahan, secara intravena secara bertahap untuk memanjangkan tindakannya -10 ml larutan aminofillin 2.4% dalam 300 ml larutan natrium klorida isotonik.

Dalam penyumbatan bronkus kronik, anda boleh menggunakan tablet aminophylline dalam tablet 0.15 g 3-4 kali sehari di dalam selepas makan atau dalam bentuk larutan alkohol yang lebih baik diserap (aminophylline - 5 g, etil alkohol 70% - 60 g, air suling - hingga 300 ml, ambil 1-2 sudu 3-4 kali sehari).

Yang menarik perhatian ialah penyediaan teofilin yang diperpanjang, yang bertindak 12 jam (diambil 2 kali sehari) atau 24 jam (diambil 1 kali sehari). Theodur, theolong, theobilong, theotard diresepkan 0.3 g 2 kali sehari. Unifillin memberikan tahap theophylline yang seragam dalam darah pada siang hari dan diresepkan pada 0.4 g sekali sehari.

Sebagai tambahan kepada tindakan bronkodilator, teofilin tindakan berpanjangan dalam penyumbatan bronkus juga menyebabkan kesan berikut:

  • mengurangkan tekanan di arteri pulmonari;
  • merangsang pelepasan mukosiliari;
  • meningkatkan kontraktil diafragma dan otot pernafasan lain;
  • merangsang rembesan glukokortikoid oleh kelenjar adrenal;
  • mempunyai kesan diuretik.

Purata dos harian teofilin untuk bukan perokok adalah 800 mg, untuk perokok - 1100 mg. Sekiranya sebelum pesakit tidak mengambil persediaan teofilin, maka rawatan harus dimulakan dengan dos yang lebih rendah, secara beransur-ansur (setelah 2-3 hari) meningkatkannya.

Ubat antikolinergik

M-cholinolytics periferal digunakan, mereka menyekat reseptor asetilkolin dan dengan itu menyumbang kepada bronkodilasi. Keutamaan diberikan kepada bentuk antikolinergik yang dihirup..

Argumen yang menyokong penggunaan antikolinergik yang lebih luas dalam bronkitis obstruktif kronik adalah keadaan berikut:

  • antikolinergik menyebabkan bronkodilasi pada tahap yang sama seperti perangsang beta2-adrenoreceptor, dan kadang-kadang lebih ketara;
  • keberkesanan antikolinergik tidak berkurang walaupun dengan penggunaan yang berpanjangan;
  • dengan peningkatan usia pesakit, serta perkembangan emfisema, bilangan reseptor beta2-adrenergik pada bronkus menurun secara progresif dan, oleh itu, keberkesanan perangsang beta2-adrenoreceptor menurun, dan kepekaan bronkus terhadap kesan antikolinergik bronkodilatasi dipelihara..

Ipratropium bromide (atrovent) digunakan - dalam bentuk aerosol berukuran 1-2 nafas 3 kali sehari, oxytropium bromide (oxivent, ventilate) - antikolinergik yang bertindak panjang, diresepkan dalam dos 1-2 nafas 2 kali sehari (biasanya pada waktu pagi dan waktu tidur), sekiranya tiada kesan - 3 kali sehari. Ubat-ubatan tersebut praktikalnya tidak mempunyai kesan sampingan. Mereka menunjukkan kesan bronkodilating setelah 30-90 minit dan tidak bertujuan menghentikan serangan asma.

Cholinolytics boleh diresepkan (sekiranya tidak ada kesan bronkodilating) dalam kombinasi dengan beta2-adrenostimulan. Kombinasi atrovent dengan beta2-adrenostimulator phenoterol (berotek) boleh didapati dalam bentuk aerosol berodual dos, yang digunakan dalam 1-2 dos (1-2 nafas) 3-4 kali sehari. Penggunaan antikolinergik dan beta2-agonis secara serentak meningkatkan keberkesanan terapi bronkodilasi.

Dalam bronkitis obstruktif kronik, perlu memilih terapi asas secara individu dengan ubat bronkodilator sesuai dengan prinsip berikut:

  • pencapaian bronkodilasi maksimum sepanjang hari, terapi asas dipilih dengan mengambil kira irama sirkadian penyumbatan bronkus;
  • semasa memilih terapi asas, mereka dipandu oleh kriteria subjektif dan objektif untuk keberkesanan bronkodilator: isipadu ekspirasi paksa dalam 1 s atau kadar aliran ekspirasi puncak dalam l / min (diukur menggunakan meter aliran puncak individu);

Dengan penyumbatan bronkus sederhana, penyumbatan bronkus dapat diperbaiki dengan kombinasi theofedrine (yang, antara komponen lain, termasuk theophylline, belladonna, ephedrine) 1/2, 1 tablet 3 kali sehari atau dengan serbuk komposisi berikut: efedrin 0.025 g, platifimin 0.003 g, aminophylline 0.15 g, papaverine 0.04 g (1 serbuk 3-4 kali sehari).

Rawatan berikut untuk bronkitis obstruktif kronik disyorkan..

Ubat lini pertama adalah ipratrotum bromide (atrovent) atau oxytropium bromide, sekiranya tiada kesan rawatan dengan antikolinergik yang dihirup, perangsang beta2-adrenoreceptor (fenoterol, salbutamol, dll.) Ditambahkan atau gabungan ubat berodual digunakan. Pada masa akan datang, jika tidak berlaku, disyorkan untuk menambahkan urutan teofilin yang berpanjangan ke langkah-langkah sebelumnya, maka bentuk glukokortisida yang dihirup (inhacort (flunisolide hemihydrate) paling berkesan dan selamat, jika tidak ada, becotide digunakan, dan akhirnya, jika tahap rawatan sebelumnya tidak berkesan, kursus pentadbiran glukokortikoid pendek. O. V. Alexandrov dan 3. V. Vorobyova (1996) menganggap skema berikut berkesan: prednisone diresepkan dengan peningkatan dos secara beransur-ansur menjadi 10-15 mg dalam 3 hari, kemudian dos yang dicapai digunakan selama 5 hari, kemudian secara beransur-ansur menurun dalam 3-5 hari Sebelum tahap pemberian glukokortikoid, disarankan untuk menghubungkan ubat anti-radang (intal, berjubin) ke agen bronkodilating yang mengurangkan pembengkakan dinding bronkus dan halangan bronkus.

Pelantikan glukokortikoid di dalam, tentu saja, tidak diingini, tetapi dalam kes penyumbatan bronkus yang teruk sekiranya tidak ada kesan terapi bronkodilasi di atas, mungkin perlu menggunakannya.

Dalam kes-kes ini, lebih baik menggunakan ubat bertindak pendek, iaitu prednisolone, urbazone, cuba gunakan dos harian kecil (3-4 tablet sehari) untuk waktu yang singkat (7-10 hari), dengan peralihan ke dos penyelenggaraan lebih lanjut, yang disarankan untuk diresepkan pada waktu pagi dengan kaedah berselang (dos penyelenggaraan dua kali ganda setiap hari). Sebahagian dari dos pemeliharaan dapat diganti dengan penyedutan becotide, ingacort.

Sebaiknya lakukan rawatan pembezaan bronkitis obstruktif kronik bergantung pada tahap gangguan fungsi pernafasan.

Terdapat tiga darjah keparahan bronkitis obstruktif kronik bergantung pada petunjuk jumlah paksa ekspirasi pada saat pertama (FEV1):

  • cahaya - FEV1 sama dengan atau kurang daripada 70%;
  • purata - FEV1 dalam lingkungan 50-69%;
  • teruk - FEV1 kurang daripada 50%.

Saliran kedudukan

Saluran posisional (postural) adalah penggunaan kedudukan badan tertentu untuk pembuangan sputum yang lebih baik. Saliran posisional dilakukan pada pesakit dengan bronkitis kronik (terutama dengan bentuk purulen) dengan penurunan refleks batuk atau dahak yang terlalu likat. Ia juga disyorkan setelah infus endotrakeal atau pengenalan ekspektoran dalam bentuk aerosol.

Ia dilakukan 2 kali sehari (pagi dan petang, tetapi lebih mungkin dilakukan) setelah pemberian awal bronkodilator dan ekspektoran (biasanya penyerapan termopsis, coltsfoot, rosemary, plantain), serta teh linden panas. Selepas 20-30 minit selepas ini, pesakit secara bergantian menempati posisi yang mendorong pengosongan maksimum segmen paru-paru tertentu dari dahak di bawah tindakan graviti dan "menguras" ke zon refleksogenik batuk. Pada setiap kedudukan, pesakit pada mulanya melakukan pergerakan pernafasan perlahan dalam 4-5, menghirup udara melalui hidung, dan menghembus nafas melalui bibir yang dimampatkan; kemudian, setelah menarik nafas dalam-dalam, menghasilkan batuk cetek 3-4 kali ganda 4-5 kali. Hasil yang baik dicapai dengan menggabungkan kedudukan saliran dengan pelbagai kaedah getaran dada di atas segmen yang dikeringkan atau memampatkannya dengan tangan anda pada nafas, urut dilakukan dengan cukup bertenaga.

Saliran postural dikontraindikasikan pada hemoptisis, pneumotoraks, dan dispnea atau bronkospasme yang ketara semasa prosedur.

Urut untuk bronkitis kronik

Urut adalah sebahagian daripada terapi kompleks bronkitis kronik. Ia mendorong pembuangan dahak, mempunyai kesan bronkodilator. Digunakan klasik, segmental, akupresur. Urut jenis terakhir boleh menyebabkan kesan bronkodilator yang ketara..

Terapi Heparin

Heparin mencegah degranulasi sel mast, meningkatkan aktiviti makrofag alveolar, mempunyai kesan anti-radang, kesan antitoksik dan diuretik, mengurangkan hipertensi paru, menggalakkan pembuangan dahak.

Petunjuk utama untuk heparin dalam bronkitis kronik adalah:

  • kehadiran penyumbatan bronkus yang boleh dibalikkan;
  • hipertensi paru;
  • kegagalan pernafasan;
  • proses keradangan aktif di bronkus;
  • ICE sivdrom;
  • peningkatan ketara dalam kelikatan dahak.

Heparin diresepkan untuk 5000-10,000 unit 3-4 kali sehari di bawah kulit perut. Ubat ini dikontraindikasikan dalam sindrom hemoragik, hemoptisis, ulser peptik.

Tempoh rawatan heparin biasanya 3-4 minggu, diikuti dengan penarikan secara beransur-ansur dengan mengurangkan satu dos..

Penggunaan Calcitonin

Pada tahun 1987, V.V. Namestnikova mencadangkan rawatan bronkitis kronik dengan colcitrin (calcitrin adalah bentuk dos calcitonin yang boleh disuntik). Ia mempunyai kesan anti-radang, menghalang pembebasan mediator dari sel mast, meningkatkan patensi bronkus. Ia digunakan untuk bronkitis kronik obstruktif dalam bentuk penyedutan aerosol (1-2 unit dalam 1-2 ml air selama 1 penyedutan). Kursus rawatan - 8-10 penyedutan.

Terapi detoksifikasi

Untuk tujuan detoksifikasi, dalam tempoh pemburukan bronkitis purulen, infus titisan intravena sebanyak 400 ml hemodesis (dikontraindikasikan dalam alergi teruk, sindrom bronkospastik), larutan natrium klorida isotonik, larutan Ringer, larutan glukosa 5% digunakan. Di samping itu, minuman keras disarankan (jus cranberry, kaldu rosehip, teh linden, jus buah).

Pembetulan kegagalan pernafasan

Perkembangan bronkitis obstruktif kronik, emfisema paru menyebabkan perkembangan kegagalan pernafasan kronik, yang merupakan sebab utama kemerosotan kualiti hidup dan kecacatan pesakit.

Kegagalan pernafasan kronik adalah keadaan badan di mana, disebabkan oleh kerosakan pada sistem pernafasan luaran, baik komposisi gas darah normal tidak dijaga, atau dicapai terutamanya melalui penyertaan mekanisme pampasan sistem pernafasan luaran, sistem kardiovaskular, sistem pengangkutan darah, dan proses metabolik dalam tisu.

Penerbitan Mengenai Asma