Asma bronkial adalah penyakit kronik serius sistem pernafasan, yang boleh menyerang hampir semua orang. Antara penyebabnya adalah udara tercemar, penggunaan sebilangan besar bahan kimia dalam kehidupan seharian, jangkitan, dan kecenderungan genetik. Penggunaan pendekatan farmasi dan bukan ubat untuk merawat asma membolehkan orang yang menderita penyakit ini menjalani kehidupan penuh, mematuhi sekatan yang munasabah dan mengikuti arahan doktor.

Mari kita bincangkan apa yang ditawarkan oleh perubatan klasik dan tradisional untuk rawatan asma bronkial.

Asma bronkial: gejala dan pilihan rawatan

Inti dari asma bronkial adalah reaksi patologi otot-otot pokok bronkial (sistem tiub melalui mana udara yang dihirup masuk dan meninggalkan paru-paru) kepada faktor luaran dan dalaman. Di mana orang yang sihat, setelah merasakan bau yang menyakitkan dan menjengkelkan, hanya mengerutkan hidungnya kerana tidak senang, pesakit yang mengalami asma akan tertawan dengan peningkatan sesak nafas yang disebabkan oleh kesukaran menghembuskan nafas. Sekiranya pesakit tidak mendapat rawatan yang sistematik, dan juga kehilangan kesempatan untuk menggunakan alat sedut dengan segera, maka situasi seperti itu penuh dengan serangan sesak nafas yang teruk, yang, tanpa rawatan perubatan kecemasan, boleh menyebabkan kematian.

Serangan asma bronkial sering disertai dengan batuk, bersin, urtikaria (penampilan cepat ruam gatal pada kulit), sementara seseorang mungkin mengalami sianosis (kebiruan) segitiga nasolabial. Mengi boleh terdengar ketika bernafas.

Di luar serangan asma, sebagai peraturan, mereka tidak mengalami gejala yang tidak menyenangkan. Sekiranya mereka kerap mengambil ubat dan mengelakkan daripada terkena pencetus (bahan atau situasi yang menimbulkan serangan), maka orang lain tidak akan dapat meneka penyakit mereka.

Pencetusnya mungkin alergen - serbuk sari tumbuhan, rambut binatang, makanan, ubat (misalnya, asid asetilsalisilat), serta aktiviti fizikal, perubahan suhu persekitaran yang mendadak dan juga tekanan. Pada peringkat mendiagnosis asma bronkial, doktor mengenal pasti faktor-faktor yang memprovokasi kejang, dan memberikan cadangan pesakit yang bertujuan untuk menghilangkan pencetus dari kehidupan seharian.

Adakah mungkin untuk pulih sepenuhnya dari asma bronkial? Dari sudut perubatan rasmi, jawapan yang jelas untuk persoalan ini belum ada. Oleh itu, banyak kanak-kanak yang menghidap asma dengan selamat menyingkirkan semua simptom penyakit ini ketika mereka mencapai usia dewasa - beberapa pakar menerangkannya dengan pematangan sistem imun. Walau bagaimanapun, kebanyakan orang dewasa dengan asma terpaksa mengambil ubat seumur hidup mereka. Sebilangan besar dari mereka, kerana peningkatan beban pada bronkus, mengalami komplikasi dari masa ke masa: pneumosklerosis, emfisema dan jantung paru kronik - penebalan patologi dinding jantung.

Jenis asma bronkial dan ciri rawatannya

Walaupun terdapat kesatuan proses patologi yang mendasari sebarang reaksi asma, terdapat beberapa jenis penyakit ini yang mempunyai ciri-ciri perkembangan dan perjalanannya sendiri..

Asma atopik paling kerap berlaku pada kanak-kanak. Asas penyakit ini adalah reaksi alergi - intoleransi patologi terhadap bahan tertentu. Selalunya, seperti asma digabungkan dengan manifestasi alahan lain: gatal-gatal kulit, bengkak, dan lain-lain. Peranan penting dalam rawatan asma bronkial atopik dimainkan oleh pengecualian alergen - debu, haiwan kesayangan, bahan makanan, atau kosmetik. Dalam kes di mana serangan itu disebabkan oleh tempoh berbunga pada tanaman tertentu, doktor mengesyorkan untuk menukar tempat kediaman mereka atau pergi ke wilayah lain dalam bulan berbahaya.

Asma bukan alahan sering berkembang pada masa dewasa. Dalam kes ini, penyebab serangan adalah bahan yang menjengkelkan yang menyebabkan kekejangan refleks bronkus - asap tembakau, bahan kimia yang menghakis. Di samping itu, bau minyak wangi, udara sejuk, aktiviti fizikal atau keadaan emosi yang tegang dapat menimbulkan kemarahan. Penting untuk difahami bahawa ini bukan mengenai alahan (oleh itu, konsep "alergi sejuk" adalah istilah yang tidak betul), tetapi mengenai reaksi berlebihan badan. Selalunya, penyakit saluran pernafasan bawah jangka panjang membawa kepada perkembangan asma bukan alergi - contohnya, bronkitis kronik, yang hampir selalu didiagnosis pada perokok dengan pengalaman.

Asma bronkus berjangkit berkembang di bawah pengaruh mikroorganisma patologi tertentu. Penyakit ini didahului oleh jangkitan akut - radang paru-paru, bronkitis, trakeitis, yang tidak dapat disembuhkan sepenuhnya. Setiap ARI baru disertai dengan peningkatan asma, oleh itu, pesakit mesti berhati-hati mengikuti langkah-langkah pencegahan penyakit berjangkit - untuk divaksinasi tepat pada waktunya dan mengelakkan daripada terkena selesema.

Prinsip rawatan asma bronkial pada kanak-kanak dan orang dewasa

Terapi asma bronkial mempunyai dua arah utama - asas (bertujuan untuk mekanisme perkembangan penyakit ini) dan simptomatik, yang dirancang untuk melegakan kejang ketika bersentuhan dengan pencetus. Yang pertama diresepkan untuk waktu yang lama, dan ubat-ubatan dari siri ini diambil oleh pesakit setiap hari, tanpa mengira kesejahteraan dan keadaan lain. Terapi simtomatik adalah langkah melegakan pesakit yang mana dia merasa sukar bernafas di sini dan sekarang..

Bagaimana asma bronkial dirawat?

Oleh kerana asma bronkial adalah penyakit yang diketahui sejak zaman kuno, sejarah rawatannya juga berabad-abad lamanya. Sebelum munculnya ubat kuat yang menyumbang kepada pengembangan bronkus dan penghapusan reaksi keradangan, asma dirawat dengan kaedah alternatif dan pembetulan gaya hidup. Oleh itu, doktor Itali Gerolamo Cardano menyembuhkan uskup Inggeris dengan diet dan senaman, dan juga memerintahkan imam untuk mengganti tempat tidur bulu yang rendah dengan kasur kain. Dan penyembuh Asia menghilangkan serangan asma dengan menghirup wap kayu putih. Hanya pada abad ke-20, dengan perkembangan industri farmaseutikal, muncul ubat-ubatan yang dapat mencegah pemburukan penyakit. Melengkapi mereka dengan terapi bukan ubat, adalah mungkin untuk meringankan keadaan pesakit dan mengurangkan beban ubat pada tubuh.

Ubat untuk rawatan asma bronkial

Oleh kerana proses patologi pada asma didasarkan pada jenis reaksi keradangan khas, ubat-ubatan asas bertujuan untuk menekannya. Tindakan ini dilakukan oleh dana dari kumpulan cromon, glukokortikosteroid yang dihirup dan sistemik, antagonis reseptor leukotriena, serta antibodi monoklonal. Semua ubat ini mempunyai bentuk pelepasan yang berbeza - aerosol, tablet, larutan suntikan - dan dipilih oleh doktor bergantung kepada jenis asma bronkial dan sifatnya.

Sekiranya penyakit sukar dirawat, doktor boleh menetapkan glukokortikosteroid sistemik kepada pesakit. Ini adalah ubat-ubatan hormon yang mempunyai kesan sampingan yang serius (termasuk osteoporosis, diabetes mellitus, kegemukan, kemunculan kesan regangan pada kulit, perubahan ciri wajah, dan lain-lain), jadi mereka mencuba untuk menetapkannya dalam jangka pendek dan hanya dalam kes apabila asma yang tidak terkawal mengancam kehidupan pesakit.

Kaedah rawatan asma bronkial atopik yang agak baru adalah imunoterapi khusus alergen, yang bertujuan menekan reaksi patologi sistem imun terhadap pencetus. Intinya terletak pada pengenalan alergen secara bertahap ke dalam tubuh pesakit, yang dari masa ke masa membawa kepada "ketagihan" sistem kekebalan tubuh terhadap bahan yang sebelumnya dapat memprovokasi serangan.

Rawatan bukan ubat untuk asma bronkial

Bersama dengan pendekatan perubatan untuk rawatan asma bronkial, pesakit sering memilih untuk menggunakan kaedah alternatif untuk memerangi penyakit ini. Memandangkan sifat kronik penyakit ini, adalah wajar untuk menggabungkan kedua-dua pendekatan tersebut, di satu pihak, untuk menjamin kelegaan yang cepat dan berkesan dari eksaserbasi, dan di sisi lain, untuk mengelakkan pengambilan ubat yang berlebihan pada tubuh.

Penghapusan faktor risiko sangat diinginkan untuk semua pesakit asma. Kenyataannya adalah bahawa dari masa ke masa senarai alergen yang boleh menyebabkan serangan dapat berkembang: sebagai contoh, jika pada mulanya anda mempunyai alergi terhadap serbuk sari birch, maka setelah beberapa lama anda mungkin tidak toleran terhadap ceri atau badam (ini adalah alahan silang yang disebut). Semakin kerap anda bersentuhan dengan pencetus, semakin kecil kemungkinan kesan ini berlaku..

Perubahan diet dan gaya hidup diperlukan untuk mencegah patologi bersamaan dan menjaga simpanan badan. Doktor menasihatkan banyak pesakit asma untuk terlibat secara aktif dalam senamrobik dan jenis kecergasan mudah alih yang lain: mengembangkan otot dada dan daya tahan sistem kardiovaskular menjadikannya lebih mudah untuk bertoleransi dengan kejang dan meningkatkan tempoh pengampunan asma.

Latihan pernafasan bertujuan untuk mengurangkan hiperventilasi alveolar - keadaan di mana proses pertukaran gas secara semula jadi dalam tisu paru-paru terganggu. Latihan buteyko sangat popular, yang terdiri dalam pelaksanaan urutan khas inspirasi dan pernafasan pelbagai jangka masa, bergantian dengan menahan nafas.

Speleotherapy melibatkan sesi tinggal lama di gua karst semula jadi, tambang potash dan gua, di mana terbentuk iklim mikro khas yang mempunyai kesan penyembuhan pada sistem pernafasan manusia.

Haloterapi adalah analog speleoterapi, yang disusun dalam keadaan buatan semula - gua garam, yang boleh ditempatkan berdasarkan pusat rawatan dan pencegahan, yang memungkinkan penggunaan fisioterapi tambahan.

Perubatan herba akan merangkumi penggunaan tanaman ubat untuk penyedutan dan pemberian oral dalam bentuk tablet, infus dan titisan untuk memudahkan pernafasan dan menghilangkan batuk. Penting untuk memilih rawatan dengan berhati-hati dengan mengambil kira kemungkinan reaksi alergi terhadap tanaman ini dan tanaman lain..

Akupresur secara tradisional disebut sebagai prosedur perubatan timur. Kesan yang disasarkan pada titik aktif secara biologi pada tubuh pesakit membolehkan kelonggaran otot licin bronkus.

Akupunktur juga bertujuan untuk merangsang sistem saraf simpatik, yang bertanggungjawab untuk mengembangkan lumen bronkus dan mengurangkan pengeluaran lendir. Prosedur ini mesti dilakukan oleh doktor yang berpengalaman..

Terapi vakum (boleh mengurut) meningkatkan proses metabolik dalam tubuh pesakit, menguatkan sistem imun, meningkatkan daya hidup.

Moksoterapi melibatkan penggunaan cerut pembakar khas (mox) ke titik aktif secara biologi pada tubuh pesakit. Herba aromatik digunakan sebagai pengisi mox: wormwood, edelweiss, juniper dan lain-lain. Tertakluk pada teknik pelaksanaan, prosedur tidak menyebabkan ketidakselesaan dan membantu mengembalikan peraturan saraf yang betul (sangat berguna untuk asma bukan alergi).

Hirudoterapi didasarkan pada kesan baik enzim yang memasuki tubuh apabila digigit oleh lintah perubatan. Prosedur ini merangsang sistem imun, mempunyai kesan refleksologi, pengeringan dan anti-radang..

Sikap prihatin dan berhati-hati terhadap kesihatan anda sendiri, serta minat terhadap pilihan rawatan yang mungkin akan membantu anda mengelakkan berlakunya pemburukan dan komplikasi yang tidak diingini dan mengendalikan penyakit ini. Lagipun, asma bukanlah ayat, tetapi hanya keadaan badan yang boleh diubah.

Asma bronkial

Maklumat umum mengenai asma bronkial

Istilah asma bronkial merujuk kepada penyakit radang saluran pernafasan di mana penyumbatan bronkus berlaku. Iaitu, semasa keradangan, lumen bronkus menyempit, mengakibatkan kesukaran bernafas, setiap nafas disertai dengan bunyi khas, kekurangan udara menyebabkan serangan batuk. Rata-rata, lima dari seratus orang menderita penyakit di planet ini, yang memberikan hak untuk berbicara mengenai penularannya.

Walaupun penyumbatan bronkus dapat dibalikkan, bahaya penyakitnya adalah akibat dari penyumbatan tersebut mungkin tidak dapat dipulihkan. Dalam jangka masa yang panjang, gangguan morfofungsi berlaku pada bronkus, peredaran mikro pada membran bawah tanah yang menebal berubah, dan dinding bronkus tidak kembali normal setelah serangan.

Dalam sebilangan besar kes, asma bronkial adalah sejenis "tindak balas" tubuh terhadap kesan merengsa atau, lebih mudah, terhadap alergen. Walau bagaimanapun, untuk mengatakan bahawa penyakit ini bersifat alergi secara eksklusif juga mustahil. Dalam praktik perubatan, terdapat banyak contoh di mana keradangan bronkus disebabkan oleh lesi otak manusia.

Jenis asma bronkial

Terdapat beberapa klasifikasi penyakit ini, masing-masing digunakan secara meluas..

Oleh sebab sebab mengapa asma bronkial muncul, bentuk alahan berjangkit dan tidak berjangkit dibezakan. Yang pertama menunjukkan bahawa penyakit ini berkembang sebagai komplikasi penyakit pernafasan lain yang bersifat berjangkit. Selalunya, tonsilitis, radang paru-paru, faringitis akut boleh mengakibatkan akibat negatif tersebut. Dua daripada tiga kes termasuk dalam kategori ini..

Bentuk kedua adalah sifat alergi semata-mata, ketika asma bronkial adalah reaksi tubuh terhadap perengsa standard untuk alahan: debunga, habuk, kelemumur, ubat-ubatan, bahan kimia dan lain-lain. Telah diperhatikan bahawa walaupun kurang dari separuh kes itu termasuk dalam bentuk ini, namun inilah yang paling sering diwarisi.

Jenis asma bronkial dari segi kerumitan adalah ringan, sederhana dan teruk. Jenis penyakit yang dialami pesakit ditentukan oleh doktor yang hadir dalam setiap kes berdasarkan analisis multivariat. Jadi, kekerapan dan jangka masa kejang mempengaruhi hasilnya, berapa keparahan kejang, berapa banyak yang biasanya dirasakan pesakit di antara kekejangan.

Berikut adalah ciri utama setiap borang:

Bentuk ringan. Ia dicirikan oleh ketiadaan serangan asma yang teruk, beberapa gejala asma bronkial berlaku tidak lebih daripada beberapa kali seminggu dan sangat pendek. Serangan malam, yang dianggap ciri penyakit ini, membimbangkan pesakit beberapa kali dalam sebulan. Di antara serangan, pesakit menjalani kehidupan yang normal.

Bentuk sederhana. Ia dicirikan oleh kekerapan yang sama, tetapi serangan mati lemas yang teruk. Pada waktu malam, asma muncul sekurang-kurangnya beberapa kali dalam sebulan dan juga disertai dengan serangan yang teruk..

Bentuk yang teruk. Dalam bentuk ini, eksaserbasi akut dengan keparahan yang berbeza-beza kerap muncul pada pesakit. Sebilangan dari mereka, terutama yang berbahaya, jika tidak ada tindakan mendesak dapat menimbulkan risiko bagi kehidupan. Di antara kejang, pesakit tidak dapat menjalani kehidupan yang normal, kerana dia merasakan kekurangan kekuatan, dan gejala asma bronkial, walaupun pada tahap yang lebih rendah, masih membuat diri mereka merasa.

Secara semula jadi, bentuk ringan dari masa ke masa, jika tidak ada rawatan yang tepat untuk asma bronkial, boleh berubah menjadi bentuk yang lebih parah.

Gejala asma bronkial

Seperti yang telah kita ketahui, asma bronkial adalah penyakit alergi yang boleh berjangkit dan tidak berjangkit. Walau bagaimanapun, gejala asma bronkial ditunjukkan oleh serangan mendadak, seperti alergi lain.

Semasa serangan seperti itu, pesakit mengalami mengi, yang, bagaimanapun, hanya dapat dilihat oleh orang lain yang berdekatan, batuk tidak produktif berlaku. Pesakit mungkin merasa sesak nafas dengan kekuatan yang berbeza-beza di bawah latihan fizikal yang standard. Tanda-tanda asma bronkial ini dilengkapi dengan gejala khas dalam bentuk serangan asma nokturnal.

Beberapa gejala profesional bukan perubatan boleh mengelirukan. Oleh itu, penyumbatan bronkus membawa kepada pengekalan udara yang berpanjangan dan untuk menghembuskan nafas seseorang mesti batuk. Batuk seperti itu boleh muncul secara tiba-tiba, berlangsung dari beberapa minit hingga beberapa jam, dan juga tiba-tiba hilang.

Bercakap mengenai jenis asma bronkial, kami menyebutkan bahawa jenisnya ditentukan oleh gejala dan kekerapannya. Klasifikasi ini diperincikan kepada empat kumpulan, masing-masing mempunyai ciri tersendiri, termasuk hasil analisis.

Jadi, penyakit yang paling mudah adalah episodik, apabila kejang siang dan malam muncul dengan kuat setiap beberapa minggu, atau bahkan kurang. Exacerbations, jika ia muncul, berlangsung agak lama, dan antara eksaserbasi, pernafasan adalah normal. Dalam kes ini, FEV1 dan PIC sekurang-kurangnya 80% dari norma, dan PIC berubah-ubah dalam lingkungan 20% dari norma sehari.

Sekiranya kejang berlaku lebih kerap daripada sekali seminggu, tetapi pada masa yang sama pesakit tidak mengalami dua eksaserbasi, mereka mengatakan bahawa asma bronkial sudah mengalami perjalanan berterusan dalam bentuk ringan. Perbezaan dari jenis sebelumnya juga terletak pada kenyataan bahawa POS sehari berkisar antara 20 hingga 30%.

Dengan perjalanan berterusan, asma bronkial ringan boleh menjadi bentuk sederhana. Serangan berlaku pada siang hari setiap hari, dan sekurang-kurangnya sekali setiap tujuh hari pada waktu malam. Pesakit tidak lagi dapat melakukan tanpa agonis β2, turun naik POS adalah dari 30% sehari, sementara FEV1 dan PIC adalah dari 60% hingga 80% dari norma.

Dalam bentuk terakhir yang paling serius, kejang secara praktikal tidak meninggalkan pesakit sama ada siang atau malam, nilai FEV1 dan POS adalah 40% atau lebih di belakang norma. Pesakit dalam keadaan ini tidak lagi dapat mengekalkan aktiviti fizikal yang normal.

Diagnosis asma bronkial

Diagnosis penyakit ini dilakukan di beberapa kawasan. Pertama, kehadirannya ditunjukkan oleh ciri khas asma bronkial, yang telah dibincangkan di atas. Kedua, serangan yang ketara dan cepat setelah menghirup ubat yang melebarkan bronkus, adalah satu lagi petunjuk diagnosis yang betul. Ketiga, analisis dahak dan x-ray sistem pernafasan.

Kaedah khas adalah kajian pernafasan. Diagnosis asma bronkial dalam kes ini didasarkan pada memperoleh data mengenai kekerapan, kekuatan dan kelajuan inspirasi. Anda boleh mendapatkan hasil sendiri dan membandingkannya dengan nilai normal di rumah menggunakan meter aliran puncak.

Apabila diagnosis asma bronkial memberikan hasil yang positif, kajian dilakukan bertujuan untuk mengenal pasti alergen. Selalunya terhad kepada ujian kulit memandangkan keberkesanan dan keberkesanan kosnya, tetapi jika perlu, lakukan ujian yang lebih kompleks.

Rawatan asma bronkial

Sebelum kita mula menerangkan rawatan asma bronkial, kita ingat sekali lagi bahawa penyakit ini hampir tidak berkaitan dengan alahan. Dengan kata lain, reaksi seperti itu adalah tindak balas imuniti tubuh terhadap pendedahan luar. Inti dari "jawapan" ini adalah keradangan bronkus. Keradangan ini membawa kepada semua gejala yang dinyatakan di atas, dan rawatan utama harus ditujukan untuk memerangi penyakit itu..

Asma bronkial adalah salah satu penyakit yang dapat ditangani hanya di bawah bimbingan doktor yang berpengalaman. Rawatan asma bronkial itu sendiri harus dilakukan secara bertahap, iaitu, set ubat-ubatan dan kekerapan penggunaannya berbeza-beza bergantung pada gejala apa yang dialami pesakit.

Selalunya, asas terapi adalah glukokortikosteroid dalam bentuk penyedutan. Selain itu, tablet atau suntikan boleh diresepkan, yang digunakan untuk rawatan dan pencegahan penyakit. Pastikan anda membaca peraturan penggunaan alat sedut sebelum anda mula menggunakannya sendiri..

Secara semula jadi, rawatan simptomatik anti-radang asma bronkial hanyalah sebahagian daripada pendekatan bersepadu. Komponen penting kedua adalah penentuan alergen yang menyebabkan reaksi sedemikian, dan tahap kesannya.

Sekiranya alergen bersifat berjangkit, maka terapi semestinya dijalankan bertujuan untuk memerangi jangkitan ini. Sekiranya asma bronkial disebabkan oleh alergen yang tidak berjangkit, maka sebanyak mungkin hubungan pesakit dengan bahan ini adalah terhad. Dalam beberapa kes, pendekatan ini mungkin memerlukan perubahan gaya hidup yang radikal, seperti pertukaran pekerjaan atau pindah ke kota lain. Semasa menentukan alergen dengan tepat, anda harus mendengar cadangan doktor, tidak kira betapa sukarnya mereka melakukan.

Salah satu masalah yang dihadapi oleh rawatan asma bronkial ialah banyaknya dahak pada bronkus. Adalah perlu untuk menyingkirkannya tanpa gagal. Untuk melakukan ini, disarankan untuk sering berjalan-jalan di udara bersih, untuk melakukan latihan terapeutik khas secara berkala. Latihan gimnastik yang dipilih dengan betul bukan sahaja dapat meningkatkan pengudaraan bronkus, tetapi juga mengajar pesakit bagaimana mengawal pernafasan, kerana gejala-gejala asma bronkial, walaupun mereka tidak hilang sepenuhnya, menjadi terkawal.

Bergantung pada arah di mana jumlah ubat berubah, ada dua kemungkinan pendekatan untuk mengobati penyakit ini. Yang pertama melibatkan penggunaan rawatan intensif sejak awal. Selalunya, ini membolehkan anda mengawal gejala, selepas itu intensiti rawatan dikurangkan secara beransur-ansur. Cara kedua adalah memadankan rawatan dengan bentuk penyakit yang didiagnosis. Sekiranya intensiti yang dipilih tidak membawa kepada hasil yang positif, peningkatan secara beransur-ansur. Jika tidak (jika rawatan telah membantu), intensiti dikurangkan, tetapi tidak lebih awal daripada selepas 3 bulan keadaan stabil.

Kaedah untuk merawat asma bronkial kronik bergantung kepada sebab dan usia.

Kami akan mengkaji apa itu asma dan apa gejala yang muncul pada kanak-kanak dan orang dewasa. Anda akan mengetahui bagaimana keradangan kronik saluran udara boleh berlaku dan kaedah rawatan apa yang ada bergantung pada jenisnya..

Apa itu asma bronkial?

Asma adalah penyakit kronik saluran pernafasan, lebih tepatnya, ia adalah keradangan kronik, dalam pengembangan di mana beberapa kategori sel imun memainkan peranan penting, yang mana "penyebab" utama adalah: sel mast, T-limfosit dan eosinofil.

Keradangan pada tahap akut akut menentukan perkembangan penyumbatan saluran udara, biasanya dapat dipulihkan walaupun tanpa rawatan, disertai dengan kekejangan, pembengkakan, peningkatan pengeluaran dahak, kesukaran bernafas, batuk dan sesak dada.

Pada peringkat akut, yang dikenali sebagai serangan asma, hipersensitiviti saluran udara dan hiperaktif bronkus (penyempitan dan pengurangan lumen yang berlebihan) berkembang, yang akan kami jelaskan dengan lebih terperinci di bawah..

Memandangkan kami telah menggambarkan gambaran klinikal keseluruhan dengan ciri-ciri yang jelas, adalah logik untuk menganggap bahawa asma mudah didiagnosis dan sama mudahnya dirawat. Sebenarnya, semuanya jauh lebih rumit.

Keradangan kronik, dari masa ke masa, menentukan pembentukan semula saluran udara, yang akhirnya menyebabkan penyumbatan yang tidak dapat dipulihkan. Di samping itu, selalunya gejala yang dirasakan berbeza pada orang yang berbeza, dan orang yang sama dalam tahap yang berbeza.

Semua ini menjadikan asma sukar didiagnosis dan bahkan lebih sukar untuk dirawat, yang, sebagai peraturan, memerlukan penyertaan banyak pakar: pakar pulmonologi, alergi, pakar otolaryngologi, dll..

Malangnya, asma tidak dapat disembuhkan, kerana tidak ada rawatan tetap, tetapi, dengan kaedah dan ubat-ubatan, anda dapat mengawal gejala dan memastikan kehidupan yang hampir normal. Gejala akan dimanifestasikan semakin jelas, semakin berkembang akan halangan saluran udara.

Dalam beberapa kes, serangan asma boleh membawa maut jika pesakit tidak cepat dibawa ke hospital.

Penyebaran asma

Asma adalah salah satu penyakit yang paling biasa di dunia. Pada tahun 2011, dianggarkan sekitar 300 juta orang di planet ini menderita penyakit itu. Jelas sekali, sebilangan besar pesakit menyebabkan kematian yang tidak kurang, dari jumlah 250,000 orang setiap tahun..

Penyakit boleh menyerang seseorang pada bila-bila masa kehidupan, tetapi, sebagai peraturan, gejala pertama muncul dari 4 tahun. Ia lebih biasa di kalangan lelaki berbanding kanak-kanak perempuan, dengan nisbah 2: 1. Pada masa dewasa, nisbahnya diratakan.

Gejala asma: bergantung pada orang dan tahapnya

Gambaran klinikal penyakit ini sangat pelbagai dan berbeza secara intensif dari orang ke orang. Pada sesetengah pesakit gejalanya ringan, sementara yang lain teruk. Ada yang selalu hadir, sementara yang lain, sebaliknya, hanya pada titik-titik tertentu. Sebagai tambahan, seperti yang akan kita lihat nanti, penyakit ini boleh mempunyai pelbagai etiologi.

Walau bagaimanapun, beberapa gejala berlaku pada setiap orang, kerana ia ditentukan oleh keradangan, yang ada tanpa mengira penyebabnya..

Di bawah ini kami senaraikan gejala dan tanda-tanda asma yang paling kerap berlaku:

  • Kahak. Peningkatan rembesan kelenjar yang terletak di membran mukus saluran pernafasan.
  • Mengi. Kerana penurunan lumen bronkus, kesan kekejangan dan mampatan seterusnya disebabkan oleh penyakit. Keadaan diperburuk oleh hipersekresi kelenjar yang melapisi membran mukus dan edema..
  • Batuk. Akibat kerengsaan pernafasan dan kesukaran bernafas semasa tidur.
  • Sesak nafas (sesak nafas). Perasaan bahawa bernafas jauh lebih teruk ketika anda berbaring dan ketika tidur.
  • Sesak dada dan sakit, dilokalisasikan di dada.

Semasa serangan asma, gejala tambahan muncul:

  • Kesukaran bernafas, tetapi tanpa gangguan dyspnea yang serius.
  • Batuk kering, biasanya tanpa dahak, kerengsaan dan gatal di tekak.
  • Sesak dada.

Gejala bertambah buruk jika asma disertai oleh penyakit pernafasan seperti selesema atau jangkitan saluran pernafasan yang lain..

Serangan asma yang teruk tanpa rawatan perubatan boleh menjadi ancaman nyawa yang serius. Oleh itu, jika serangan asma, khususnya, sesak nafas, tidak hilang setelah menghirup ubat untuk rawatan gejala akut (penyedut), anda perlu segera pergi ke bilik kecemasan.

Punca Asma: Gabungan Faktor

Punca asma tidak diketahui.!

Adalah wajar diandaikan bahawa gabungan faktor persekitaran dan genetik mempunyai kesan yang besar..

Faktor Asma Genetik

Seseorang yang berasal dari keluarga yang mempunyai sejarah penyakit lebih cenderung mengalami asma. Kemungkinan meningkat apabila kembar yang sama mengidapnya. Dalam kes ini, kebarangkalian terkena asma adalah 25% lebih tinggi..

Gen yang, menurut data baru-baru ini, berkaitan dengan asma sangat banyak (lebih dari 100), dan ada kemungkinan bahawa pelbagai pengubahsuaiannya dapat menyebabkan penyakit, tetapi walaupun demikian, para saintis belum dapat menemukan hubungan langsung antara mereka dan asma.

Faktor persekitaran asma

Berbagai faktor telah dikenal pasti yang merupakan ciri persekitaran tempat seseorang tinggal, yang mungkin berkaitan dengan perkembangan asma. Yang paling biasa adalah:

  • Pencemaran udara. Contohnya, bahan cemar boleh menjadi bahan partikulat (jelaga) yang dilepaskan dari enjin pembakaran dalaman kenderaan. Merokok boleh menjadi aktif dan pasif, tetapi, bagaimanapun, menyebabkan kerengsaan saluran pernafasan, oleh itu kekejangan dan kejang.
  • Pencemaran persekitaran kerja. Salah satu contohnya ialah formaldehid atau PVC phthalate..
  • Udara sejuk. Penyedutan udara sejuk membawa kepada penyejukan saluran pernafasan, yang seterusnya menyebabkan kekejangan dan pengurangan bronkus secara besar-besaran, yang hiperaktif, "disebabkan" penyakit ini.

Selain itu, terdapat banyak bahan atau keadaan berbahaya yang boleh menyebabkan asma dan gejalanya, kerana alergen atau menyebabkan kerengsaan..

Yang paling biasa adalah:

Penyakit refluks gastroesophageal. Iaitu, membuang isi perut ke dalam esofagus. Sebab-sebab mengapa regurgitasi seperti itu boleh menyebabkan asma tidak diketahui. Pelbagai mekanisme boleh dicadangkan:

  • Kandungan perut yang pecah boleh sampai ke saluran pernafasan dan menyebabkan kerengsaan.
  • Keradangan esofagus yang disebabkan oleh jus gastrik menyebabkan hiperaktif bronkus.

Latihan fizikal. Diasumsikan bahawa luputnya udara yang banyak, seperti yang berlaku semasa latihan, menyebabkan peningkatan kepekatan larutan berair yang terdiri daripada lendir yang dikeluarkan oleh membran mukus saluran pernafasan.

Jangkitan virus pada saluran pernafasan. Pada orang dengan hipersensitiviti saluran udara dan hiperaktif bronkus, jangkitan virus seperti selesema biasa (rhinovirus) atau selesema boleh menyebabkan krisis asma. Tubuh, sebenarnya, untuk melindungi dirinya dari serangan virus menimbulkan reaksi keradangan.

Tindak balas terhadap alergen. Alergen yang boleh memasuki paru-paru bersama dengan udara yang dihirup atau melalui makanan. Ini adalah bahan yang tidak berbahaya bagi kebanyakan orang, tetapi pada orang yang mengalami hipersensitiviti ia menyebabkan reaksi alergi, seperti, khususnya, asma alergi. Alergen yang paling biasa di tempat ini adalah: tungau debu, jamur, rambut kucing dan anjing. Di udara terbuka, debunga tanaman menyebabkan masalah terbesar bagi penghidap alergi. Dalam beberapa kes, alahan mungkin makanan..

Kitaran haid. Kekurangan estrogen yang menyertai ovulasi boleh mencetuskan serangan asma. Penurunan kadar estrogen menentukan pembebasan sitokin, yang merupakan perantara kimia keradangan dan merangsang bronkus menjadi hiperaktif.

Ubat. Beberapa ubat terapi aktif, seperti ibuprofen, aspirin dan beta-blocker, menentukan perkembangan asma yang disebabkan oleh ubat. Tindakan mereka, sebenarnya, mendorong pengeluaran leukotrien, yang merupakan molekul yang terlibat dalam proses keradangan dan, khususnya, merangsang reseptor bronkial.

Tekanan dan kebimbangan. Ini adalah keadaan yang, walaupun bersifat psikologi, menentukan perubahan fisiologi. Mereka menyebabkan pelepasan histamin dan leukotrien, tindakan yang membawa kepada perkembangan serangan asma.

Bagaimana asma didiagnosis

Diagnosis asma, seperti yang telah disebutkan, agak rumit. Ia bergantung pada tiga asas berikut:

  • Analisis anamnestic terhadap pesakit dan keluarga.
  • Analisis Simptom dan Simptom.
  • Pemeriksaan fizikal. Penyakit pernafasan harus dikecualikan, jika mungkin..

Biasanya ini cukup untuk merumuskan hipotesis diagnosis. Ujian berikut dijalankan untuk mengesahkan:

  • Spirometri.
  • Cabaran metacholine.
  • Kajian mengenai jumlah eosinofil dalam dahak.

Pengelasan asma

Asma boleh dikelaskan berdasarkan pelbagai kriteria. Sistem yang paling kerap digunakan adalah berdasarkan sebab dan keparahan gejala..

Pengelasan etiologi

Dalam kes ini, kami mempunyai:

  • Asma luaran atau atopik. Sekiranya gejala yang menyertai penyakit ini disebabkan oleh alergen. Ingat bahawa atopi adalah keadaan beberapa individu yang dicirikan oleh reaksi sistem imun yang tidak normal..
  • Asma dalaman atau bukan atopik. Sekiranya tindak balas berasal dari badan, tetapi mempunyai jenis yang tidak alergi.

Klasifikasi mengikut tahap keparahan gejala

Tahap 1. Gejala berkala

Gejala pada waktu siang: hampir tidak ada

Gejala nokturnal: a 2 kali sebulan

Tahap 2. Gejala ringan dan berterusan

Gejala pada waktu siang:> 1 waktu / minggu

Gejala pada waktu malam:> 2 kali / bulan

Tahap 3. Gejala sederhana dan berterusan

Gejala pada waktu siang:> 1 waktu / minggu

Simptom malam:> 1 kali / minggu

Tahap 4. Gejala serius dan berterusan.

Gejala pada waktu siang: sekatan aktiviti fizikal yang berterusan

Gejala Waktu Malam: Kerap

Terapi Asma pada Orang Dewasa dan Kanak-kanak

Pada masa ini tidak ada rawatan berterusan untuk asma, tetapi walaupun demikian, adalah mungkin untuk mengawal gejala dengan keberkesanan yang baik, yang memungkinkan pesakit menjalani kehidupan normal.

Ubah gaya hidup anda. Dalam memerangi asma, langkah penting adalah menghindari zat dan / atau situasi yang bertindak sebagai pencetus krisis asma. Operasi ini tidak mudah, dan dalam beberapa kes bahkan mustahil, tetapi sangat membantu dalam menangani gejala..

Ubat. Terdapat terutamanya 3 jenis yang digunakan:

  • Untuk rawatan dan kawalan gejala dalam jangka masa panjang. Anda mesti sentiasa mengawal penyakit ini, dari hari ke hari, sehingga mengurangkan risiko asma. Kategori ini merangkumi: penyedutan kortikosteroid, beta-agonis, bronkodilator dan ubat lain.
  • Untuk rawatan dan kawalan gejala dalam jangka masa pendek. Mereka digunakan untuk memperoleh hasil dalam waktu yang sangat singkat dalam situasi serangan asma. Kategori ini merangkumi: beta-agonis, kortikosteroid.
  • Untuk rawatan alahan. Mereka termasuk antihistamin, omalizumab (bertindak pada IgE, mencegah pengikatan mereka ke sel mast dan basofil), vaksin anti-alergi.

Komplikasi dan prognosis asma

Komplikasi asma agak teruk:

Pembentukan semula saluran udara (pembinaan semula struktur dinding bronkus dengan kerosakan pada epitel, peningkatan lapisan otot, peningkatan jaringan vaskular, peningkatan matriks tisu penghubung).

Serangan asma yang teruk yang menyebabkan kegagalan pernafasan. Ketidakupayaan alat pernafasan untuk menyediakan kandungan oksigen yang betul dalam darah. Keadaan ini memerlukan rawatan segera dan boleh mengakibatkan kematian..

Apabila menggunakan kaedah dan kaedah rawatan moden, prognosis biasanya menguntungkan, dan kematian dikurangkan dengan mendadak. Rawatan peringkat awal mencegah masalah pernafasan.

Asma bronkial. Punca, gejala, diagnosis moden dan rawatan yang berkesan

Asma bronkial adalah penyakit dengan penyakit kronik, yang berdasarkan keradangan alahan dan kepekaan tinggi pada bronkus berkaitan dengan patogen dari persekitaran. Penyakit ini sejak beberapa tahun kebelakangan ini semakin berleluasa..

Menurut WHO (Organisasi Kesihatan Sedunia), asma dianggap sebagai salah satu pemimpin antara penyakit yang membawa kepada kematian dan perjalanan kronik. Menurut statistik, kira-kira 300 juta orang di Bumi menderita asma bronkial. Sehubungan itu, isu asma bronkial baru-baru ini, di semua negara adalah kunci dalam bidang pulmonologi.

Faktor risiko dan mekanisme perkembangan asma bronkial

Ia adalah salah satu penyakit tisu paru-paru yang tidak biasa. Asma bronkus lebih kerap dimanifestasikan pada usia dini kerana keanehan struktur anatomi pokok bronkus pada kanak-kanak. Dalam kes ini, gejalanya akan serupa dengan penyakit lain, seperti bronkitis akut.

• Hipersensitiviti adalah pautan kedua dalam rantai perkembangan asma bronkial. Ia disebabkan oleh gen yang terletak pada kromosom 5. Bronchi mempunyai kepekaan yang meningkat terhadap agen yang masuk dari persekitaran, iaitu, pada bronkus biasa tidak ada perubahan ketika debu masuk, misalnya, pada orang yang sihat, bronkus tidak bertindak balas dalam bentuk asma. Akibatnya, reaksi bronkus berkaliber kecil (bronchioles) ditunjukkan dengan penyempitan lumen (kekejangan) dan serangan asma. Dispnea ciri semasa menghembus nafas.

Asma bronkial berlaku pada lelaki dan wanita dan tidak ada statistik yang jelas. Banyak bergantung pada:

Kecenderungan genetik. Iaitu, kehadiran asma bronkial pada saudara terdekat meningkatkan risiko sebanyak 15-20%.

Pengaruh bahan toksik berbahaya (asap rokok, asap dari api dan lain-lain). Sudah tentu, faktor-faktor ini mempunyai peratusan kecil dalam kejadian asma bronkial, tetapi saya dapat memperburuk keadaan..
Pada tahun-tahun awal, penyakit ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki, kemudian secara beransur-ansur peratusan lelaki dan wanita menjadi sama. Dalam jumlah asma bronkus mempengaruhi sekitar 6-8% populasi.

Kejadian asma bronkus juga bergantung kepada keadaan iklim negara. Negara dengan kelembapan yang lebih tinggi, disebabkan oleh hujan berterusan, atau aliran udara laut (UK, Itali). Baru-baru ini, peranan ekologi meningkat. Telah terbukti bahawa di negara-negara dengan pencemaran udara yang tinggi, asma bronkus jauh lebih biasa..

Data-data ini menunjukkan cara menjaga iklim mikro anda di rumah dengan betul dan faktor-faktor apa yang tidak diingini harus dihapuskan.

Penyebab asma bronkial

Terdapat beberapa teori mengenai mekanisme asma bronkial. Harus diingat bahawa dalam beberapa kes, wabah penyakit ini secara langsung berkaitan dengan lingkungan, iaitu pencemaran adalah faktor penting.

Faktor keturunan adalah kunci dalam pembentukan reaksi alergi dan keradangan. Bezakan:

  • Pandangan atopik asma bronkial. Dalam kes ini, kejadian penyakit meningkat pada individu yang ibu bapanya menderita asma bronkial. Oleh itu, patogen luaran yang paling biasa adalah: debu, debunga, pelbagai gigitan serangga, asap kimia, bau dari cat dan lain-lain. Atopy disebabkan oleh gen yang terletak pada kromosom 11 dan yang bertanggungjawab untuk sintesis imunoglobulin E (IgE). IgE adalah antibodi aktif yang bertindak balas terhadap penembusan agen dan dengan itu mengembangkan reaksi bronkus
  • Peningkatan sintesis imunoglobulin E. Keadaan ini meningkatkan risiko reaksi bronkus, yang menampakkan diri dalam bentuk kekejangan dan penyumbatan bronkus.
  • Keradangan kronik bronkus (bronkitis kronik)
Setiap faktor sangat penting, jika satu atau beberapa faktor digabungkan, risiko penyakit meningkat 50-70 peratus.
Faktor luaran (faktor risiko):
  • Bahaya pekerjaan. Dalam kes ini, kami bermaksud pelbagai gas ekzos, habuk industri, detergen dan lain-lain.
  • Alergen isi rumah (habuk)
  • Alergen makanan
  • Pelbagai ubat, vaksin
  • Haiwan peliharaan, iaitu bulu, bau tertentu boleh menyebabkan reaksi alergi pada bronkus
  • Bahan kimia isi rumah dan lain-lain
Faktor-faktor yang menyumbang kepada tindakan faktor penyebab juga dibezakan secara langsung, sehingga meningkatkan risiko serangan asma. Faktor-faktor ini merangkumi:
  • Jangkitan saluran pernafasan
  • Berat badan, kekurangan zat makanan
  • Manifestasi alahan lain (ruam kulit)
  • Merokok aktif dan pasif juga mempengaruhi epitelium bronkus. Sebagai tambahan kepada tembakau, rokok mengandungi toksin yang menghakis saluran pernafasan. Semasa merokok, lapisan pelindung terhapus. Perokok warga tua berisiko lebih besar mengalami masalah pernafasan. Sekiranya asma bronkial, mereka meningkatkan risiko status asma. Status asma dicirikan oleh serangan mati lemas yang tajam, akibat edema bronkiol. Serangan mati lemas sukar dihentikan dan dalam beberapa kes boleh mengakibatkan kematian.
Hasil daripada tindakan faktor, beberapa perubahan berlaku pada bronkus:
  • Kekejangan lapisan otot bronkus (otot licin)
  • Edema, kemerahan - tanda-tanda keradangan.
  • Penyusupan dengan unsur selular dan mengisi lumen bronkus dengan rahsia yang dari masa ke masa menyumbat sepenuhnya bronkus.
Akibat fakta bahawa pelbagai faktor boleh menjadi penyebab asma bronkial, bentuk asma bronkial bukan atopik juga dibezakan

Jenis asma bronkial

Asma bronkial aspirin. Serangan mati lemas berlaku selepas penggunaan tablet aspirin, atau ubat lain dari kumpulan ubat anti-radang bukan steroid (ibuprofen, paracetamol dan lain-lain).

Asma bronkial disebabkan oleh aktiviti fizikal. Akibat dari sukan sukan, setelah sepuluh minit, bronkospasme berlaku, yang menentukan keadaan umum.

Asma bronkial disebabkan oleh refluks gastroesophageal. Refluks gastroesophageal adalah proses di mana kandungan perut memasuki esofagus, merengsakan selaput lendir kerana keasidannya. Ia berlaku kerana kegagalan sambungan perut dan esofagus, hernia diafragma, trauma dan penyebab lain boleh menyebabkan keadaan ini. Hasil daripada proses ini, saluran udara terganggu, dan batuk mungkin berlaku yang tidak menjadi ciri asma bronkial.

Asma bronkial tanpa sebab yang jelas. Sebagai peraturan, spesies ini adalah ciri khas orang dewasa. Berlaku dengan kesihatan sepenuhnya, walaupun tidak ada alahan.

Tanda dan gejala asma bronkial

Serangan asma bronkial. Sebelum permulaan serangan, tempoh pendahuluan dibezakan, yang ditunjukkan oleh kerengsaan, kegelisahan, kadang-kadang kelemahan, lebih jarang mengantuk dan apatis. Berlanjutan sekitar dua atau tiga hari.
Manifestasi luaran

  • kemerahan muka
  • takikardia
  • pelebaran murid
  • kemungkinan mual, muntah
Serangan asma berbeza dengan masa pendahulu kerana ia berlaku pada waktu malam (bukan peraturan yang ketat), pesakit sangat gelisah, membengkak. Lebih banyak kumpulan otot terlibat dalam tindakan bernafas, termasuk otot perut, dada, dan leher. Ciri khasnya ialah pengembangan ruang interkostal, penarikan ruang supraklavikular dan subklavia, yang menunjukkan kesukaran bernafas. Suhu, sebagai peraturan, tetap normal. Suatu ciri pernafasan yang bising, iaitu ketika menghembuskan nafas, terdengar suara yang menyerupai siulan yang tenang (berdehit). Serangan asma berlangsung sekitar 40 minit dalam kes-kes yang jarang berlaku, hingga beberapa jam, bahkan lebih jarang beberapa hari. Keadaan di mana serangan berlangsung beberapa hari disebut status asthmaticus.

Peraturan utama untuk serangan bronkus adalah jangka masa serangan selama kira-kira enam jam dan kekurangan kesan setelah 3 suntikan adrenalin dengan selang 20 minit.
Tahap serangan asma berikut dibezakan:

  • Tahap pertama dicirikan oleh kursus yang lebih ringan, kerana keadaan pesakit relatif terkompensasi. Serangan berlaku secara beransur-ansur, beberapa pesakit terbiasa dengan ketidakselesaan semasa bernafas, akibatnya mereka tidak pergi ke doktor. Nafas lemah, bising. Semasa auskultasi, mengi yang diharapkan tidak dapat didengar, yang merupakan ciri asma bronkial.
  • Tahap kedua dinyatakan dalam keadaan serius. Kegagalan pernafasan secara beransur-ansur boleh menyebabkan kegagalan pernafasan. Denyut nadi kerap, tekanan dikurangkan, keadaan umum jauh lebih teruk daripada pada peringkat pertama. Untuk peringkat ini, perkembangan koma hipoksia adalah mungkin. Koma adalah penyebab penyumbatan oleh rembesan likat pada lumen bronkus kecil dan bronkiol.
  • Tahap ketiga serangan asma dicirikan oleh dekompensasi lengkap dan risiko kematian yang tinggi. Ciri hipoksia progresif (kekurangan oksigen), ditunjukkan oleh kehilangan kesedaran, hilangnya refleks fisiologi, takikardia, sesak nafas, baik semasa menghembuskan nafas dan semasa penyedutan. Auskultasi: mengi tidak terdengar di atas paru-paru, pernafasan berubah.

Tempoh pasca serangan dicirikan oleh kelemahan, tekanan darah berkurang, pernafasan secara beransur-ansur normal. Di paru-paru, pernafasan normal berlaku. Dengan ekspirasi paksa di paru-paru, berdengkur dapat didengar, oleh itu, patensi saluran udara tidak dapat dipulihkan sepenuhnya.
Untuk memahami pada tahap apa prosesnya, diagnostik instrumental dan pelaksanaan spirografi dan ujian ekspirasi paksa (ujian Tiffno), fluometri puncak dan kajian standard lain diperlukan.

Diagnosis asma bronkial

Diagnosis asma bronkial dibuat, dengan mengambil kira gejala dan manifestasi serangan asma bronkial dan pemeriksaan paraklinikal, yang merangkumi kajian makmal dan instrumental.
Diagnosis instrumental asma bronkial
Kesukaran utama dalam menentukan diagnosis asma bronkial adalah diagnosis pembezaan antara bentuk alahan dan penyakit berjangkit saluran pernafasan. Oleh kerana jangkitan boleh menjadi pencetus asma, ia juga boleh menjadi bentuk bronkitis yang berasingan..

  • Untuk diagnosis, kedua-dua gejala dan kajian objektif, serta kajian fungsi pernafasan luaran (HFD), adalah penting. Jumlah paksaan paksa sesaat dan jumlah ini setelah mengambil ubat bronkodilator yang melonggarkan dinding otot bronkus, membantu mengembang lumen bronkus dan memperbaiki pernafasan, diambil kira. Untuk hasil yang baik dan penafsiran yang tepat, pesakit harus menarik nafas panjang, kemudian menghembuskan nafas dengan cepat ke alat spirograf khas. Untuk diagnosis dan pengesahan pemulihan, spirografi juga dilakukan dalam keadaan remisi..

  • Pada masa ini, meteran aliran puncak lebih sering digunakan. Meter aliran puncak sangat mudah digunakan di rumah, mengukur aliran ekspirasi puncak (PEF).

Pesakit diberi pengukuran dan penjadualan PEF setiap hari, jadi doktor dapat menilai keadaan bronkus dan bagaimana jadualnya berubah sepanjang minggu dan perubahan apa yang dibincangkan di tempat itu dengan pesakit. Oleh itu, adalah mungkin untuk memahami kekuatan alergen yang ada, menilai keberkesanan rawatan, mencegah berlakunya status asma.
Terdapat parameter kecacatan bronkus harian (SLB) berdasarkan metrik aliran puncak.
SLB = PEF pada waktu petang - PEF pada waktu pagi / 0,5 x (PEF pada waktu petang + PEF pada waktu pagi) X 100%

Sekiranya penunjuk ini meningkat lebih dari 20-25%, maka asma bronkial dianggap tidak mendapat pampasan.

  • Ujian provokatif juga dilakukan: dengan aktiviti fizikal, dengan penyedutan penyelesaian hiper dan hipoosmotik.
  • Salah satu analisis utama adalah penentuan perubahan imunologi, iaitu pengukuran tahap total IgE dan imunoglobulin E spesifik, peningkatan yang akan menunjukkan komponen alergi asma
  • Diagnosis khusus alergen dilakukan dengan menggunakan scarifikasi kulit atau ujian suntikan. Ujian dilakukan dengan disyaki alergen yang boleh menyebabkan asma pada pesakit. Ujian ini dianggap positif apabila, semasa menggunakan alergen, reaksi kulit berlaku dalam bentuk lepuh. Tindak balas ini disebabkan oleh interaksi antigen dengan antibodi tetap.
  • Untuk diagnosis pembezaan dengan patologi paru-paru, radiografi dada dilakukan. Dalam tempoh interictal, tidak ada perubahan yang dikesan. Mungkin pengembangan dada dan peningkatan ketelusan paru-paru semasa pemburukan asma.

Rawatan asma bronkial

  • Titik wajib pertama dalam merawat asma adalah untuk mengelakkan kontak dengan alergen sebanyak mungkin..
  • Oleh kerana kesan selanjutnya rawatan ubat bergantung pada ini. Walau bagaimanapun, asma mesti dikawal, kerana rawatan lengkap tidak mungkin dilakukan..
  • Ubat ditetapkan bergantung kepada keparahan dan penyakit, usia dan tempoh asma bronkial. Rawatannya bertahap, dengan perkembangan penyakit ini, kumpulan ubat lain ditambahkan..
  • Diagnosis lambat, kaedah rawatan yang salah boleh menyebabkan asma yang teruk dan juga kematian.
Melegakan serangan asma akut:
B2-adrenomimetik. Ubat berikut tergolong dalam kumpulan ini: Salbutamol, Terbutaline, Fenoterol (ubat bertindak pendek) dan Salmeterol, Formeterol (ubat bertindak panjang). Kumpulan ubat ini mempunyai beberapa kesan:
  • merehatkan otot licin bronkus
  • mengurangkan kebolehtelapan vaskular, oleh itu, pembengkakan mukosa dikurangkan
  • meningkatkan pembersihan bronkus
  • menyekat berlakunya bronkospasme
  • meningkatkan kontraktiliti diafragma
Salah satu rejimen dos untuk ubat ini:
Ubat bertindak pendek
Salbutamol 100 mg 4 kali sehari
Terbutaline 250 mcg 4 kali sehari
Fenoterol 100 mcg 4 kali sehari
Ubat bertindak panjang
Salmeterol 100 mcg - dos harian
Formeterol (Foradil) 24 mcg - dos harian
Bagi kanak-kanak dengan asma, ubat ini digunakan dengan nebuliser. Nebulizer menghasilkan aliran campuran udara-oksigen sekurang-kurangnya 4 g / l. Alat penyedutan ini sesuai kerana anda tidak perlu mengawal pernafasan dan penyedutan.

Penerbitan Mengenai Asma